9.13.2011

Metamorfosa Ulat Menjadi Kepompong

Sebelum istirahat makan siang tadi, seorang teman dunia maya nyolek gw di BBM. Dia baru blogwalking ke sini dan nemu salah satu postingan gw yang ini  yang menurut dia mungkin kok tumben-tumbennya gw kembali ke jalan yang benar. LOL. Dia nanya kok gw bisa menjelma jadi Mama Dedeh berubah wise gitu sih. Kali dia penapsaran apa sih rahasianya. Ato cuma bagian dari pencitraan sholehah gw selama ini aja? LOL


Dengan ini gw menyatakan bahwa apa yang gw ceritain di blog gw ini adalah berdasarkan pengalaman gw aja. Kalo gw ternyata bisa lebih bijak santai dalam menghadapi hidup yang complicated ini, yah karena gw udah melewati banyak phase dalam hidup gw kali ya. Dan Semua itu melalui proses. Dan udah yang terjadi dengan gw, ternyata proses itu membutuhkan waktu yang gak sebentar.


Sebagai salah satu wanita yang sering galau dan labil zaman sekarang *Yak ngacung tinggi-tinggi*, saat gw sedang dalam kesusahan, gw gak serta-merta langsung menerima kenyataan yang menimpa gw ini dengan sholehah, ikhlas, legowo. Kalo gw bisa langsung sholehah kayak gitu, bisa gempar dunia pergalauan.




Kadang saat gw merasa berada pada titik terendah dalam hidup gw, gw gak munafik mengakui kalo gw pun pernah mengalami penurunan kadar keimanan.

Pertanyaan dodol yang tak beriman semacam 'kenapa sih yang shalatnya lebih bolong-bolong, yang puasanya lebih bolong-bolong tapi diberikan kehidupan yang keliatannya lebih enak'. Itu pernah bahkan sering terlintas di pikiran gw. Sementara gw merasa udah khuyuk berdo'a kok gak dikabulkan juga dan masih harus menghadapi kesulitan gini. Iya, tauk, ngerti kalo gak ada yang bisa ngejudge kadar keimanan seseorang. Gw cuma wanita galau, bukan mama Dedeh. Jadi mohon dimaklumi kalo kadang masih labil.

Suatu waktu pas lagi Shalat Dhuha di tempat kerja sebelumnya, gw pernah tertegun. Betapa tidak. Di musholah itu, gw melihat dua temen gw sedang duduk bersimpuh, khusyuk berdzikir selesai shalat dhuha. Gw tau banget kalo kedua temen gw ini tergolong kaum yang konsisten menjalankan ibadah shalat dhuha. Setiap hari mereka selalu absen ke mushollah untuk berkomunikasi dengan Penciptanya.

Gak labil kayak gw gini. Cuma jalanin shalat Dhuha kalo pas lagi ketimpa masalah aja dan lagi butuh pertolongan dari Sang Khalik. *sigh*

Dan temen-temen gw ini secara materi mungkin tidak diberikan lebih banyak dari yang gw terima, namun mereka justru lebih tau caranya bersyukur daripada gw. Sejak itu gw jadi malu pada diri gw sendiri dan gak berani lagi mempertanyakan nasib.

Dulu, gw mengakui sempat agak berat untuk menerima kenyataan bahwa keluar masuknya karyawan bukanlah seperti keluar masuk inventory di warehouse: FIFO First In, First Out.

Ngeliat temen gw yang masuk belakangan, eh dalam 2-3 tahun udah dapat tawaran yang lebih baik dan meninggalkan perusahaan. Lah kenapa mereka cuma perlu waktu 2-3 tahun doang untuk bisa terbang, sementara gw harus jamuran di sini ? Kenapa oh kenapa ?

Finally butuh 8 tahun lebih, gw yang sempat merasa tertinggal dari temen-temen gw pun turut bermetamorfosis.

Masih jadi ulat :
Waktu masih di cempaka putih, tiap Senin pagi harus rebutan ELF 59 di UKI untuk bisa nyampe ke Cikarang. Sisi positip yang gw bisa petik : Gara-gara lari-lari rebutan elf inilah : anggep aje olahraga menjaga berat badan, gw jadi kenal sama beberapa penumpang setia Elf 59 macem Uun, Dini, Dewi, (belakangan gw terima undangan pernikahannya ternyata nama aselinya adalah Sari. Entah gimana awalnya si Uun ngenalin dia ke gw sebagai Dewi dan tuh Sari diem aje pulak dipanggil Dewi bertahun-tahun).

Bahkan teman-teman senasib mengejar 59 ini turut hadir di acara pernikahan gw lho. Sayang sejak pindah ke Bekasi Timur maupun Barat, gw udah gak pernah rebutan angkot bareng mereka lagi. Gantian pas di Bekasi Timur, gw dan Mbak Pur demennya duduk sebelah Pak Supir. Sementara supir sibuk menyerobot jalan, kami sibuk ngoceh cerita apa aja sepanjang perjalanan dari Tambun ke Cikarang. Walopun cuma berdua tapi rame dan seru!

Waktu pindah ke Bekasi Barat, gw harus berangkat kerja sendirian. Tanpa mbak Pur. Belum lagi kalo kepepet sial harus duduk nyempil di deretan bangku yang wajib diisi 9 orang. Pleus ada dua orang penumpang berpantat lebar dan terlalu malas untuk geser. Hedeeeh....siksaan lahir batin deh. Belon lagi kalo ditengah sesaknya dalam elf itu, ada yang mangku-mangku kardus.

Waktu Mas Ntjup baru beli mobil dengan kapasitas banyak penumpang, gw sama Mbak Pur justru menjadi orang yang turut bahagia. Kami jadi sering nyuruh ngajakin Ntjup pulang ontime supaya kami bisa pulang nebeng dia. Aaah jadi kangen bertukar gosip di mobil Ntjup deh.

Dan ditengah-tengah kemacetan yang melanda, di pinggir jendela, saat sibuk adu geser-geseran pantat dengan penumpang sebelah karena kesempitan, gw sempat napsir ngeliat satu model citicar yang baru keluar. Gak berani ngekhayal bisa ke kantor pake mobil yang bensinnya pipis di jalan mewah, cukup tau diri puas dengan ngeliat yang ini ajah.

Masih kebayang gimana beberapa minggu yang lalu harus desek-desekan duduk dalem mobil ELF berisi 23 orang penumpang (pokoknya setoran Cikarang-Bekasi harus Rp 115rb aje).

Hampir tiap hari gw ke kantor dengan celana jeans. Dengan alasan "orang Quality musti kontrol ke production floor", tampaknya jadi permit buat kami di Engineering mengenakan jeans tiap hari. hahaha...serasa, everyday is Friday!

Jadi lupakan rebutan size-size kecil celana pantalon di sale-sale Zara, Mango dan teman-temannya. Karena kalo gw pake pantalon formil ato rok formil bakal bikin dosa temen-temen gw. Temen-temen gw bakal su'udzan mikir kalo gw dalam rangka pengen interview.

Lupakan sepatu heels karena temen gw bakalan ngakak ngeliat gw melenggang-lenggok di pabrik dengan sepatu heels.


Jika ada 7 orang di Quality and Engineering Department udah kumpul semua, dijamin heboh dan rame ngalahin ruangan sebelah yang penduduknya lebih banyak daripada kami. Ada yang sibuk ngedesain sambil online di hape nelpon pacar, ada yang sibuk ngoceh-ngoceh di telpon sama orang Sales. Dari mulai bisik-bisik, kedengeran, teriak, bisik-bisik lagi. Ada yang sibuk nyetel MP3 kenceng-kenceng. Ada yang gak mau kalah nyetel lagu dangdut, lagu jadul, adu suara sama MP3 sebelahnya. Ada yang abis ngirim email terus teriak " Eh, gw kirim email tuh. Cepetan baca. penting". Padahal gak pake teriak harusnya juga yang nerima email bisa tau karena satu ruangan. Ada gak ada boss sepertinya gak terlalu banyak ngaruh sih.


Saat menjadi kepompong
Mulai merindukan obrolan-obrolan heboh, ngakak bersama Mbak Pur di sepanjang perjalanan ngangkot.
Dan sekarang sambil menunggu datangnya si compact warna Silver yang pernah gw taksir itu, gw hanya duduk manis disupirin berdua Hani sampe Veteran. Dari Veteran, baru deh gw lanjut nyetir sendiri sampe BSD. Begitu juga kalo pulang, gw gak perlu capek nungguin angkot kapan dateng, cukup nyetir sampe tol veteran dimana suami gw udah menunggu dengan setia dan kembali nyupirin gw sampe rumah. Gw dan Hani jadi punya lebih banyak waktu di perjalanan untuk saling cerita.


Karena lingkungan kerja yang core bisnis nya berbeda, gw juga harus punya outfit ke kantor yang sesuai kan ya. Yihaaa...punya alasan untuk shopping. Hihihi Seperti yang gw bilang, abis kebakaran kemarin gw udah gak punya stock celana pantalon untuk ke kantor. Apalagi rok formil.

Dan sepertinya alasan shopping gw ini mendapat restu deh. Soalnya bisa-bisanya dapet nemu rok dan celana Zara dan celana GAP dengan harga murah banget. Hari Minggu kemarin waktu di Gancit, gw dapet celana GAP dari harga normal 699K jadi 100K aja. Mayan banget kan. Lebih murah daripada SALE celana formil The Executive ato Accent di Sogo ato di Metro kan ? Lagian kata Hani, potongannya juga lebih bagus jatuh di badan gw ketimbang The executive ato Accent.


Then here I am. Selama seminggu ini berubah jadi wanita manis yang feminin abwesh, hanya dengan shirt dan celana bahan berpotongan bagus (catet: plus modal diskon) ato rok dengan model sederhana.  Kalo orang pabrik gw ngeliat penampilan gw yang berubah selama seminggu ini pasti pada keselek semua. Drama must go on, Boss! *teuteup Dramaaaa....*


Secara mental, gw sekarang udah bermetamorfosis. Gw yang dulu pecicilan gak ketulungan, ngakak paling kenceng di ruangan, sekarang jadi newbie yang manis, pemalu dan kalem. Soalnya mati gaya,Bok. Di ruangan yang sekarang gw tempatin, isinya cuma gw sama satu staff gw yang cuma keluar suaranya kalo pas ditanya doang. Lah kalo gw heboh jingrak-jingkrak sendiri, bisa-bisa gw kayak pertunjukkan di aquarium karena diliatin para staff marketing di depan ruangan gw.


Anyway busway, pelan-pelan gw mulai beradaptasi jadi kepompong di lingkungan yang baru ini.  Seperti kata orang bijak " Roda Kehidupan itu berputar". Satu phase dalam hidup gw sudah berputar lagi. Semanis apapun phase yang udah berlalu namun tetep harus gw jalanin phase yang sekarang ini.

Terima kasih untuk temen gw yang nyolek gw di BBM siang tadi. Karena dia udah mengingatkan gw akan satu hal. Bahwa hidup itu bukan ilmu matematika, dimana ada rumus persamaan. Tinggal enter angka inputnya and voila...ketauan hasilnya.

Hidup ini bukanlah persamaan linier, dimana yang paling rajin ibadahnya pasti mendapatkan nikmat dunia yang paling baik, dan yang paling jelek ibadahnya akan mendapatkan sebaliknya.

Gak ada rumus yang pasti dalam menjalani kehidupan ini, Boss! Gak ada yang tahu pasti kapan selanjutnya gw akan bermetamorfosis jadi Operation Director kupu-kupu. Gak tau juga apakah selamanya cuma mentok jadi kepompong ato malah balik lagi jadi ulat bulu. Yang jelas, gw gak berhenti untuk percaya bahwa suatu hari do'a gw akan dikabulkan dan gw bisa menggapai semua mimpi. SEMANGKAAAAAAA!!!

#gw nulis ini bukannya demi pencitraan sholehah lho. Cuma nyeritain apa yang udah gw alamin. Kalo masih mau sinis dan nyilet di twitter yang gw juga gak follow loe, yah derita loe.

11 comments:

  1. Suka bingung mau komen deh kalau lo uda nulis seriosa gini.. soalnya dalem bgt deh ndah. Good luck ya for the new job, mudah2an ga cuman jadi kupu2 dalam waktu dekat.. jadi pesawat terbang!

    ReplyDelete
  2. *tertegun di mlm hari*.. mhadapi hdup itu mang 'cuma' bsabar dan bsyukur 'aja' yaa mak..dgn bgitu qt bs mnikmati hidup dgn ikhlas..

    btw "Kalo masih mau sinis dan nyilet di twitter yang gw juga gak follow loe, yah derita loe." sapa sik #mulai kepo :D

    ReplyDelete
  3. Plok...plokk...plokkk.... Tepuk tangan deh buat mommynya Athia buat tulisannya yang wise banget ini, keren mbak.

    Bener banget dah, adilnya Tuhan itu bukan seperti adilnya manusia, gak bisa kita tebak atau kira-kira deh, karena rahmat dan anugerah Tuhan itu emang gak bisa kan terpikirkan. Kiranya Tuhan selalu memberkati keluarga mbak Indah sesuai dengan rahmat-Nya ya :)

    Btw, tapi pas baca tulisan kecil di ujungnya, saya jadi penasaran nih, emang yang suka nyindir mbak Indah tuh sapa to?? Trus disindirnya gimana? Cerita-cerita dooonng...hihihi... malah kepo

    ReplyDelete
  4. @ Nadia,
    Hahaha..kan gw gemini abwesh. Jadi agak labil gitu deh. Kadang welas asih, kadang galau. *walopun keseringan galau nya daripada welas asihnya*

    @ Putri,
    Bukan sapa-sapa kok, Put. Gw cuma labil aja...hihihi

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Allisa,
    Aku juga belajar dari Mbak Allisa kok. Emang hidup ini seperti bangku sekolah non formal ya, Mbak. Tiap hari belajaar mulu.

    Mungkin aku ke-GR-an aja kali,Mbak. Maklum twitter kan suka kasih hastag #nomention

    ReplyDelete
  6. nice posting ndah.. :)

    "rencana Tuhan lebih indah dan lebih baik dari rencaca manusia.."

    sukses terus ya ndah.. :D

    ReplyDelete
  7. Jeung indah.. nice post.. tp ko atas nya udah insap akhirannya yang huruf kecil2 labil lagi.. tp wajar kok, namanya juga manusia. kalo ada yang bilang kmrn waras skrg labil kok nggak sinkron, mungkin org tsb ngga manusiawi ato orgnya emg konsisten. Konsisten suka nyinyir maxudnya.

    Udah ngga usah dipikirin mau ada yang siletin di twitter ato koran KOMPAS, gitu2 fans elo juga, suka tetep baca blog elo..

    Hahduh sebaiknya saya akhiri komen ini krn dari kmrn aura nya lg negatif gara2 susu basi. untunglah gue py orang2 yang positif dan udah sasapu yang potensial memancing kenegatif-an hahahaha..

    NOT -___-'

    ReplyDelete
  8. @ Nike,
    Iya ya, Ke. Rencana yang terbaik untuk setiap umat-Nya.

    @ Iti,
    *negak obat penenang jiwa dulu ah*
    Eh, orang yang positip yang loe maksud itu gw kan ? bukan Meryl kan ?

    ReplyDelete
  9. Salut banget sama mam Indah, dewasa banget menghadapi hidup ini. Umur boleh muda (maksudnya muda dibanding saya hehehe), tapi tingkat kematangannya, jempol deh. Mungkin pengalaman hidup mam Indah yang banyak ya. Intinya menghadapi hidup ini adalah pandai bersyukur dengan apapun yang tjd pada diri kita dan keluarga kita. Insya Allah kita akan bahagia. Amiiin.

    ReplyDelete
  10. hmm..nice posting..paling suka dengan bagian yang ini sorry copas lagi..soalnya pengalaman pribadi.."Hidup ini bukanlah persamaan linier, dimana yang paling rajin ibadahnya pasti mendapatkan nikmat dunia yang paling baik, dan yang paling jelek ibadahnya akan mendapatkan sebaliknya. " hehehe jiahhhhhh..merasa dah aktif dan rajin banget ibadah, doa semoga dapat yang lebih baik ..eh nggak ada jawaban jawaban..hehhehe..padahal nggak gitu kali cara allah menjawab doa hamba-nya yah mbak..hehehe...any way..inilah hidup..bener banget seperti Roda....phase demi phase dilewati..semoga semakin membuat kita matang, dewasa dan wise dalam berpikir...

    ReplyDelete
  11. pengalaman hidup akan semakin menempa kita dalam menjalaninya :)

    ReplyDelete