4.26.2011

Singapore Versi Ransel : Vivocity, Sentosa Island

Liburan ke Singapore ? Biasanya yang terbentang dalam benak kita pasti Wisata Belanja, apalagi pas musim SGS alias Singapore Great Sale nanti. Malah kayaknya sempet ada temen yang nanya budget gw ke Singapore. Dia langsung maen estimasi di angka 10-20 juta aje. Hah ? Gw sampe bengong sendiri. Duit segitu mah eman-eman buat gw kalo cuma dapet liburan ke Singapore. Mending Umroh sekalian. *lagi memperkuat pencitraan Sholehah nih ceritanya*

Dan kali ini gw mau cerita soal pengalaman liburan ke Singapore versi ransel alias budget travelling.

Ternyata ngajak anak jalan-jalan ke Singapore itu gak perlu nunggu jadi socialite kayak yang dicitrakan itu kok. Kasta #emakirit kayak kita *KITA?? loe aja kali,Ndah. LOL* juga bisa lagi. Karena dengan budget minim pas-pasan pun tetap bisa fun kok *menurut gw lho*:p. Gak percaya gimana, wong gw udah ngejalanin kok. Jadi begini ceritanya...

Traffic di jalan tol Bekasi sungguh tidak bersahabat pagi itu. Tapi itu tidak menyurutkan semangat kami untuk memulai over-seas budget travelling pertama nya Athia. Gw skip ya cerita di bandara, mending pokus di Singapore aje ye. Soalnya bakalan panjang.

Nyampe di Bandara Changi jam 14.00, lewatin imigrasi, nyomot map singapore, langsung antri taxi menuju ke hotel. Sebenarnya kalo mau sih bisa naik MRT juga kok. Tapi masalahnya kami landing di Terminal 1. Untuk naik MRT gw harus naik sky train ke terminal 2 atau 3 terus nyari direction " Train To City ". Baru abis tuh naik MRT, tapi di MRT Tanah Merah,2 stasiun kemudian, turun dulu, abis tuh masuk platform B, pindah MRT jurusan EWL (East West Line).

Eeits, nyampe situ belon selese buat kasus gw kali ini. Itu kan EWL jalur hejo. Berhubung kali ini gw nginep di MRT Farrer Park which is NEL (North East Line) jalur ungu, jadi gw harus turun lagi di MRT outram Park Intersection. Abis di MRT Outram park ini baru ganti jalur ungu NEL arah ke MRT Paris Ris turun di MRT Farrer park.

Rempong ya, Bok ? Embyeeer !! Makanya daripada buang waktu dan tenaga, gw putusin pake taxi aja. Dari Changi ke Tai Hoe Hotel di Kitchener Road ngabisin SGD 16.60.

Lokasi Tai Hoe hotel pas di perempatan lampu merah kitchener Road. Lobi hotelnya sih gak gede. Tapi ada fasilitas internet di depan lobi dan banyak koper-koper yang gw asumsikan orang pada nitip setelah check out apa datang sebelum waktunya check in. Untung gw datang pas banget dengan waktu check in.

Gw cukup nunjukin Confirmation Letter dari AsiaTravel seperti yang pernah gw ceritain di sini. Waktu itu gw dapet rate SGD 70++. Pokoknya udah sama GST, gw dapet rate SGD 85/night untuk kamar double bed, ber-AC, menghadap jendela, kamar mandi di dalam, dapet 2 botol air mineral, dapet kulkas mini, ada TV, dapet kopi apa teh sachetan gitu.

Oh ya karena mereka gak minta Cash in Advance waktu booking, jadi begitu kami nyampe langsung dimintain deposit SGD 200. Bisa bayar cash ato pake CC. Berhubung gw udah nyiapin budget liburan ini dengan ngumpulin sedolar demi sedolar, mantengin harga SGD turun, makanya dengan bangga kami bayar cash dong. *Halo, Mrs. Ligwina Hananto...!*

Mehong ya kalo dikurs-in ke Rupiah untuk hotel gak pake bintang begini ? Mbyeeer banget!! Tapi, Book, Gw udah ngiterin *in virtual* Singapore cari hotel-hotel murce dari ujung ke ujung tengah kota sampe pinggiran tapi gak minggir-minggir banget dan menurut gw ini udah termasuk murce lho.

Jangan bandingin sama sekelas guest house backpacker yang bobonya rame-rame ya. Untuk ngajak anak Abegeh sih ato rame-rame sih mungkin seru di guest House model backpacker gitu. Tapi gw ngajak anak umur 2 tahun. Makanya dengan fasilitas yang kurleb sama, hotel sekelas Hotel81 dan Fragrance aja harganya udah diatas SGD 100 lho.

Seperti yang gw rikues ke Asiatravel, gw minta kamar yang tempat tidurnya double bed dan ada jendela. And I got it di kamar 504!

Tips buat yang mesen hotel di Singapore jangan lupa rikues kamar yang ada jendelanya ya. Soalnya sering banget gw baca review di Forum FD yang dapet kamar gak pake jendela. Kalo loe tipe orang yang gak masalah gak ngeliat jendela sih gak apa-apa, tapi gw lebih suka kamar yang ada jendelanya. Biar gak pengap. Hotelnya cukup bersih untuk tarif segitu. Soalnya gw pernah baca ada hotel di kawasan Little India dengan harga segitu,tapi jorse alias jorok sekaleee.

Begitu masuk kamar, emang sih sempit banget. Kalo bawa koper segede-gede gaban sih mungkin agak susah buat ngebuka isi koper. Tapi karena kami cuma nenteng stroller Jive-nya Athia, tas ransel nya Hani buat kostum kami berdua dan satu tas Carry All (kalo gw gak salah sih) Allerhand pemberian temen SupermomsIndonesia sebagai pengganti backpack Allerhand Athia yang kebakar untuk baju-baju Athia, yaaah gak masalah dong dengan issue space ini.

Dan pemandangan jendela kamar kami menghadap bangunan Hotel Park Royal Kitchener Road di depan, City Square Mall di kanan, dan Mustafa Center di sebelah kiri. Dan ketiganya dekeet banget, bisa ditempuh dengan koprol aja. Gw langsung suka lokasi hotel ini. Dan bener banget walopun hotel ini masuk distrik Little India tapi tetep aman kok. Gak terlalu kecium bau kari seperti yang ditakutin. Malah insting gw mengatakan, di sini gw merasa lebih aman daripada waktu gw berdiri di terminal senen.*tsaaah...yang mantan preman!*

Setelah istirahat sebentar, langsung cabcus menuju MRT Farrer Park. Dari Hotel, begitu nyebrang langsung City Square Mall. Dan MRT Farrer park itu berada di basement City Square Mall. Seperti yang gw pengenin, kriteria hotel yang gw cari emang yang aksesnya deket ke MRT terdekat. Jadi gak gempor kalo pergi jalan kemane-mane.

Soalnya Taxi berada pada pilihan terakhir dalam planning liburan kami kali ini. Di itin *bahasa kaskus untuk itinerary* yang gw buat sengaja gw cantumkan how to get there yang udah gw tanya sama gothere.sg  Lengkap dengan bus nomer berapa, nunggu dimana,turun dimana dan perjalanan berapa lama. Jadi gak perlu nanya-nanya lagi.  

Berhubung gw dapet pinjaman EZ-Link dari Nuke, jadi gw sendiri tinggal recharge SGD 20 yang gak abis-abis gw gesek selama 3 hari. Nah kalo Hani tuh yang ribet kudu beli tiket kalo mau jalan dan antri lagi ngambil deposit kalo udah nyampe tujuan.

Sesuai itin yang gw buat, agenda kami sore itu adalah ke Sentosa Island. Dari MRT Farrer Park, kami naik arah MRT Harbour. MRT Harbour ini menyatu dengan Vivocity, salah satu mall gede di Singapore. Gw memutuskan kami makan sore di sini dulu sebelum bersenang-senang di Sentosa Island.

Ohya, demi kemudahan konsumsi selama di Singapore, gw sampe survey dan nyatetin restoran yang menjual makanan halal yang searah dengan itin gw lho. Nyehehe...detail apa niat banget yak. Dan tempat makanan halal yang searah dengan tujuan kami sore itu adalah The Banquet, yang berada di #B2-39. Pas keluar MRT Harbour, kami tinggal cari aja The Banquet ini. Dia semacam foodcourt gitu kok. Gw baca di forum FD banyak yang rekomen seafood No Signboard di Vivocity. Sayangnya, No Signboard ini masih diragukan kehalalannya kalo gw baca di sini. Walopun iman gw sebelum sempurna , tapi gw sebisa mungkin untuk makan yang udah pasti halal.

Lagian kata Aini, kalo mau makan seafood mah gak usah jaoh-jaoh ke Singapoh, mending ke Kelapa gading aja. Jauh lebih murah dan endeees.

Dan yang bikin gw yakin makan di sini karena ada plang yang menyatakan dilarang membawa makanan yang tidak halal ke area The Banquet ini. Athia juga makan sore di sini.

Selesai mengisi perut kami bertiga hingga kenyang, barulah gw ngajakin Athia maen aer ke open-air playground di level atas *maap gw lupa lantai berapa*. Playground Vivocity ini jadi masuk ke dalam itin gw gara-gara dapet info dari forum The Urban Mama. Gw akuin info soalnya tempat wisata murah meriah untuk ngajak anak di Singapore banyak gw dapet dari The Urban Mama. Emang top markotob deh infonya.  

Banyak banget anak-anak yang maen aer sore itu. Termasuk anak-anak bule. Sementara anak-anaknya main aer, emaknya bisa duduk-duduk di kursi persis kayak di pinggir kolam renang gitu. Athia seneng banget maen air, bapaknya ketawa menyaksikan anaknya girang, dan emaknya pun demen. Demen karena playground ini gak pake bayar. LOL. Iriiit lagi kan,Bebeb!

Awalnya Athia malu-malu mpuss maen aer di sini

Akhirnya malah gak sempet ganti celana renang padahal udah disiapin 
Setelah ngebiarin Athia sampe puas maen aer, gw pun gantiin baju Athia di baby changing room deket situ. Jadi anak-anak yang basah abis maen air, gak perlu masuk mall digotong-gotong dalam keadaan basah. Suka deh. Bener-bener terencana dan mikirin detail waktu ngedesain Playground.  

Setelah maen air, kami pun berniat berangkut ke tujuan utama kami yaitu : Sentosa Island. Yay! Eh sekarang udah banyak banget jalan untuk bisa nyampe di Sentosa Island. Bisa melalui Cable car, Sentosa Bus, Sentosa Express, Taxi dll. Dan kali ini gw memilih ke Sentosa dengan naik Sentosa Express. Cukup bayar tiket Sentosa Express SGD 3/orang.

Nah kalo dari Vivocity, kami harus naik ke lobby L level 3 untuk beli tiket Sentosa Express. Abis itu cukup berbaris di antarian sekitar 3-5 menit, kami pun masuk ke Sentosa Express dan meluncur menuju Sentosa.

Jadi ceritanya, mau ngapain aja nih kami planningnya di Sentosa Island ? Banyak kok atraksi dan hiburan yang ditawarin di Sentosa Island. Salah satu hiburan yang lagi booming saat ini adalah USS alias Universal Studio Singapore. Harga tiket harga masuknya kira-kira SGD 65 deh/orang.

Karena judulnya "Singapore versi ransel" dan kami dalam rangka liburan murah meriah tapi cihuy padahal emang belum punya budget ke sono, maka kali ini kami pun skip USS. Gw memilih hiburan yang murah meriah bahkan kalo bisa yang gretong aja di Sentosa Island ini. Sentosa Express ini berhenti di 3 stasiun : Waterfront Station, Imbiah station dan Beach Station. Kami turun di Waterfront Station bareng para turis yang hendak ke USS.

Lho ? katanya skip USS kok turun di Waterfront. Kan yang bayar itu kalo masuk USS, Mak. Kalo cuma foto-foto di depan simbol Universal Studio mah gretong. Wakakakak...maklum namanya juga turis ala ransel!

Permisi, cuma mau foto-foto aja. Besok-besok baru maen ke USS nya ya

Puas foto-foto barengan orang Indonesia yang juga lagi foto-foto #eaaaa, kami pun menlanjutkan perjalanan sambil mendorong stroller ke arah stasiun Imbiah. Dasar gw emang orangnya demen jalan kali ye. jadi gak berasa aja jalan sambil dorong stroller terus sesekali berenti buat foto-foto termasuk di patung Merlion yang ada di Sentosa ini. *teuteuuuup*.


Gak Rugi deh jalan kaki karena banyak yang bisa dijepret diliat

 Setelah menempuh jarak yang mayan bikin kaki pegel, kami tiba di Beach Station. Emang pegel, tapi worth it banget menurut gw untuk ditempuh berjalan kaki sambil dorong stroller dan menikmati pemandangan. Agenda utama kami sore itu di Sentosa Island sebenarnya adalah menonton pertunjukan SOTS ato ngetopnya " Song Of The Sea" yang lagi-lagi keracunan forum TUM yang ini. Harga tiketnya SGD 10/orang. Anak dibawah 3 tahun belum bayar. Ya sudahlah, kayaknya gw gak kere-kere amat untuk bisa bayar tiket SOTS ini dimanaa gw harus mengeluarkan SGD 21. Lho kok bisa SGD 21 sih? Jadi begini...

Dari hasil blogwalking, katanya sih kalo wiken begini susah dapetin tiket pertunjukan yang paling awal yaitu jam 7.40 malam. Soalnya antrinya panjang melingkar kayak ular dan sering keabisan. Banyak yang kebagian nonton session berikutnya jam 8.40.

Tapiiii, gw dapet solusi gimana caranya bisa nonton show yang jam 7.40 dan gak perlu antri panjang. Ternyata supaya sante bener-bener kayak dipante, gak perlu deg-degan keabisan tiket, gak perlu antri panjang itu adalah dengan cara beli online, sodara-sodari. Tiket SOTS bisa dipesan online up to 14 days advance dan dikenai tambahan biaya SGD 1. Makanya gw kudu bayar SGD 21.

Nanti abis pesen online dan bayar in advance, kita dapet email konfirmasi dari SOTS nya. Naaah begitu beli tiket Sentosa Express di Lobby L, Vivocity tadi barulah gw tuker email konfirmasinya dengan tiket pertunjukan SOTS yang sebenarnya. Simple kan ? Daripada was-was gak kebagian tiket.

Namun berhubung pertunjukkan SOTS di Beach Stasiun ini dimulai jam 7.40, maka gw mutusin untuk berkeliling ke pantai dulu deh sambil menunggu. Ada tiga pantai di Sentosa Island ini : Palawan, Tanjong dan Siloso *kayak Tuban, Kuta, Seminyak di Bali gitu*.

Tadinya ada di salah satu itinerary gw adalah ngajakin Athia maen-maen di Pantai Palawan karena emang diperuntukan untuk anak-anak. gw liat emang banyak playground untuk anak di pantai ini. Sayangnya karena waktu mepet, jadi Athia gak sempet maen-maen di pantai Palawan ini. Kami hanya mengelilingi ketiga pantai ini. Mungkin next time ya, nesh. Sementara ke Tanjung priok aja. Toh sama-sama pemandangannya kapal tanker. Hihihi...

Hah ? Jalan-jalan mengelilingi ketiga pantai ?? Gemfooor dong ? Tentu tidak. Karena kami mengelilingi nya dengan naik trem. Bayar berapa ? Tentu saja GRETONG.

Pertamanya kami coba naik trem yang mengajak kami mengelilingi pantai Siloso. Sepertinya pantai Siloso ini diperuntukan bagi anak muda deh. Banyak atraksi seru untuk kaum muda gitu di sini. Ada beberapa halte juga, jadi bisa turun dan naik lagi dari halte dengan trem yang sama kalo pengen menikmati jalan-jalan di situ. Sayang sih waktu kami gak cukup bahkan untuk turun di salah satu halte dan menikmati pantai, jadinya kami cuma duduk di trem dari awal naik sampe balik lagi ke tempat kami naik tadi.

Setelah kembali dan turun trem di tempat awal kami naik tadi, kami baru notice kalo ada trem jurusan lain warna biru dengan tujuan Palawan-Tanjong. Ya sudahlah kami ikutan antri lagi. Huahaha...bener-bener gak mau rugi. Aji mumpung. Mumpung gretong.

Pas banget deh. Begitu selesai berkeliling trem ngiterin Palawan-Tanjong, sudah banyak orang yang antri di pintu masuk pertunjukkan SOTS. Pertunjukkan SOTS ini, bangku-bangku nya menghadap ke pantai, gak pake atap apa-apa lho. Untung malem itu gak hujan. Kalo hujan bingung deh mau lari kemana.

Pertunjukan bener-bener dimulai jam 7.40. Menonton opera anak singaporean yang bernyanyi sambil berakting, kemudian ada bumbu teknologi laser, pertunjukkan air dan api. Mayan menghibur deh. Kapan ya di Indonesia bikin kayak ginian di Ancol ?

Opera sembari pertunjukkan laser di SOTS

Sinar-sinar yang menari kayak di Grand Indonesia
Gw pikir durasi pertunjukan ini bakalan sejam-an. Eh ternyata 30-40 menitan udah selese kok. Tapi begitu bubaran show ini, antrinya panjang bangeeet. Ngantri panjang ini terus rame sampe masuk ke stasiun Sentosa Express. Wedeeew...mirip antri mudik di Indonesia deh. Apa karena yang ngantri juga banyakan orang Indonesia ya? huahaha...

Eh gw pikir antrian sepanjang itu bakalan tanpa harapan, ternyata gak lho. Masih dalam hitungan 15-20 menitan kami udah meninggalkan Sentosa island, berada dalam Sentosa Express dan menuju Vivocity. Sebelum menuju MRT harbour di basement Vivocity, gw melipir dulu di Food Republic buat beli potongan buah naga buat cemilan Ganesh keesokan harinya. Harganya SGD 1.5 sajah. Gileee...padahal biasa beli di Giant, 6rebu udah dapet 1 biji. Tsk.

Dalam perjalanan ke MRT Harbour, gw sempet ngeliat Toko "Candy Empire" yang direkomendasiin sama temen-temen di FD buat belanja cokelat. Melipir dulu aaah. Tapi akhirnya cuma beli beberapa biskuit buat oleh-oleh di kantor. Heaaaa...orang Indonesiah emang kemane-mane mikirnya cuma oleh-oleh ye.

Cuma bawa 1 plastik saja, dan kami pun dorong stroller melanjutkan naik MRT. Untung gak pake acara pindah lajur MRT. Badan kami udah mau copot rasanya. Kayaknya jalan kaki dari MRT Farrer Park yang tinggal gelinding itu berasa gak nyampe-nyampe.

Tadinya mau langsung pulang ke hotel aja karena betis udah kayak tales Bogor. Tapi gw ngerengek minta dibeliin dinner dulu di City Square Mall. Hani gak ngasih gw banyak pilihan kecuali McDonalds di depan lift MRT Farrer park. Yaaaah...gw lagi gak pingin makan McDonalds malem itu sebenarnya, tapi langsung inget mumpung di Singapore bisa mesen Apple Pie yang endess itu, gw pun mengiyakan. Daripada gak beli makanan samsek dan gw tidur dengan kelaparaan, hayoooo.

Nyampe kamar, nyalain AC, bersih-bersih ganti baju, boboin Ganesh. Begitu Ganesh bobo, baru deh kami makan malam lagi. Adooh kangen banget sama Apple Pie McDonalds inih. Sayang udah gak ada di Indonesia.

Abis makan, gw pun menyusul Hani dan Ganesh bobo. Langsung tepar tiga-tiganya. Istirahat dulu yaaa...masih ada itin-itin lain di esok hari. Kalo masih mau ngikutin cerita liburan kami ke Singapore yang murah meriah hepi termasuk mengexplore tempat yang gak cuma OLOL *Orchard Lagi, Orchard Lagi* sambung di Day 2 yaa...

21 comments:

  1. indaaaaaa..kutunggu lanjutannya..day1 kynya sesuai bgt ma keinginan gw jamat (jalanhemat)-nya :D..gw contek aaah itin-nya :p..ecuma dgn 3 anak bagusnya naik taksi aj ato gmn mak kmana2-nya?!..

    ReplyDelete
  2. Indaaaah..elo isi kartu MRTnya? hihihi gw main pake aja soalnya pas gw intip tuch saldo masih cukup banget dan yang punya kartu juga gak ngeh secara tuch kartu dah beredar satu departement. Tempat fav Raka di S'pore ya di Vivo city main air sampai berjam-jam betah aja padahal ayah bundanya udah pusing kepanasan. BTW kaosnya Athia samaan sama Raka. Raka demen banget pake kaos yang ada matanya.

    ReplyDelete
  3. Wah...seru deh. Saya wkt ke Singapore dlm rangka dines, sempet ke Sentosa Island pengin nonton Song of The Sea..eh udh kemaleman jd udh telat pertunjukan terakhir. Akhirnya jalan di tepi pantai liat org pacaran hehehe. Trus makan deh..... Ah..kapan ya jalan2 sekeluarga ke LN. Ayahnya Dita maunya gak tanggung2, pengin ke Alpen hehehehe Amiiiiiiiiin :D

    ReplyDelete
  4. @ UmNad,
    Gw sih lebih suka naik MRT karena deket banget ke statiun MRT dari Tai Hoe. Tapi kalo emang jauh ya naik taxi juga sih. Belon pernah ngajak anak 3, Put. Satu aja gw udah ngos-ngosan sama Hani.

    @ Nuke,
    Iyalah gw kan tau diri. Wakakak..
    Masa sih T-shirtnya samaan, ke ? Gw ke Jacob ballas hari ke dua. Ntar gw pamer fotonya bikin loe ngiri deh...huahaha

    ReplyDelete
  5. @ BunDit,
    Murah kok, Bun. Aku yang deket-deket aja dulu deh. Soalnya duitnya baru mampu ke sini. Ntar Insya Allah dikasih rezeki, keluarga Dhita ke Alpen ya...Amien.

    ReplyDelete
  6. buuu...aku menanti dengan setia lanjutannya yaaa...
    akan kucentok plek2an itin *dan juga kemungkinan hotelnya* untuk juni nanti :)
    *toss ransel*

    ReplyDelete
  7. @ Tya,
    Aw aw aw...jadi bangga deh itinnya di contek CikGu. *malu-malu mpuusss*.
    Sip! Gw ke Jacob Ballas kok. Gretong juga dan pastinya Raphael pasti sukaaa...

    ReplyDelete
  8. Wah Jacob Ballas jadi tujuan utama kita nih untuk next trip. Budget liburan alias uang cuti kantor plus cuti besar besar baru turun Juni ini siap-siap cari promo akh...*gak mau kalah sama Indah*. Tuch kaos hasil hunting di sabang borong 3 model semuanya ada matanya hehehe.

    ReplyDelete
  9. Mbak Indah manstap deh dapat hotel bagus harga segitu...kemaren saya dapat apartment di orchard semalamnya SGD 140, itupun masih murah katanya :D

    Ceritanya seruuu...dan saya suka lho gaya mbak Indah foto di depan USS itu ;)

    ReplyDelete
  10. Wih seruu.. jadi pengeeenn.. tapi oh tapi kalo inget harga rumah jaman sekarang langsung deh melempem.. hiksss

    Ga usah liat kawinan will-Kate deh, cukup liat foto Indah di dpn USS udah berasa di london :P

    klo kesana lagi gue titip stroller yah ndah hihihihi *becandaan lama soalnya ga kreatip cari yang baru

    ReplyDelete
  11. Asyik ya jalan2 dengan keluarga. Seneng bener lihatnya walaupun cuma dari foto

    ReplyDelete
  12. @ Nuke,
    kalo gw ke USS, gak pengen ikutan juga *wink*

    @ Mbak Allisa,
    Andaikan dirimu tau gimana perjuangan aku dan Nuke keliling Singapur (virtually) searching hotel murah...huahaha...

    @ Iti,
    Ya gak mungkin lah celebs blog liburan cuma ke Singapore. Paling gak kan ke Hongkong...wakakakak...

    ReplyDelete
  13. @ Mbak Lidya,
    Emang kalo pergi bareng keluarga tuh kemanapun rasanya lebih seru ya, Mbak...

    ReplyDelete
  14. Hai Mbak Indah,
    Ini posting lengkap kap kap kap banget buat jadi rekomendasi backpacking buat keluarga balita ke Singapura. Moga-moga lain kali bisa kasih tips caranya seneng-seneng di Universal Studio dengan anggaran minim ya :)

    ReplyDelete
  15. @ Mbak Vicky,
    Amin. Ntar kalo jadi ke USS aku coba share lagi ya

    ReplyDelete
  16. Makasih buat ceritanya... jadi panduan buat nyusun itin ke singapura... jadi makin yakin buat nginep di hotel yang sama...

    ReplyDelete
  17. Mbak Indah..mohon pencerahannya.. Saya booking taihoe utk bln sept via asiatravel dpt rate SGD 72. Klo nantinya ada kenaikan dr hotel, apa ratenya tetep ngikutin yg asiatravel?
    Kyknya mbak indah sempet bingung jg yah sm hal kyk gini, waktu disana pengalamannya gimana mbak? Thx before.. ;)

    ReplyDelete
  18. Mbak Gabriella,
    Sim-sim ya.

    Mbak,
    Harganya terikat ke harga Asiatravel kok. tenang aja.

    ReplyDelete
  19. Mbak Indah, mau minta bantuannya dong..
    Saya mau ke singapore 25-28 sept 6 adults n 1 child.
    mau tanya link ato cp untuk sewa hotel/kamar apartment yg dibawah 120 SGD?
    tlong bantuannya yah mbak Indah :)

    Indra

    ReplyDelete
  20. Mas Indra,
    Aku biasanya cari perbandingan harga di travel lokal, di Asia Travel, Asiarooms ato Agoda untuk cari hotel di Singapur.
    Silahkan meluncur ke sana aja ya, Mas...
    Saya belum pernah coba cari appartment soalnya.
    Maaf kalo tidak membantu

    ReplyDelete
  21. oke mba indah..thx yah..
    coba cari2 lagi deh :)

    ReplyDelete