8.03.2011

Kebon Binatang Ragunan

Sebelum memulai ibadah puasa, kami sempat menghabiskan waktu berwisata dalam kota. Bukan dalam rangka menyambut Ramadhan sih, tapi emang waktu itu kebetulan Hani lagi ada keperluan soal kerjaan.

Masih inget kan betapa gw udah kepingin ngajakin Athia ke Kebon Binatang Ragunan ? Tapi  Gara-gara tergoda tiket gratis Atlantis , jadinya kami sempat gagal deh. Tapi mendadak Jum'at malam tanggal 22 Juli yang lalu, Hani bilang kalo dia ada mo ngeliat salah satu event di Ragunan situ. Tentunya gw menyambut dengan girang untuk mendampingi suami ikut jalan-jalan ke Ragunan juga.

Tadinya gw udah siap-siap bikin rencana piknik di Ragunan, duduk-duduk sambil gelar tiker, makan bekal. Tapi Hani menolak. Alasannya keparnoan dia kalo menjelang bulan puasa, biasanya tempat wisata diserbu sama pengunjung. Ntar malah gak nyaman deh. Lagipula sebelum makan siang kami musti ke tempat lain. Jadi takut gak keburu juga piknik di Ragunan. 


Kami memilih berangkat dari rumah jam 7 pagi biar nyampe Ragunan lebih pagi. Eh bener aja ternyata walopun nyampe jam delapan kurang gitu, Ragunan udah mayan rame sama bus wisata lho. Pun udah mulai susah nyari tempat parkir yang dekat sama pintu masuk Ragunan.


Waktu gw cerita mau berwisata ke Ragunan, emang banyak under-estimate sama ide cemerlang gw ini *LOL* dan nyaranin mending wisata ke Taman Safari aja. Katanya Ragunan itu joroklah, kurang child friendly lah. Yaaah...Secara harga tiket masuk aja beda jaoooh gitu lho. Buah apel buah kedondong. Beda lepel dooong.


Tapi demi pencitraan *EHM*, gw cuma ngeles " Yaah...abisan Athia udah pernah ke Taman Safari. Jadi pengen ngajakin ke Ragunan aja...".

Gw sendiri gara-gara kebanyakan baca review, denger ini itu jadi maju-mundur ke Ragunan. Ada juga nyaranin kalo mao ke kebon binatang, mending ke Batu Secret Zoo di Malang aja. Iya nanti yaa...soalnya kalo ke Batu Secret Zoo gak bisa tinggal ngesot dari bekesong. Butuh planning khusus, butuh extra budget. Sedangkan Mommy Athia pengen wisata yang murah-meriah aja duluk. Lagipula gw mah gak terlalu banyak menuntut ini itu kok.


Setelah membayar HTM sebesar Rp 4,000 + asuransi sebesar Rp 500 per orang dewasa (berhubung Athia belum 3 tahun jadi masih gretong), kami pun masuk ke dalam Ragunan.


Mungkin untuk ukuran orang yang gak terlalu berharap banyak dari wisata murah meriah ini, begitu menggandeng Athia menyusuri jalan di pagi hari, sementara sinar matahari menyembul malu-malu tertutup dedaunan yang rindang, rasanya kok mayan nyaman ya. Apalagi walopun parkiran udah penuh tadi, tapi orang-orangnya mungkin udah tersebar jadi gak terlalu padat.



Athia dan Momom menyusuri Ragunan di pagi hari
Sementara Hani sibuk ngeliatin event Hari Anak Nasional pagi itu, gw, Athia, Mbaknya Athia memisahkan diri dan menikmati liburan kami. Sembari melihat-lihat binatang dalam kandangnya, kami pun berjalan menuju Pusat Primata Schmutzer. Sayangnya ternyata kami nyampe pusat primata ini masih kepagian. Walopun Kebon Binatang Ragunan sudah buka dari jam 7 pagi, tapi pintu pusat primata schmutzer baru buka jam 9 pagi. Walhasil kami pun balik lagi berjalan-jalan melihat binatang.


Pas lagi menyusuri jalan dari kandang satu ke kandang lain, kami melihat orang bersepeda tandem di dalam lingkungan Ragunan. Emang sih beberapa orang yang bersepeda di situ sepertinya membawa sendiri sepedanya, tapi gak mungkin kan gotong-gotong sepeda tandem 3 gitu.


Karena tertarik menyewa, akhirnya gw, Athia dan Mbaknya Athia menuju ke pintu masuk Utara dimana katanya kami bisa menyewa sepeda di situ. Sayang banget, udah capek-capek menggapai pintu masuk utara, eh sepedanya gak ada yang bisa disewain hari ini. Buat gw penjelasan petugas ini agak aneh juga sih. Karena Jelas-jelas gw liat ada yang bersepeda tandem 3. Eh apa emang itu ibu-ibu sama anaknya beneran bawa sepeda dari rumah ya ? *garuk-garuk*


Gak jauh dari pintu masuk Utara ini juga ada Taman Satwa Anak (Children Zoo). Untuk masuk ke Children Zoo ini harus bayar lagi Rp 1500/orang. Tapi entah kenapa gw gak berminat untuk masuk. Apalagi pas ngeliat udah rame aja rombongan anak-anak yang berbaris antri di depan gerbang pintu masuk Children Zoo ini. Gak jadi deh. Makasih.


Setelah ngiter-ngiter dan ngelirik jam, akhirnya kami langsung balik lagi ke Pusat Primata Schmutzer. Untuk masuk ke Pusat Primata ini, kita harus membayar Rp 5000 lagi. Athia lagi-lagi belum bayar. Hahaha..jadi kalo mo ngajak anak ke BonBin mending pas umur 1-2 tahunan. Soalnya masih gratis. #eaaa gakpenting!


Naik tangga masuk ke Pusat Primata ini tinggi banget. Apalagi kalo gotong stroller Athia gitu. Untung strollernya Jive jadi gak gempor-gempor amat...



Pusat primata yang wajib dikunjungi
Baca review beberapa blogging mommies yang nampak gak terlalu puas dengan ragunan sempat membuat gw maju-mundur ke sini. Tapi untungnya gw bertanya dengan partner detektip gw *eh tapi bulan puasa ini kantor detektip kami sementara tidak menerima investigasi ya*, @ainaira. Secara gw sama Aini nih setipe dan semodel gitu. Gak terlalu berharap banyak...


Dan Aini merekomendasikan Pusat primata Schmutzer ini untuk wajib gw kunjungi. Dan emang ternyata selama berada di dalam situ, gw, Athia dan Mbaknya Athia cukup menikmati kok. Sekilas penempatannya agak-agak mirip sama Bali Bird Park di Batubulan. Walopun tetep sih agak kotor, tapi gw sih gak merasa itu masalah. Lah wong cuma lewat ngiter-ngiter doang.


Yang jelas yang kecemete bukan gorilla doong

Ngakunya sih air ini bisa diminum langsung...langsung mencret maksudnya ? :p



Puas ngiter-ngiter dan foto-foto di Pusat Primata, kami pun keluar. Rencananya sih mau naik Gajah Tunggang, naik delman dan naik kereta keliling ragunan. Sayangnya pas gw menuju ke lokasi gajah Tunggang kok sepi ya. Gak keliatan ada kegiatan tunggang-pertunggangan. Kami pun lanjut nyari kuda delman sama Kereta keliling. Lagi-lagi kami pun gagal mencoba keliling ragunan, karena Hani udah ngajakin pulang.

Sebenarnya belon puas sih menikmati Ragunan dari jam setengah delapan sampai jam sepuluh gitu. Apa daya suami ngajakin pulang karena kami harus ke tempat lain. Hiks. Padahal masih banyak banget yang pengen dicobain.

Beberapa review yang mengatakan ragunan tidak terurus, kotor, jorok, bau, gak child friendly emang bener adanya sih. Tapi itu gak menyurutkan niat gw untuk balik lagi ngajakin Athia wisata ke ragunan. Toh semua itu gak sampe bikin gw merasa gak nyaman dalam mengelilingi Ragunan ini. Biasa ajah!

Dengan harga tiket yang relatif terjangkau, tidak terlalu jauh dari kota (gak perlu budget gede untuk transportasi dan budget akomodasi), adem karena rindang, dan gak terlalu banyak expectasi kayak gw, gw rasa Ragunan bisa jadi alternatip tempat mengisi wiken kalo lagi bosen ngemall.  

So, liburan dan happy lagi-lagi gak musti ngumpulin duit banyak dulu kan ?? kan ? kan ?

9 comments:

  1. Halo, mominda seksi..ya Allah masuknya 4.500 Ndah?, somay aja goceng yah. Makan apa yah binatang2 itu dgn pemasukan segitu. Terakhir kali ke sana waktu SMA Ndah, udah lama banget 12 thn lalu #eh. Denger2 mo dipindahin kan yah? ke daerah manaa gitu *gak fokus*

    ReplyDelete
  2. Wow..seru..akhirnya jadi juga ke Kebon binatang Ragunan..:)
    Keren mommy and Athia..:) Pencitraan urban family nieh..
    resolusi saya mudik jawa nanti pingin juga ngajak kinan ke taman safari atau Kebon Binatang..Batu Secret Zoo..waduh katro nieh padahal saya orang jawa timur..click ah ada apa aja...semoga nanti bisa berkunjung kesana ..:)
    TFS mbak indah..:)

    ReplyDelete
  3. HTMnya naik seribu dari terakhir aku kesana mbak :)
    hewan2 nya gimana tuh mbak masih pada kurus ga?

    ReplyDelete
  4. Heh masuknya cuma 4500? terang aja jorok murah gitu gmn bayar gaji pengawai kebersihan yak.. *sotoy* IMO yah mending dimahalin dikit tapi keurus deh ya..
    gue jg penasaran sbnrnya pgn ke ragunan, tapi ko ga jadi mulu..
    hey! itu cardigan pink inceranku!

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Lidya FD
    Gw juga udah lama banget gak ke Ragunan. Mayan lah. Dengan goceng bisa bawa anak wisata. Hihihi...

    @ Mama Kinan,
    Waw...kalo mau ke Batu Secret Zoo, cerita ya. Semoga kesampean pas mudik nanti.

    @ Mbak Lidya,
    Hihihi...iya hewannya keliatan lebih keurus di Taman Safari ya.

    @ Iti,
    Hey, bukan hanya cardigan pink. Liat dong kecemete Mango inceran loe. *sombong*

    ReplyDelete
  6. Ya ampyuunn...gayanya si momom keren banget, hehehehe....

    Saya juga sering lho mbak kayak gitu, ngunjungin tempat2 yang kata orang kurang bagus hanya untuk membuktikannya sendiri...habis kalo cuma denger dr kata orang ajah emang kurang seru, bagusnya kan bisa ngebuktiin sendiri. Dan toh kalo macam ke ragunan gak rugi juga, bayarnya juga cuman segitu...

    Duh, walopun Ragunan kotor dan hewan2nya gak keurus, tapi saya tetep berharap at least ada bonbin di sini yang di bawah levelnya ragunan gak apa deeehhh..huhuhuhu...secara di sini tak ado bonbin!!

    ReplyDelete
  7. Wiiih mami nya Athia, keren in pink cardigan hehehe. Saya sudah belasan th di jakarta juga belum pernah ke ragunan, someday ke sana deh :-)

    ReplyDelete
  8. @ Mbak Allisa,
    Iya aku seneng sih masih ada Taman Hiburan Rakyat Murmer kayak Ragunan. Walopun kondisinya jorok dan endebre endebre tapi it's OK lah.

    @ BunDit,
    Hayuk ajak Kak Dita ke ragunan, Bun. Wisata murah meriah kok

    ReplyDelete
  9. hahaha...alo gasalah ne kayanya yang pke kaca mata deh...wkwkkw just kidding mbak...salam kenal

    ReplyDelete