7.19.2011

Dan Momom Pun Menangis di Hari Pertama

Hari ini adalah hari pertama Athia masuk sekolah. Ngeliat anak gw pertama kali memakai seragam membuat gw terharu. Gw bilang sama Hani " Han, anak kita udah bujang ya..." yang langsung dikomentarin sama Hani dengan " Ah Mommy lebay deh !"

Menurut gw, hal yang paling bikin gw nyesek di hari pertama anak masuk sekolah adalah saat gw cuma punya kesempatan nganterin anak gw ke Rumah Kepik. Gak bisa ngajuin cuti karena boss gw lagi holiday nonton Liverpool di KL. Ditambah hari ini ada witness test dari PLN, jadi gw mau gak mau harus dateng ke pabrik dampingin Sales team. Lengkap sudah beban gw sebagai emak-emak. Intinya gw gak bisa nungguin Athia sekolah di hari pertama nya di Rumah Kepik.

Dan IMO, itu menyakitkan. Buat gw, setidaknya. Entah kalo buat orang lain.

Sempet kepikiran Athia sedih gak ya, sementara Nico aja ditungguin sama ibu pejabat mama nya @resti0510. Mbak Pur juga bela-belain cuti Senin kemarin demi nganter anaknya pertama kali masuk SD.

Jadi flash-back beberapa puluh tahun yang lalu. Nyokap gw seorang ibu rumah tangga. Dan gw masih inget cuma dianter sama nyokap gw masuk ke kelas TK pertama kalinya. Abis gw masuk, nyokap gw pulang. Gw pulang sendiri dijemput sama staff bokap gw di Timah. Tapi seinget gw, gw gak protes kenapa nyokap gw gak nungguin kayak ibu-ibu yang lain. Gw malah sibuk cerita hari pertama gw di sekolah. Buat gw itu gak masalah.

Begitu pula saat gw pertama kali masuk SD. Nyokap gw malah gak nganterin gw ke sekolah seperti gw masuk TK. Bokap gw cuma nganter gw di depan gerbang karena harus berangkat kerja *waktu itu Timah masih masuk jam 7 pagi*. Sementara temen-temen sekelas gw dianter sama orang tuanya. Bahkan sebagian besar ikutan duduk di kelas nemenin anaknya. Gw doang yang bener-bener sendiri. Sendiri duduk. Gw gak nangis. Mungkin dari kecil gw emang udah pede aja kali ya.

Sampe semua anak diabsen oleh wali kelas gw, gw ngerasa belon dipanggil. Gw bingung kenapa gw doang yang belon dipanggil. Lagi-lagi gw gak nangis. Gw maju dengan berani ke depan kelas, nyamperin Bu Guru " Bu Guru, Kok saya belum dipanggil ?".
Guru gw balik nanya ke gw " Nama kamu siapa ?"
Gw : " Iin.." (nama panggilan kecil gw yang sejak Almarhum Abang gw meninggal, nama panggilan gw berubah jadi Indah. Karena Alm abang gw lebih suka manggil gw dengan Indah daripada Iin.)
Guru gw : " oooh..tadi Ibu sudah panggil Indah Kurniawaty. Mungkin gak kedengeran ya "
Gw : " Nama saya Iin, bukan Indah "
Dan di situlah pertama kali gw tau bahwa nama aseli gw adalah Indah Kurniawaty. Bukan Iin. Bukan Bojing. Bukan Jingbo seperti kakak gw suka manggilin gw.

Namun hingga detik ini gw gak pernah menyesali kenapa sih alm bokap gw waktu itu gak ijin datang siangan demi nungguin gw di hari pertama sekolah. Gak nyalahin nyokap gw; kenapa sih ibu rumah tangga tapi gak nungguin gw kayak temen-temen gw yang bela-belain nunggu anaknya sekolah di hari pertama.

Dan ternyata itu harus kejadian lagi sama Athia. Dia harus melewati hari pertamanya di sekolah tanpa mommy. Gw gak tau apakah dia akan menyalahkan gw karena tidak bersamanya sementara temen-temen yang lain bersama ibunya. Tapi gw sendiri merasa sediiih banget ini di kantor.

Saat ngedrop Athia, gw sempet ketemu @resti0510 dan nitipin liatin anak gw. Walopun Mbaknya Athia juga nungguin. Lucu juga ngeliat Nico dan Athia udah pada ganteng pake seragam Rumah Kepik. *hayo Kynan @ariemarzuli, Nevnev @titamelati dan Maira @merylbestari. Apakah kalian gak pengen pake seragam yang sama ?*


Nico yang sibuk motoin Athia dan Athia yang sibuk nyopotin tas kepik LOL

Maaf ya Athia harus ditungguin Mbak di hari pertama

Dan saat Athia masuk ke kelas, dia mulai nangis. Mungkin dia belum beradaptasi dengan sekitar. Apalagi saat gw pamit harus ninggalin dia. Saat gw cium pipi anak bujangku, tiba-tiba dia meluk gw. Kenceeeeng banget. Seakan gak mau dilepasin. Dan serta merta hati gw sedih, mata gw berair dan gw merasa sangat bersalaaah. Dibalik keperkasaan gw yang sekilas mirip Angelina Jolie di Tomb Rider, ternyata hati gw tetep melow yellow bak Om Rinto Harahap. Naluri seorang ibu, gw rasa.

Ah andai Athia tau betapa Momom pengen ada saat itu. Momom pengen dampingin Athia. Tapi Momom terpaksa harus kerja hari ini, Sayang.

Apapun yang dirasakan Athia saat itu, yang pasti gw bangga dengan Athia. Dia anak gw, *dan Hani juga sih*. Gw percaya dia akan tumbuh mandiri, tegar dan tough seperti gw. Apalagi MaRes BBM-dan kirim pic kalo Athia udah lari-lari. Udah gak nangis. Good boy! *makasih ya, Dear!*
Athia dan Momom
Gw dan Athia mungkin bukan pasangan ibu dan anak yang ideal. Kami tidak melewati bonding time masa menyusui hingga 2 tahun. Kami banyak men-skip masa-masa parenting yang menurut orang-orang indah.

Banyak hal yang harus kami alami dan tak sedikit yang gw lalui membasahi bantal gw dengan airmata. Dan gw merasa gak perlu curhat semua yang harus gw laluin sama Athia di publik. I do curhat. Namun banyak hal juga yang kami lalui dan menurut versi kami, itu indah. Versi indah menurut tiap orang tua boleh beda dong.
Gw yakin Athia tau siapa ibunya. Tau siapa yang mengandungnya selama 9 bulan. Tau siapa yang memeluknya tiap malam. Tau siapa yang membisikan " I love you, Athia " menjelang bobo. Tau siapa yang menciumnya pertama kali saat dia melihat dunia. Tau siapa yang selalu menyebutnya dalam do'a setiap shalat.

Ganesha Athia Wijaya membuat gw makin tegar, membuat gw makin kuat sebagai Mommy. Kenyataan yang harus gw terima hari ini : Anakku sudah bujang. Anakku sudah sekolah. Itu udah cukup. Sampai kapanpun, Mommy pengen Athia tau kalo I love you, Athia....*permisi, saya udah mrembes mili*

16 comments:

  1. ahhhhh aku nangisssss....

    nanti pun mungkin gw juga ga akan nungguin Raphael di hari pertama sekolahnya secara juga pasti kudu jaga kandang...

    huhuhu..... Athia pasti tau kok mamanya itu mama paling hebat sejagad raya!!

    *lap ingus*

    ReplyDelete
  2. peluk indaaahh..

    jangan sedih ndah.. gw inget bgt waktu TK hari pertama masuk malah ga mau ada nyokap.. gw merasa yg ditungguin itu adalah anak kecil..gw udah sekolah, ya gw anak besar.. *sok tua bgt yee*

    waktu gw SD pun gw protes saat gw tau di jendela kelas, ada nyokap ngeliatin gw.. (protesnya pas udah dirumah).

    tapi ya kita sebagai emak2 emang suka mellow juga yaa.. pengennya selalu mendampingi...kalo ga bisa rasanya sedih aja bawaannya..

    ReplyDelete
  3. @ Cik Gu,
    *peluk*
    Makanya guru itu adalah pahlawan tanpa tanda jasa, Tya. Karena banyak pengorbanan yang harus dilalui seorang guru. Rapha pasti bangga sama mama nya.

    @ Dela,
    Ah toss kita. Mungkin anak-anak kita ogah ditungguin emaknya. Tapi gimana dooong, emaknya labil lebay kayak gw. Nyehehehe...

    ReplyDelete
  4. Ah Indah, postinganlo bikin gue terhura juga dehh..

    Tenang Ndah, he knows you love him koq. Dan komen gue ini bukan apologi dari sesama working mom ya. Abis gue suka rada sebel dan annoyed sih kalo ada ibu-ibu lain yang bilang working mom kayak kita gak bisa deket sama anak, tega ninggalin anak demi ego pribadi, bla-bla-bla. Udah deh, gak usah disiletin juga gue sering feel guilty. Jadi nggak usah ditambahin perasaan itu kalee :(

    Eh maap jadi curcol. Ya pokoknya, santai aja Ndah. Athia knows you do this for him and only him. Siap-siap aja mewek lagi kalo nanti Athia udah mulai pacaran, hihihi... *emak posesip :P*

    ReplyDelete
  5. Ya Allah mbak indah, sumpah saya nangis baca postingan mbak indah ini..mbak..cukup kita dan keluarga kita dan Allah yang tahu bagaimana dalamnya rasa cinta kita pada anak..apapun wujud dan bentuk kasih sayang kita..entah kita lulus ASIX apa enggak, MPasi rumahan atau instans...full time mother atau SAHM atau working moms...tidak akan bisa mengubah rasa sayang kita pada anak anak kita...pada bagian tulisan mbak indah yang ini "tiba-tiba dia meluk gw. Kenceeeeng banget. Seakan gak mau dilepasin. Dan serta merta hati gw sedih, mata gw berair dan gw merasa sangat bersalaaah--dst..bener bener membuat saya menangis dan turut merasakan rasa bersalah mbak indah sama Athia, insyallah Athia akan seperti harapan mbak indah, tegar dan mandiri...dia mengerti Mommy nya harus kerja... Athia merasakan setiap detik kasih sayang Mommy-nya...pada saat apapun
    Happy Schooling yah kakak Athia...:) btw Kak athia cakep pake seragamnya "kepik" :)

    ReplyDelete
  6. mbak Indah bukan satu2nya ibu yang nangis kok, mudah2an Athia ngerti kenapa mommynya gak bisa nunggu dihari pertama sekolah

    ReplyDelete
  7. @ Ira,
    Mbyeeer.Tapii gw inget bagi sebagian orang, hidup tanpa ngasih komen gak penting bagaikan makan tanpa garam. Jadi gw mah sekarang cuma kernyitin doang.Males nanggepin yang gituan.

    @ Mama Kinan,
    Makasih mama Kinan. Semoga Athia hepi di sekolah barunya.

    @ Mbak Lidya,
    Makasih, mbak

    ReplyDelete
  8. Indaaaah berpelukaaaan *ala teletubies*

    I feel you banget deh Ndah, walopun gw kmrn bisa nemenin Laras, tapi tetep aja rasa bersalah ga bisa selalu nemenin dia tiap saat itu selalu ada.

    Nyokap gw dulu ibu yg kerja di rumah, tp biar begitu jg ga tiap saat nemenin ato nganter gw ke sekolah. Cuman kan waktu di rumah lebih byk drpd gw skrg, itu yg kdg gw suka galau. Cuman gw kagum aja ama Laras, hari pertama gak pake acara nangis, paling malu2 aja. Beda banget ama emaknya, yg nangisan hahaha, emaknya emang cemen & cengeng bgt.

    Insya Allah, usaha dan niat kita di berkahi Allah SWT selalu Ndah. Yang penting ikhlas dan selalu bersyukur *sok wise macam mamah Dedeh aja nih gw*

    Athia, yg rajin dan semangat sekolahnya ya..cium sayang dari onty Rini (♥͡з♥͡)muach*~♡

    ReplyDelete
  9. Wah..pangling si anak momom udah gede ya?

    Ibu bekerja dikomentarin mah yuk maree, Huhu paling sedih ketika dikomentarin kaya gini : ngurusin anak orang bisa, giliran anak sendiri kaga bisa...

    salah lagi dah sayah..:( belajar luasin hati lagi daaah :)

    ReplyDelete
  10. @ Rini,
    Makasih atas dukungan moral dan pelukannya, mak Laras. Emang iya ya, jadi workingmom tuh banyak cobaannya. Semoga kita diganjar pahala ya...Amin.

    @ Ires,
    Wdeeeh...itu lebih nyakitin lagi. kalo gw, pasti gw gampar bolak-balik tuh yang ngomong. Untung dia ngomong sama loe yang so sweet.

    ReplyDelete
  11. Cup cup cup ndah :) kan masih ada 1st day at sd, smp, sma.. err masih mau ga ya dianterin? hehehe

    ReplyDelete
  12. Mbak, rumah kepik itu dimana sih pekayonnya? Rumahku di galaxi, lg nyari2 juga skul PG buat anakku yg no.2, pengen cari yg pk bhs. Ind bahasa pengantarnya.

    ReplyDelete
  13. @Indah, memang pasti menyedihkan ga bisa nungguin di hari pertama. InsyaALLAH, khan masih ada waktu lain dimana Indah bisa cuti dan menungguo Athia di sekolah:)

    ReplyDelete
  14. Tulisannya bikin ikut haru, mbak..

    Tenang ajah, Athia pasti tau banget kalo mommynya cinta dan sayang banget sama dia. Perkara ASIX, nganterin anak sekolah, aaahhh...itu hanya sebagian kecil dari semua yang bisa kita lakukan untuk anak-anak kita ;)

    ReplyDelete
  15. Hiks..jadi terharu membaca nya mam. Insya Allah Athia mengerti mam, kenapa mommy nya gak bisa nungguin di hari petama sekolahnya. Kl saya mengambil hikmahnya gak bisa nganterin anak sekolah tiap hari, semoga justru menjadikan anak lebih mandiri mam. Kiss buat Athia yang ganteng dengan seragam kepiknya :-)

    ReplyDelete
  16. @ Nadia,
    terus nemenin Athia kencan pertama kali gitu ye. Nyehehe...

    @ Mbak vera,
    Kalo dari arah Bekasi square, posisinya setelah gerbang Kemang Pratama, tapi sebelum Giant Pekayon. Ada di sebelah kanan jalan. Di belakang Alfamart. Udah punya bayangan belon ? hihihi...

    @ Yudith,
    Iya, Dith. Tapi gw selalu nyempetin nganterin athia ke sekolah kok.

    @ Mbak Allisa,
    Aaaah jadi terharu. makasih ya,Mbak

    @ BunDit,
    Amin. Semoga Athia dan kak Dita jadi anak yang makin mandiri ya, Bun

    ReplyDelete