2.04.2011

Ikutan Trend Pencitraan

Gara-gara baca blognya Ira plus ngobrol-ngobrol sama orangnya langsung, gw jadi terpelongo sendiri. Waktu Hani masih di Public Relation, Gw pernah denger sih Hani ngomong soal menjaga citra,image, personal branding bla bla bla, tapi yang kami omongin itu kan emang orang penting, celeb, artis.

Gw baru tahu kalo sekarang ternyata pencitraan juga lagi ngetrend.Walopun yang lagi melakukan pencitraan itu berasal dari kalangan bukan celebs, bukan politikus nyehehe..

Selama ini gw mikirnya gw kan bukan celebs, bukan siapa-siapa,jadi buat apa juga toh pencitraan. Gak masalah juga kalo orang-orang melihat inilah gw yang sebenarnya.

Gak perlu diciptakan image gw tergolong kalangan tertentu. Gak perlu maksa biar gw bisa masuk kategori tertentu. Gw cukup tau diri lah. Kalo kemampuan gw cuma sanggup naik bemo, gw cukup sadar diri untuk gakkan maksain diri  naik pesawat terbang.

Kasianilah Ganesh kalo emaknya lama-lama gila karena ngikutin tuntutan zaman di luar kemampuannya.

Dengan menjadi diri gw yang sebenarnya, kalo ada yang masih bersedia menerima gw apa adanya *yang bawel, dodol, lugu, emak irit, tapi baikhati, ramah, tidak sombong...huahaha*, yah hayuklah kita temenan. Namun Kalo ada yang keberatan dengan keadaan gw seperti ini, ya gw juga gak bisa maksa dong. Dan gw juga gakkan menangis menyalahkan nasib gak bisa masuk kriteria pertemanan model begitu. So simple toh?

Tapi setelah dipikir-pikir, eh mungkin gw juga pernah deng melakukan beberapa pencitraan *okeh, emak labil!*. Contoh beberapa kasus :



Pencitraan
kategori Sukses itu = gaji dengan 2,3,4 digit *ini gw baru tau setelah baca dari blognya Ira tadi sambil manggut-manggut*
Waaah Kalo gitu gimana kabar gw yang gajinya 3 digit ? *uhuk-uhuk*

Fakta
Misal gaji = Rp XX,YYY,ZZZ
Yang sering dimaksud 2 digit itu adalah angka XX di depan nominal nya.
Sedangkan yang gw maksud ? Memang bener sih gaji gw 3 digit, tapi maksudnya 3 digit nominal belakang koma (ZZZ). *krik krik kriuuuk*


Pencitraan
Aaaah gw mah termasuk orang yang konservatif. Jadi menurut gw, gaji itu adalah hal yang sangat private dan confidential lho. Gak pantaslah rasanya gw sebutin di sini

Fakta
Padahal gaji gw emang dasarnya gak seberapa sih. Walopun begitu tetap harus gw syukuri. Yah lumayan lah buat beli jajanan ber-MSG di mini market. hihihi

Pencitraan
Heboh bikin status di twitter 'masih merona tersipu-sipu membaca Direct Message dari idola pagi ini...'

Fakta

Pagi itu idola gw ulang tahun, dan gw mention account twitternya di timeline gw mengucapin selamat ulang tahun.
Padahal sang idola cuma bales dua kata di direct message ke gw : " Thank you" doaaang. Tapi gw heboh nya sampe berkesan sang idola ngirimin kata-kata mutiara ke gw.
Huahahaha...

Itu hanya contoh segelintir pencitraan yang tanpa gw sadari sudah gw ciptakan. Gak sinkron ya dengan faktanya ? Hihihi...

Kadang gw suka malu sendiri sih kalo abis heboh mau liburan kemana, cerita di blog sini setiap abis beli apa. Malu karena gw liat banyak temen dengan kemampuan yang jauh di atas gw *kalo ngutip bahasanya BundaZua " Ya Allah Ndah, mereka tuh tajirnya amit-amit!"* justru malah adem ayem, gak banyak koar-koar kayak gw gitu. *tutup muka*

Halaaah tapi teuteup aja gw mah pada akhirnya cuma malu doang, ujung-ujungnya gw masih juga demen pamer. DEZIGGG....Huahaha...*maap, namanya manusia boleh dong khilaf.*

Eh, ato jangan-jangan itu juga salah satu personal branding yang mereka bentuk kali ya? Mmm...

Mungkin bener, bahwa pencitraan itu ada pentingnya juga. Nah saat kita dihadapkan untuk memilih, mana yang lebih penting buat kita: pencitraan atau kenyamanan ?

7 comments:

  1. Ndah, yang lo tulis sbg pencitraan itu mah sebenarnya bukan pencitraan tau. Tapi sifat lebay yang juga sering gue lakukan, hihihi...

    *kibas rambut*

    ReplyDelete
  2. @ Ira,
    Salah yak. Kalo begitu pencitraan yang dimaksud tuh yang begini ya :
    Pencitraan gw:
    Cihuy,asyik,uuhhuuy,prikitiew

    Fakta nya gw:
    Kalem, sholelah, rajin menabung, gemar membaca...
    Huahaha...

    ReplyDelete
  3. Kalo baca definisi pencitraan di sini, kayaknya sih emang nyaris semua orang di dunia ini pasti pernah melakukan pencitraan diri. Tapi IMHO, sebagian orang yang bener2 niat abiss mencitrakan diri, ujung2nya hidupnya gak tenang (gak sih?). Kalo aku ya *gak nanya aku ya, hehe, tapi mau jawab :D* ngerasa lebih merdeka mencitrakan diri sebagai sosok yang 'negatif'. Negatif di sini bukan berarti buruk, tapi berlawanan dengan sebagian besar orang.

    Misalnya, orang lain mencitrakan dirinya tajir dengan pake baju bermerk, tapi aslinya ngutang. Nah kalo aku, mending ngaku beli baju di tanah abang (tapi diem2 tabungannya jempol, jieeh..)--> Jadi aku sangat menganut "diem2 menghanyutkan".

    But then again, semua kembali ke diri masing2 orang. Sekian dan terima kasih :)

    ReplyDelete
  4. @ Nuri,
    Naaah makanya itu aku nanya kalo hidup dengan penuh pencitraan itu apa gak capek ya.
    Satu hal yang membuat saya terkajet-kajet di akhir pekan kemarin bahwa Tidak semua yang kita baca di dunia maya itu benar.

    Tapi gak bisa dipungkiri, kadang kita lebih menikmati emosi merasakan sesuatu yang indah tapi fantasi daripada sesuatu yang pahit tapi realita. Hayoo iya juga gak?

    ReplyDelete
  5. xixixixi...tulisannya lucu!!

    Kalo aku gak kepikiran mbak mo bikin citra diri yang bukan diriku banget di blog, lha suami baca blog ku, begitu juga adek dan kakakku, kakak ipar juga ikutan baca, temen2 kantor juga pada baca...malu lah kalo sampe saya menulis yang mengada-ada di blog :D

    ReplyDelete
  6. @ Mbak Allisa,
    Normalnya sih begitu, tapi masalahnya ibarat pepatah "rambut sama hitam, tapi hati sapa tau".

    Seperti aku ini kan mencitrakan kesan rame, padahal aslinya aku ini kalem, pendiem, welas asih lhooo...*yeaaa siyap-siyap ditimpuk* heu heu heu

    ReplyDelete
  7. Hehehe sama deh mau nulis komen kayak mbak Allisa. Blog saya juga dibaca adik dan adik ipar. Kalau suami sih jarang2. Mau ditaruh dimana muka saya kalau menulis yang gak bener mengenai saya dan keluarga :-)

    ReplyDelete