4.18.2011

Kandidat Sekolah Kedua : TK Mini Pak Kasur

Setelah hari Kamis yang lalu Athia trial toddler class di Rumah Kepik , maka hari Jum'at pagi gw pun menelpon kandidat sekolah nomer 2 yang juga masih gak jauh-jauh amat dari rumah kami.

Seperti yang udah diduga sama @nenglita, kandidat nomer 2 memang TK Mini Pak Kasur yang berlokasi di Kemang Pratama. Ada beberapa alasan kenapa gw napsir dengan program Kelas Gelatik yang diperuntukkan untuk usia 2-3 tahun di TK Mini Pak Kasur ini:

1. Waktu belajarnya
Bener-bener sesuai dengan keinginan gw yaitu di Hari Sabtu, jam 10-11 pagi. 1 jam dalam seminggu, I love it! Apalagi hari belajarnya di hari Sabtu sehingga gw bisa mengantar dan mendampingi Athia saat belajar. Impian banget kan ??

2. Materi Pengajaran
Di sini mengajarkan anak untuk bermain, bergaul, mengenal warna, mengenal bentuk, dapat bernyanyi dan sebagainya. Gw emang nyari sekolah yang ngajarin yang ringan-ringan kayak gini ke Athia.

3. Biaya
Dengan biaya pendaftaran sebesar Rp 2,250,000 dan SPP sebesar Rp 150,000/bulan. Seragam yang didapat berupa seragam olahraga, tas, topi, kaos kaki. Sangat sangat reasonable price kan ?? Coba bandingkan dengan kalo seminggu sekali aja nongkrong di Noah's Park, Miniapolis 4 @Rp 60,000 udah ngeluarin duit Rp 240,000 saja.

4. Bahasa Pengantar
namanya juga TK Mini Pak kasur, pastinya bahasa Indonesia dooong. Lagu-lagu yang diajarkan pun pastinya lagu anak-anak jaman dulu. Pengen deh ngedenger Athia nyanyi lagu anak-anak seperti zaman gw kecil dulu.

5. Lokasi Sekolah
Lokasi sekolah di Kemang Pratama juga masih terjangkau dari rumah gw. Apalagi dengan waktu belajarnya yang hari Sabtu doang. Gak perlu pusing masalah anter jemput Athia.

 Nah, kemarin Sabtu pagi jam 10 kurang, gw, Athia, Hani dan Mbaknya Athia udah nyampe di TK Mini Pak Kasur. Setelah bertemu dengan para guru di ruangan guru, kami minta ijin untuk memanfaatkan fasilitas mainan yang ada di TK Mini Pak Kasur ini karena kelas Gelatik belum juga mulai.

Yang pertama dituju oleh Athia adalah perosotan. Ofkors, perosotan adalah mainan fave Athia. Berbeda dengan playground lain, perosotan di TK Mini Pak kasur ini terbuat dari semen. Jadi agak serem kalo kepalanya kepentok ato kejedot saat merosot. Perlu pengawasan extra.
Anak bujang lagi maen perosotan di TK Mini Pak Kasur KemPrat
Gak cuma perosotan sih, tapi permainan yang lain juga bikin Hani agak worry.
Sebaiknya emang perlu diawasin kalo anak-anak maen di sini.
Permainannya sederhana kayak zaman gw duluk. Belon ada ELC, Little Tikes nyehehe
Jam 10 pagi berlalu, kelas belum juga dimulai. Sementara para murid kelas Gelatik dengan seragam olahraga cokelat dan kaos kaki logo TK Mini Pak Kasur baru mulai berdatangan. Gak langsung masuk kelas tapi main ayunan dulu di TK Mini Pak kasur. Mobil para orang tua murid pun mulai rame memenuhi parkiran TK Mini Pak Kasur yang cukup luas.

Jam 10.10 menit, salah seorang guru keluar membunyikan lonceng tanda masuk sekolah. Aiiih, jadi inget waktu zaman gw masih TK dulu. Lonceng ato bel dibunyikan tanda masuk sekolah. Para murid Gelatik pun berhamburan masuk ke kelas. Sementara beberapa orang tua murid duduk menunggu anaknya di teras ruangan kelas. Ada yang sibuk BB-an, ada yang sibuk Ipad-an.
Di ruang Apel itulah Kelas Gelatik belajar. Para Ortu nunggu di teras ini
Para murid Kelas Gelatik menyapa ibu guru yang membunyikan lonceng dengan " Selamat siang " mencium tangan guru sebelum masuk ke kelas. Di ruangan kelas sendiri cukup luas. Ada kursi kayu bercat biru muda yang disusun berderet di bagian agak belakang. Sementara di tengah ruangan dibiarkan kosong supaya anak-anak bisa duduk di karpet.

Siang itu hanya ada tujuh murid didampingi 3 guru. Waw! Rasio perbandingan yang sangat bagus! Nyehehe...Dan gurunya sangat perhatian. Mungkin karena ada satu guru yang sudah agak 'matang' *instead of sepuh* dan semuanya keliatan sabar  menghadapi anak-anak.

Yah mereka kemarin menangani 6 siswi yang ngoceh mulu, dan cuma ada satu siswa yang sangat pemalu duduk di sebelah pengasuhnya terus, plus 1 calon siswa yang gak bisa diem walopun udah dikekep sama emaknya which is anak gw! huahaha...

Siang itu mereka belajar mengenali gambar. Para guru berceloteh menanyakan " ini gambar apa ? " sambil menunjuk gambar gajah. Salah satu siswi yang pinter langsung nyahut " Gajaaaah...". Bu Guru bilang " pinteeer..." terus menanyakan gambar yang sama ke siswi lain yang dijawab dengan " Elephant...".
Wahduuh...untung gak ada yang jawab pake bahasa Mandarin.*nyengir sirik* 

Setelah itu, intermezzo sebentar dari belajar. Salah satu Bu guru menyalakan tape yang memutar lagu anak-anak. Para guru dan murid langsung berdiri di tengah ruangan itu, berpegangan tangan secara berkelompok, bernyanyi tepuk tangan, menari-nari bersama. Athia menari sama Mommy.

Setelah intermezzo nari-nari tadi, anak-anak kembali duduk lesehan dan belajar lagi. Kali ini Bu Guru sepertinya minta anak-anak belajar mencoret-coret. Bu Guru menempelkan beberapa sticker monyet di white board. Abis itu para siswa diminta membuatkan sangkar supaya monyetnya gak kabur. Salah satu bu guru mencontohkan di papan tulis dengan " garis berdiri" untuk mengistilahkan garis vertikal dan "garis tidur" untuk garis horisontal.

Ternyata maksud dan tujuannya adalah membuat kotak-kotak di antara sticker tersebut, namun dengan menggunakan bahasa yang child friendly. Misalnya dengan " yuk kasih garis tidur di atasnya biar monyetnya gak kebasahan kalo hujan "

Setelah memberikan contoh tadi, anak-anak dibagikan semacam buku kegiatan untuk melakukan hal yang dicontohkan tadi. Athia sendiri gak ngikutin kegiatan ini karena Athia crancky banget. Gw baru inget jam segitu emang jam bobo nya dia. Yaaah...

Gw pun pamit sama ibu guru minta maaf karena anak gw gak sepenuhnya bisa mengikuti seluruh kegiatan kelas siang itu. Padahal cuma 1 jam doang. Padahal ada salah satu ibu muda yang bilang ke gw bahwa adalah lumrah kalo anak bersikap kayak Athia gitu. Dan ternyata dia adalah ibu dari satu-satunya siswa di kelas itu tadi . Nyehehehe...

Gw suka banget dengan cara para guru menghadapi anak-anak di TK Mini Pak Kasur ini. Sangat-ibu-guru sekali. Mengingatkan gw dengan guru-guru zaman gw masih kecil dulu. Dan keliatan banget bahwa para orang tua murid dekat dengan guru-guru di situ. Apa karena muridnya relatif sedikit ya ?

Well, sementara gw dan Hani masih sibuk berdiskusi soal sekolah Athia, Athia sebelum pulang minta maen perosotan sekali lagi.
Terserah deh sekolah dimana, yang penting merosot duyuuuu...
Yang jelas Rumah Kepik dan TK Mini Pak Kasur adalah dua sekolah dengan style yang berbeda. Gak mau komen apa-apa tapi yang jelas kayaknya mereka lebih beruntung. Karena gak kenal dengan @Mamayeah and the genk. huahaha... 

Masing-masing sekolah ini punya kelemahan dan kelebihan sih. Makanya lagi menimbang-nimbang nih mana yang cocok buat kami. Oh ya, kalo ada yang punya referensi sekolah bagus di Pekayon - Bekasi, share ke kita doong....

10 comments:

  1. beda dengan sekolah kepik kemarin ya mbak.jadi pingin nyekolahin Alvin lebih cepat nih :)

    aku tertarik dengan sekolah kepik kemrin mbak. ga terlalu jauh sebenernya dari rumahku ya, bisa lewat dalam jalannya

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Lidya,
    Iya bisa lewat belakang Pondok Hijau, masuk jalan raya pengasinan Rawa Lumbu situ, terus masuk KemPrat, nyampe deh Pekayon.

    ReplyDelete
  3. Memang hampir gak mungkin mendapatkan sekolah yang sempurna sesuai dengan keinginan kita ya mbak..

    Tapi selera kita sama mbak soal sekolah untuk anak ini, apalagi soal playgroundnya, gak mau yang indoor, maunya di outdoor yang luaaaassss spy terasa bener dunia anaknya.

    Semoga Athia bisa mendapatkan sekolah yang terbaik ya mbak

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Allisa,
    Iya soalnya kalo aku pengen Athia ngerasain cerianya dunia anak lari-lari, main pasir di halaman sekolah seperti aku TK dulu.

    @ Mbak Tyke,
    Terimikasih, Tante...

    ReplyDelete
  5. eh jadi kmrn yg ke tk mini mbak Indah ya. Qanit kan lg skolah jg dan emaknya sibuk packing goodie bag buat acara kartinian mingdep.

    semoga mendapat keputusan terbaik ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. Wah yang asyiknya ada jam nya di hari Sabtu itu ya mam. Semoga mendapatkan pilihan terbaik mam :-)

    ReplyDelete
  7. @ Putz,
    Jangan-jangan loe yang pake jilbab baju biru kemarin ya ?

    @ BunDit,
    Naaah itu dia kemana sempat jadi kandidat akyu, Bun.

    ReplyDelete
  8. Ndah, kira-kira semua cabang TK Mini ada kelas hari Sabtu-nya gak ya? Di Cipinang ada TK Mini, lokasinya gak terlalu jauh dr rumah gue, tapi gempor kalo jalan kaki. Nah kalo ada kelas Sabtunya pan lumayan, gue bisa anter Nadira.

    ReplyDelete
  9. @ Irra,
    Kayaknya sih ada,Ra. Itu kan kurikulum TKMinipakkasur nasional bukan. Samaan ih, Meryl juga mo nyekolahin Maira di Cipinang juge.

    ReplyDelete