8.11.2011

Never Burn Your Bridges!

Mau cerita soal drama pengunduran diri gw kemarin aaah. Selasa pagi, gw kirim sms ke Boss dan team gw bahwa gw bakalan datang terlambat karena gw ada keperluan. Untungnya calon direct boss gw mengerti bahwa gw harus segera kembali ke kantor. Jadi janjian jam 9 pagi terus urusan kami kelar sekitar jam 10 kurang.

Sebelum makan siang gw nyampe kantor dan semua mata langsung ngeliatin gw. Kasak-kusuk. Tentunya akan jadi bahan ocip-ocip di pabs gw. Udah gw datang ke pabs siang gitu, pake kemeja resmi dan rok A-line pulak. Huaaa...saat gw masuk ke ruangan melewati ruangan operasional, semua jadi bisik-bisik taruhan kalo gw gak barusan pulang dari interview kerja, sungguh akan hujan badai di Cikarang sini gw ke pabrik pake baju se-formil gitu.

Gw duduk dan mencoba kerja seperti nothing happens. Tapi punya temen-temen satu ruangan dengan naluri detektip cerdas *yah kayak gw ginilah...#idungkembangkempis* ternyata nyeremin juga ya. Mereka semua senyum-senyum menatap outfit gw hari itu. Mereka gak berkata apa-apa. Tapi lirikan tajam mata mereka sudah cukup menyudutkan gw dengan interogasi kepo yang macho " Kapan loe mau ngomong ke Pak Boss ?". Atau picingan mata sinis " Awaass...gw jangan sampe ketumpuan kerjaan loe yee...". Ada juga yang senyam-senyum kadal " Asyiiik..makan gretong lagi " #eeeeh

Gilee ye kami di department Quality dan Engineering ini pada punya telepati kali ya. Jadi gak perlu bersuara, gak perlu chatting online, cukup mata aja yang berbicara, dan gw udah paham pesan yang ingin disampaikan temen-temen gw. Ck ck ck...



Dan hari itu boss gw sungguh sangat sibuk. Begitu juga gw. Sampe gw datang nyerahin dokumen dan bilang ke Pak Boss kalo gw minta disempatkan waktu untuk bicara dengan dia. Boss gw yang biasanya expressive hanya mendongakkan wajah ke gw yang berdiri di mejanya dan mengiyakan tanpa expressi. Padahal gw sungguh yakin kalo boss gw udah bisa mengira tujuan gw pengen ngomong sama dia sore nanti.

Kebetulan juga temen gw di Engineering ada yang duluan ngajuin resign beberapa minggu sebelum pengajuan gw. Makanya waktu shalat Dzuhur di Mushollah, gw minta tips ke dia gimana cara ngomong ke Pak Boss tanpa membuat boss gw merasa kehilangan. Gw udah nyiapin sih surat pengunduran diri pake bahasa Londo *soalnya contoh surat yang di google adanya pake bahasa Londo, Cyiiin*. Tapi sebelum ngasih surat itu, gw takut mati gaya harus ngomong apa.

Eh jadi temen gw intinya malah ngajarin ngomong muter-muter ngalor ngidul. Yang mengibaratkan dirinya bak kepompong yang pengen jadi kupu-kupu lah. Hedeeeh...sementara gw tau banget kalo boss gw setipe kayak gw. Maunya to the point. Males ngomong muter-muter gitu.

Dan saat ruangan kami sepi karena udah pada pulang jam 4 untuk buka puasa di rumah masing-masing, gw pun duduk di meja Pak Boss. Pak Boss gak berkata apa-apa cuma nanya " Ada apa, Ndah ?". Dan rangkaian kata yang gw persiapkan seabis shalat Dzuhur tadi pun langsung buyar. Gw mati gaya dan cuma bisa menyodorkan amplop surat pengunduran diri yang udah gw siapin. Boss gw membuka amplopnya dan membaca surat gw. Gw akuin gw harus belajar dari boss gw bagaimana menjaga mimik untuk tak terlihat kaget ato panik.

Selama kerja hampir 9 tahun di perusahaan ini, setiap menyaksikan temen gw duduk di meja boss dan menyatakan pengunduran dirinya, gw selalu mikir seperti apa sih rasanya. Dan ketika hari itu datang juga untuk gw laluin, ternyata rasanya tidak semudah apa yang gw bayangkan saat gw bete. Terkadang saat gw bete diomelin mulu, bete karena apa yang gw terima gak sesuai dengan yang gw harapkan, gw selalu berpikir bahwa gw akan melengos mudah meninggalkan perusahaan ini.

Tapi ternyata tidak. Untuk orang yang selama 8 tahun lebih hampir setiap hari pasti ada aja 'rame' sama boss gw, gw gak sanggup menahan jatuhnya air mata saat Boss gw menanyakan " Kenapa kamu keluar, Ndah ? Apa karena aku sering ngomel-ngomelin kamu ?". Kutuklah gw cengeng. Tapi maap buat gw pribadi, 8 tahun bukanlah waktu yang singkat dalam fase hidup gw. Dari cerita gw punya pacar, gw tinggalin putus, punya pacar kedua, patah hati karena ditinggalin, pacaran sama Hani, nikah, hamil dan hingga Athia sekolah semua gw laluin di sini.

Belum lagi saat gw harus menyampaikan berita ini ke team gw. Semua terdiam sampai ada yang memberanikan diri untuk bertanya " Mengapa Ibu harus ninggalin kami ?". Doooh Gw merasa seperti seorang emak-emak yang harus pergi ninggalin anak-anaknya. Makin berat rasanya.

Namun gw sadar bahwa dalam hidup itu selalu akan berhadapan dengan resiko. 8 tahun gw merasa terlalu nyaman di tempat kerja gw, sampai BunDit nyeletuk bahwa jangan-jangan gw tergolong orang yang takut meninggalkan comfort zone. Gw rasa emang iya deh.

Saat gw dihadapkan pertanyaan apakah gw siap menerima resiko bahwa belon tentu di tempat yang baru gw akan punya boss suka ngomelin gw sebaik yang sekarang, belon tentu di tempat baru gw memiliki team yang sangat support gw seperti saat ini, belon tentu memiliki suasana kerja seperti sekarang. Untuk semua yang akan gw dapatkan, walopun berat rasanya, tapi gw rasa worth it kalo gw take the risk!

Dan memilih untuk tetap bertahan di comfort zone inipun bukan tanpa resiko lho. Ada resiko kalo ternyata boss gw yang resign duluan dan gw dapet boss baru. Ada resiko bahwa gw tidak mendapatkan apa yang gw harapkan. Jadi bener kan, hidup selalu berhadapan dengan yang namanya resiko.
Gak ada yang ZERO RISK! Period.

Dan gw makin percaya dalam hidup, even setelah mendapatkan berkah kita masih harus berhadapan lagi dengan cobaan. Tidak semua orang ikut berbahagia dengan berkah yang didapatkan orang lain. Walopun teman yang sudah menghabiskan 8 jam sehari selama 8 tahun.

Tapi karena gw tinggal menghitung hari di perusahaan ini, gw udah nothing to lose dan berusaha untuk bermental Sabodo-teing-loe-mau-ngomong-apa. Sakarep mu dewe! Yang penting gw pengen melangkah maju daripada yang bisanya cuma sirik. *pasang bulu mata pelsong*

Gw cuma ingin menikmati perjalanan hari-hari terakhir ke Cikarang yang udah gw lewatin selama 8 tahun. Pengen bantuin boss gw ngeberesin outstanding job gw. Apapun yang pernah gw rasakan selama 8 tahun ini, Gw tetep pengen meninggalkan perusahaan ini dengan baik-baik. Karena selama digembleng 8 tahun di perusahaan ini, gw bisa mencapai apa yang saat ini gw dapatkan.

Masih inget kan cerita temen gw yang dulu pernah resign ? Membuat gw makin bahwa quote dari Ciamis ini benar adanya. " Never burn your bridges! Don't even spray grafitti on them. You never know when you might just need to cross back over them. So when you exit always do so with grace and appreciation".
And that's what I'm doing now...I don't want to burn my bridges!

Sekian curcol saya yang gak puasa hari ini di saat setumpuk outstanding kerjaan yang seabrek-abrek yang harus saya beresin sebelum saya resmi meninggalkan perusahaan ini. Sementara kerjaan terus aja berdatangan seakan gak tau kalo gw udah mau resign. Lah terus kalo gw udah gak ada, siapa yang mau ngerjain ?? Sapa ? sapa ? hah ? hah?

Bantuin Do'akan saya semoga semua cepat kelar sebelum lebaran ya!

**#np Queen-I want to break free kenceng-kenceng gantian sama #np KD Menghitung Hari**

15 comments:

  1. Menghitung hari untuk memulai memasuki dunia baru juga mbak,semoga smeua sesuai harapan

    ReplyDelete
  2. Semua orang udah pasti pengen pekerjaan yang lebih baik ndah. Jgnkan elo yang udah 8 tahun, barusan gue interview orang yang baru aja masuk ke ktrnya bulan mei, udah ngelamar lg kesini :D

    gue setuju emang kita harus pergi dg baik2 krn kita toh dateng baik2 juga.

    Gudlak di tempat yang baru ya..

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Lidya,
    Iya Mbak...aku menghitung hari ala KD. Heu heu heu...

    @ Iti,
    Embyeer...walopun banyak banget yang ngebebanin. Semoga gw betah di tempat yang baru yaa...

    ReplyDelete
  4. Mudah2an di tempat baru banyak Djoko dan Ucup lainnya ya.. Hahahaha. btw gutlak ya ndah.. leaving the first job is always the hardest, e ini first bukan? *sotoy*

    ReplyDelete
  5. hmm...behind the scene eh salah ding..dibalik cerita re-signnya mbak indah mengaharu biru..ya iyalah mbak..8 tahun bo' saya yang 2 tahun aja mewek mewek dulu..:) nice quote mbak..intinya semua ini dah diatur saya Allah, jadi resiko apapun itu...face it mbak...insyallah itu yang terbaik..dan jadi jalan untuk yang lebih baik lagi...:)

    ReplyDelete
  6. @ Nadia,
    Yo ojo Ntjup ato Djoko dong, Nad. Mbook yo ono Nickolas Saputra, ato Bisma Smash gitu lho. Brondong kiut gimana gituh yang bisa jadi dopping dikala setres. Hihihi...

    @ Mama Kinan,
    iya Mbak. tak pikir aku doang yang cengeng. ternyata ada temennya juga. Hihihi...soalnya kita ini emang sensitip, Mbak

    ReplyDelete
  7. congrats indaaahh...smoga lancar tambah saksesss ditempat baruuu...
    jadi inget gue juga dulu ngasih surat resign sambil nangis sesenggukan diruangan bos, untung udh tutup pintu... :p
    Good Luck momom... :*

    ReplyDelete
  8. Mam, justru saya yang takut meninggalkan comfort zone hehehe, mam Indah sudah terbukti berani menjadi Haw dalam Who Moved My Cheese?. Berani meninggalkan zona nyaman walau dalam perjalanannya pasti ada rasa takut tp Insya Allah mam Indah mendapat cheese yang lebih lezat di tempat kerja yg baru. Tidak semua orang berani melakukannya lho mam. That is a big decision.

    Hmm..mam Indah hampir 9 th ya, kl saya lebih hahaha. Udah bangkotan lah disini. Ok mam, selamat mengemban amanah di tempat kerja yang baru. Semoga langkah besar mam Indah ini akan membawa berkah bagi keluarga mam. Amiin :-)

    ReplyDelete
  9. Asik nih bacanya, daleemmmm :D

    Saya salut lho dengan keputusan mbak Indah yang berani meninggalkan semua zona nyaman untuk mencapai sesuatu yang lebih baik. Selamat ya mbak, semoga semua yang lebih baik itu dikaruniakan Tuhan untuk mbak Indah sekeluarga yaaa..

    ReplyDelete
  10. asyikkk.... nanti kita janjian makan soto betawi H.mamat yang penuh MSG itu yaaa

    ReplyDelete
  11. Entah kenapa gue bisa ngerasain lo yg tiba2 nangis pas ditanyin bos lo itu ndah. Wajar sih udah 8 tahun ya.
    Slalu optimis, insyaAllah ditempat yg baru lo bisa betah juga dan byk harapan tercapai disana :)

    ReplyDelete
  12. aku udah 2 bulan ini meninggalkan zona nyaman :D stl 4 taun, sejak pacaran sampe beranak 2 akhirnya mesti meninggalkan si kantor lama.

    sukses ya ndah! cemungudh ea

    ReplyDelete
  13. @ CiMon,
    tengkyuuu...*kecup*

    @ BunDit,
    Bun, kata-kata BunDit di postingan aku kapan hari itu bikin aku merenung lho. Dan akhirnya aku mengumpulkan kekuatan untuk keluar dari comfort zone ini. Makasih lho, Bun...

    @ Mbak Allisa,
    Hihihi...iya aku jadi berani karena sahabat kita, BunDit lho. *lho ?*. Makasih ya, Mbak. Do'ain aku betah di tempat yang baru.

    @ Tya,
    Eh beneran ye kite makan siang bareng. Kalo emak-emak kayak eike sih doyan aje tuh soto. Sluurppp...

    @ Mbak Evy,
    Amin. Makasih ya, Mbak.

    @ Dian,
    Loe baru pindah kerja juga, Di ? Gutlak juga ye.

    ReplyDelete
  14. Hello ndah, pertama kali nih aku comment di blog kamu. Wah ternyata blog kamu seru dan lucu juga ya. Ternyata benarnya waktu kamu pake baju yg formal banget kamu baru pulang interview!

    ReplyDelete
  15. @ Pak Budi,
    Ya ampun, Pak..saya terharu di sela kesibukan Bapak, Bapak masih berkenan membaca blog saya. Saya bukan pulang interview, Pak...tapi boss saya ngasih tau kalo saya diterima. Heu heu heu

    ReplyDelete