4.25.2011

Superman Juga Ngeluh : It Is Not Easy To Be Me

Hello, Dear
Udah balik dari liburan long wiken dengan semangat baru ? Kemana aja nih ? *wink*

Apa ngantor justru bikin males kayak gw karena gak kemana-mana liburan kemaren? huahaha...tapi gw gak bisa males deh hari ini soalnya dari beberapa minggu yang lalu loading gw cukup hectic di pabrik. Walopun mengakibatkan gw pulang malam gak tenggo, tapi tetep harus bersyukur berarti bisnis company gw lagi bagus dan semoga tahun depan bonusnya juga makin bagus. Amin

Eh emang sih gw gak liburan pas long wiken kemaren. Tapi boong deng, kalo gw bilang long wiken gak kemana-mana. Jum'at pergi ke Ciledug terus ke Kidz Station Sarince. Sukses gak beli apa-apa. Gak puas di Kidz Station situ, sebelum pulang melipir ke Kidz Station Bekasi Square. Nah baru deh ngabis-ngabisin voucher MAP kado ulang tahun Athia dari Tante Garet @EmakAyska nambah koleksi Thomas Athia dengan beli kaos Thomas yang lagi discount 50%. Gara-gara kado tante-tante Supermoms Indonesia banyakan Thomas and friends, Athia jadi seneng Thomas deh.

Sabtu ke Cikarang moto-moto rumah yang sepertinya mo gw lelang-in aja demi beli rumah baru yang lebih nyaman, terus perjalanan pun lanjut ke Bandung. Gak pake nginep sih. Ke Bandung hanya karena Hani lagi pengen makan Tulang Jambal dan gw lagi pengen makan roti bakar Madtari. *hussst...jangan langsung mikir gw lagi hamdun ye*.

Minggu ke SenCy mo cari sepatu Athia buat sekolah Juli nanti. Mumpung voucher MAP hadiah dari temen-temen genk racun yang dikirimin sama @BabyRotary udah nyampe. Tengkyuuu tante-tante cihuy tapi sepatunya belon nemuuu...
 
And here I am this morning...
Kembali bekerja dari 8.30 hingga jam 17.00 nanti. Senin s/d Jum'at, kalo gak ada tanggal merah di tengah minggu. Kok tega ya ninggalin anak di rumah ? Hmmm...gimana ya ? Gw gak tau harus merespon kayak gimana atas pertanyaan model begini.

Apa sih yang ada di pikiran orang saat memvonis pilihan gw tetap memutuskan bekerja ? Mengejar karier, mengejar eksistansi, butuh me-time membebaskan diri dari rutinitas dengan Athia ??

Kalopun bukan keharusan, gw akan memilih di rumah.
Jam segini beres-beres rumah, nyuapin Athia, ngajakin Athia maen. Athia bobo, gw brosing-brosing sambil guling-guling. Janjian makan siang sama temen-temen genk gw. Upload foto-foto hasil kopdar. Janjian sale premiere mothercare. Nungguin Athia sekolah. Bikinin sarapan suami. Diem-diem kasih suprise dengan janjian makan siang dengan Hani. Tentunya dengan hasil masakan gw dooong. Gw selalu jadi orang pertama yang menyaksikan perkembangan Athia. Oooh life will be so beautiful!

Dan orang cuma mikir hanya demi sebuah kesenangan, self-esteem semata, terus gw dengan sengaja atas kesadaran sepenuhnya memilih menambah beban gw :
Pagi-pagi nyalain kompie terus udah nulis-nulis serentetan kerjaan yang harus dilakuin pagi ini.
Gak taunya muncul email dari my direct boss " Indah, where are we with the quality data bla bla bla ? We have to report today"
Muncul email dari Boss lain " Ndah, data yang bla bla bla udah diupdate ? Saya perlu datanya besok buat meeting lho..."
Nyoret-nyoret lagi prioritas kerjaan yang udah gw urutin di kertas tadi.
Lagi ngerjain dapet telpon " Bu Indah, bisa tolong ke Produksi sebentar. Ada problem bla bla bla "
Dapet telpon dari security " Selamat siang Bu Indah, ada tamunya dari PT. Bla bla bla. Katanya mau membahas quality issue..."

PING!! Ada BBM dari kakak gw yang curhat karena nyokap gw ngomel-ngomel disuruh minum obat.
Nelpon ke rumah dapet report dari Mbaknya Athia " Mom, Athia tadi lemez aja...maemnya susah. Badannya agak sumeng tapi udah aku balurin brambang-minyak telon. Sekarang udah bobo"

Belon lagi harus ngurusin sub-ordinate yang berkonflik, diem-dieman, dan sungguh menguras emosi gw. Ngurusin sub-ordinate yang suka ngambek, sub-ordinate yang terlalu nyante kerjanya.

PING!! BBM yang bilang Maap tahun ini gak dapet bonus. Untungnya cuma hoax belaka. *tongue out*

Belon lagi kalo ART di rumah tiba-tiba minta pulang. Harus mikirin memanage uang biar cukup buat ini, itu, investasi ini, itu. Belon lagi kalo harus buru-buru nyampe rumah, #eaaaa jalanan pake acara macet pulak.

Sorry, Men, Kalo gw disuruh memilih, tentunya gw akan memilih pilihan yang pertama. Tapi tentunya ada banyak alasan dan perhitungan yang menuntun gw akhirnya tetap bertahan sebagai working mom. Namun rasanya gak penting banget gw ungkapin di sini alasannya. Toh semua orang berhak punya alasan untuk pilihannya.

Jadi gak perlu ditambahin beban dengan " mengapa gak resign aja sih ?", "kok bisa sih ninggalin anak dengan mbaknya doang ?", tau gak sih, beban gw udah cukup banyak buat dipikirin. Apalagi yang ngomong gak tau apa-apa tentang keluarga gw. Maen seenaknya aja dengan tatapan sinis nyuruh gw resign,terus malah nawarin seabrek-abrek paket bisnisnya yang gw yakin pasti gak murah!

" Kok gini aja ngeluh sih ? Katanya Supermoms..."

Yaaah...Supermoms kan juga mommy biasa...sama seperti mommy-mommy lainnya. Lah wong Superman aja bisa ngeluh via Five For Fighting " It is not easy to be me".

Yo kok kita sama ya, Mas Superman! It is not easy to be me (red:working mom), too.

Nah lho loe mo ngomong apa ? Mo ngomong kalo loe lebih hebad dari Superman makanya gak pernah ngeluh, gitu?! *maap sebagai detektip handal, saya sudah bisa memprediksi omongan di luar sono*

Setiap pilihan pasti ada plus minusnya, ada konsekwensinya. Begitu juga dengan pilihan jadi SAHM ato WM. Bukan beban pikiran yang gw keluhkan, karena gw sadar selama kita masih bernapas, kita akan terus dihadapkan dengan masalah. Dan gw merasa karena keseringan dihadepin dengan masalah, gw justru banyak belajar dari situ.

Yang gw protes di sini adalah tudingan dan penghakiman atas pilihan gw menjadi working mom. Apalagi diiringi tatapan tajam, geleng-geleng, pake bawa-bawa " Masya Allah..." pulak, eeeh ujung-ujungnya komersil. Gak suka deh! *hujan di malam itu belum bisa menghapus sakit hati gw.Untung buru-buru konsultasi dengan Yudith *

Tapi Athia, jika memang saatnya sudah tiba untuk kita, Nak...dengan senang hati Mommy akan melepaskan semua beban pikiran ini hanya untuk terus bersamamu, hanya untuk fokus mikirin kamu...Do'ain waktu itu cepat datang ya, Sayang...

16 comments:

  1. cuekin aja mbak komen2 miring mereka. Working mom atau FTM itu pilahan masing-masing. semua pilihan ada masalah tentunya.
    Ada orang yang nyaman sebagai working mom,bukan berarti anak terlantar bukan.

    Orang luar tidak tahu bagaimana mbak Indah mendidik Athia, karena membaca blog saja. Toh kesehariannya AThia tidak dipublish semua bukan.

    oops maaf kepanjangan mbak. Sebagai FTM juga, aku kadang2 kangen dengan masa-masabekerja dulu. tapi ini sudah pilhan harus dijalani.

    ReplyDelete
  2. Pertanyaan yg sama dr orang2 ke gw...
    "Kok tega sih ninggalin anak cm sama Mbaknya??"..
    Jawaban gw : Lah mbaknya lebih care ngurusin Abel drpada gw sendiri.. Hehehehe.. Jangan ditiru..
    Indah temennya banyak sih.. Jd semua orang care sama dirimu.. Anggep aja begitu Ndah..
    -Dita (mamanya Abel)-

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Lidya,
    Iya,Mbak. Orang kan gak tau gimana kita sebenarnya. Main vonis aja. Nyehehe...hidup itu emang selalu dihadepin dengan pilihan, Mbak.


    @ Dita,
    Aaah jadi malu. Abis mau gimana lagi, ya, Dit? Dititipin sama nyokap gw yang udah sepuh kok malah gak keurus jadinya.

    ReplyDelete
  4. #eaaa nah klo jadi SAHM komentarnya beda lagi maaak "ga sayang ya Lo kuliah S1 dianggurin gitu aj.." "mahal-mahal ortu sekolahin, ujung2nya 'cuma' ngurus anak doank di rumah.." "lo kan dulu pinter *narsis* knp dirumah aj sekarang" :D

    apapun pilihannya komentar miring itu slalu ada In..kl gw skrg ngadepinnya pk senyum aja deh..kl awal2 dulu siy berurai air mata molo..cm skrg cape' bow..tserah aj mo dibilang apa juga..yg ngjalanin kan gw..

    *hugssIndah* sabar yaaa buu :)

    ReplyDelete
  5. @ UmNad,
    naaah ntu diaaa. Gw sampe bingung. Jadi SAHM salah, jadi WM juga salah. Teros maunya orang-orang ini opo yo ? Mau bikin hidup kita gak damai sepertinya ya...

    ReplyDelete
  6. Peluk kenceng2 Kakak Indah,....


    Sabar yee mak..biarin aja orang komen bgitu...dia kan ga tau isi dalem jeroan kita.

    Emang klo anak kita sakit, ART kita pulang, uang belanja kurang kita minta ma tuh orang???


    Biar Allah aja yg bales mulut tajemnya *siyapin golok*

    ReplyDelete
  7. kalo ngikutin kata orang memang serba salah ya ndah..gw malah kebalikan loe ndah...

    "koq mau-mauan sih udah kuliah cape2 ga kerja??"

    "kan sayang udah keluar uang banyak itu ortunya, koq ga ada balas budi??" (ini yg bikin heran..nyokap gw aja nyantai gw ga kerja)

    "koq ga mau bantuin suami sih??" (lah suami gw juga ga nyuruh gw kerja)

    "kan enak kalo kerja, ada penghasilan tambahan.."

    dsb..dsb..dsb...

    yasudlah... selama kita hidup pasti akan selalu bertemu komentar2 orang yg ga puas dengan pilihan hidup kita..padahal kita yg ngejalanin yah?? ga merugikan mereka juga...

    hhhhh manusia..manusia...

    *hug indah*

    ReplyDelete
  8. Mau jadi WM atau FTM, sama2 tetep jadi mom kok. Supermom bagi anak kita for sure. Waaa....Athia punya banyak voucher ya..bagi2 dooong :-)

    ReplyDelete
  9. hai mbak nia..aq jadi ng perlu curhat lagi deh hehehe tinggal copas aja senasib sepenanggungan tapi syukur dirimu punya mbak yang kayaknya sayang ama athia bisa dipercaya aq blm punya jadi masih ama adikku n ng mungkin juga terus2 gini.btw aq link ya ke blog ku..

    ReplyDelete
  10. @ Mak Sally,
    Tengkyu dear. Ntar kalo gw butuh tukang pukul buat gebugin tuh orang, gw BBM in loe daah...*kabooor*

    @ Della,
    Naah...itu juga kadang yang bikin gw geleng-geleng kayak anak clubbing. Temen-temen gw yang SAHM juga curhat sama suka dianiaya. Working Mom juga dianiaya. Bingung kan loe maunya apa. Apa kita aduin aja tuh pendukung extremis SAHM sama pendukung extremis WM? nyehehe

    @ BunDit,
    Setujuuuu, BunDit. Hidup BunDit. Voucher MAP Athia dapet kado dari temen-temennya, Bun. Kapan nih Kak Dita ulang tahun ?

    @ Mbak Debi,
    Toss, Mbak. Tetep semangat ya!

    ReplyDelete
  11. Kayak cerita sahibul hikayat apaa gitu Ndah yang intinya "We can never please everybody." Tiap orang punya pola pikir dan sudut pandang beda-beda. Sekarang kita jadi WM, dikomplen. Begitu besok kita jadi FTM, pasti ada yg komplen juga. Serba salah krn omongan orang emang gak ada habisnya ye. Jadi, IMHO mah biarin ajah. Ibarat kata, anjing menggonggong, cewek-cewek cantik kayak kita tetap berlalu, hihihi..

    Btw, emang sapa sik yg ngemeng? Sumpel kaos kaki bekas, mau dia? *esmoni*

    ReplyDelete
  12. @ Irra,
    Setelah gw pikir-pikir iye juga ya. Emang kadang manusia suka kurang kerjaan terus ngurusin orang laen. Padahal ngurusin diri sendiri sama keluarga sendiri aja udah bikin mumet.
    Gw suka kalimat loe " cewek-cewek cantik kayak kita..."
    Bener banget! Kita ini masih layak dibilang cewek-cewek cantik, jangan maen "emak-emak cantiik"

    ReplyDelete
  13. Setuju deh sama semuanya, mbak. Dicuekkin aja setiap omongan miring. Memang ada orang2 yang bisanya ngomongin orang aja. Semua pilihan kita menjadi salah di mata mereka. Heran juga sih sama orang2 kayak gini, tapi kalo tanpa mereka, keknya hidup ini kurang seru kali' yah...hihihihi...

    ReplyDelete
  14. @ Mbak Allisa,
    Emang hidup terasa hambar ibarat sayur tanpa garam tanpa kehadiran orang-orang ini...
    Heu heu heu

    ReplyDelete
  15. Ya Allah mbak indah.....membaca postingan yang ini bener bener menguras energy...semakin dibaca semakin mantuk mantuk * bahasa jawa=mengiyakan...semakin mengiyakan...betapa kita hidup ini pilihan, betapa banyak bersliweran diotak kita macem macem masalah....dan kurang lebihnya sama dengan mbak indah...ibu bekerja, lebih banyak problem tentunya daripadah yang FTM tau SAHM..baru saja kemarin merasa capekkkkkkk banget desperete...baru sampai Pabrik di telp Utinya kinan nangis kejer,sementara kerjaan numpuk,belum masalah ini itu..hiks....sampek pas balek kerja tak terasa nangis kenceng dibahu suamiku..saking dah nggak kuatnya...
    Ya mbak Indah, kita harus kuat...menjalani pilihan kita dengan segala konsekuensi..Semua bukan hanya untuk self esteem semata, tapi lebih dari itu..dan aku hanya bisa berucap " Bismillah " diawal pagi supaya dimudahkan semuanya

    ReplyDelete
  16. @ Mama Kinan,
    *peluk mama Kinan dulu ah*
    Kita emang harus kuat karena dengan menjadi working mom, emang konsekwensinya kita menambah beban pikiran kita dengan problem pabrik. Kadang gak cuma masalah kerjaan, masalah dengan rekan kerja, masalah dengan boss, customer, supplier. *eeh kok curcol lagi sih*
    Semoga kita bisa terus kuat ngejalanin segala hambatan ini ya, Mbak. Karena berdasarkan curahatan hati teman-teman yang SAHM pun ternyata mereka juga mengalami hal yang sama. Karena apapun pilihan kita pasti adaaaa aja masalahnya.
    Be tough ya...

    ReplyDelete