5.04.2011

Singapore Versi Ransel : To Jacob Ballas, please

Setelah keringet dingin dirikues oleh Mbak Ully @istrinyaayah , Anggie @anggie_mamAthar dan sang guru celebs @tya_rapahel di twitter soal lanjutan cerita di Singapoh, gw pun memberanikan diri posting day 2 dengan editan foto seadanya. Maklum biarkate namanya engineer tapi soal ginian teuteup aja masih gaptek!

Day 2
Karena kelelahan luar biasa, kami bertiga bangun kesiangan. Harusnya itin kami pagi itu adalah sarapan di daerah Raffles Place terus lanjut menyelusuri Esplanade, Merlion Park. Tapi karena kesiangan dan kata Hani, merlion park juga lagi ditutup, ya sutralah kami skip itin ke situ. Next time wae lah...Next time?? meaning?? *nyengir bloon*

Setelah buru-buru mandi, kami cari sarapan nasi lemak buat Athia yang udah cranky kelaperan di City Square Mall. Gw dan Hani sendiri belum berselera untuk sarapan pagi. Setelah Athia menghabiskan nasi lemaknya, kami pun lompat lanjut ke MRT Farrer Park naik ke arah MRT Outram park, ganti lajur ke MRT Pasir Ris turun di MRT Bugis.

Turun dari MRT Bugis yang berada di bawah Bugis Junction, dengan bermodal pede dan sok yakin peta gw pun mencari-cari Malay Herritage Center, Kampong Glam yang menjadi itin kami pagi itu setelah gagal ke Esplanade dan Merlion Park.

Aha ! There we go! Ketemu juga tuh jalan menuju Kampong Glam di samping Landmark Hotel tempat @Nanaulie pernah nginep dulu. Kami pun menyusuri sepanjang jalan kecil dan sampe nyampe di mesjid Sultan, kampong Glam. Mesjid ini adalah mesjid pertama yang didirikan di Singapore. Gak cuma kami dan tour anak sekolah yang berdarmawisata ke Mesjid Sultan ini, banyak juga turis bule juga yang berfoto-foto sambil mendengarkan sejarah soal Mesjid Sultan ini pagi itu. Dooh, maapkan busana gw yang merusak pencitraan sholehah kurang pantas ini yaaa...

Depan Sultan Mosque, Kampong Glam Singapore

Gak jauh dari Mesjid Sultan, di pojokan perempatan jalan ada semacam kafe yang menjual makanan seperti lontong sayur, nasi lemak dan semua makanan yang pastinya halal. Gw dan Hani pun memutuskan untuk mengisi perut kami yang udah keroncongan dengan sepiring lontong yang rasanya kok manis ye dengan segelas teh tarik hangat dulu seraya menikmati suasana pagi di sini. Toko-toko di sekitar Kampong Glam baru aja mau menggeliat buka.

Walaupun udah menikmati sepiring nasi lemak di City Square Mall tadi, tapi Athia tetap mau icip-icip lontong sayur sarapan kami. Rasanya gak seenak lontong sayur Padang atau lontong sayur Medan aaah. *minta dipentung!*

Setelah kenyang menikmati sarapan dan puas berjalan menyusuri Kampong Glam, kami pun kembali lagi ke daerah Bugis. Melihat gw ngelirik sekilas bangunan Hotel Ibis Bencoolen yang keliatan dari stasiun MRT Bugis, Hani seakan menghibur gw dengan " Yaah sudahlah,Mom...next holiday deh kita nginep di situ ya...". Aw aw aw ! Apakah ini artinya akan ada next holiday ke Singapore?? Hmmmm..*ngelirik @ainaira penuh arti*

Niatnya sih ke Bugis Junction cuma mau window shopping dan nyobain cemilan yang gak dijual di Jakarta. Tapi karena kaki suami gw lecet karena gak nyaman dengan sandalnya *untung banget gw memilih Crocs sebagai partner travelling*, masuklah ke Cotton On untuk beli sandal jepit. Tsaah..jaoh-jaoh ke Singapore cuma beli Sendal jepit, Mas?? LOL.

Pas Hani lagi milih-milih sandal jepit gitu, gw ngelirik sunglasses Cotton On dan napsir satu model yang unik. Promo nya sih buy 2 for SGD 20. Otak irit gw pun ngitung dulu kurs nya, begitu harganya make sense, jadilah gw pilih-pilih tuh kecemete. Lah beli sunglasses Forever21 di Grand Indonesia aja bisa cepek reban kan. Akhirnya belanja juga tuh gw di Singapore setelah awalnya udah wanti-wanti gak mo shopping. Beli dua kecemete Cotton On : Satu buat gw, yang satu lagi buat Hani.

Dari Bugis Junction, kami pun beranjak ke Bugis Street karena lagi-lagi cuma mau cuci mata padahal sih mo cari oleh-oleh. Tapi setelah ngeliat-ngeliat kayaknya gw gak nemu yang lucuk buat souvenir ya. Sekitar jam 12.30 siang, Karena sinar matahari juga udah mulai terik nusuk kulit, Hani pun ngusulin balik ke hotel aja supaya Athia bisa bobo siang dulu. Yah gitu deh rempongnya kalo liburan ngajakin toddler. Namun sebelum balik ke hotel, Mommy Athia mau nampang dulu aaah di tengah keramaian Bugis Street.
 
Sexy-an mana gw sama yang baju pink di sebelah ? Huahaha
Emm..Sebenarnya sih kami pake nyasar dulu waktu cari MRT Bugis di Bugis Junction. Tapi untung akhirnya kami segera ketemu tuh MRT stasiun sebelum kami memutuskan melaporkan diri hilang di kantor polisi terdekat *hahaha gw jayus banget ya!*.

Nyampe hotel, Athia crancky bentar kemudian sukses bobo pules. Untungnya jam 14.30 Athia bangun. Mungkin karena dia juga udah kelaperan *ini gw banget*, kan keburu bobo jadi belon sempat makan siang. Akhirnya buru-buru mandi dan siap-siap dengan kilat, jam 3 sore kami pun keluar dari hotel ke daerah Mustafa Center yang berjarak cuma 50 meteran dari situ untuk cari makan siang.

Enaknya nginep di Tai Hoe, gak susah cari makanan halal karena banyak banget yang menjajakan makanan halal di sekitar Mustafa Center. Salah satu pilihan restoran kami siang itu adalah CMK 2001. Bukan karena rekomendasi jalan sutra sih tapi karena itu yang paling deket karena kami sudah lapangan bola (red:lapar berat).

Coba tebak apa menu pilihan makan siang gw dan Athia di CMK 2001 ini ? Hihihi, kami memesan dum briyani chicken . Dan sungguh di luar dugaan, ternyata anak gw doyan nasi briyani. Huaaa...besok-besok kita mampir ke Gading minta dimasakin nasi briyani sama Onti @ainara ya, Nak ? Temennya Hani yang menikah dengan orang India sampe geleng-geleng pas diceritain kalo anak gw demen nasi briyani.

Kenyang makan nasi briyani *yang diprotes sama Hani*, kami mulai meraba-raba mencari bus stop "after Allenby Road" di Jalan Besar. Kenapa kami cari halte bus? Karena kali ini kami tidak menggunakan angkutan MRT seperti biasanya, melainkan mo naik bus 66/67 jurusan NUS di Bukit Timah rd.

Setelah Dora cantik gw salah membaca peta, kami kembali sempat nyasar. Namun teuteup aja pada akhirnya nyampe juga tuh bus stop yang dimaksud. Setelah nunggu 2-3 menit, bus 66 pun datang. Kami bertiga pun naik bus setelah melipat stroller Athia. Berbeda dengan naik MRT yang di bawah tanah, kalo naik bus gini kan kami bisa menikmati pemandangan Singapore melalui kaca jendela. 

Setelah 13 stops kemudian, barulah kami turun. Tapi somehow, entah kami ndeso ato karena gw salah baca. yang pasti tuh bus gak berenti di bus stop NUS (41011), dan kami kelewatan bus stop dan baru turun di bus stop selanjutnya. Yah daripada kadung dibawa makin jauh, maka kami pun turun dari bus dan menyetop taxi. Bilang ke supir taxi "To Jacob Ballas, please "

Lagi-lagi karena keracunan thread ini , gw memasukkan Jacob Ballas Children Garden dalam itin kami liburan kali ini.

Welcome to Jacob Ballas
  Begitu masuk ke dalam Children Garden ini ternyata gak sepi-sepi banget, tapi juga gak terlalu rame sampe crowded gitu. Suasana di Jacob Ballas sore itu masih termasuk kategori yang cukup nyamanlah untuk anak-anak bermain. Gw bingung gimana cara masuk ke dalam garden, makanya gw nanya ke petugas di situ :" Execuse me, may I know how to get in ?" Petugas cewek ngeliat gw terus balik nanya : " Do you bring any children with you ?" Gw menunjuk Athia yang sudah gak sabar pengen maen ke dalam garden. Dia senyum kemudian jawab " Yes, you may get in.."

 Just like that! Gak perlu bayar tiket untuk masuk karena gretong asalkan loe ngajak bocah. Wedeeew...me always like gretong-an! Begitu masuk, langsung ketemu sama permainan aer kayak di Vivocity. Athia udah pengen maen aer aja bareng anak-anak bule di situ, tapi gw ngajakin dia untuk ngelilingin Jacob Ballas aja. Toh permainan aer-aernya juga mirip-mirip kayak di Vivocity kemaren pan.

Bule-bule main air di Jacob Ballas
Kami menyusuri Jacob Ballas ini dengan membiarkan Athia berlari-lari menikmati suasana alam di sini. Eh baru ngeh! That was the first time Athia went to National Garden lho! Gw malah belon pernah ngajakin Athia maen ke Kebon Raya Bogor. Adoooh...sok-sokan luar negeri neh gw! Jangan-jangan abis ini @mamayeah ngetweet dah tuh! *kesindir sebelon disindir*

Di sini ada rumah pohon dan perosotan gede. Athia sukaaaa. Tapi karena tinggi jadi se-gak-nya Athia harus gw dampingi. Tadinya Athia mau merosot sama gw, tapi setelah gw naik ke rumah pohon dan siap-siap merosot, nyali gw mendadak ciut. Oh ya, soalnya gw emang rada takut ketinggian. Akhirnya Athia merosot bareng Hani deh.Abis merosot, Athia gw ajak ke danau buatan ngeliatin kura-kura. Gw cuma berani ngajakin Athia naik jembatan goyang doang...

Gw cuma berani naik jembatan ini doang
 Huaaa...norak! Jacob Ballas ini emang gak segede Kebon Raya Bogor sih tapi children friendly banget *ya iyalah namanya juga Children Garden,Ndah!*. Eh tapi gw emang udah tahunan gak pernah ke Kebon Raya lagi jadi gak update sama kondisi Kebon Raya Bogor saat ini. Tau Athia menikmati banget main dan suasana kebon taman gini, kita ke Kebon Raya ya, Sayang.

Nyante dulu aaah

Puas keliling-keliling dan membiarkan Athia menikmati Jacob Ballas, kami pun segera beranjak menuju ke TKP selanjutnya : Orchard Road! Hiyaaa...katanya gak mo shopping! Iiih suwer tekewer-kewer deh, gw gak niat shopping tapi mo malem-mingguan aje. *ngeles!*

Dari Jacob Ballas kami naik taxi aja ke Orchard Road yang Sabtu sore itu udah padet aja dooong. Aaah buat gw yang males banget ber-crowded ria agak gak nyaman di sini. Lagian gak mungkin sampe lah duit gw, nenteng-nenteng bungkusan LV kayak temen gw di genk racun. *ngelirik Dhita tajem!*

Di Orchard ini, gw mampir ke Sephora niatnya sih beli loose powder Nars yang tersohor itu tapi setelah ngitung-ngitung kurs harganya dirasa loose powder The Body Shop udah bagus banget buat dempulin muka gw dan akhirnya cuma beli lip balm Burt's Bee. Emang sih ada yang jual onlen juga, tapi masa sih boook gw kagak nenteng apa-apa acan dari Orchard. Ntar gw gak bisa koar-koar di blog kalo gw abis belanja sampe mati di Orchard dong ah. *pencitraan sambil kibas rambut songong*.

Buat yang pengen cari makanan halal kayak gw di seputaran Orchard, bisa coba Ayam Penyet Ria, Resto Surabaya di Lucky Plaza. Atau Cahaya Murni di Far East Plaza lantai 5.

Capek keluar masuk mall tanpa nenteng apa-apa, kami pun melipir duduk-duduk di kursi yang disediakan di pinggir jalan Orhard sambil makan es potong pake roti yang cukup ngerogoh recehan SGD 1 sajah.

Ngeliat kegemerlapan orchard dari sisi lain kalo kata gw mah *padahal emang gak punya duit belanja!*. Duduk menikmati dinginnya es potong, menatap matahari yang mulai tenggelam, menyaksikan kepadatan massa yang berlalu lalang dengan terburu-buru, mendengar kicauan burung-burung yang beterbangan dari satu pohon ke pohon lain. Buat gw dan Hani yang agak melankolis gini, begini aja udah cukup menarik sambil melepaskan kelelahan setelah seharian jalan-jalan.

Karena badan makin letih, akhirnya kami pun langsung menghampiri MRT Orchard dan pulang naik MRT jalur merah. Ganti jalur hijau di MRT Douby Ghaut, turun di MRT Farrer Park.

Eh nyampe MRT Farrer Park, gw mampir ke City Square Mall buat bungkusin Old Chang Kee buat jaga-jaga sapa tau gw kelaparan di hotel malem-malem. Dan dasar Hani Wijaya suamiku tercinta, waktu gw tawarin mao apa gak cuma ngelirik sambil geleng-geleng. Tapi begitu kelaperan di hotel, tuh cemilan gw diembat juga dooong. Wakakakak....

Nyampe hotel, Athia ganti piyama dan bobo. Gw pun mulai packing-packing sambil ngobrol sama Hani. Dooh masih belon puas rasanya cuma 3D/2N di Singapoh tapi apa daya budget kami baru mampu segini. Ya sudahlah...saat menutup gorden jendela kamar gw ngelirik Mustafa Center masih terang benderang. Besok aja deh mampir ke sono buat beli oleh-oleh Mbaknya Athia.

Malam itu kami tertidur pulas karena ini malam terakhir kami di Singapoh dan besok siang kami sudah harus tinggal landas ke Jakarta. Tapi sebelumnya, ada beberapa destinasi yang harus kami mampirin. Semoga belon bosen yaa...

11 comments:

  1. Lah... nanggung banget sey mb In.. Nge-blognya lom khatam udah dseselin macem.. hadeeh... Terjawab sudah kan.. (walau msh kurang 1 lg ya.. ;p).

    ReplyDelete
  2. @ Anggie,
    Sengaja bikin dirimu semakin penapsaran. *kabuur aaah*

    ReplyDelete
  3. #tepuktangan

    Emg mantap bener itin-nya moms! Klo udah baca liputannya kyk gini, jd brasa semakin gemesss...

    menyaksikan kepadatan massa yang berlalu lalang dengan terburu-buru, mendengar kicauan burung-burung yang beterbangan dari satu pohon ke pohon lain. Buat gw dan Hani yang agak melankolis gini, begini aja udah cukup menarik sambil melepaskan kelelahan setelah seharian jalan-jalan.

    Eimbwuuur... There are things many cant buy... Ya yg kk begini ini :)

    #menantibagianberikutnya

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Tika,
    Andai Mbak Tika tau berapa lama aku bongkar pasang nyusun itin ini. Huahahaha....
    Iya, Mbak...aku kalo travelling cenderung lebih suka menikmati jadi turis begini.

    ReplyDelete
  5. ahhhh....aku fans berat blog ini!!!
    ga sabar menanti itin berikutnya :)

    ReplyDelete
  6. @ Tya,
    Udin komplit ya cerita Singapoh nya...
    Barusan gw posting. Happy holiday ya, Mas Ganteng...

    ReplyDelete
  7. Astagaaaaaa namaku disebut2
    nenteng2 kantong nya doang ndah..isinya bkn tasss wakaka

    ReplyDelete
  8. @ Dhita,
    Ehm, perasaan gw gak nyinggung dalemnya tas deh. Baca lagi deh statement gw. Tuh kaaan loe sendiri yang buka kedooook. Wakakak

    ReplyDelete
  9. nama gue disebut-sebut juga, tetep Ndah i love Landmark hihihihihi.

    ReplyDelete
  10. @ Nana,
    Gw juga demen, Na. Apalagi lokasinya yang ternyata cuma koprol ke Bugis MRT Stasiun.
    Tapi kita kan gak sekelas,Na.
    Wong untuk ransel traveller kayak gw, Ibis Bencoolen aja tidak mampu, apalagi Landmark. Landmark lebih mehong daripada Ibis tauk, Na...

    ReplyDelete
  11. Mbak, mustinya posenya yang keliatan b*k*ngnya juga, biar keliatan b*k*ng siapa yang lebih sexy...hihihihi....

    ReplyDelete