8.25.2011

Day 2 Bali's Trip : Trauma Horor

Day 2
Bangun tidur tanpa diuber-uber schedule itin itu ternyata nikmat banget ya. Yang pernah baca itin Singapore's trip kami pasti tau betapa padatnya itin kami dua kali liburan di Negeri Singa itu. Bener-bener kayak berlari mengejar waktu itin. Fun tapi capek. Nyehehehe...Inilah yang bikin beda dengan liburan ke Bali kali ini. Gw sama sekali gak nyiapin itin! Yes! Mengalir aja, suka-suka arteis hati.

But there is no such thing called perfect holidays!  Kesulitan kami di Ubud ini adalah mencari makanan halal. Boleh dibilang lebih susye cari makanan halal di Ubud lho ketimbang di Singapoh. Karena gak beli paket breakie dari hotel, Kami terpaksa cari sarapan dari ujung ke ujung Ubud sampe lewatin Pasar Seni Ubud. Kirain kayak di Singapoh, gampil cari makanan halal. Tapi sampe akhirnya kami coba Warung Murni yang famous itu.
The Famous Warung Murni
Kami berharap Warung Murni udah buka jam 8 pagi. Soalnya beberapa resto yang kami lewatin masih belum pada buka jam segitu. Begitu mendapati Warung Murni udah buka, tadinya kami udah ngerasa bahagia sentosa. Apalagi ngeliat pemandangan resto nya yang terletak pas di pinggir jurang, bagus banget deh. Gw jadi tambah laper. *lah, apa hubungannya ya?*

Eeeh tapi saat mengintip di daftar menunya terdapat tulisan "pork", gw dan Hani jadi mundur pelan-pelan.

Emang Gw dan Hani sih bukan tipe yang alim-alim banget ato fanatik gitu. Tapi kalo udah ngeliat dan sadar di daftar menu ada yang gak halal, masa sih diterusin juga. Setelah muter-muter gak nemu resto yang cucok, akhirnya cuma sarapan Sari Roti beli di Alfa Mart di deket hotel juga. Hiks. Roti ? ya roti. Ah mana nampol yang beginian di perut gw sama Athia. *perut kriyuk-kriyuk*. Kami ini sangat Indonesiah sekali. Jadi lebih milih sarapan nasi uduk yang ngenyangin ketimbang sarapan ala londo kayak roti gitu. Jatohnya cuma cemilan doang di perut kami. *sigh*

Setelah kemarin cuma ngabisin waktu sepanjang malam di kamar doang, beda dengan pagi hari kedua ini. Gw langsung buka primbon wisata kuliner gw dong. Emang sebelum ke Bali, gw sempat browsing-browsing dan nyatet beberapa tempat kuliner yang direkomendasiin di internet. Salah satunya adalah Nasi Ayam Bu Mangku. Langsung deh gw merayu Hani untuk nyari Nasi ayam Bu Mangku di daerah kedawetan buat makan siang kami nanti.

Dan ternyata Nasi ayam Bu Mangku ini gak tepat berada di Ubud lho. Jadi musti berkendara dulu ke arah Hotel Alila Manggis sono, kurang lebih 10 menitan kali ya untuk sampe ke daerah yang namanya Kedawetan. Nah sebenarnya di sepanjang jalan Kedawetan ada beberapa rumah makan lain yang juga menawarkan nasi ayam kedawetan sih. Nemu juga ada yang namanya nasi ayam Bu Mardhika. Tapi yang paling sering gw baca direkomendasiin di blog sih Nasi Ayam Kedawetan Bu Mangku ini.

Karena Athia bobo di mobil, jadi gak mungkin rasanya kami makan di situ walopun gw udah ngeces-ngeces kelaperan. Lagi-lagi Hani harus sendirian turun dari mobil beli di situ untuk dibungkus dibawa pulang ke hotel. Dan kami bisa makan dengan lega karena pelayan Nasi Ayam Bu Mangku ini mengaku bahwa tempat makanan mereka hanya menjual yang halal lho.

Pake embel-embel cerita kalo setiap mantu Pak Presiden 3 hurup itu datang ke Ubud, dese pasti mampir ke Rumah Makan mereka untuk sekedar menikmati nasi ayamnya. Emang iya gituh ? Entahlah, gw sih emang gak terlalu kenal ikrib-ikrib banget sama Annisa. *mulai songong*. Jadi gak bisa konfirmasi bener apa gaknya cerita pelayan di rumah makan Bu Mangku. Coba mereka bilang @si_nisha yang sering makan di sono, mungkin bisa gw tanyain dese di twitter. #apeeeu jayus.

Review Nasi Ayam Bu Mangku ?

Errggh....kayaknya gw bukan orang yang berkompeten untuk mereview makanan deh. Beneran dah. Lidah gw cuma kenal rasa enak dan enaaaak banget. Ditambah pulak perut lapar gini karena sarapannya gak nampol. Ya wassalam, nasi ayam Bu mangku langsung gw hajar bleh! Kalo kata Hani sih rasanya tidak biasa, pedes tapi kalo gw mah, tidak menyisakan sedikitpun. Ludes. Tandas. Sampe sisa punya Hani yang gak abis gw embat juga. "Mubadzir, Han" alasan gw pas Hani nganga liat porsi makan istrinya.

Karena ternyata nasi ayamnya pedes gitu, akhirnya makan siang Athia gw pesen di Tegal Sari aja. Apalagi dari parkiran menuju kamar, gw ngeliat mereka menyatakan makanan yang mereka masak tanpa MSG. Wedeew...legalah hati momom Athia ini. Abis nyuapin Athia makan siang, kami bertiga seakan gak kuat menahan godaan angin sepoy-sepoy di teras. Maka kami bertiga pun tepar bobo siang. Bener-bener kayak di rumah sendiri ye. Liburan pake acara bobo siang. :p

Bangun bobo, berendam air anget bikin badan segeeer. Langsung semangat untuk jalan-jalan. Tadinya pengen ke Botanic Garden Ubud , tapi setelah gw pikir-pikir kemarin kan udah ke Kebon Raya waktu ituh. Ntar diprotes Athia dong " Yang bener aje. Ke Kebon lagi ? Demen amat maen di Kebon, Mak!". Jadi gw pilih tempat lain. Kami pun berkendara menuju ke Padang Tegal dimana kami bisa melihat terraced rice.

Dari Ubud ke Padang Tegal ini juga gak jauh kok. Ngambil jalur yang berbeda waktu ke Kedawetan, dan jalanannya menanjak gitu. Di sepanjang jalan banyak yang jualan kerajinan gitu. Walopun si karimun gak dinyalain ACnya tapi suasananya teuteup sejuk. Gw sengaja matiin AC, membuka jendela membiarkan angin sejuk masuk, menghirup udaranya dan membiarkan sisanya menerbangkan poni kami.

Tadinya gw bingung mau berenti dimana tempat yang bagus untuk foto-foto narcist. Eh sampe udah jalan mayan nanjak, akhirnya gw ngeliat ada banyak bus dimana turis-turis mancanegara pada berenti untuk foto-foto. Langsung eike menginstruksikan minta Hani untuk ikutan berenti. Seberang jalan bus-bus pariwisata itu berenti, ada restoran dimana mereka juga berenti untuk sekedar minum dan makan. Kami sih gak ikutan makan di resto itu kayak turis-turis itu. Cuma numpang foto doang. Soalnya gw udah punya rencana makan malam pake bebek goreng.*sluurrpp*

Terraced rice di Padang Tegal

Puas foto-foto dan menikmati angin sejuk, kami pun balik maning ke Ubud. Rencananya kami akan makan malam romantis *ciyee..* di salah satu tempat yang lagi ngehips banget akhir-akhir ini dibicarakan di thread. Reviewnya sih lebih endess dari Bebek Bengil. Makanya gw penapsaran pengen coba.

Masuk ke pusat Ubud, suasana udah mulai gelap. Susah banget nyari lokasi resto yang hips itu. Muter-muter, masuk ke dalam jalanan yang makin ke dalam makin sepi, gelap dan banyak pohon-pohon gede dan tinggi, akhirnya ketemu juga deh resto yang kami cari. Tampak dari tempat parkir sih restonya luas, menghadap kebun, banyak lampu-lampu kecil dan romantis. Pas banget nih, pikir gw awalnya.

Kebetulan hari itu kan malam minggu. Dan sekitar jam 8 malam nanti, resto ini akan menampilkan live music, begitu informasi dari pelayan yang menyambut kami dengan buku menu. Masuk ke dalam resto, bau dupa sangat menyengat hidung. Awalnya gw pikir namanya juga di Bali ya pasti bau dupa lah ya.


Athia yang sepanjang perjalanan balik dari Padang Tegal ke Ubud udah bobo mendadak terbangun. kayak orang kaget gitu. Lagi-lagi gw pikir karena mobil kami udah dalam keadaan berenti makanya Athia kebangun. Tapi kok, begitu gw ajak masuk ke dalam resto ini, Athia langsung minta gendong dan jejeritan sejadi-jadinya ya? Binun lah gw. 


Dasar gw emang emak dodol ya. Gw tuh mikirnya Athia crancky karena bobonya keganggu. Gw tetep ajak dia masuk ke dalam resto. Sepintas belum terlalu banyak pengunjung yang makan, sementara restoran masih dalam persiapan untuk acara ntar malam.

Saat gw mau milih-milih meja dengan view yang romantis, Athia makin jejeritan dan lari-lari seakan-akan gak mau berada di situ. Hani berusaha gak panik. Dia bilang ke gw, dia mau nenangin Athia dulu di luar. Sementara gw disuruh milih menu.


Lah mana konsen gw milih menu. Gw pun menyusul Athia yang udah masuk ke dalam mobil. Dari jauh gw liat Athia kayaknya sih udah tenang di dalam mobil. Gw udah menghela napas lega aja.

Dan saat gw menghampiri Athia, omaigod, dia teriak ketakutan lagi. Gw mulai panik. Kenapa nih ? Kenapa Athia jadi ketakutan gitu sih ngeliatin gw ?

Dan saat itulah Hani mulai merasakan ada yang gak beres. Dia langsung meluk Athia dan bilang dengan gusar " Mom, diriku bisa merasakan ada yang ngikutin dirimu!! Ya Allah, Mom, Dia ada di belakangmu!!! Makanya Athia takut sama dirimu!! Ayo kita pergi "


Secepat kilat gw berbalik. Hani langsung mendekap Athia. Dan saat gw liat gak ada siapa-siapa dibelakang gw, gw jadi tau apa yang dimaksud oleh Hani.

Ada sesuatu (bukan sesuatu versi Syahrini ye) yang bikin Athia takut sedari tadi. Mungkin karena Athia masih kecil kali ya. Dan dia sangat sensitip dengan hal-hal yang gituan (well, you know what I mean).


Naluri gw sebagai emak bikin gw jadi gak takut. Yang ada malah spontan gw menjadi geram dan langsung baca Ayat Kursi dengan suara lantang yang gw yakini bisa membuat kabur apapun sesuatu itu. Selesai membaca satu kali, Hani yang masih memeluk Athia langsung bilang " Sepertinya dia udah mundur, Mom. Masuklah. Kita pergi dari sini ".


Gw langsung masuk ke dalam mobil, mengambil Athia dari pelukan Hani. Kasian banget Athia sampe ketakutan menyembunyikan wajahnya di dada Hani. Dia bahkan gemeteran saking takutnya. Apapun itu pasti nyeremin banget buat Athia. Kali ini Athia udah gak takut lagi sama gw. Langsung gw dekap dia dalam pelukan gw bak anak kangguru. Sementara Hani nyetir meninggalkan resto ini. Sepanjang perjalanan menembus gelapnya jalanan dari resto tersebut ke pusat Ubud, di bawah rintik-rintik hujan, gw gak berhenti-hentinya baca Ayat Kursi. Ya Allah, lindungilah anak hamba, lindungilah kami. Alhamdulillah.

Akhirnya, gw dan Hani mutusin untuk dinner di Bebek Bengil saja. Tapi kayaknya Athia masih sedikit trauma sama yang di resto sebelumnya, jadi dia masih nangis walopun gak sekenceng tadi. Yah sudahlah, akhirnya gw putusin pesen nasi dan bebek untuk dibungkus makan di hotel aja.

Begitu nyampe hotel, gw jadi deg-degan aja. Gw takut aja kalo Athia harus melewati pematang sawah, kolam renang di alam terbuka yang pencahayaannya temaram gitu menuju kamar. Gw takut dia ngeliat sesuatu lagi dan jejeritan lagi kayak tadi. Tapi Alhamdulillah banget, ternyata Athia gak histeris kayak tadi. Dia anteng-anteng aja pas gw peluk jalan dari receiptionist ke kamar kami. Berarti Tegal Sari 'bersih'. Hiuufff....Alhamdulillah.

Nyampe kamar, gw langsung gantiin baju Athia. Kami bertiga makan malam dengan Bebek Bengil tadi. Aaah kalo tau kejadiannya bakal kayak tadi, dari awal aja kami langsung ke Bebek Bengil. Tempatnya gak jauh dari hotel juga, gak pake masuk-masuk ke jalan gelap dan spooky kayak tadi. Gw sih pake sok-sokan pengen nyobain Bebek di tempat lain. Nyesel setengah mati deh tuh ah.

Masih kebawa stress yang tadi, Hani udah kehilangan napsu makan, sementara gw dan Athia tampak udah lupita sama kejadian tadi. Jadi kami berdua aja yang ngabisin bebek sampe kenyang. Dan saat membaringkan Athia, gw gak lupa membacakan ayat kursi lagi di telinga Athia dan membaca do'a.

Ini malam terakhir kami di Tegal Sari yang hommy ini. Emang sih kami gak langsung pulang ke Jakarta, tapi besok kami akan mampir ke Bird Park di Batubulan, dalam perjalanan kami menuju Kuta.

#nyambung di day 3 yaaa...

8 comments:

  1. #gasp

    Luar biasa hari kedua ini ibarat film aja mbak. Aku bacanya, ketawa iya, happy iya, serem iya, lega dan akhirnya LAPER membayangkan nasi bebeknya....

    Hehehehe....

    I love Ubud, too!
    Tp 2x ke Bali, nginepnya di Nusa Dua melulu coz pengen mainan pasir putih di pantai yg sepi.

    But definitely, kalo next time ada kesempatan ke Bali lagi, mau stay di Ubud dong :D jatuh cinta pada pandangan pertama deh, waktu mampir kesana 2 thn yg lalu.

    ReplyDelete
  2. helo mom athia salah kenal ya q dr bali. Mo ikut koreksi yg betul Kedewatan bukan Kedawetan mom...suka loh bc posting2mu & br kali ini komen..

    ReplyDelete
  3. Gue pernah tuh di resto Itali di Seminyak, Nara nangis2 jejeritan sampe meler2 ingusnya. Gue bingung soalnya pertama ke sana dia gpp, eh selang beberapa bulan balik ke sana kok dia nangis2 ga mau masuk.

    Ternyata baru ngeh, waktu pertama ke sana kita duduknya di teras luar deket sama jalan. Yang kedua itu di paling dalem, mentok, dan sampingnya pura kecil itu lho (apa ya namanya). Mungkin "makhluknya" banyak, dan kayaknya ada juga yang nyantol di fan besar2 di samping situ, sampe beberapa bulan setelahnya Nara masih takut liat fan besar padahal biasanya dia suka banget.

    Yang lucu tuh nyokap gue, dia santai aja makan gantian jagain Nara. Pas di hotel baru gue ceritain dan dia ngomel2 "ya ampun mama ga nyadar itu tempat sembahyangnya di belakang kita, tau gitu kita langsung pergi aja" haha... Waktu itu udah terlanjur mesen sih baru Nara mulai nangis2, terpaksa stay di sana dulu deh.

    ReplyDelete
  4. Ya ampun...kok horor to mbak ceritanya? Hihihi..Tapi syukurlah semua gak apa-apa ya dan Athia juga bisa tenang lagi. Anak-anak memang sensitif ya soal hal-hal begituan...

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Tyke,
    Gih ke Ubud dulu Mbak, sebelum foto-foto di USS.

    @ Mbak Jeni,
    Eaaa...jadi maluk. Makasih koreksinya ya, Mbak.

    @ Otty,
    Iya, Ty. Kadang-kadang emak-emak kayak kita gini suka gak ngeh ya. Tau-tau pas anak nangis baru deh nyadar kalo tempatnya gak nyaman buat anak kita.

    @ Mbak Allisa,
    Iya, Mbak. Aku jadi bercampur gitu rasane. Yah sebel, panik, takut...tapi Alhamdulillah gak lama Athia udah tenang lagi makan nasi bebek.

    ReplyDelete
  6. Kebayang bgt suasana tmp makan yg singup itu, cahayanya surem2, ada dupa2 gt... klo kayla pasti lsg bilang "itu yg hitam2 gede apa ya?" ato "kok matanya merah ya bun?" ato "ada ibu2 pke baju putih?" krn anak kecil dy gatau klo itu "sesuatu" jd nanyanya polos -____-"

    ReplyDelete
  7. @ Dian,
    Untungnya gw gak bisa ngeliat, Bok. Aselinya gw penakut berat kalo soal ginian. Karena gangguin anak gw aja, mendadak punya keberanian.

    ReplyDelete
  8. wah jadi ikutan merinding...ingat kinan, kinan juga pernah nangis berat jejeritan pas diajak ketempat baru, kata ibukku juga kayak gitu...ditempat Yang ti-nya pas mudik tahun lalu parah banget nangisnya sampai nggak mau diajak bobo disitu, ngajak keluar terus, mudik tahun ini alhamdulilah sekali aja nangis kenceng di tempat yang tinya..anak anak emang Peka dengan hal hal begituan yah mbak..merinding nieh...

    ReplyDelete