2.11.2011

" Test Kaki Pun Kalo Dirasa Perlu Akan Ku Jalani..."

Gw pernah bilang kalo gw sungkan kampanye RUM, ASIX, ato apalah ke teman-teman terdekat kalo gak mereka datang sendiri ke gw karena bertanya.

Beberapa waktu yang lalu, waktu anak temen gw sakit, dia menanyakan opini gw tentang kapabiltas seorang DSA. Gw cuma menyarankan temen gw untuk menanyakan langsung kepada temen-temen gw yang kebetulan juga merupakan pasien DSA tersebut. Nah kebetulan lagi, ternyata dari pengalaman beberapa temen gw yang juga pasien DSA itu, ada pro dan kontra terhadap DSA tersebut.

Temen gw yang anaknya sakit tadi jadi tambah bingun dan kembali menanyakan pendapat gw lagi. Gw cuma bilang " Yah, ikutin aja hati nurani loe...". Dan dia akhirnya memilih untuk memeriksakan anaknya ke DSA itu. Dokter itu memberikan beberapa tindakan medis yang secara ilmu-per-RUM-an sebenarnya belum perlu diberikan.

Tapi gw gak berkomentar apa-apa karena gw pikir gw juga bukanlah seorang dokter. Jadi tentunya secara profesionalisme, gw tau diri kapabiltas gw di dunia kedokteran tetep saja gak bisa dibandingkan dengan DSA tadi.

Saat temen gw yang lain *kebetulan temen gw ini mengerti RUM dan aktif di milis sehat* menyanyakan kabar anak temen gw tadi, gw pun bercerita bahwa kondisi anak temen gw udah baikan , ditangani oleh DSA X dengan bla bla bla.

Secara RUM mungkin tindakan ini gak perlu, makanya temen gw ini bertanya ke gw " Itu sebetulnya belum perlu, Indah tau kan? ".
Gw mengangguk pelan.
Dan temen gw meneruskan lagi " terus Indah bilang apa ? "
Gw  nyahut " Yah aku gak bilang apa-apa. Aku cuma bilang ikutin aja hati nurani nya "
Temen gw " terus Indah biarin aja ? "
Lagi-lagi gw mengangguk pelan.

Temen gw ini pun tidak meneruskan pertanyaannya. Saat itu gw gak tau apakah yang gw lakuin ini adalah benar atau salah. Tapi pagi ini gw dihadapkan dengan kondisi yang sama, hanya gw memberikan reaksi yang berbeda :

Anak sahabat gw didiagnosa DSA nya mengidap ashma karena alergi. Jadi kalo anak sahabat gw ini kecapekan sedikit saja, maka dia akan gampang terkena demam, batuk pilek. Dan beberapa hari ini dia mengeluh karena anaknya terkena demam walaupun suhunya tidak tinggi.

Karena demamnya sudah lebih dari 3 hari, DSA menyarankan untuk melakukan tes darah untuk DB, Tifus, dan semuanya negative.

Sampe sini gw masih diem aja. Sampe pagi ini gw tanyain " Tapi ada bercak-bercak merah gak, Mbak ?"
Gw tahu pasti dia mikir gw nyangkain anaknya kena DBD walopun test darahnya menunjukkan negative. Makanya buru-buru gw lanjutin " soalnya kalo rubella itu gejala nya demam 3 hari tapi hanya berada di suhu rendah..."

Sahabat gw menggeleng. Dia cerita bahwa kemarin anaknya juga menjalani tes mantoux.

Spontan deh gw bertanya " DSA nya menyarankan test ini ?"
Sahabat gw bilang " Gak. Aku aja yang minta sama DSA nya apa perlu di test mantoux sekalian "
Gw : " Lho ? Test kesehatan itu dilakukan karena ada diagnosa dokter merujuk ke suatu penyakit yang memerlukan test itu untuk membuktikan diagnosa nya "
Sahabat gw : " Yah tapi anakku kan pernah didiagnosa asma sama dokternya. Aku ngeri kena flek paru"
Gw : " Yah...mbak mah tipe pasien yang disukain RS. Dokternya gak nyaranin test mantoux, Mbak berinisiatif minta ditest "

Betwe ya Siapa tuh yang suka bilang yang belagak jadi dokter itu hanya orang-orang RUM yang baru lulus fakultas kedokteran di milis ato di internet. Malah kadang yang gak tau apa itu RUM pun suka bikin diagnosa sendiri, tauk.

Kadang pasien begini belon periksa penyakitnya apa ke dokter aja, udah berinisiatif sendiri ngelakuin test kesehatan. Kayak sahabat gw ini berinisiatif minta test mantoux dan meyakinkan DSA nya bahwa kemungkinan anaknya perlu test ini setelah menujukkan beberapa hasil print dari internet. Lebih keren kan?? heu heu heu...

Padahal seperti yang gw bilang, test kesehatan itu harusnya dilakukan setelah dokter melakukan diagnosa. Makanya diperlukan test kesehatan untuk membuktikan apa diagnosa dokter tersebut adalah benar. *ini yang gw tangkep dari penjelasan Bunda Wati di PESAT beberapa waktu yang lalu*

Walopun akhirnya dia juga gak mendapatkan penjelasan penyebab demamnya dari DSA tersebut, tapi jawaban sahabat gw tadi kemudian bikin gw langsung speechless " Yah, Ndah, namanya juga demi anak...jangkankan test mantoux, test kaki pun kalo dirasa perlu juga aku jalanin buat kesembuhan anakku...."
dengan mata yang bikin gw ciut sebelum akhirnya dia pergi meninggalkan gw.

** untuk temanku yang pernah menanyakan  kenapa waktu itu aku diam aja, gak komentar apa-apa saat itu, inilah alasannya

18 comments:

  1. Sama mam, saya kalau gak ditanya gak berani tuh ngasih saran ini itu. Terlalu pede lah cuma lulusan milist dan internet kok hehehe. Makanya kalau ada yang tanya apapun lewat blog, saya dengan senang hati menjawab sebatas yg saya tahu/by pengalaman.

    ReplyDelete
  2. test mantoux tuh tes apaan sih mbak Indah?

    ReplyDelete
  3. hai mbak indah... pa kabar? lama ni ga upload foto ganesh? hihi..request..

    dulu pernah ada temenku yang kita smskan.. terus dokternya ngasnjurin sesuatu..terus saya bilang sesuai yang saya tahu (maksudnya dari info2 di net)..krn kok kyknya dsa nganjurin makan pertama dengan merek tertentu... sy bilang tentang homemade food dll dll.. terus dijawab temen saya : "saya ngikutin kata dsa saya krn dia yang tau riwayat anak saya"

    glekk..sejak itu saya sadar (menyadari) gak semua teori yang saya juga cuman tahu dr internet dianjurkan ke teman kita... saya jadi ngerasa gak enak sm temen saya..terkesan menggurui..pdhl dia dah mengikuti saran dsa nya.. akhirnya setelah itu sy lihat sikon2 juga kalau mau bilang sesuatu... walaupun menurut saya atau seenggaknya sy beda pendapat..mungkin kyk yg mb indah lakuin ya...

    ReplyDelete
  4. Salam kenal mbak Indah,saya astrid dan silent reader
    Blog mbak. Thanks for beautifull post ya.
    Sama mbak,dengan mbak saya jg takut salah kalau
    Kasih tahu orang tkt terkesan menggurui.

    ReplyDelete
  5. wah, adik ku sendiri pernah loh menyarankan agar Pascal tez mantoux karena dulu susah makan. aneh deh :)

    ReplyDelete
  6. Sama, mbak, saya juga belum berani ngasih saran-saran terutama jika sudah menyangkut anak dan masalah kesehatan, karena saya juga taunya hanya dari milis dan hasil browsing aja..

    ReplyDelete
  7. huhu Iya In..kdg qt crita sm sesama ibu bukan untuk "digurui", ada saatnya qt cm pngen untuk didengerin aja..i think sometimes that's so enough for us..
    iya ga' siy?!
    mungkin beban si ibu lg berat2nya bgt trzzz ditambahin ma sesuatu yg seakan2 menambah bebannya lg, duh kbayang ga' siyy tambah BT-nya si ibu..
    stlh beberapa lama aktif kmbali di dunia maya ini, gw makin tahu, klo setiap ibu punya cara tersendiri untuk anak2nya, apapun itu caranya, meski mungkin di pandangan kita terlalu lebay, aneh, tega, dsb..but itu caranya mereka untuk mengungkapkan ksh sayang mereka ke anak-anaknya..
    yg gw tahu, stiap ibu pasti syg bgt ma anak2nya..kasih ibu sepanjang masa gitu loh :)..dan mereka selalu punya alasan untuk melakukan segala sesuatu ke anak-anak mereka..spt tmen Lo ini..

    ReplyDelete
  8. eniwei gw jg pernah minta anak gw buat di test mantoux gr2 dsa-nya ujug2 blg anak gw kna TBC dr hasil rontgen, sempet dikasih obat jg buat 6bln pertama*tp ga' gw kasih*..ga trima duunk gw :) tanya sana/i, udah di tes mantoux blm..akhirnya gw ke dr.paru2, meski kt dr.paru2 bukan TBC cuma gw te2up keu2h anak gw buat buat di tes tsb, biar gw makin yakin aja gt..daan hasilnya mmg negatif bkn tbc..dan itu buat qt tenang aj In..n mungkin itu yg tmen Lo cari..

    ReplyDelete
  9. Anak kecil sakit memang bikin pening ayah ibunya. Saya lebih percaya kata dokter daripada saran teman. Salam

    ReplyDelete
  10. @ BunDit,
    Iya karena kejadian kayak ginilah bikin aku sungkan untuk berkampanye.

    @ Mbak Dina,
    test mantoux itu untuk test penyakit TBC kalo gak salah, Mbak.

    Coba kita tanya Mbak Lidya bener gak ya.

    @ Mitha,
    Insya Allah nanti foto Ganesh aku pajang, Mbak Mitha.
    Kadang kalo masalah anak, orang terkadang suka sensitif. Makanya aku jadi sungkan deh

    ReplyDelete
  11. @ Astri,
    Salam kenal juga, Mbak.

    @ Mbak Lidya,
    test Mantoux itu buat TBC kan ya, Mbak?

    @ Mbak Allisa,
    Aah aku pikir aku doang yang suka sungkan.

    @ UmNad,
    Emang kadang kita emak-emak nih kalo anak sakit suka parno, panik segala test minta dijalanin. Padahal kadang kalo kita sendiri yang sakit, pasti rada males ngejalanin test ini itu. *eh apa gw doang yak?*

    @ Pak Alris,
    Salam kenal juga

    ReplyDelete
  12. iya mbak indah, aku juga cuman berani menyampaikan apa yang pernah aku alami...

    ReplyDelete
  13. salam kenal, ya, mbak.

    Iya bener banget deh, klo aku juga suka sungkan klo ditanya hal2 yg berbau medis yg aku sendiri belom paham. Kadang dr dokter sendiri juga ga mesti kita serap semuanya, hrs pinter juga sbg pasien.

    ReplyDelete
  14. Hey mba Indah,salam kenal..aq silent reader slama ini :)

    Dulu sblm anakku lahir,aq jg suka "sotoy" ksh masukan ke org2,..tp stlh Ben lahir,aq sadar kl gak smua ilmu di-dunia-internet dan milis bs di-aplikasikan scr pukul rata ke semua anak..gk cmn krn kondisi kesehatan si anak tp jg dr ksiapn si org tua..

    Anakku tmasuk "anak-obat" jd ilmu HT itu sama skali gk bs aq terapin saat dia skt,walaupn cmn batpil..tp apa aku nyesel kl anakku ud jd "anak obat"? Gak sama skali,krn tnpa obat2n td,anakku gk kn bs btahan idup :) jd skrg suka BT sih kl ada komen negatif knp anakku gak pnh di HT..wong sm bbrp antibiotik aja dia ud resisten,si virus bs joged hula2 cmn di-HT :p

    *maap jd curcol hehe

    ReplyDelete
  15. Mbak Indah, maapkan dirikyu mengganggu dirimyu nih, hehe... Ada award n pe-er untuk mbak Indah di blog ku...

    Diambil yah mbak, hehe

    http://plovea.wordpress.com/2011/02/21/fun-homework-for-me-_/

    ReplyDelete
  16. @ Mbak Vera,
    Salam kenal. Betul sekali, dokter juga manusia toh. jadi gak ada ruginya jika kita jadi pasien yang bisa diajak berdiskusi dengan dokter.

    @ Ben's Mommy,
    Setiap anak punya kondisi dan riwayat tertentu. Apapun yang Mbak lakukan, pastinya itu yang terbaik untuk Ben.
    *kiss buat Ben*

    @ Mbak Allisa,
    baiklah akan coba aku kerjakan pe-ernya *lap keringet*

    ReplyDelete
  17. hai mba Indah, nice post :) , tapi sometimes hati nurani seorang ibu punya feeling tersendiri loh . aku mau share aja dulu waktu kehamilan masuk 4 bulan, obgyn mendiagnosa semua normal, hanya aku punya feeling kok pertumbuhan panjang janinku nggak sepesat 3 bulan sebelumnya.

    terus aku inisiatif minta ditest d-dimer (kekentalan darah), dan ternyata memang agak tinggi , terus sama obgyn disarankan untuk minum obat thrombo aspillet saja.

    usg lagi dua minggu kemudian, pertumbuhan janin tetap tidak sepesat grafik rata2, aku menanyakan apakah boleh suntik pengencer darah? obgyn menyarankan tidak perlu karena mahal & bisa diatasi dengan obat minum saja.

    Aku ngotot mempertanyakan kalau suntik apakah ada efek samping ke baby? obgyn bilang tidak ada. akhirnya aku minta diresepkan dan disuntik setiap hari sampai usia kehamilan 37 minggu (stop 1 minggu sebelum operasi caesar karena tidak bisa lahiran normal karena kekentalan darah ini)

    Puji Tuhan babyku sehat sampai sekarang sudah umur 7 bulan :), fyi, my best friend yang juga mengalami kasus kekentalan darah yang sama, menuruti saran obgynnya untuk minum obat saja (tidak suntik) dan ketika usg bulan ke-5 babynya sudah meninggal karena asupan makanan dari plasentanya tidak bisa sampai akibat kekentalan darah tersebut :( ..

    imo, semua ibu pasti ingin yang terbaik untuk anaknya :), maaf kepanjangan tapi cuma pengen kasi gambaran kenapa temen mba indah sampai tes ini itu mungkin karena dia juga punya feeling tertentu akan anaknya ... :)

    ReplyDelete