6.17.2011

Impulsive Buyer

Dari kemarin gw lagi gak bisa nulis. Beberapa kali coba ngeblog eh malah ke-save di draft. Hari ini gw mau coba nulis ah. Bismillah semoga kali ini pede untuk dipublish, gak pake disave di draft kayak kemaren-kemaren.

Satu dari temen gw di kantor bilang kalo dia gak mau punya kartu kredit.
Gw pikir hebat juga ya anak ini masih muda sudah sangat berhati-hati dan bijaksana dalam menggunakan uangnya.

Nah pas kami ngobrol ngalur-ngidul di Agra Mas waktu gw masih numpang tinggal di Kota Wisata paska musibah kemarin, akhirnya terbongkarlah bahwa dia memang mikirin pengelolaan uangnya. FYI, Temen gw ini masih lajang dan membeli salah satu produk asuransi unit link yang ditawarkan oleh temen sekantor gw juga.

Terjadi pembicaraan sore itu kurang lebih seperti ini :

Gw : " Waktu itu Kamu beli asuransi buat apa, Vir (nama samaran) ?"
Virna : " Buat asuransi jiwa sih katanya, Mbak. "
Gw : " Lah kamu kan masih lajang. Emang kamu punya tanggungan ?"
Virna : " Gak ada sih. "
Gw : " Terus buat apa beli asuransi jiwa ?"

Virna : " Ya gak tau sih, mungkin buat menghargai jiwa Virna, Mbak..."
Gw *pengen ketawa, tapi gak tega. Akhirnya cukup senyum simpul aja* : " Berarti waktu kamu beli asuransi jiwa itu, kamu gak tau dong tujuannya apa ? Asuransi jiwa itu ditujukan untuk melindungi income kamu. Jadi jika terjadi apa-apa dengan kamu, orang yang tergantung dengan income kamu bisa mendapatkan sejumlah uang sebagai pengganti income untuk melanjutkan hidupnya sampai waktu tertentu.
Kalo kamu belum punya tanggungan, terus siapa yang perlu income kamu? Jadi kalo kamu masih lajang rasanya belum perlu asuransi jiwa deh, Vir "

Virna manggut-manggut polos.
" Uang pertanggungannya berapa, Vir ?"
Virna lagi-lagi geleng : " Hah ? Apa tuh uang pertanggungan,Mbak ?"
Gw : " Lho ? Waktu kamu beli, emang kamu gak dijelasin isi polis asuransi yang kamu beli ? "
Virna : " uumm...dijelasin sih, tapi Virna gak baca detail. "
Gw : " Berapa premi yang kamu bayarkan setiap bulan, Vir ?"
Virna : " 300ribu something gitu, Mbak. Yaah Virna pikir, itung-itung sama dengan nabung plus investasi. Soalnya ada investasinya juga, Mbak..."
Gw : " Kamu pernah check nilai investasi kamu berapa, Vir ?"
Virna : " ummm...gak, Mbak. Eh tapi asuransi ku kan juga ada asuransi kesehatannya "
Gw : " Trus kamu kalo berobat pake asuransi itu apa asuransi dari kantor ?"
Virna : " Yah..pake asuransi dari kantor lah..."
Gw : " Terus buat apa dong kamu beli asuransi lagi ?"
Virna *diem sambil garuk-garuk jilbab* : " Yaaah terus gimana dong,Mbak ?"
Gw : " Lho ? Coba deh ntar malem kamu check lagi laporan hasil investasi kamu ya "

Beberapa hari kemudian Virna nyamperin gw melaporkan report hasil investasinya yang dikirimkan asuransi.
Dengan senyum-senyum puas " Mbak, tuh kayak yang Virna bilang, asuransiku itu kan ada nilai investasinya. Sekarang nilai investasiku segini...(menyebutkan sejumlah angka)"

Gw senyum : " Coba kamu itung-itungan kasar aja deh. Uang 300ribu yang kamu setorkan itu dikalikan udah berapa bulan yang kamu setorkan nilainya lebih besar apa lebih kecil dari nilai investasi kamu yang sekarang ini "

Virna berubah serius: " 300ribu x 36 bulan aja harusnya udah 10juta lebih, Mbak...Iya ya, kok ini gak nyampe 10 juta nilainya. yaaah terus Virna harus gimana doong ? Sayang kan udah 3 tahun,Mbak "

Gw gak menyarankan apa-apa. Gw biarkan dia untuk berpikir, memilih dan memutuskan sendiri. Wong duit,duit dia kok. Dan setelah berdiskusi dengan calon suaminya (sekarang udah resmi jadi suaminya), akhirnya temen gw ini memutuskan untuk menutup asuransi unitlink nya.

Teman nomer 2
Kali ini temen sekantor gw cowok di department lain juga. Dia satu angkatan waktu kuliah dulu, bedanya dia Teknik Mesin dan gw Teknik Elektro.
" Loe jalan-jalan mulu, Ndah. "

Gw cuma cengar-cengir kadal. Kebetulan karena temen sekampus, jadi ngobrolnya lebih sante, lebih ngejeplak kalo becanda.
Tapi berhubung kami udah emak-emak sama Bapak-bapak *walopun masih muda*, ujung-ujungnya ngalur-ngidul lagi ngomongin soal anak.
Anton " Anak gw manja banget,Ndah. Yah namanya juga anak laki. Pewaris gw...huahahaha"
Gw : " Huahaha...Eeeet dah...emang loe udah punya aset apaan aja yang loe mo warisin ke anak loe?"
Anton : " Asuransi aja gw siapin sepuluh biji "
Gw *nganga* : " Hah ? Serius loe punya asuransi sepuluh biji,Cuy ? "
Anton : " Huahaha...gak lah. Tapi gw udah siapin asuransi pendidikan dari .....(dia nyebutin salah satu nama perusahaan asuransi yang gw tau cuma jual produk unit link) "
Gw *sotoy tapi kepo* : " Berapaan uang pertanggungannya,Ton, kalo terjadi apa-apa sama loe ?"

Dejavu sama Virna tadi..langsung bingung " Berapa ya ? Gak tau, Ndah "
Gw : " Laaah...kok bisa sih loe beli asuransi gak tau apaan yang loe beli "
Anton : " Yaaah...gw kan beli asuransi pendidikan. Udah gitu kan ada investasi "
Gw : " Loe udah itung uang yang dikeluarin sama asuransi pendidikan anak loe itu sesuai dengan biaya yang bakal loe keluarin untuk TK, SD, SMP, SMA sampe kuliah anak loe ?"

Hiyalooooo Anton bingung lagi " Eeeh...belon..."
Gw : " Emang loe bayar berapa preminya tiap bulan , Ton ?"
Anton : " Umm...500ribu-an gitu, Ndah..."
Gw : " Udah pernah check berapa nilai investasi loe ?"
Anton : " ummmm...gak pernah gw check sih. Kan gw ngincer asuransi pendidikannya aja "
Gw : " Jadi loe keluarin duit 500ribu per bulan gak jelas buat apaan aja dong ?"
Anton : " Yaaah...gw mah yang penting udah nyiapin uang pendidikan anak gw. Jadi pas anak gw masuk sekolah, duitnya udah ada dari asuransi tadi. Gw gak perlu pusing. Hahaha..."
Gw : " Iya tapi masalahnya apa uang yang loe siapin itu cukup buat biaya masuk anak loe sekolah nanti ?"
Anton garuk-garuk pala sambil cengengesan " Auk aaah..."

Gw sama sekali gak pernah merasa bahwa gw sangat well-planned. Apalagi untuk masalah keuangan. Jujur, gw merasa masih berantakan banget finansial goal nya dibandingkan temen-temen gw yang udah pake financial planner.

Tapi berhubung gw gak mampu bayar finansial planner, makanya gw belajar sendiri dan untungnya udah sok-sok ikrib dengan Dina Lunardi yang finansial planner beneran, jadi bisa tanya-tanya. *Aaah gw bangga punya temen kayak loe,Din!*.

Gw tuh udah merasa sangat shopaholic, termasuk impulsive buyer tapi kok gw kayaknya masih gak rela ngeluarin duit 300ribu apalagi sampe 500ribu rutin per bulan untuk sesuatu yang gw gak tau buat apaan.

Tolong dicatet : Bukan product unit link yang gw tekankan di sini ya, tapi karena temen-temen gw ngeluarin uang yang menurut gw gak sedikit, rutin pulak disetor tiap bulan untuk sesuatu yang mereka juga gak paham apa yang mereka beli.

Gak apa-apa sih mereka mau beli unit link ato product lainnya,itu sepenuhnya hak mereka. Wong duit buat belinya juga duit mereka, bukan duit gw. 

Tapi menurut gw, minimal mereka tau bener apa yang mereka beli dengan ngeluarin sejumlah uang segitu.
" Oooh uang pertanggungannya segini, Ndah,"
" Nilai investasi gw udah segini nih tahun ini, Cuy "
" Dana pendidikan yang keluar gak apa-apa cuma segitu, wong gw mau masukin sekolah yang dapet bantuan BOS kok..." ato
" Duit yang keluar pas anak gw masuk sekolah segini, nombok sih tapi kan udah gak banyak nomboknya daripada gw gak punya sama sekali..."

Gak bengong gitu pas ditanya angka-angka penting *menurut gw, angka-angka yang menyangkut duit itu penting!* polis asuransinya.
Kalopun akhirnya tetap memilih beli productnya ato yang udah keburu beli, ya gak apa-apa dong asal paham apa yang dibeli dengan uang segitu. Ya gak sih ?

Eniwei mungkin pendapat orang beda-beda. Kalo menurut kantong gw, 300ribu-500ribu per bulan itu GEDE. Gw tabung sendiri aja setahun bisa dapet minimal 3,5juta-6juta. Tapi mungkin bagi wong kadung sugih, duit segitu mah gak ada artinya.

Jadi gw balik lagi mikir. Katanya gw shophaholic, katanya gw impulsive buyer. Gw gampang banget teracuni sama yang namanya SALE. Gampang banget tergiur dengan iming-iming promo budget airline.

Tapi apa bedanya dengan temen-temen gw tadi ?

Yang tadinya gw pikir temen gw lebih bijaksana dalam mengelola uangnya, tapi sekarang malah mikir apa dia termasuk gak impulsive buyer juga tuh ?Begitu ditawari suatu product dengan iming-iming akan membuat mereka merasa lebih 'secure' di masa depan langsung bungkuuus ? Ato sebenarnya beli product itu karena gak enak ati ditawarin oleh orang yang kita kenal ?  Entahlah..

Tapi setidaknya, ternyata bukan gw doang yang impulsive buyer! Huahaha *pembelaan diri*. HIDUP Impulsive Buyer!

Have a nice week-end, Cuy!

8 comments:

  1. tp iya loh mba, saya jg dulu gitu impulsive buyer masalah asuransi ini. Lah awal masuk kerja lgsg di tawarin. Oke oke aja hahaha. Sayany bego ga nanya2, yg jual jg kagak ngejelasin detail haha. Taunya jg asal setor aja.

    setelah ngerti, tanpa paksaan siapapun dan ngitung untung ruginya saya benahi lah.

    Tq sharingnya y mba

    ReplyDelete
  2. Indah.. mau tanya nih hehe..maap *masih lugu* trs kalau asuransinya unit link itu ditutup misal dah 3 tahun gitu..trs yang nutup diganti atau uangnya ilang?

    hehe.. pertanyaan lugu ya..

    apa kabar nih athia? moga sehat sehat selalu yah

    ReplyDelete
  3. mom Athia.. gw tuh kan penasaran banget ya antara UL dan yg terpisah.. terus aku tanya langsung loh sama kubu UL, dan minta diitungin apple to apple antara UL versus RD dan Ausransi terpisah..

    Hasilnya :
    1. ternyata emang beti / beda tipis, setelah hasil akhir (setelah 20thn) UL emang lebih mahal 4 juta aja.. Tapi ini emang yg diambil cuma sama-sama manfaat meninggl aja, gak pake manfaat tambahan.
    2. trus gw juga tanya knp uang pertanggungan meinggal unit link bisa kecil banget? trus kata mereka karena kl elo beli unit link dengan cover asuransi penuh (ada meninggal sakit kritis, rawat inap, dll) emang jatohnya UP meninggal kita jd kecil, krn uang kita itu kesedot kemana-mana..
    3. Trus pas gw mau tutup UL gw, dia malah nyaranin agar gw membuang saja manfaat yg nggak dipakai, jadi yg tertinggal cuma UP meninggal aja.. karena otomatis UP meninggal elo akan jd besar..
    4. trus kl beli RD aja katanya ada buying fee.. misalnya kita nabung di RD buat sekolah anak 10 tahun lagi. kata agent ini, gak mungkin kan elo selama 10 tahun maen di saham terus, takutnya pas elo ambil di tahun ke-10 ternyata saham lagi jatoh, kalau gitu rencana tabungan elo gak tercapai kan? Nah untu mengantisipasi itu maka di tahun ke 8 elu harus merubahnya misalnya jadi deposito agar di tahun ke-10 jika terjadi apa2 hasil deposito gak jeblok banget.. nah kalo kita berubah2 dari saham ke deposito itu katanya ada biayanya, ya mungkin walaupun cuma 1 persen tapi kalau saat itu tabungan elo udah 500jt, ya sayang banget kan kalo 50 juta melayang buat fee.. Kalo di UL untuk pindah2 kyk gitu gak kena biaya.. memang sih biaya dia gede di depan, tapi itu kan dengan kondisi uang kita masih dikit, tapi pas uang kita udah banyak dan mau pindah2 udah nggak kena biaya lagi, even mau ambil doang..

    menurut elo gmn mom, gw jadi bingung nih..

    ReplyDelete
  4. Kemarin gue juga melakukan hal yang sama sm lo Ndah ke temen kantor gue. Pas iseng-iseng ngomongin asuransi dan investasi, dia bilang udah punya asuransi. Trus dia bilang, asuransinya merk anu, yang setau gue cm ngeluarin unitlink. Pas gue tanya UP, investasi, etc, dia bengong. Yang dia tau cuma "gue keluar duit 300rb perbulan Ra".

    Langsung deh gue jelasin bla-bla-bla plus gue kasih liat hitungan unitlink VS asuransi term life+investasi reksa dana dr Mbak Vivien yang dibikin atas skema unitlink laki gue. Bener kata Dina, mau berbusa-busa ngomong, biasanya suka gak ngaruh. Kalo mau, tunjukin aja angkanya. Angka kan nggak bisa bohong. Dan bener tuh, temen gue langsung nganga karena ngeliat investasi di skema asuransi term life+reksadana bisa 2-3x lipat hasilnya dibanding investasi unitlink thok.

    Seneng ya kalo bisa 'ngeracunin' orang, in a good way. Meski kita sendiri nggak dapet untung :)

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Fey,
    Hihihi..aku impulsive buyer. Mungkin ada baiknya sebelum membeli, kita pastikan dulu apa kita perlu beli produk tersebut. Teliti sebelum membeli.

    @ Mbak Mitha,
    Sepertinya uangnya dikembalikan deh. Tapi gak sebanyak uang yang udah disetorkan ke asuransi. Jadi yang dikembalikan gak full 100%. tapi temenku memutuskan gak apa-apa rugi segitu daripada rugi makin besar jika diteruskan. Nilai investasinya jika diteruskan pun gak segede yang disetorkan kok.

    @ Mbak yang nanya soal UL,
    Hahaha...sebenarnya aku juga gak jago-jago amat soal ginian, Mbak.Tapi aku coba jawab dari sisi emak-emak yang suka ngitung-ngitung ya.

    Kalo fee 1% dari 500jeti itu cuma 5jeti kok,Mbak...gak nyampe 50jeti.Dan aku belum nemu redemption fee RDS yang nyampe 10% ya. *pastinya kalo ada juga, kita ogah invest di situ ya gak sih ? LOL...#emak gak mo rugi*

    Dan kalo aku lho yaaaa, lebih worth it ngeluarin jebreet 5jeti untuk fee 1% itu daripada ngeluarin biaya-biaya rutin yang aku rasa pastinya lebih dari 5jeti kalo di UL.
    Soalnya secara uang yang kita keluarkan aja, premi asuransi UL+investasi dibanding beli asuransi jiwa murni+investasi sendiri, bedanya mungkin bisa 2jutaan per tahun (contoh lho ya). Kalo 8 tahun aja udah selisih 16jeti.
    Lebih mahal kaaan daripada 5jeti tadi. Iya gak sih ?

    Semoga Mbak Dina membaca komen ini jadi bisa ikut memberikan pencerahan. karena dia emang finansial planner beneran sih. Kalo saya versi KW aja, Mbak...heu heu heu


    @ Ira,
    Akhirnya kau kembali ke jalan yang benar, Nak. Pastinya Dina bangga dengan kita berdua. Huahaha...

    ReplyDelete
  6. eh kok denger nama gw dipanggil2 yak, berasa dicolek2 geli hehehe..

    @Indah:
    bener banget ndah, I'm not against UL, or any kind of other products. cm gw sich pengen nya ya kalo beli apa2, ya mbok kenalan dulu, tau dulu. kalo udah ngerti, udah kenal, tau plus minus nya tetep mau beli ya silahkan. artinya sudah tau apa yang akan terjadi dengan uang yang dikeluarkan bukan..?? apalagi kalo bicara soal masa depan. ada yang lbh comfort dengan UL krn katanya lebih praktis, wlpn bayar fee lebih besar. tp paham benar. ya gak papa sich kalo gitu. dan ini berlaku juga untuk produk apapun, mau RD, mau LM, mau tabungan :D

    yang bikin gw sedih, kalo agen gak ngerti2 amat, salah jelasin ke nasabah, nasabah jg buta, dan uang nya rela disetor tanpa tau nasibnya *lebay.com* hahaha ya simple lah, bahkan gk tau berapa uang pertanggungan yang didapet kalo kita meninggal itu khan basic banget. boro2 tau udah cukup apa belum UPnya.

    @ mbak yg tny soal UL
    mbak klo saya gak salah, itu namanya redemption fee (fee yg dikenakan saat penjualan kembali). kalo analogi nya 8 tahun, so far kyna Redemption Fee biasanya dikenakan utk jk wkt sebelum 1th, ada yg smp 2th tp gk banyak. jd klo 8 tahun ya paling yg kena redemption fee cm yg diinvest 1 tahun terakhir (asumsi invest rutin ya, dicicil) yg sebelum2nya udah bebas fee :D oia sekedar catatan setoran investasi UL juga ada fee nya loh, setau aku sich lbh besar dr fee pembelian RD, tp for sure dicek di laporan investasi ya aja ya :) *pernah punya UL jg hahaha*

    @Ira:
    hehehe iya khan angka gak bohong, kecuali yang ada rasa gak enak hehehe :P itu beda faktor haha iya ya ra, seneng bisa "ngeracunin" orang hahaha

    @Indah+Ira:
    pastinya donk,, I'm very proud of you mommies :D pernah aku tulis di twitter, bangga banget sm emak2 skrg yg udah pinter2 ngatur duit, melek keuangan. gak jamannya lagi cuma tau belanja hihihi (tapi teteup pinter belanja, udah nature wkwkwkw termasuk belanja RD, belanja asuransi hahaha)

    haih ini gw udah ky nulis blog, maap ya jeng indah :p

    ReplyDelete
  7. Saya juga sering masih jadi impulsive buyer, mbak, apalagi klo udah kepengeeennn banget sama satu barang. Kadang gak pake mikir lagi sama harga dan kegunaannya :D

    ReplyDelete
  8. Lagi lagi tentang UL, dan saya masih bingung dengan UL punya saya untuk kinan...mau diterusin atau diberhentikan dan alihkan ke tempat yang lain...aku ijin copas untuk suami yah biar bisa discuss gimana baiknya..
    semoga ada jalan yang terbaik.."Bismillah"

    ReplyDelete