8.23.2011

Day 1 Bali's Trip : Tegal Sari Hotel, Ubud, I'm In Love

Cerita liburan ke Bali ini sebenarnya cuma selang beberapa waktu dari liburan gw ke sini. Cuma kalo gw langsung update ceritanya sepulang dari Bali, gw gak tahan dengan citra yang bakalan melekat di gw. *Dhita aja udah nyindir, "Ndah, loe tiap minggu ke erpot?? Ck ck ck"*
Eh pas gw tunda, malah ketunda lama sampe sekarang saking malasnya nulis. Mana gw udah ditagih Lita *eh udin lupita dese deng*, Iti buat cerita ke Bali nya.


Gara-gara ngebet banget pengen ke Bali, gw jadi beli tiket Udara Asia buat liburan bertiga ke Bali selama 4 hari tiga malam selang dua bulan setelah planning liburan kami ke Negeri Singa. Seperti biasa, Hani menyerahkan sepenuhnya itin liburan kami ke gw. Dan walopun gw baru berangkat ke Bali akhir Mei 2011 kemarin, tapi gw udah pelototin thread Bali di FD dari pertengahan tahun 2010,Cyiiin. *Lah emang baru ngeh kalo gw emang lebay*

Salah satu tujuan gw di Bali adalah Ubud. 
Alasannya ? Gw pengen menghayati jadi Liz di Ubud dalam Eat, Pray Love. Apalagi gw belum pernah ke Ubud. 
Langsung deh gw brosing-brosing hotel yang bisa membuat hidup gw damai. 

Tapi tentunya dengan harga yang juga berdamai dengan isi dompet gw. Dari thread Bali di FD pulak, gw menemukan satu hotel yang sangat direkomendasikan di Ubud. Tegal Sari, namanya.

Setelah gw cek bebi cek di websitenya, walopun foto-foto kamar dan view hotelnya bagus dengan harga yang ternyata gak mencekek ATM gw. Nah gw demen deh tuh hotel model begini. Tapi teuteup seperti kemarin-kemarin, gw selalu nanya sama petunjuk triadvisor kalo nyari hotel. Dan waktu itu hasil survey di triadvisor menunjukkan 97% yang pernah nginep di situ merekomendasikan hotel ini dan akan kembali menginap di hotel ini jika ke Ubud lagi. Makin yakin dong gw untuk book hotel ini.


Awal November 2010, gw pun melayangkan email ke Tegal sari untuk book Wooden Room untuk akhir May 2011. Eh ternyata type kamar yang gw tapsir udin fully booked aje dong dong dong. Tapi beruntunglah gw masih kebagian kamar Super Deluxe dengan harga IDR 500,000++ (exclude breakfast). *Hiks!*

Langsung setelah semedi  gw say "yes" dan rekuest minta kamar no. 19. Soalnya gw baca review yang pernah nginep di Super Deluxe kamar no.19, Kamarnya luas dan ngadep langsung ke padi field. Sippo masih ada tuh kamar no.19 yang gw pengen.

Sayangnya, Tegal Sari ini sangking lakunya kali ye, minta pembayaran 100% dimuka lho. Bisa dideduct dari credit card maupun debit BCA. Ck ck ck...gw jadi makin penapsaran sama hotel ini deh. *eh tapi rada dongkol juga sih.Biasanya kan cuma minta one night aje*


Sekilas emang tumben-tumbenan gw mau bayarin hotel seharga 550rb/night untuk hotel yang gak berbintang. Hani juga mengerutkan dahi gak percaya istrinya yang irit ini mau ambil tuh hotel. Tapi gw tuh udah ngiter-ngiter virtually daerah Ubud dan gak nemu hotel yang lebih murce dengan fasilitas sebagus Tegal Sari. Dengan harga segitu, bandingin sama villa-villa bagus gilak di Ubud yang harganya jut-jut per malam it's OK lah. *plester tuh yang komen bandingin sama Villa mehong*


Dan gw sangat excited menunggu datangnya tanggal 27 Mei mengalahkan kegembiraan trip gw yang kedua ke Singapoh lho. Pesawat Udara Asia berangkat jam 10.50 WIB dari Soetta dan nyampe Ngurah Rai tepat jam 13.35 WITA. Gak pake ngaret samsek.

Sebenarnya Tegal Sari menawarkan transportasi untuk menjemput kami dari bandara Ngurah rai ke Ubud dengan biaya Rp 195,000/mobil. Tapi gw lebih tertarik menyewa mobil untuk keperluan transportasi kami selama di sana. 

Berhubung kami cuma pergi bertiga dan gw yakin kalo gw punya kemampuan membaca peta yang cukup baik *UHUK,air laut emang asin sendiri!*, gw memilih menyewa karimun saja tanpa supir. Kenapa karimun ? Karena seperti yang gw bilang, kami cuma keluarga kecil, gak perlu space untuk banyak penumpang. Daaan lebih irit ketimbang sewa avanza ato Innova tentunya. LOL.

Tadinya gw dapet penawaran sewa mobil Karimun Estillo tanpa supir hanya dengan Rp 125rb/hari dari salah satu anak FD. Eh tapi kok menjelang hari H, tuh ibu-ibu yang nyewain susye dihubungin ya. Pasrah deh cari yang laen walopun lebih mehong, tapi gw butuh kepastian. *kayak ababil yang jalanin HTS aje*

Akhirnya Hani nyoba contact Mbak Achie, referensi dari Dhita. Dhita sama Okky udah pernah sewa mobil sama Mbak Achie ini selama liburan di Bali. Mereka mengaku puas dengan pelayanannya. Dan akhirnya kami pun deal menyewa Karimun tanpa kunci dengan harga Rp 145,000/hari sama Mbak Achie ini.

Eh, gampang banget prosedur minjem mobil di Bali ketimbang di Yogya lho. Begitu nyampe Ngurah Rai, Hani langsung sms in Mbak Achie. Sebelumnya sih kami udah ngasih schedule datang dan berangkat kami sama Mbak Achie. Dan kami pun janjian dengan orang yang nganterin mobil di parkiran bandara. Serah terima penyewaan mobil cuma modal KTP doang. Gak pake DP, gak pake uang jaminan. Cuma emang bensin yang disisain dari mobil sewa pas banget nget nget cuma buat sampe ke pom bensin terdekat.

Begitu masuk dan duduk di Karimun kotak (bukan Karimun Estillo), our journey began! Karena gak pake modal GPS, selain peta yang gw embat dari bandara, kami pun hanya mengandalkan mata dan suara untuk mengarahkan kami ke tempat tujuan: UBUD.


Maksudnya ngandelin ngeliatin penunjuk arah di jalan dan nanya sama penduduk arah ke Ubud. Hahaha...nekad ye. Etapi emang gak sesulit apa yang ditakutin Hani kok. Buktinya akhirnya kami bisa nyampe dengan selamat di Ubud kok.*oh yeah, walopun harus beberapa kali nyasar :p*


Setelah menempuh perjalanan panjang, celingak-celinguk ngeliatin penunjuk jalan, tanya sana-sini, ketemu juga hotel Tegal Sari. Walopun nyasar tapi gak se-setres kayak nyasar di Jakarta. Pokoknya it's fun and adventurous! Yeah!

Begitu menginjakkan kaki di Tegal Sari, kami langsung disapa dan dibantu oleh staff hotel. Dan semua staffnya ramaaah banget. Gw dan Hani terkesan banget sama keramahan staff di hotel ini. Helpfull banget. Saat melakukan check in, gw hanya perlu menunjukkan email konfirmasi dari hotel. Gak nunggu pake lama. Setelah disodori welcome drink berupa tiga gelas Ice lemon tea, kami pun diantar ke kamar kami, Super Deluxe no. 19. Sesuai pesanan gw sebelumnya. Ice lemon tea nya gw gotong ke kamar. Mayan. #emak irit.


Dari receiptionist menuju kamar, kami melewati pemandangan alam terbuka, kolam renang, massage dan spa, dan padi field tentunya. Suasananya damaaaai banget. Dan gw cintaaa suasana ini setelah bergumul dengan hecticnya Singapoh di liburan sebelumnya. Apalagi saat kami diantar ke kamar kami, Gw pun menyeringai kegirangan dan nyaris chicken dancing kalo gak malu diliatin mas-masnya. *maap, wong ndeso!*. Kamarnya cukup gede, gede malah untuk harga segitu di hotel lain. Kamarnya seperti bungalow gitu dan teras nya menghadap ke padi field langsung. 

Di dalam kamar terdapat sofa yang nyaman *bikin pewe* , tempat tidur queen dan satu tempat tidur single, lemari but no TV. Kalo tau tempat tidurnya bisa buat bertiga gitu, gw bisa ngajakin Mbaknya Athia deh. Etapi gak bisa ngapa-ngapain dong. *istri mesum*. 
Kamar Super Deluxe no.19 dimana kami menginap

Saat membuka pintu kayu yang mengantarkan gw menuju bath room, wow....kamar mandinya luas. *yeah kebiasaan tinggal di rumah KPR sih loe,Ndah*. Di dalam bath tube itu ada shower persis kayak di Ibis Bencoolen. Dan ada bath tube yang pemandangannya menghadap jendela. Gw langsung uplot foto bath tube nya ke BBG Genk Racun. Soalnya @merylbestari sama @babyrotary paling demen nih spot-spot kayak bath tube gitu kalo hanimun. Huahaha...#pencemaran nama baik.
Bath Tube dengan pemandangan jendela ke Padi Field
Setelah istirahat sejenak, Athia dan gw *etapi mandinya gak barengan* pun menjajal bath tube. Doooh nyaman banget berendam air anget, ngeliat pemandangan padi field di pinggir jendela bath tube sambil nyeruput ice lemon tea jatahnya Athia. *emak maruk*. 

Abis mandi, gw ngajakin Hani dan Athia jalan kaki menyusuri daerah sekitar hotel. Kali ini kami keluar dari pintu belakang. Ternyata rame sih tapi gak se-crowded Kuta yang malah bikin gak nyaman menurut gw.  Eh ternyata di belakang hotel itu udah jalan Monkey Forest lho. Dan untuk ke Monkey Forest sendiri, hanya perlu jalan kaki sekitar 5-7 menit saja dari hotel. Deket banget. Sebenarnya bisa pake sepeda dari Hotel. Gretong. Tapi sayangnya gw gak punya kesempatan nyobain bersepeda dari hotel. Hiks.
Suasana di pintu belakang Tegal Sari
Baru jalan-jalan sebentar, udah mo maghrib, kami pun balik ke hotel tanpa mampir dulu ke Monkey Forest. Cuma ngelewatin doang.

Nyampe kamar, merebahkan badan di tempat tidur baru gw sadar. Now I know kenapa temen-temen gw yang liburan ke Ubud gak nyusun itinerary. They were just doing nothing. Me too! And love it!

Sumpey ye, enak banget cuma duduk leyeh-leyeh di teras kamar menghadap ke Padi Field. Cuma ngeliatin orang motong padi doang sih. Komen Hani " halaah..lebay. Di kampung juga banyak yang motong pagi begini". Eeeits tapi somehow kok beda ya. Apa pengaruh embel-embel berada di "Ubud"? :p

Teras Super Deluxe no.19


Menghadap ke Padi Field

Gretong refill Aqua di dispenser ini pas di belakang Super Deluxe no.19 lho
Seminggu sebelum ke Ubud, kami marathon dengan waktu saat liburan di Singapore. Rasanya saat itu gw cuma pengen freeze dari hiruk pikuk Jakarta dan menikmati tenangnya suasana di Ubud. Bener-bener deh. I'm so in love with Ubud!

Sampe berat rasanya ngangkatin badan untuk jalan-jalan saking pewe nya. Sampe makan malem hari pertama pun Hani yang keluar beliin di Warung Lada. Warung Lada ini atas rekomendasi temennya. Gw dan Athia cuma berduaan aja di tempat tidur aja.

Selepas Athia bobo, gw dan Hani lanjut ngobrol sampe malam. Eh ya ampun ya, suasana malam di sekitar kamar tuh senyap banget. Gw rasa yang liburan di sini banyakan bule-bule yang berkeluarga, bukan bule-bule demen dugem gitu. Jadi gak ada tuh jedag-jedug kedengeran di kamar. Cahaya temaram tapi gak spooky sama sekali lho. Bener-bener dapet banget suasananya. Terutama buat yang mau honeymoon. Coba lirik Ubud buat tempat honeymoon deh.

Saat ngantuk memanggil, kami pun menyusul Athia tidur dibalik selimut sambil berpelukan bertiga. Dingin. Entah karena Ubud sendiri udah dingin, apa karena kamar ini pake kipas angin plus AC pulak. Aromateraphy daun sereh yang keluar dari atap kamar menghangatkan sekaligus membuai kami dalam mimpi.

#Biar gak kepanjangan sambung di hari kedua yaa...

11 comments:

  1. tak sabar tunggu ceritanya...

    ReplyDelete
  2. @ Bie,
    Hai, sabar ya. lagi ditulis day 2 nya.

    ReplyDelete
  3. Mba yu indah cantik, mau komen lagi nihh

    waktu traveling abis merried kemarin (malu bilang honeymoon), aku juga sewa kendaraan di mba achie, bukan mobil sih tapi sewa motor, soalnya kan traveling hemat n cuma berdua pula sama suami..Terus lagi yah, aku juga berbulan2 sebelumnya udah apalin tuh peta bali jadi pas disana udah kaya di kota sendiri aja, mau kemana2 udah tau arah2 nya..canggih ya *muji sendiri*

    Oiya, aku tadinya juga rencana mau nginep di tegal sari ubud, tapi sayang sungguh sayang..aku perginya pas high season, aku contact pihak hotel 5 bulan sebelumnya udah full book hotelnya..huhhu..next time deh nginep di ubud :D

    Btw, gara2 baca postingan mba indah yang trip ala ransel ke sing, aku juga jadi ngiler n mulai pelototin hal2 yang berhubungan sama singapore lho, termasuk udah mulai ngapalin rute MRT di web nya sing (ga tau perginya kapan) :D

    lanjut mba postingannya..

    ReplyDelete
  4. @ Irlhet,
    Hihihi...kalo aku rada apal jalur-jalur di Kuta,seminyak, Tuban sih gara-gara melototin peta waktu nyari hotel, Mbak.
    Aku juga pengen tuh sewa motor. Beruntunglah Mbak sempet nyobain pas masih berdua. kalo udah emak-emak kayak aku, remfoooong. Soalnya ada bocah yang musti kite pikirin.

    ReplyDelete
  5. Huaaaa... *nyatet*
    Boleh dicoba nih mbak...
    *baca rame2 sm tmn kantor*
    Huehehehe,,
    Thx infonya ya...

    ReplyDelete
  6. Aiihh.. Pas banget inih ripiunya.. Lagi mulei nyari hotel buat ke bali nanti.. Btw, ada poto swimming poolnya gak mak? Penasaran euy.. Soalnya bapake pengen ajak K berenang-renang di hotel juga. Jadi gak sabar mau "pulang" ke Bali.. *gaya banget deh gw* :D

    ReplyDelete
  7. Hmmm...jadi bisa ikut ngerasain nyamannya mbak Indah sekeluarga liburan di situ. Bener lho mbak, waktu mbak cerita soal yang tiduran gak ngapa-ngapain hanya menikmati suasana yang tenang, saya jadi bener-bener terbawa lho...sampe mo merem rasanya..untung masih inget kalo masih di kantor...hahahaha

    ReplyDelete
  8. @ Mbak yuyi,
    Monggo...

    @ Mira,
    Sayangnya gw gak punya foto pool nya. Tapi gugling ajeh. Ada kok. Cihuy lho poolnya.

    @ Mbak Allisa,
    hahaha...damai banget ya, Mbak sampe kebawa ke kantor.

    ReplyDelete
  9. Mohon maaf lahir dan batin untuk mbak indah sekeluarga, Happy Ied Mubarok, mumpung masih syawal...sorry baru bisa BW kesini, setelah 19 hari mudik..dan baru back to work kemarin..masih berbenah sana sini..:) ini dirapel baca nya..:)
    hmm..soal ubud, dulu pernah ubek ubek ubud pas jaman kuliah untuk penelitian disana selama seminggu, memang membuat selalu pingin balik sana lagi..indah..nyaman tenang, kecuali dengan "Dog" alias guguk yang dimana mana berjalan jalan..bahkan ada yang kayak ngejar kita gitu..hiks..overall, i love ubud juga..

    ReplyDelete
  10. salam kenal indah,aku temennya mira_kanaka yg tanya soal bali,tx bgt infonya nih,pengen banget nginep di ubud juga,murah bgt ya 500rb udah ada bathtub hahaha *lansung catet ni hotel* cihuy deh reviewnya lengkaap :D

    ReplyDelete
  11. @ Mama Kinan,
    Eh iya anjingnya banyak banget ya. Bikin parno aku yang takut banget sama anjing. Takut digigit tepatnya. Bener kan kalo Ubud tuh nyaman dan damai.

    @ Asti,
    Hai Mbak Asti, makasih udah mau baca cerita aku.

    ReplyDelete