3.04.2011

Pelita Itu Akhirnya Mulai Nyala Kembali Dalam Dirinya

Pasca musibah. Hidup terus berlanjut.

" Emang gak sempet nyelamatin barang ya ?"
" Kok bisa sih rumahnya Indah terbakar habis gitu kayak di foto ? *kebetulan ada perwakilan kantor gw yang datang ke TKP dan mengambil beberapa foto untuk didokumentasikan di pabrik*. Kan ada orangnya di rumah?"
" Yah pantesan bisa kebakaran kalo gak ada proteksi..."
" Bla bla bla..."
" Endebre endebre..."

Ada nyess di hati sih tapi Gw cuma berpikir Alhamdulillah gw yang harus menghadapi ini, bukan Hani. Karena gw merasa udah kebal dengan model beginian.


Gw gak tau gimana Hani yang lagi drop, down, setres harus mendapat 'perlakuan' seperti ini. Alhamdulillah, Hani justru mendapat bener-bener full support dari teman-teman yang hampir setiap hari berinteraksi dengannya.

Seperti kata temen kantor gw pas bareng dengan gw naik AGRA dari Cikarang-BSD kemarin sore, " Jika kita masih bisa mengucapkan Alhamdulillah saat menghadapi suatu masalah, Insya Allah beban itu agak terangkat dan gak seberat apa yang kita kira...". Dan gw udah ngerasa itu bener banget!

Gw sendiri gak mau pusing mikirin su'udzan. Gw mencoba berpikir lempeng 'Mungkin mereka grogi, canggung, bingung harus bilang apa ke gw karena mereka takut gw masih depresi. Salah-salah kata justru bisa menyakiti gw seperti serentetan komentar gak penting di atas'.

Seperti kata Iti, dunia maya adalah sekolah mental tingkat tinggi dan gw rasa gw udah agak berhak menyandang ponten yaaah...70 lah untuk beberapa ujian mental di sini. Itu sebabnya gw merasa gak penting juga mikirin komen kayak gitu.

Yang menjadi fokus utama pikiran gw justru Hani dan Mbaknya Ganesh. Kalo Ganesh, gw percaya dia kuat! Kayaknya hipnosis yang gw bisikin tiap dia mau bobo " Ganesh harus tumbuh jadi anak yang tegar ya, sayang..." sepertinya berhasil.

Namun sejak kejadian itu, gw belum pernah melihat Hani tersenyum apalagi tertawa. Wajahnya selalu muram. Apalagi kejadian baru-baru ini untuk kedua kalinya listrik di rumah kakak gw di KoWis ini ngejepret juga.

Rabu malam yang lalu, gw dan Hani lagi nemenin Ganesh bobo di kamar lantai atas. Kakak gw memanggil kami semua untuk turun ke bawah sebelum dia menyalakan sekeringnya. Hani mengajak gw turun dan mulai panik minta gw membawa serta tas gw, kunci mobil, bawa tas Ganesh turun bersama kami. Gw gak ngeh sih awalnya.

Begitu kakak gw mau menaikkan sekeringnya, Hani mengajak Ganesh keluar rumah. Untunglah lampu kembali menyala. Gw masih gak menyadari apa yang terjadi. Gw liat Mbaknya Ganesh terdiam, terpaku di kamar setrikaan. Lama terdiam gak ngapa-ngapain, gak ngomong apa-apa.

Masih dengan ketidaksadaran gw, gw justru mikir pas mati lampu tadi Mbaknya Ganesh kesambet. karena gak biasa-biasanya Mbaknya Ganesh terdiam. Bener-bener diam dengan tatapan kosong.

Gw bilang " Mbak, gak apa-apa ? Mbak gak kenapa-napa kan?"
Mbaknya Ganesh cuma menggeleng. Masuk ke kamar setrikaan terus dengan lirih minta tolong sama gw " Mom, bisa tolong colokin lagi setrikaannya?"

Sesuatu yang mulai aneh buat gw. Mbaknya Ganesh yang biasa gw kenal adalah Mbak yang gesit, cekatan, pemberani, gak gampang minta tolong. Bahkan dia bisa mengangkat galon aqua sendiri ke dispenser tanpa perlu bantuan. Saat gw colokin setrikaan, gw baru menyadari Mbaknya Ganesh menghapus air matanya.

Ini lebih aneh lagi buat gw secara Mbaknya Ganesh yang gw kenal tergolong mbak-mbak perkasa ala slankers, punk yang buatnya pantang mengeluarkan airmata. Gw bertanya dengan hati-hati " Mbak? Mbak nangis? kenapa,Mbak? Mbak masih trauma ya?"

Mbaknya Ganesh hanya mengangguk. " Mom, tolong biarin aku sendiri dulu...". Gw meninggalkan Mbaknya Ganesh yang melanjutkan menyetrika. Tapi gw sempat melihat lagi-lagi Mbaknya Ganesh mengusap matanya.

Saat itulah gw merasa sangat bodoh, sangat tidak peka. Ternyata tindakan kakak gw menyuruh kami semua turun sebelum dia menaikkan sekering, tindakan Hani yang menyuruh gw ngambil tas, tas Ganesh, kunci mobil, alasan kenapa Mbaknya Ganesh lama terdiam adalah karena mereka masih trauma dengan kejadian Minggu Maghrib itu. Masya Allah! Masih ada tambahan satu lagi pe-er buat gw!

Setelah beberapa saat membiarkan Mbaknya Ganesh sendiri, Hani berinisiatip mengajak kami makan malam di luar. Dan karena resto langganan di Ruko KoWis itu sudah gak menerima order baru lagi malam itu, maka kami sampe cari makanan ke Cileungsi sono. Tapi ujung-ujungnya balik lagi ke daerah Kota Wisata ya makan sop kambing sih. Cuma kata Hani mereka butuh refreshing sejenak dari kejadian jepret tadi. Setelah keliling kota wisata-Cileungsi, Mbaknya Ganesh udah bisa ketawa dan plong.

Sejak kemarin, gw dan Hani sudah kembali bekerja. Kami berangkat lebih pagi dan tiba lebih malam. Gw naik Agra Cikarang-BSD turun di Pasar rebo dan dari situ dijemput Hani untuk sama-sama pulang ke KoWis.

Saat berduaan di mobil kemarin pagi, gw bilang ke Hani " Han, loe gak usah takut ngadepin apa yang udah terjadi dan apa yang akan terjadi dengan kita. Karena loe gakkan menghadapinya sendirian. Ada istrimu yang akan selalu mendampingi loe. Kita akan hadapi semua ini berdua! Jadi jangan setres ya..."

Hani melirik gw, dan gw tersenyum kecentilan " Kan loe yang pernah bilang ke gw bahwa kita gakkan pernah tahu berapa usia yang dikasih Allah ke kita untuk menemani Ganesh. Makanya kita jangan buang sia-sia hidup kita untuk mikirin hal-hal yang gak enakin terus. Pikirin yang seneng-seneng aja yuk "

Hani mulai tersenyum tipis. Dan gw lanjut dengan " Eh gw suka cara loe tersenyum kayak gini, Han. Jujur, waktu pertama kali gw melihat loe tersenyum kayak gini, gw deg-degan lhoooo..." *okeh, agak lebay emang!*

Hani tersenyum lagi. Lebih lebar dari sebelumnya. Alhamdulillah...

Dalam sms nya Ires nulis gini ke gw, *gw cuplik ya, Res* "....tp bc sms lo, dg gaya bahasa lo bgt,gw percya pelita itu kembali dlm dirimu"

Pelita itu gak pernah pergi dari gw, Res. Karena gw punya banyak teman-teman yang terus menyalakan pelita itu supaya gak kunjung padam. Dan Alhamdulillah tampak pelita itu juga mulai kembali menyala dalam diri Hani dan Mbaknya Ganesh.

**untuk suamiku tercinta, I love you so much. Be strong! We can survive, Insya Allah !

16 comments:

  1. Setuju ma emaknye Nico,,, ngeliat postingan ini...gw jga yakin mak...pelita itu mulai nyala kembali didirimu mak :)


    Insya Allah kalian sekeluarga kuat dan tegar menghadapinya...

    ReplyDelete
  2. yah jadi celeb deh saya lama-lama, kalau begini.... hihihihi...

    Jujur ndah, seperti teman lo yang lainnya, gw juga pertanyaaan banyaaaak banget, dan mungkin inti pertanyaannya sama, mau nanya lo gw takut? Bijakkah ? gw gak mau bikin lo tambah sedih...tapi baca balesan sms lo... ahhh lo udah kembali...dan itu telah menjawab semua pertanyaan gw...

    Secara praktis, IKHLAS = ketika kita menyerahkan semua (keinginan, harapan) atau (ketakutan, kekhawatiran, kehilangan, dll) pada sumbernya yaitu Tuhan,
    dan You do it Mom... =)

    ReplyDelete
  3. @ Mak Sally,
    Amin, Mak. Makasih yaa...

    @Ires,
    Ya, Res, gw mencoba untuk belajar ikhlas dan pasrah sekarang. Dan itu justru bikin gw lebih nyante ngadepin permasalahan yang kami hadapin...

    ReplyDelete
  4. Begitu tadi gue baca blog gue dan ada komen dari lo dengan gaya super-lebay-nan-kecentilan-khas-Indah, gue langsung seneng banget, Bukan, bukannya gue banci dikomenin ya. Cuma gue seneng aja lo udah bisa super-lebay-nan-kecentilan kayak dulu. Insya Allah semangat optimisme itu ada di lo ya.

    But remember Ndah, kalo ada yang sedih atau mengganjal, keluarin aja. Gak baik disimpan di dalam hati. Kalo duit mah, boleh tuh disimpan dalam kantong, hehehe...

    ReplyDelete
  5. @ Ira,
    Ah loe. Gw udin seneng aje loe demen dikomen sama cewek kece kayak gw. Ternyata oh ternyata...

    Iya, Ra, gw kan orangnya ceplas-ceplos gak mungkin lah diganjel. Kecuali perut sama payu**** perlu diganjel pake korset sama busa. Huahaha...

    ReplyDelete
  6. hebaatt... mbak Indah sepertinya kuat, sabar, tegar, dan ikhlas menghadapi cobaan dari ALLAH. InshaALLAH, ada hikmah di balik kejadian ini semua, dan TUHAN menggantikan yang lebih baik lagi. Amin.

    Mau share sedikit sama mbak Indah, aku pun November kemaren baru kehilangan adik kesayangan, meninggal di umur 28 tahunnya. Mbak Indah ga sendirian. Banyak orang yang juga diberi musibah oleh TUHAN, bukan karena DIA tidak sayang sama kita. Tapi karena DIA sangat mencintai umat-NYA. Alhamdulillah, karena kita masih diberi cobaan.

    salam hangat untuk keluarga :)

    ReplyDelete
  7. @ Mbak,
    Makasih Mbak untuk ngingetin bahwa kita masih diuji karena DIA cinta dengan kita.
    Salam juga untuk keluarganya ya, Mbak

    ReplyDelete
  8. Mbak Indah, kalau aku baca, dari musibah ini kelihatan banget mbak Indah begitu kuat. Tidak sampai seminggu sudah bisa komen di blog saya dengan gaya bahasa khas mbak Indah yang renyah. Dari percakapan mbak dengan suami di ats, saya yakin mbak Indah karma baik bagi suami, bahkan sangat baik. *maaf jd nanggepin komen mbak di tulisan saya*.

    Terus yakin mbak, Insya Allah mbak Indah sekeluarga bisa bangkit dan survive. Anggap Ini ujian dari Allah krn Allah berencana untuk memberikan yang jauuuuh lebih banyak harta yang berkah untuk keluarga mbak.

    Keep smiling :-)

    ReplyDelete
  9. eh ndah, tumben hani ngomong loe gue instead of 'dirimu' dan 'diriku' :D *maap ga penting*

    iya ndah pikirin yang seneng2 aja. Lo sekeluarga ber-HAK utk bersenang-senang dan liburan! akhir bulan ini yah!

    and c u sunday!

    ReplyDelete
  10. Kita belum kenalan, tapi aku ngelink dan sering mampir disini, baca2 tulisan mbak indah...
    aku tau mbak indah adalah orang yang kuat..
    ayoo semangat mbak Indah..

    cium buat Ganesh yah :)

    ReplyDelete
  11. Duuuhhh baca cerita Mba, dari kejadian 'malam itu' sampe yangs ekarang, ko yah air mata gw ga berhenti2 mengair yah?? *cari anduk*

    Gw salu banget sama Mba Indah! Semoga trauma orang2 tercinta cepet sembuh yah Mba, dan gw yakin Mba lah yang bisa menjadi 'dokter' nya. Dan gw yakin Mba, ketika Allah memberikan cobaan, mengambil miliknya yang dia kehendaki, dan kita kuat menjalani cobaan itu, maka insya Allah Dia kana memberikan lebih lagi untuk kita. Amine ya robbal alamin

    Big hug from Miri, Say!

    ReplyDelete
  12. Senengnya baca posting ini.. Insyaallah smuanya bisa pulih ya.. Dan pelita-pelita itu kembali nyala seperti sediakala..

    You are not alone.. Salut sama dirimu yang bisa cepet tegar. Kalo gw kayaknya bakalan super lebay.. Hehehe... *big hug*

    ReplyDelete
  13. Ndah, ini pertama kalinya gue kasih komentar di blog lo. Pdhl gue sering baca2 blog lo terutama tulisan2 lo tentang investasi. :P Gue sendiri bkn tipe org yg peduli sm omongan orang lain , lebih ke arah ndablek sih.. Hidup ga akan bahagia dan ga jelas arahnya kl terlalu peduli sm omongan org. Dan mental seleb lo memang patut diacungi jempol deh.. Hahah Gue yakin keluarga kecil kalian akan semakin kuat ke depannya, malah cinta di antara kalian akan semakin kuat. Gue ga pernah ketemu lo, ga kenal dekat sm lo tp begitu baca tulisan2 lo pasca musibah itu gue salut bgt sm lo bisa setegar ini. Tetap semangat ya, Ndah! *peluk*

    ReplyDelete
  14. Mommynya Ganesh ni kuat banget yah dan saya yakin, suami mbak juga akan terus dan terus ketularan semangat mbak Indah.. Keep smiling ya mbak Indah yang cantik...

    Btw, mbak, di rumahku juga para perempuannya pada perkasa lho, susternya Raja, mbak Santi ART di rumah bahkan termasuk aku pada bisa ngangkat galon sendiri ke dispenser tanpa bantuan...hihihi *komen yang gak penting ya mbak

    ReplyDelete
  15. @ BunDit,
    Kadang aku gak sekuat yang orang pikirkan kok. Kadang juga cengeng, sensitif dan rapuh. Tapi Life must go on kan.
    Makasih ya, Bun...

    @ Iti,
    Gw juga merasa Hani perlu keluar sejenak dari semua yang membebaninya. Tapi liat nanti aja lah.

    @ Mbak Amnah,
    Makasih dukungannya ya. Cium balik dari Ganesh untuk mbak dan keluarga.

    @ Mbak Susan,
    Amin. Aku selalu percaya bahwa selalu ada hikmahnya dari setiap kejadian dalam hidup seperti kata Manda temenku. Amin. Semoga kami lulus ujian ini dan digantikan dengan yang lebih baik.

    @ MaMir,
    Gw rasa semua emak bisa kuat kok ngadepin apapun permasalahannya. Percaya deh

    @ Shinto,
    Makasih ya, Shin *peluk balik*

    @ Mbak Allisa,
    *peluuuk*

    ReplyDelete
  16. mw nangis bacanya ... mbak indah hebat banget sih masih bisa berpikir terang ...

    ReplyDelete