5.17.2011

Politik dan Being Popular

Ada dua topik yang berseliweran di TL gw akhir-akhir ini. Kedua topik ini sama-sama terdiri dari 3 hurup. #DPR dan #ASI.

Tapi tenaaaang, gw gak ngebahas soal #ASI. Walopun gagal ASIX, tapi gw sampe saat ini masih mendukung pemberian ASIX ke orang-orang terdekat gw. Tapi kalo ikutan debat soal ASI vs SUFOR, ehm...maap ye, tapi era nya udah lewat buat gw.

Gw mau nulis soal politik. JIAAAAH! Gaya bener gw ya bak pengamat politik aje, padahal mah cuma emak-emak doang. Gw bukan mo ngomongin politik di Indonesia. Gw mau cerita soal pengalaman gw dan yang namanya politik.

Walopun kita bukan politikus, tapi sebenarnya kita gak bisa menghindari adanya politik dalam kehidupan kita. Ya politik di kantor, politik di sekolahan anak. Nah gw pernah kejeblos yang namanya politik. tapi waktu jaman muda dulu di kampus. Balik lagi deh gw bernostalgia ke masa-masa di kampus yang rasanya baru aja gw tinggalkan. *EHM! gw harus siyap-siyap dikecam disorakin @ainaira sama @irrasistible nih*

Waktu itu, angkatan di atas gw lagi mo ngadain PEMILU Ketua Himpunan Mahasiswa Elektro-S1. Kebetulan salah satu panitia PEMILU Ketua HME ini lagi pacaran sama temen sekamar gw. Nah dia ngancem deh tuh hingga menjelang hari terakhir belon ada juga tuh temen-temen angkatan gw yang mendaftar untuk ikutan PEMILU calon ketua HME. Dan kalo sampe hari itu gak ada juga yang mendaptar, maka akan kesempatan jadi ketua HME akan diberikan kepada angkatan di bawah gw. Maka angkatan gw gak punya kesempatan memimpin HME.

Tentunya temen-temen genk kost-an gw yang rata-rata pada seangkatan gak mau dong sampe beneran kejadian kayak gitu. Memalukan harga diri angkatan kami aja. Seumur hidup, angkatan kami akan diingat sebagai angkatan "cemen".

Setelah diskusi serius di antara kami tunjuk-tunjukan, akhirnya dibuatlah keputusan : korbannya adalah gw dan temen gw si Nando. Gw digiring didaulat jadi calon the next ketua HME angkatan gw, dan Nando yang emang biasanya suka koar-koar itu disuruh jadi Manager tim sukses pencalonan gw.

Sumpah! Waktu itu gw mendadak bingung. Bayangin aja, gw mahasiswi baik-baik gini, datang ke kampus tujuannya cuma pengen kuliah lulus mata kuliah Sistem Kontrol Non Linier dari dosen yang super killer itu, ngobrol-ngobrol, nongkrong-nongkrong cengengesan, males aktif di kegiatan organisasi apa-apa di kampus, bukan mahasiswi dengan jaket penuh emblem ini, emblem itu. Dan tiba-tiba disuruh nyalonin diri suruh jadi ketua HME, menyalurkan aspirasi seluruh angkatan Elektro S1, dari angkatan baru masuk sampe angkatan tua. *catet : banyak banget angkatan tua gak lulus-lulus di Elektro saat itu*. " Pikirin harga diri angkatan kita, Ndah kalo sampe gak ada yang ngedaftar..." bujuk rayu temen-temen kost-an gw yang pada gemblung itu. Setelah dipikir-pikir kenapa gak dia aje ye yang mikirin harga diri angkatan gw.

Tapi somehow, dengan iring-iringan temen-temen sekost-an gw yang semangat 45 berhasil menceburkan gw dan Nando, akhirnya kami sampe juga ke sekretariat HME sore itu dengan niat mendaftarkan gw sebagai calon ketua HME. Nah waktu ngeliat SBY-Budiono, JK-Wiranto dan Mega-Prabowo waktu datang ke KPU waktu PEMILU kemarin, gw sedikit banyak jadi inget lagi deh tuh gimana rasanya. *Bedaaa kaleee,Ndah!*

Di luar dugaan, di sana tampak udah ada dua kandidat dari angkatan gw yang juga lagi mendaptar. Mereka tampak kaget melihat kedatangan genk kami. Emang sih genk kami ini bukan genk yang fokus mikirin nasib masa depan jurusan politik di kampus. Kami cenderung cuma mikirin gimana caranya lulus matakuliah dosen killer, gimana caranya supaya dapet minimal nilai B biar gak usah ngulang dengan elegan, berhaha-hihi, minjem dan minjemin catetan dan tugas. Pokoknya bukan model mahasiswa idealis bin aktivitis gitu deh.

Gw pun sempet mutusin pengen pulang aja, gak usah jadi daptar. Toh ternyata udah ada yang daptar nyalonin diri, jadi harga diri angkatan kami sudah terselamatkan oleh dua kandidat tadi.

Tapi dasar nasib gw yang bergender minoritas berada di lingkungan anak Teknik, Panitia PEMILU justru sangat excited dan makin semangat nyuruh gw daptar. Alasannya gak penting banget: " Baru kali ini ada kandidat wanita yang berani mencalonkan diri jadi ketua HME,Ndah. Dari zaman dulu, kandidat ketua HME tuh selalu pria. Siapa tau HME ini emang perlu sentuhan kepemimpinan wanita. " Temen-temen kost-an gw pun udah kadung excited mikirin startegi kampanye. CRAP!

Gw sih sebenarnya udah pesimis bisa menang di PEMILU itu. Apalagi salah satu dari dua kandidat tadi mengundurkan diri. Jadi akhirnya cuma ada 2 kandidat yang bertarung instead of tadinya ada 3. Disinyalir oleh informan team gw itu sengaja dilakukan agar suara dari golongan mereka tidak terpecah. Jadi suara pendukung temen gw yang mengundurkan diri itu bisa untuk menambah suara kandidat saingan gw.

Issue lain mengatakan bahwa dua kandidat itu sebenarnya satu suara. Tapi di-rekayasa- seakan-akan mereka berkompetisi. Padahal sih yang berada di belakang kedua kandidat itu yang orang-orang yang sama! Dan yang men-back-up saingan gw itu gak hanya temen-temennya di kalangan Elektro, tapi suatu organisasi Himpunan Mahasiswa *tiittttt* yang berskala nasional namun yang ini cabang kampus gw. *you know who lah walo disensor kan, Book*.

Dari semua Himpunan Mahasiswa Jurusan di kampus gw, Himpunan Mahasiswa *tiiit* yang memback-up kandidat saingan gw ini sudah berhasil 'memegang' 50% dari Himpunan Jurusan lain. Sementara sisanya 50% Himpunan jurusan lain sudah hampir dipastikan akan dipegang oleh kalangan oposisi, yaitu golongan aktivitis garis keras yang suka berdemo saat itu. Dan himpunan jurusan gw doang yang masih belon jelas arah politiknya saat itu. Wedeeew....nganga kan loe! Itu baru politik di kampus. Kebayang gimana politik kelas nasional. Walopun sampe sekarang gw juga masih gak paham apa untungnya jugaaa.

Menurut loe, gimana gw yang anak-kemaren-sore ini gak jiper ngeliat strategi mereka udah sematang itu. Tapi yang menjadi fokus gw saat itu justu bukan bagaimana strategi gw bisa memenangkan PEMILU Ketua HME. Fokus gw cuma satu saat itu : gimana caranya supaya gw gak terlalu dipermalukan di Debat kandidat, dan di Debat Terbuka bersama seluruh angkatan Elektro. That's it! That was my first experience! Gw sampe belajar history dan seluk beluk organisasi kampus sama senior gw yang kebetulan sering ngulang mata kuliah pinjem catetan gw di Elektro. Dan Ehm, walopun rada aktivis tapi klo senyum manis juga sih, Bok.

Gw jadi ngerasain dah tuh gimana foto gw yang posenya-enggak-banget-deh-pake-jaket-almamater ditempelin di area kampus Elektro. Ngerasain deg-degan setengah modar saat berdebat kandidat saingan gw.

Dia udah dikaderisasi oleh organisasinya dari mulai dia masih angkatan baru hingga dia dianggap siap untuk ditampilkan sebagai kandidat ketua HME. Ngerasain gemuruh dada *OK, mungkin bagi orang lain itu lebay. Tapi itu yang gw rasain*, waktu gw berdebat umum di hadapan seluruh angkatan mahasiswa Elektro yang hampir 90% berjenis kelamin pria dengan penampilan:rata-rata Gondrong, lecek dan belon mandi! *celingak-celinguk semoga temen-temen gw gak ada yang baca*. Dan yang bikin tambah setres, yang nonton gak cuma anak Elektro, tapi juga anak-anak jurusan lain. Debat cewek ngelawan cowok, Cyinn!

Pas seharian dimana gw harus melalui itu yang namanya Debat Kandidat lanjut Debat Umum itu, gw yang biasanya rame ini jadinya cuma diem pucet ibarat kuntilanak kesurupan, keselek biji kedondong pulak.

Gak napsu makan apa-apa saking tegangnya. *eaaa gimana kalo gw nyalonin jadi Presiden!* . Gw yang dalam keadaan wajar gak pernah demen minum Fanta dicampur susu. Tapi waktu temen gw nyodorin tuh Fanta Susu, gw diem aje sambil nyeruput sampe abis tuh satu plastik. Untung gw kagak disembur pake air jampi-jampi dijitak temen gw karena dia sebenarnya nawarin cuma basa-basi. Dia pikir gw gak bakalan mao. Huhuhu...

Dan Alhamdulillah, sampe sekarang gw gak nyangka kalo gw yang masih bau kencur di dunia politik itu akhirnya lebih dipercaya mahasiswa elektro di kampus gw terpilih untuk menjadi ketua HME-S1. Nando, sang manager tim sukses gw langsung digotong rame-rame dan diceburin ke danau di kampus. Bagoos bukan gw yang diceburin!

Analisa Pengakuan dari salah satu pentolan Himpunan Mahasiswa yang menback-up kandidat saingan gw adalah : " Kami sudah lama mengkaderisasi si Justin Bieber (red:nama samaran) karena kami gak pernah bisa menang di Elektro. Kami sudah mengantisipasi strategi kalo harus berhadapan dengan 'golongan aktivis'. Yang di luar dari perhitungan kami adalah munculnya loe sebagai kandidat yang netral. Bukan dari golongan kami, bukan dari golongan itu. Padahal kalo mau diadu soal visi-misi kampanye pun sebenarnya kami lebih unggul karena kami udah berpengalaman sementara kalian belon. Kesalahan fatal kami yang menyebabkan kami kalah adalah loe lebih dikenal (bilang aje populer) di Elektro... "

DEZIIIIG!!!! tapi ada benernya juga sih. Padahal Justin itu udah mengsosialisasikan dirinya lho sesaat sebelum kampanye PEMILU, tapi salah sendiri siapa suruh dulunya kurang bergawol sama temen-temen di jurusan sendiri. Pencoblos pun saat pemilu pasti mikirnya gini " Justin tuh yang mana sih ?". " oh Indah yang ituuuu...". Ternyata  memang benar adanya. Betapa popularitas itu ternyata berperan penting dalam suatu pemilihan ya. *masih inget PEMILU beberapa tahun yang lalu kan?*

Dan menjadi satu dari segelintir wanita di tengah mahasiswa yang mayoritas pria, mayan manis pulak, rajin nongkrong ngeliatin kegiatan kampus (bukan aktif lho yaaa), punya tulisan yang cukup bisa dibaca, catetan cukup rapi dibanding temen-temen gw yang lekong, lengkap, mudah dimengerti serta bersedia dipinjem ke semua angkatan yang membutuhkan bikin gw cukup dikenal (kalo gw bilang famous,ntar ada yang ngebahas tentang gw di blognya ) sama temen-temen di jurusan gw. Sampe-sampe gw sering ketemu sama orang yang gak gw kenal, tapi lagi motocopy catetan gw di tukang fotocopy-an kampus.

Secara gak langsung triks strategi di atas telah menjadikan gw lebih populer dibanding Justin yang jujur wong gw satu angkatan sama dia aja baru kenal pas dia jadi kandidat ketua HME bareng gw. LOL!

Politik tidak berhenti sampai di situ. Setelah resmi terplih menjadi ketua HME, otomatis gw langsung terdaftar menjadi anggota suatu Forum Kemahasiswaan lagi. Ini beda lagi lhoo sama SENAT. Kalo di kampus gw, SENAT ini dipilih berdasarkan kandidat dari Unit Kegiatan Mahasiswa, bukan dari Himpunan Mahasiswa Jurusan.

Forum Kemahasiswaan ini isinya semua ketua Himpunan Mahasiswa Jurusan dan para Mantan Ketua Himpunan Jurusan di kampus gw. Dan akan dipilih seorang ketua dan wakil ketua dari salah satu ketua Himpunan Jurusan yang baru terpilih untuk memimpin forum tadi.

Seperti yang gw cerita tadi, peta politik saat itu sedang sama kuat 50:50. Kaum pendukung Justin mengusung Ketua Himpunan mahasiswa Mesin S1 untuk jadi calon ketua, sementara golongan aktivis mendukung Ketua Himpunan Mahasiswa Sipil S1 untuk memegang tampuk kekuasaan.

Kebayang gak sih loe, sampe sapa aja yang gw pilih untuk duduk di Kepengurusan HME aja mereka pengen tauk. EDUN!

Saat itulah gw tau oh gini ya koalisi politik, oh ini ya namanya lobi politik. Bukan karena kecantikan gw *PASTINYA!* maka kedua ketua Himpunan Mahasiswa Jurusan itu jadi deketin gw, tapi karena predikat gw sebagai ketua Himpunan dari suatu jurusan yang jumlah mahasiswa yang terdaftar paling banyak di kampus gw.

Mungkin kalo gw cuma ketua Himpunan Mahasiswa Jurusan Masak konsentrasi nasi goreng yang mahasiswi nya cuma 10 orang,itupun udah termasuk semua angkatan yang gak lulus-lulus, gw rasa gw gakkan dilirik dilobi. Wakakak...

Dengan hasil diangkatnya Vidi Alviano (red: nama samaran), ketua Himpunan Mahasiswa Mesin sebagai ketua Forum tahun itu, gw langsung mendapat sorotan dan tatapan tajam dari golongan aktivis aliran keras. Secara gak langsung, ketauan lah gw ternyata memberikan suara dan dukungan ke rekan satu fakulas gw untuk lenggang melaju ke kursi Forum.

Iiiih salah sendiri! Sapa suruh ketua HMM lebih manis, lebih keren, lebih necis, lebih gawol, lebih charming ketimbang ketua HMS yang itu kalah Okeh. Kok jadinya ke maen pisik? Ya iyalah itu jelas pentiiiing.

Coba kalo loe jomblo, belia, cantik kayak gw masa itu *EHM!* lagi diprospek sama dua cowok, pastinya loe liatin fisik mereka dulu kan baru tanya Visi dan misi. Gw gak percaya kalo loe tutup mata terus bilang " Visi,Misi loe apaan duluk? Kalo Okeh, baru nih gw buka mata gw liatin loe cakep apa kagak". Heu heu heu...Gak lah, gw mengikuti kata logika dan hati nurani gw saat itu.

Seiring berjalannya waktu, gw pun mempelajari bagaimana berhadapan dengan drama politik bak sinetron. Bagaimana seorang mahasiswi angkatan di bawah gw yang terkenal paling tomboy, paling cihuy bisa menangis tersedu-sedu, merasa haknya teraniaya, merasa didzalimi demi mencari simpati publik supaya bisa diikutkan kembali di PEMILU setelah kami eliminasi dari kandidat the next Ketua HME. Do'oooh dramanya persis banget sama tokoh politik. Gak kereatip banget yak. Udah drama, nyontek pulak. Cari yang orisinil napah.

Menyebarkan issue bahwa gw udah disetir sama golongan ini, itu. Padahal mereka nya aje yang kagak tau, gw emang keliatannya polos, lugu, tapi otak liarnya tetep ada. *Devilish Laugh*. Cuy, loe pikir gw bajaj, bisa disetir sana sini ?

Ada benefitnya juga sih gw pernah menjabat jadi ketua HME. Waktu gw sidang Tugas Akhir udah gak tegang, biasa aje. " Aaah sidang begini mah masih cemeeeeen".

Satu statemen dari kandidat saingan gw waktu debat itu sempat melecehkan mengusik gw karena gender " Bagaimana seorang wanita seperti Anda bisa memimpin suatu Himpunan Jurusan yang 90% adalah kaum laki-laki dan jumlah mahasiswanya tidak sedikit".

Dan gw inget pake emosi mendebat dia dengan pertanyaan yang sama siletnya ke dia " Bagaimana mungkin Anda bisa yakin mampu meningkatkan kualitas pendidikan di Elektro, sementara Anda sendiri tidak mengenal lingkungan Anda ? Bagaimana Anda bisa fokus mikirin pendidikan orang lain, Sementara Anda sendiri masih harus mikirin bagaimana cara meningkatkan nilai IP Anda yang pas banget dengan minimal persyaratan kandidat ketua HME ini 2.00 itu ? ".

Dalem ? Sadis ? Kejam ? Silet ? Yah gw pikir itulah politik. Dan gw pikir hanya di politik, tapi setelah kesini-kesini ternyata gak cuma di politik lho. Di dunia maya per-emak-emakan *gak tau deh perbapak-bapakan* justru jauh lebih silet.  

Mungkin jiwa gw belon siap untuk sepenuhnya masuk ke dunia politik seperti layaknya politikus kita yang berangkat dari aktivis di kampus. Lah pengalaman berpolitik di kampus aja bikin gw pusing 7 keliling. Mantan ketua HMM, Vidi Alviano yang manis itu pun kayaknya gak berkecimpung di kancah politik deh, karena dia cukup bahagia dengan loncat dari satu oil & gas company ke oil & gas company lainnya.

Rasanya cukup segitu aja pengalaman gw terjun dalam dunia politik. *Uhuy, gaya!* . Mulan udah gak sekseh. Cukup Sekian dan terimakazeh.

Eh, tapi gak tau juga deh kalo mendadak diberi mandat oleh @supermomsid untuk jadi manager tim sukses nya @resti0510 menjadi Bupati Bekasi pada PEMILU mendatang....*pegang-pegang kambing depan kantor*

8 comments:

  1. nicely write ttg politik kampus, mak.

    Jadi penasaran tulisan geng himpunan mahasiswa vidi aldiano ama justin bieber kek mana yah..

    tapi IMHO, suka dukanya jadi aktivis kampus (Dan berpolitik kampus) gak setai-tainya *ups* suka duka jadi mamak. Hehe, bahkan kalo cowo2 yg dulunya punya pengalaman organisasi dipercaya punya mental dan pengalaman lebih di dunia kerja, cewe2 yg dulunya ngerasain aktif di kampus punya mental dan pengalaman lebih menghadapi kompetisi antar mamak. IMHO lhooo..

    ReplyDelete
  2. @ Nuri,
    Mbyeer banget. Waktu politik di kampus, gw cuma ngadepin cowok2 aktivis semua. Cuma pernah berhadapan satu cewek ketua Himpunan Jurusan yang mahasiswanya cuma 10 orang. otomatis gw lebih pede lah...wong massa gw lebih banyak. Wakakak...
    Nah sekarang ngadepin emak-emak. Hmm...silahkan nikmati sendiri deh. Yang pasti kalo gak tahan banting emang bakal kejengkang di pergawulan emak-emak ini.

    ReplyDelete
  3. Mantap, mbak... Saya sll kagum nih sama org2 yang berkecimpung di dunia politik kampus, krn itu satu hal yg gak pernah bisa saya lakukan....hihihihi... Keren euy mbak Indah pernah menjabat sbg ketua himpunan mahasiswa :D

    Btw, mmg bener banget yah, politik dan ketenaran itu berhubungan banget. Makanya gak heran rata2 artis yg ikut mencalonkan diri di pemilu pasti menang (eh, kecuali si helmi yahya ding yang gak menang di pemilihan gub-wagub di sumsel), soalnya pas masyarakat milih, gak lagi mikirin soal visi dan misi, tapi foto dan namanya dikenal gak, hehehehe...

    ReplyDelete
  4. Hmmm....Mantap..menikmati tulisan mbak Indah tentang Politik kampus dan suka dukanya serasa nonton film "Cintaku di Kampus Biru" halah...enggak enggak mbak..maksudnya ternganga terpana ternyata selama ini saya jadi silent readernya seorang selebritis kampus Elektro sebuah Kampus...:)
    Asli jadi bersemangat nieh kerja mantengin komputer setelah kemarin libur..maksudnya bukan mantengin kerjaan lho mbak..mantengin blog kawan kawan maksudnya hehehe...

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Allisa,
    Tentunyaa. Apalagi kita yang udah males baca visi dan misi, pasti mandang yang kita yakin udah kenal aja.Entah milih karena kita kenal dia emang orangnya bagus ato justru gak mo milih karena kita tau dia orangnya gimana-gimana.

    @ Mama Kinan,
    Huahaha...aku belon lahir, Mbak jaman pelem itu. *gak-sadar-umur*.
    Aku taunya pelem AADC. Hihihi...
    Yah itu cukup buat jadi pengalaman aja, Mbak..kalo sekarang suruh ikut politik beneran, lieuuur...

    ReplyDelete
  6. "kalo gw bilang famous,ntar ada yang ngebahas tentang gw di blognya"

    Ya ampuunn.. Gak usah ngerendah gitu ah Ndah. Emang lo celeb dan famous koq. Kalo dibahas di blog orang juga berarti, you're THAT FAMOUS, right? ;)

    *nulis blog tentang Indah aaahhh...*

    ReplyDelete
  7. Sampe-sampe gw sering ketemu sama orang yang gak gw kenal, tapi lagi motocopy catetan gw di tukang fotocopy-an kampus.

    ini baru namanya top, mbak! huehehehe...

    mestinya dulu di catatan mbak Indah, dikasih foto ya, jadi para mahasiswa2 yg memfotokopi itu semakin familier dgn wajah mbak :D

    ReplyDelete
  8. @ Irra,
    kalo gitu, gw juga mau aah dibahas di blog jurnalis terkenal sekaligus celebs kayak loe. Bahas gw dooong di blog loe. Kalo bisa, gw dibahas di blognya Lady Gaga juga doooong. #inibeneranserius, gak nyindir lho.

    @ Mbak Tyke,
    *tutup muka*. Itu masih zaman narsis. jadi tiap halaman catetan kertas file yang bolong-bolong itu aku kasih nama "INDAH" diukir2 sok manis gitu. makanya pas ketemu di fotocopyan aku tau itu catetanku.

    ReplyDelete