8.04.2011

Berkah di Bulan Ramadhan

Mumpung di bulan Ramadhan ini, gw mau posting yang bernuansa Islami ah. Tenang. Gw gak bermaksud mengisi jam istirahat gw dengan ceramah. Wong ilmu gw aja masih cetek. Tapi hanya sekedar pengen share apa yang udah gw alamin.
 
Duluuu, waktu pacar gw direbut sama mantan pacarnya yang liar gak sopan itu, gw mempertanyakan kok bisa sih kejadian kayak gitu menimpa gw yang udah tulus setulus-tulusnya. Saat itu gw berharap sangat bahwa akhirnya kebaikanlah yang akan jadi pemenang. But not. Walopun akhirnya mantan pacar gw itu ditinggal pergi sama wanita perebut itu, Gw gak pernah balik lagi dengan mantan pacar gw yang pernah sangat gw cintai itu. *ciyeeee*
 
Gw sempat merasa ini gak adil! Tapi ternyata hanya dalam hitungan bulan saja, gw sudah menemukan jawabannya. Allah mengirimkan pria lain untuk jadi jodoh yang Insya Allah terbaik buat gw. Pria itulah yang sekarang menjadi suami gw. Walopun suami gw gak sekiut Lee Ming Ho, tapi senyumannya mengalahkan Richard Gere banyak hal yang membuat gw yakin bahwa gw adalah wanita yang beruntung menjadi istrinya.
 
Tidak hanya itu kok. Alhamdulillah gw merasa hidup gw jauh lebih bahagia. Lebih cihuy uhuy, lebih berwarna ketimbang mantan pacar gw dan wanita perebut itu.


Saat kami tertimpa musibah akhir February yang lalu , gw tetap percaya bahwa akan ada hikmahnya di kemudian hari untuk kami. Apalagi kami diberikan jalan untuk bangkit kembali, banyak dilimpahi pertolongan, dan kemudian menjadi penghuni Pekayon , akhirnya mendapatkan sekolah yang bagus untuk Athia, semakin membuat gw dan Hani yakin bahwa dibalik ujian yang kami hadapi, Allah telah menyiapkan suatu rencana yang sangat rapi untuk kami.

Beberapa bulan yang lalu gw sempat memiliki peluang untuk pindah ke suatu perusahaan MNC di perkantoran Arkadia. Scope pekerjaannya sesuai dengan yang gw pengen. Udah sempet interview dengan direct boss, orang Jerman yang datang ke Indonesia demi interview ini. Namun sayang, tampaknya kesempatan ini belum menjadi rezeki gw. Sempet kecewa sih soalnya gw udah berharap pekerjaan income dan karir di perusahaan ini lebih baik daripada perusahaan gw yang sekarang.

Tapi selang beberapa waktu, menjelang bulan puasa yang lalu gw mendadak dapet opportunity dari suatu public company. Prosesnya sangat cepat. Hari kamis interview dengan calon direct boss. Gak pake lama pulak. Cuma 20 menitan.

Alhamdulillah walopun cuma interview sebentar tapi belio langsung sreg dan merekomendasiin gw untuk interview dengan HRD dan CEO nya di keesokan harinya di kantor pusat. Berhubung interview dengan CEO itu di antara waktu break mereka meeting, jadi paling hanya sekitar 15 menitan saja.

Dan selang 1 minggu kemudian gw dihubungi kembali oleh HRD untuk bertemu lagi dengan direct boss gw. Kami hanya ketemu untuk memastikan kapan gw bisa bergabung, nanya expectation gw dan segala macam yang printil-printil, sampai akhirnya sore itu gw menghadap boss gw yang sekarang untuk mengundurkan diri. Sebelumnya gw dan Hani udah diskusi bahwa jika memang gw diterima, gw akan mengambil kesempatan ini.
Cerita drama gw mengundurkan diri akan gw posting terpisah.

Ternyata lagi-lagi gw tambah menyadari bahwa Allah memberikan rencana yang lebih baik daripada keinginan gw sebelumnya. Di perusahaan yang baru ini, gw malah mendapatkan posisi yang lebih baik, pekerjaan yang lebih sempit, gaji dan benefit yang lebih baik pula daripada yang mungkin gw didapatkan dari perusahaan MNC kemarin. Alhamdulillah. Kata Hani kuncinya adalah " Sabar, Insya Allah kita diberikan yang terbaik ". Berita ini bener-bener ini suatu berkah buat kami di awal Bulan suci ini.

Sehubungan dengan kerjaan, stelah gw kecewa dengan tidak diterimanya gw di perusahaan MNC kemarin, gw juga sempat gundah gulana dengan rumah kami di Jababeka yang belum laku juga. Padahal rencananya rumah itu untuk menambah uang membeli rumah di daerah Pekayon dan sekitarnya.

Namun dengan diterimanya gw di perusahaan baru yang satu arah dengan kantor Hani yang sekarang, kami jadi mengerti. Mungkin Allah sudah menyiapkan rencana gw dan Hani akan bekerja di daerah yang searah, akan lebih baik jika kami mempertimbangkan untuk membeli rumah di daerah BSD, Bintaro dan sekitarnya ketimbang beli di Pekayon. Tuh kan coba kalo rumahnya laku, terus kami udah keburu beli di pekayon dan sekarang gw harus kerja di BSD dan Hani di Tanah kusir ? Sungguh sebenarnya Allah itu Maha Mengetahui.

Itu hanya segelintir hikmah yang kami nikmati setelah banyaknya ujian dan cobaan. Karena itulah Gw dan Hani makin yakin bahwa selama kita berdo'a dengan sungguh-sungguh namun belum dikabulkan juga, berarti Allah sedang mempersiapkan sesuatu yang lebih baik untuk kita. Percaya deh. Jadi buat teman-teman yang merasa do'anya belum terkabul hingga saat ini, sabar yaaaa....Insya Allah akan segera diberikan yang terbaik. 

Semangat ya, teman-teman! *benerin selendang ala mommy sholehah* 

22 comments:

  1. ah aku terharuuuu.... tumben posting lo penuh makana Ndaaah.. hyahahaha, becanda, maksud gw pas ama suasana ramadhan gini :-p
    Alhamdulillah ya gw ikutan senang sama semua yang lo terima. Mudah2an ini awal dari perjalanan lo menuju hidup penuh kemapanan. Amiiiinnn...
    Sakses di kantor baru yee.. gw mau dong cerita drama resignnya, buruaan tulis ah..

    ReplyDelete
  2. @ Amel,
    Hahaha...biasanya cuma ngeracunin yak. Ini postingan dalam suasana Ramadhan, Mel. Nyehehe...

    ReplyDelete
  3. :'( terharuuu..
    Apa yg nurut kita bagus/baik belum tentu bagus/baik menurut Alloh begitu pula sebaliknya..
    yang jelas rencana Alloh untuk kita selalu indah like your name In..:)
    *soKpuitis*

    ReplyDelete
  4. Waaahhh, syenangnya dapet kerja di BSD. Tukeran kerjaan dooong, hihi...

    ReplyDelete
  5. Hi Mbak Indah, slm kenal ya... Silent reader ini, br kl ini komen..
    baca post ini bikin aku sadar mbak..
    Semua indah pada waktunya.
    Bener bgt,,
    Makasih ya..

    ^_^

    ReplyDelete
  6. wah selamaaat... genk racun makaan makaaaan lagiiii... huhuy!
    Cucok bener ndah lo tinggal beli rumah di BSD. Gue jg naksir sbnrnya disana, tp kantor gue di pusat bok.. jd mikir2 lagi.. maklum mental suburban ga tahan macet.

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah, senaaanng baca ini deh, Ndah. Congrats ya!

    Btw, lo berarti naik kasta dong sekarang? Kan BSD itu biar kata suburban tapi high class bok. Secara rumahnya aja mehong-mehong plus sekolahannya wuaah semua.

    Ah gak temenan ah kiteee sekarang.. :D

    ReplyDelete
  8. @ Umnad,
    Setuju. Rencana Allah selalu indah kok. Hanya kita harus sabar aja ya...

    @ Nuri,
    Hihihi...Mbak Nuri kerja di mana emangnya ?

    @ Yuyi,
    Salam kenal juga. Semoga postingan ini bermanfaat...

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah Ndah, ikut seneng baca postingan ini. Salah satu bukti everything happes for a reason ya :)

    Congratsss, you and your family deserve what's best.

    btw pindahnya BSD yaaa...biar tetanggaan :) :)

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah, selamat ya indaah yay yay yay*peluk erat*.. btw ngomongin blessing in disguise, gue akhir2 ini lg sering bgt denger lagunya beyonce yg best thing I never had.. itu pas bgt deh.. eh malah ngelantur

    ReplyDelete
  11. Selamat ya mbak, jadi skr udah ga di CIkarang lagi ya. makin jauh aja kita nih lokasinya.
    Tapi yang penting mbak Indah happy ya

    ReplyDelete
  12. Selamat yah mbak Indah atas tempat kerja baru semoga keinginan untuk stay di BSD terealisasi, bagus memang biarpun suburban banyak fasilitas disana :), "semua akan indah pada waktunya", dan yakin banget dengan apa yang telah diberikan Allah sama kita adalah yang terbaik untuk kita, bener kata mbak indah, banyak hikmah akhirnya kita ketahui pasca cobaan dan ujian..dan bener kata Daddy nya kak Athia, kita harus sabar untuk menuai sesuatu yang terbaik :)

    ReplyDelete
  13. *lap mata yg belepotan eyeliner, pake kerudung mommy sholehah*

    dalem banget mbak postingannya... jadi berdebar2 nih abis baca...

    ALHAMDULILLAH.... congrats ya mbakyu, turut senaaaaang sekali membaca postingan ini. Alloh emang yang Maha Tahu apa yang kita butuhkan.

    once again : SELAMAT :)

    ReplyDelete
  14. indah..waaa aku mengidamkan kerjaan di bsd deket bener dari rumah..biar ga usah naik kereta niy,,tetanggaan ajah,,btw pindah kemana say?

    ReplyDelete
  15. Selamat...selamaaatt ya mbak Indah, seneng banget bacanya. Selamat yah buat kerjaan barunya plus penghasilan barunya juga...hihihihi...

    Bener banget, mbak, rencana kita bukanlah rencana Tuhan dan rancangan kita bukanlah rancangan Tuhan. Walo sering kita bingung, tapi yang pasti, segala yang direncanakan dan dirancangkan Tuhan itu selalu indah ^_^

    Sekali lagi selamat yaaaa... Coba kalo kita deketan, pasti udah saya peluk..hihihihi..

    *sekarang keknya tinggal nunggu bakal ada tulisan tentang beli rumah baru di BSD nih...hihihi*

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah, seneng bacanya mam. Memang Allah selalu punya rencana yag indah untuk hambanya yang sabar ya mam. Semoga betah di tempat kerja yang baru ya. Semoga rencana pindah rumah ke BSD juga teralisasi. Awal-awal ini lumayan jauh juga berangkat dr Pekayon ke tempat kerja yg baru ya mam? :-)

    ReplyDelete
  17. @ Meta, Nadia
    Makasih ya, Cyiiin. *peluk*
    Met, ntar abis lebaran kita janjian maksi bareng BSD-ers laen. Nyehehehe...*belum juga kerja udah mikirin maksi*

    @ Irra,
    *peluuuk*.Nah ntu sekolahaan tuh yang bikin pusing.Secara gw udah demen di Kepik yang bagus tapi murce. Di daerah sono mane dapet SPP segitu ? *kejebak kasta ini namanya mah*

    @ Mbak Lidya,
    laaah...walopun jaraknya jauh, tapi kita kan dekat di hati (YM maksudnya)

    @ Mbak Tyka,
    Makasih, Mbak.Kenapa berdebar-debar ? Karena ngebayangin Lee Ming Ho yaaa ? nyehehehe....

    @ Mama Kinan,
    Makasih, Mama Kinan. Memang rencana Allah itu selalu indah seperti kata UmNad.

    @ Anie,
    Loe di BSD, Nie ? Sekarang di depan EX ya ? idaman tuuuh. Tinggal ngesot ke Plaza indonesia.

    @ Mbak Allisa,
    Aku juga ingin memeluk dirimu. Mari kita berpelukan virtual. Makasih ya, Mbak...posting soal rumah BSD ? Hmmm....

    @ BunDit,
    makasih, Bun. Sementara ini mungkin terasa jauh. Untungnya bisa naik tol JORR sekarang langsung ke BSD. Jadi mayanlah...

    ReplyDelete
  18. Congrats ya Ndah, Allah Maha Baik. Apalagi sama orang sebaik dirimyu..*aih* *siap2 terima koin emas*, smoga tercapai cita2 berikutnyah

    ReplyDelete
  19. alhamdulillah selamat yaa ndah.. ikut seneng deh.. *hugs*

    ReplyDelete
  20. selamat yaaa indahhh.....emang semua akan indah pada waktunya :D Allah yang paling tahu terbaik untuk kita ya....

    ReplyDelete
  21. Indah, selamat ya. Alhamdulillah ikut seneng bacanya, nularin semangat ini postingannya :)
    Lo hebat mak, ujiannya lulus satu persatu. InsyaAllah ya. Athia pasti bangga punya orangtua kaya lo dan hani :)

    ReplyDelete
  22. @ Mbak Lidya FD
    Waah...mbak Lidya orang ke-satu juta sekian yang bilang aku baik lho. *UHUK, langsung keselek*. Eniwei, tengkyu yaa..

    @ Della,
    makasih, Del.

    @ Nisha,
    Makasih, Nis. Iya ternyata menurut Allah, ini momen yang tepat buat gw.

    @ Mbak Evy,
    Amin. Makasih, Mbak Evy. Semoga Athia beneran bangga sama orang tuanya yang masih perlu banyak belajar ini.

    ReplyDelete