3.31.2011

Mental Celebs dan Pencitraan Yang Sebenar-Benarnya

Intermezzo sebentar dari kepusingan gw ngurusin dokumen Local Content di kantor aah. Boleh ya, Pak Boss ? Saya sungguh butuh break dari mantengin Bill Off Material satu per satu inih. Ya? ya? Ya?? Asyiiiik...

Tadi sempet chatting sama Nuke. Eeeh jadi inget deh kalo salah satu temen kuliahnya jadi celebs blog. 

Gw pengen mengungkapkan kekaguman gw terhadap dua celebs blog. Terbukti dari data Alexa traffic rank yang bagus banget dan jumlah follower mereka di twitter yang buanyak banget.

Yang membuat gw kagum dari kedua celeb blog ini adalah bagaimana mereka sanggup mengendalikan emosi, mencitrakan diri mereka sedemikian rupa. Bukan hanya sibuk Building Image mereka sebagai icon wanita sukses, icon wanita cosmopolitan, icon wanita independent, tapi juga tetap tau caranya menghadapi publik. Padahal mereka bukan arteis lhoo dan belum pernah dikejar-kejar wartawan ingpotaiment...

Bagaimana mereka bisa meredam emosi mereka yang terbilang masih sangat muda. Saat disudutkan, meresponnya tetap dengan jawaban cerdas, tenang dan tetap dalam aura positip. Saat mengkonfirmasi suatu permasalahan yang mungkin bisa jadi aib bagi sebagian orang tapi tetap dengan cara yang elegan. Bisa bikin orang justru bersimpati.

Jarang malah yang satu lagi justru hampir tidak pernah gw baca di time line account twitter mereka yang gw follow adanya indikasi ngedumel, mengeluh, memaki, ngomel-ngomel. Gw bukannya melarang orang ngedumel, ngomel, memaki orang di twitter lho. Itu adalah hak azazi seseorang asalkan dilakukan dalam account twitternya sendiri. *pembenaran atas apa yang juga sering gw lakuin di twitter*

Tapi I mean, Wow, begitu jagonya mereka meredam emosi mereka. Mereka tau apa yang pantas mereka share ke follower mereka dan apa yang gak. Mereka gak labil kayak gw ginih. Udah emak-emak tapi secara emosional masih berada jauh di bawah mereka. Rasanya kalo lagi kesel, sebel, mangkel, maunya ngetwit aja biar satu dunia tau kalo gw lagi marah sama si Anu, kalo si Pulan lagi menganiaya gw.

Padahal dipikir-pikir buat apaan juga ya gw ngamuk-ngamuk di twitter, di blog. " Emang penting ya semua orang harus tau, Ndah?" sindir temen gw. Pisss ah...

Dan yang bikin gw makin ngepens sama dia *seperti Aini ngepens sama ehm-ehmnya Iti* adalah waktu gw baca Time Line nya dia ternyata temennya salah satu Urban Papa yang juga temen gw waktu zaman sekolah, dan gw ngetweet kalo gw suka baca blog dia, eh dia langsung follow gw dong. Eaaaa...padahal gw justru belon follow dia lho. Jadilah gw folbek alias follow balik dan merhatiin time line twitternya.

Dan terkagum-kagum dengan pertahanannya! Pertahanannya untuk tidak ngetwit ngamuk-ngamuk di twitter saat sedang marah, tidak menulis maki-maki di blog saat sedang kecewa. Kok bisa??? Hebaaaad!

Menurut gw, yang begini nih yang emang udah siap mental jadi celebrity. Gw maaah sepertinya emang tidak ditakdirkan jadi celebs, wong masih moody-an, masih suka-suka gw, masih suka lebay. Asa kesenggol dikit langsung update di cyber world. Nyehehehe...

Tapi hal positip dari mental celebs seperti itu yang bisa gw contoh. Adalah bagaimana mengkontrol emosi gw jika berhadapan dengan sesuatu yang memancing emosi gw. Dan gw harus paham betul bahwa ada hal-hal pribadi apalagi yang menyangkut hal yang pribadi bangeeet, aib orang-orang terkasih di sekitar kita, rasanya gak perlu deh dishare ke social media, blog walopun kita claim itu adalah property pribadi kita. *walopun gw pesimis, apa gw juga bisa bermental celebs*

Kayaknya gw lebih optimis yang model begini : " Emang kita mau tau ya bla bla bla..." protes temen gw seumpama gw ngapdet sesuatu yang gak penting. " Iih sapa suruh follow, baca blog gw...udah tau gw suka updet gak penting" protes gw balik. Wakakak...pokoknya defensif duluuuuuuu! Kalo perlu ngotot, cari dukungan! *Astagfirullah...*

Eniwei, jadi inget gw pernah mengepost pencitraan yang ini dan postingan Ira soal pencitraan , mungkin kedua blogger ini termasuk kategori orang yang sudah melakukan pencitraan dengan sangat baik. At least, di mata gw. Heu heu heu...

Dan gara-gara obrolan ringan sama Nuke ngebahas orang yang building image di blog terkesan "wah" padahal aslinya mah biasa aja, jadi inget lagi bahwa ternyata pencitraan yang gw bangun sebagai wanita sholehah pun tampaknya mulai sukses.

Terbukti waktu Hani menunjukkan foto gw pake hot pants dan kaos ke salah satu temen kantornya, eh si Mbak X ini bingung dan memberikan komentar, " Owalaaah...aku pikir istrimu tuh berjilbab lho, Han..."

Amin, Mbak. Semoga saya cepat diberikan hidayah ya.

Tapi tuh kan, setidaknya personal branding gw sebagai wanita sholehah nan baik hati, ramah, tidak sombong, rajin menabung berinvestasi itu sukses gw bangun...*malu-malu merona, benerin poni dalam selendang, pupurin blush on ke pipi*

Udah aaah, bubar..bubar. Saya harus kerja lagi! Kembali ke BOM dan spread sheet!

10 comments:

  1. nggak ngerti ndah... :|

    itu ehm-ehm iti maksudnya siapa ya.. *mikir*

    ReplyDelete
  2. hahaha...ketawa bacanya :)

    ReplyDelete
  3. hehehe lagi asyik asyik mbaca postingan mbak indah, tiba tiba di ending ada kata kata balik ke BOM alias Bill Of Material..haduh..jadi daku langsung tersadar..mesti balek kerja lagi....tutup dulu browsingannya...
    Nice posting mbak...:)

    ReplyDelete
  4. Satu kampus tapi beda angkatan hihihihi...gw salut sama loch ama dia sering jadi pembicara padahal umurnya masih muda.

    ReplyDelete
  5. Siapa sih Ndah orangnya? Gue mau minta tanda tangan deh rasa-rasanya *menatap kagum*

    Gue mah, saking nggak pentingnya, hobi bener ngetwit aneh-aneh dan ngeblog yang aneh-aneh juga. Kagak kepikiran pencitraan samsek dah. Kasian juga sih lama-lama sama yang follow dan baca blog gue. Tapi kayak lo bilang tadi "Ih siapa suruh follow dan baca blog gue?" hihihihi... *ketawa egois*

    ReplyDelete
  6. Saya malah gak tahu deh siapa aja ya celeb blog itu hehehe. Maklum saya ini kuper di dunia maya. Gaulnya cuma di blog. Facebook dan Twitter jarang di buka. Tapi saya menikmati seperti yang sekarang ini deh..halah bilang aja emang gak punya mental celeb ya mbak hehehehe

    ReplyDelete
  7. jadi penasaran banget, siapa sih ndah??

    kasih tau dong.. DM juga gpp deh :P

    ReplyDelete
  8. Hihihi...lucu bacanya, mbak, tapi karena saya gak tau siapa yang lagi diomongin ini jadi rada kurang ngerti, hehe, maklum mbak saya juga kurang gaul di dunia maya ini..gak banyak temen saya di sini :)

    Kalo buat saya sih intinya selalu jadi diri sendiri aja di manapun dan kapanpun termasuk di rumah blog sendiri, meski tentu buat saya ada hal2 yang sebaiknya gak perlu ditulis di blog, kalo saya sih bukan apa2, mbak, tapi jika itu hal yang kurang mengenakkan dan saya sendiri gak pengen mengingatnya, ngapain juga saya dokumentasiin :)

    ReplyDelete
  9. Salam kenal Mommy Ganesh..

    sepakat banget sama tulisan ini! kalo kata suami aku:
    "Ngapain diumbar umbar? kan ga nyelesaiin masalah. yang ada nambah masalah.." hehe

    lagian, kalo semua masalah musti dibagi ke publik,
    dimana letak Allah di hati kita?

    hapunteun.. saling link blog yuk mba.. :)

    ReplyDelete
  10. Setuju dengan Jeng Allisa, sebaiknya emang kita menjadi diri sendiri... Tapi bukan berarti tidak menguasai diri lho. Bagaimanapun penguasaan diri itu penting, karena merupakan salah satu ciri kedewasaan. Cuma sayangnya saya juga masih banyak belajar, hehe..

    ReplyDelete