2.22.2011

Mencoba Inspiratif

Ahaaaai kangen nge-blog sangaaat!
Apa daya kesibukan gw akhir-akhir ini jadi bertambah banyak.Sebenarnya udah pengen banget ngeblog soal Kelas Dandan Playdate Make Up Femaledaily dua minggu yang lalu tapi belum nemu waktu yang cukup buat cerita dan belum dapet inspirasi nulis bagian mananya.


Apalagi seperti yang 'dibongkar' oleh Mommisdaily (ehm, sebelumnya sudah ditebak sama BunDit), gw semakin terengah-engah ikut bantu-bantu ngurusin serangkaian Seminar Pengasuhan Anak untuk tiga bulan ke depan.

Hari ini akhirnya nyempetin blogwalking sebentar, baru ngeh ada Pe-eR buat gw dari Mbak Mitha . Begitu baca pe-ernya, kontan deh eike jadi ngelap keringet. Buat Ires sih mungkin nulis kalimat inspiratif begini mah ganciiiiiiiil, secara apapun yang dia tulis di blognya selalu menginspirasi gw. Heu heu heu...


Mo nulis inspirasi apa yaaa? Oh iyaaaa, udah mo akhir bulan Februari aja neeeeh.
Bagi yang bekerja, udah dapet performance Appraisal / Performance Evaluation belon?
Yang belon ketauan Performance Appraisal nya, pastinya lagi bertanya-tanya kira-kira bakalan nambah berapa nih uang belanja di ATM untuk tahun 2011 ini. *Been there!..eh pada gak gitu ya? Cuma gw doang ya yang begitu? hihihi *


Bagi yang udah ketauan Performance Appraisal dan berapa digit yang berubah saat nerima transferan ke ATM, sekarang jadi dua kemungkinan: bakalan meninggalkan meja Boss (setelah dipanggil membicarakan performance evalution maksudnya) dengan senyam senyum bahagia, sujud syukur, dan makin semangat kerja, beberapa kali kepergok bekerja sambil bersenandung " tralala trilili". 


Ato kemungkinan yang satu lagi, meninggalkan meja Boss dengan muka ditekuk sepuluh lipatan, mulai demotivasi karena ternyata apa yang diberikan perusahaan gak sesuai dengan harapan. Orasi pun digelar dengan sesama Barisan Sakit Hati golongan bawah tanah. *ini gambaran di pabrik apa semua kantor sih?*


Sebelum gw bekerja di perusahaan yang sekarang, gw pernah keliatan banget kecewa dengan perusahaan tempat gw bekerja sebelumnya. Menjelang gw mau resign dari perusahaan itu, mantan boss gw memberikan suatu petuah :


" Jika kamu meninggalkan suatu ruangan,jangan pernah membanting pintunya terlalu keras, karena suatu saat nanti siapa tahu kamu akan melewati pintu itu lagi..."


Awalnya karena gw masih pinyik-pinyik, gw kurang begitu paham maksudnya. Butuh beberapa tahun hingga akhirnya gw jadi " Ooooh ini kali ya maksud Bapak itu..."


Setelah bertahun-tahun bekerja di sini, teman sekantor gw akhirnya memutuskan keluar dari kantor tempat gw bekerja sekarang. Dia sempat mengutarakan beberapa kekecewaannya terhadap perusahaan hampir ke semua orang. Termasuk kalimat ekstrim yang sempat dia lontarkan ke gw " Kita selama ini diperas tenaganya, In. Loe aja dodol gak nyadar..."


Sungguh sangat manusiawi sekali. Kekecewaan temen gw ini sungguh sangat bisa gw pahamin. Yah gimana gak, wong gw juga berada dalam lingkungan situ. Ibaratnya nyangkul di lahan yang sama.


Tapi sepanjang gw bekerja, setiap kali gw menemukan kekecewaan buat gw dalam pekerjaan *gak munafik, kadang kita menemukan beberapa hal yang tidak bisa diberikan perusahaan untuk memuaskan keinginan kita*,  gw cuma menganut satu paham: " If you can't stand the heat, get out of the kicthen ". Period.


Maksudnya gw cuma bersikap layaknya seorang profesional aja. Kalo gw sudah kemukakan harapan gw namun belum dikabulkan mau dibilang apa lagi. Dan gw gakkan memperpanjang protes, ngapain juga pake ngambek ogah kerja apalagi mendemotivasi teman-teman yang lain. 


Prinsip gw, selama gw masih mau nerima gaji yang dibayarkan tiap bulan ke gw supaya dapur tetap ngebul, bisa belanja kalo ada SALE, bisa liburan kalo ada promo tiket murah, bisa nambah posting dana pendidikan Ganesh, ya mau gak mau gw telan aja pahitnya kekecewaan gw.


Tapi kalo memang gw udah ngerasa gak bisa lagi menelan kekecewaan, ya udah gw lepasin aja dong. I'll seek for a new job!


Selama gw belon dapet kerjaan baru, masih butuh uangnya yah gw mo bilang apa. Berusaha untuk tetap menikmati hidup ajah.


Sekarang balik lagi ke soal petuah no.1 tadi. Jadi, baru berselang sekitar 1-2 tahun setelah dia meninggalkan perusahaan ini, entah angin apa yang membawa teman gw ini tiba-tiba memutuskan untuk ingin kembali bekerja di perusahaan yang sudah dia tinggalkan tadi.


Saat itulah gw baru paham maksud mantan boss gw.
Ironis kan? Dulu dia pernah koar-koar merasa diperas, merasa dijajah, tapi saat dia merasa mendapatkan kebebasannya, dia minta untuk kembali dijajah, kembali diperas.


Mungkin saat dia melontarkan kecaman extreme itu dia sama sekali gak menyangka suatu saat dia akan memutuskan untuk kembali bekerja di situ.


Performance evalution gw udah keluar. Apapun hasil nya untuk tahun ini, gw mencoba untuk belajar bersyukur. *ngelirik Genk Racun*


Banyak hal kecil yang luput dari rasa syukur kita.Namun hal yang kecil itu bisa berarti sesuatu yang sangat berharga di mata orang lain. Karena itu bersyukurlah untuk semua sekecil apapun yang sudah kita miliki saat ini sebelum itu direnggut dari kita...


Suami gw tercinta gak pernah lelah mengingatkan gw saat gw mengeluh dan lupa bersyukur " Mungkin saat dirimu sudah tahu cara bersyukur dengan apa yang kita miliki saat ini, barulah Allah menambahkan nikmat di level berikutnya...Jika dirimu belum sadar mensyukuri nikmat yang ini, bagaimana mungkin bisa mensyukuri nikmat yang lain "


Dalem emang suami gw kalo udah sok nasehatin istrinya. Tapi setidaknya gw merasa bahwa dia ada benarnya juga. Awal tahun ini kami dilimpahkan rezeki yang lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Memang ada beberapa harapan gw yang belum dikabulkan, tapi gw semakin yakin jika gw sudah betul-betul ikhlaas mensyukuri apapun keadaan kami saat ini, Insya Allah akan ditambahkan nikmat-Nya... Amien.


Pe-er ini ingin saya teruskan ke UmNad yang saya percaya, banyak hal bijak yang bisa dishare sama UmNad ke kita semua sebagai inspirasi dan Bunda Zua yang tulisan-tulisannya di Mommiesdaily maupun The Urban Mama selalu memberikan saya inspirasi. *UHUK UHUK*


*terima kasih ya, Mbak Mitha atas kepercayaannya bahwa saya bisa memberikan kalimat inspirasi. Semoga tidak mengecewakan...

8 comments:

  1. pdhal lg BW, smbil baca tulisan tbaru dirimu yg udah ditunggu2, ee pas baca di akhir ada nama-ku :)..eniwei makasih bgt buat kpercayaannya buat 'tugas' inspiratif ini :) *udahlamaga'dptPR:)* will try..

    ReplyDelete
  2. Makasih mb Indah dah ikut berbagi...

    Bener banget mbak.. semua harus kita syukuri sekecil apapun itu..

    Dan kata-kata suami Mb Indah menambah makna lain ttg makna bersyukur... suka dengan kata-katanya..memang jika kita bersyukur Allah akan menambah nikmatnya..

    ReplyDelete
  3. Bener..bener...mbak, bersyukur itu memang penting sangat karena dengan bersyukur kita selalu bisa bersukacita dalam segala keadaan..

    Inspiratif, hehe..

    Trus..truss..pe-er dari diriku kapan dikerjainnya mbak????? *maksa

    Btw, saya penasaran trus teman mbak itu jadinya cuma pengen balik lagi kerja di situ ato skrg memang udah kerja di situ lagi?

    ReplyDelete
  4. @ UmNad,
    Chayou! Kamu pasti bisa. Hihihi...

    @ Mbak Mitha,
    Hiufff...semoga pe-er postingan ini bener bisa memberikan inspirasi buat yang baca.

    @ Mbak Allisa,
    I'm working on it. Nyehehe...

    Belum rejekinya untuk kerja lagi di sini, Mbak.

    ReplyDelete
  5. sekarang lumrah sekali ya mbak balik ke perusahaan lama, lebih baik menjaga hubungan baik jadi waktu balik enak.

    ReplyDelete
  6. Hiyaaa...kok sama sih situasinya di pabrik saya. Apalagi ada istilah barisan sakit hati itu hahahaha. Tapi setuju banget dengan kalimat inspiratif nya, tms yang dari suami mam Indah. Bersyukur..bersyukur...bersyukur atas nikmat yang telah kita dapat. Karena itu kunci kebahagiaan, kata org2 bijak :-)

    ReplyDelete
  7. Love your blog mba..very inspiring :)

    ReplyDelete
  8. inspiring word,,,^^
    salam kenal mbak indah...

    ReplyDelete