1.24.2011

A Friend in need is a friend indeed

Bagi yang suka blogwalking mungkin aware bahwa saya secara tidak sengaja terseret dalam suatu konflik dengan salah satu blogger yang jujur saya gak kenal secara pribadi, bahkan gak pernah berhubungan dalam dunia maya pun.

Dipicu hal sepele sebenarnya. Saya yang saat itu sedang mengalami minggu yang berat *hectic, but I love it anyway*, awalnya suka mengeluh. Tapi kemudian saya sadari, saya merasa malu dengan diri saya sendiri , dengan teman-teman satu team saya. Namun satu hal yang saya lupa, dalam kondisi emosi saya belum sepenuhnya stabil saya ngetweet.

Tweet dari satu orang (dalam hal ini : tweet saya) bisa mengakibatkan satu juta orang yang tersinggung. Okay, mungkin ada yang bilang saya lebay karena gak mungkin banget saya punya follower sebanyak itu. *ya elah siapa sih saya? Cuma emak-emak pekerja pabrikan dengan kehidupan yang biasa-biasa saja. Bukan socialite, bukan celeb blog*

Tapi kenyataannya tweet saya yang sebenarnya saya tujukan untuk diri saya sendiri, bukan untuk menyinggung siapa-sapa, telah membuat pihak yang tidak menfollow saya, demikian halnya dengan saya yang tidak menfollow dia, merasa tidak nyaman.

Apapun yang telah terjadi membuat saya shock. Sedih, tentunya. Kecewa, aselik! Tapi mungkin teman-teman saya benar bahwa saya gak perlu membuang waktu dan tenaga saya untuk mengklarifikasi apa yang terjadi sedang terjadi dalam kehidupan saya kepada semua orang.

Saya ingin minta maaf kalo pernyataan tweet saya sudah menyinggung orang lain. Walopun tweet ini saya tujukan untuk diri saya sendiri, tetapi saya minta maaf karena mungkin saya kurang bijak dalam menggunakan kata-kata. Saya tidak memikirkan efek dari tweet saya. Yang saat itu menurut saya keliatan biasa-biasa saja, tapi ternyata telah menyinggung orang lain.

Sebagaimana yang disarankan temen saya Ires, jadikan ini pelajaran buat saya ke depannya. 

Next time, saya harus lebih bijak memilih waktu yang tepat dalam menyampaikan sesuatu, bahkan untuk sesuatu yang bersifat pribadi seperti twitter, fesbuk. Lebih bijak dalam melihat situasi dan kondisi sekeliling saya.

Terima kasih banget...banget banget bangetttt untuk teman-temen gw : Ires dan Ade Vimala *peluuuuk eraaat. Lop yuuu, maks* yang udah memberikan dukungan sepenuhnya saat gw merasa down, menemani gw saat merasa sendirian, dan mereka masih sayang sama gw untuk mengingatkan supaya gw lebih bijak dalam menuliskan sesuatu di ruang umum.

Apapun pendapat orang lain tentang saya, saya mencoba untuk ikhlas. *well, walopun mungkin ilmu keikhlasan saya belum sampe ke tahap ini tapi manusia harus belajar untuk jadi lebih baik kan?*. Tapi setidaknya saya masih punya teman-teman yang tetap berada di samping saya dan mempercayai saya. 

Seperti yang saya bilang di posting sebelumnya, Saya tidak mau mencari musuh, saya tetap ingin berteman dengan teman yang sudah saya miliki hingga saat ini. Semoga ini menjadi pelajaran yang sangat berharga buat saya dan kita semuanya. Semoga saya menjadi lebih bijak...

Berharap sangat, ke depannya gw bisa menuliskan hal-hal yang memberikan manfaat untuk orang lain...

Masih mencoba untuk melewati masa-masa ini, seperti yang dibilang temen baik gw : " Masih akan ada pagi, setelah malam, Ndah..."

19 comments:

  1. gw koq bengong yaa bacanya..ada yaa org se sensitif itu..secara "membuat pihak yang tidak menfollow saya, demikian halnya dengan saya yang tidak menfollow dia"..sabar yaaa Indah, semua pasti ada hikmahnya..*elus2 Indah* :)

    ReplyDelete
  2. @ UmNad,
    *Peluuk*. Insya Allah jadi pembelajaran berharga buat gw. Semoga ada hikmahnya...

    ReplyDelete
  3. Dear Indah, :)
    gue hampir yakin kalau yg lo maksud itu gue.

    Jadi memang kita sama2 ngga follow di twitter, tapi ada bbrp temen gue yg follow lo dan sebaliknya, yang MUNGKIN udah salah bertanya dalam kapasitas pribadi tanpa gue tau/suruh sehubungan dengan permasalahan twitter akhir2 ini yg menimpa gue. Boleh baca di Blog gue, gue juga udah minta maaf secara terbuka ke pihak2 yang mungkin tersinggung soal hal ini.

    Ini bukan dalam hal membersihkan nama gue, cuma salah paham aja moga2, gue tau karena ada orang lain yg bilang "kayaknya yg dimaksud indah itu elo wor", dan bersyukur ternyata timeline lo bisa dibuka jadi gue bisa baca.

    Sungguh gue ngga pernah menuduh, menyindir atau apapun itu yang bikin lo merasa tersinggung. Apalagi karena gue ngga pernah tau tweet lo. Kalau memang ada pertanyaan langsung apakah tweet elo itu ditujukan ke gue oleh orang lain, gue sama sekali tidak tahu menahu akan hal itu. Gue ngga pernah tau ttg tweet lo sama sekali sampai ada yg kasi tau gue kalau lo merasa tersinggung.

    Sama kaya lo, gue juga ngga nyari musuh kok :) Berusaha jadi orang baik aja banyak yg musuhin apalagi nyari musuh :)

    Semoga penjelasan (yg ala kadarnya ini) bisa melegakan hati semua pihak ya. Dan ngga ada orang yang merasa di diskreditkan.

    Terimakasih sekali.. :)

    ReplyDelete
  4. Dear Woro,
    Gak enak banget ya karena sebenarnya akhirnya kita harus memulai perkenalan seperti ini. *sigh*

    Agak sulit buat gw menuliskan komentar ini, karena sebenarnya aselik gw masih dalam kondisi emosi labil.

    Waktu itu gw ngetweet, gak mengikuti apa yang lagi santer di twitter (pastinya di lingkungan kita-kita juga walopun gak saling follow) karena gw gak fokus baca twitter, kecuali yang kuning2 ato hijau.

    Dan waktu itu ada temen loe yang menanyakan itu ke temen genk gw yang sebenarnya gak gw follow. Dan kami berdua sudah minta maaf atas ketidaknyamanan yang kami timbulkan.

    Gak kaget sih sebenarnya, karena begitulah twitter bekerja dalam kehidupan social kita akhir-akhir ini.

    Yang jelas gw gak tahu apa yang loe alamin, dan tentunya loe juga gak tau apa yang terjadi sama kehidupan gw. Kita sama-sama fokus sama kehidupan kita masing-masing, ya kan?

    Mungkin temen gw udah ceritain apa yang gw maksud dari twitter gw itu sama loe di BBM. Gak ada hubungannya sama siapapun, kecuali diri gw sendiri.

    Ya intinya gini deh, hidup gw saat ini udah terlalu sesak sama yang musti gw pikirin. Harga cabe, cicilan, pendidikan anak, kenapa SALE GAP gak turun-turun sampe 70%, endebre endebre..

    Jadi maap maap kata ya,Wor, mungkin orang yang mengembuskan issue "kayaknya yg dimaksud indah itu elo wor" kayaknya gak punya beban pikiran seperti apa yang sedang gw alamin.
    Karena dia masih punya banyak waktu untuk berteori tapi gak sampe mikir efek dari asumsi nya yang belum tentu benar.

    Tapi dari kejadian ini, hikmahnya gw semakin paham bahwa hal sekecil apapun bisa jadi besar jika diliat dari sudut pandang yang berbeda.

    Semoga jadi pelajaran buat kita semua ya...

    Terima kasih juga...

    ReplyDelete
  5. *pelukIndah* *pelukWoro* *gwpembacablogLoberdua* dan gw baru tau klo trnyata yg berselisihpaham adalah Lo bdua..smg semuanya sama2 melapangkan yaaa buibu, yg jelas semua ini udah ada dalam skenarioNya jauh dari kejadian ini terjadi dan smg ada hikmah yang bisa diambil..cr musuh mah gampang, cr temen yang susah..cc:Blog Woro

    ReplyDelete
  6. bisa dijadikan pembelajaran buat aku juga ya mbak.Maaf kalau beberapa waktu yg lalu jarang BW jadi ketinggalan

    ReplyDelete
  7. Postingan yang manis indah .....

    I luv this...

    Matahari kemrin udah tenggelam,kayanya pagi mulai datang...lets think about holiday-_^

    ReplyDelete
  8. @ UmNad,
    Sekali lagi makasih perhatiannya ya,Um. *peluk juga*

    @ Mbak Lidya,
    Makasih, Mbak.

    @ Ires,
    Penasehat spiritual gw..
    Datang ke loe saat gw punya masalah begini adalah keputusan gw yang paling tepat.
    Makasih ya, Res...Judul postingan ini gw tujukan buat loe...
    *Big Hug*

    ReplyDelete
  9. Wooo..begono to. Saya kan rutin menyambangi blog mbak Indah, tapi saya gak ngerti masalah sebenarnya, jadi ya gak mau ikut campur. Paling bilang "yang sabar ya mam" hehehe. Soalnya saya ini gak gaul di twitter dan facebook sih, jadi gak ngeh ada heboh2 gitu. Ya, semoga ini juga pembelajaran buat mam dan buat saya juga untuk lebih berhati2. Cheers mam :-)

    ReplyDelete
  10. @ BunDit,
    It's better to keep it that way, Bun. Hihihi...
    Makasih ya, Bun...it means a lot for me...*peluk Bunda Dita*

    ReplyDelete
  11. Ambil positifnya, Ndah. Berarti lo tuh dianggap seleb dan orang penting karena twit-lo yang lo rasa biasa aja dianggap sebagai sesuatu yang 'besar'. Coba kalo gue yang nge-twit, gak akan begini dampaknya, hihihi...

    Ah, temen gue seleb. Minta tanda tangan dong Kakak Indah! :-P

    ReplyDelete
  12. @ Mbak Ira,
    Rasanya gw pengen nangis di dadamu....*lho?!?!*
    Celeb apaan? Oh ya gw lupa gw KW-annya Mariana Renata ya...

    Kalo loe yang ngetweet, langsung twitbot pada bermunculan.

    Eniwei, tengkyu yaaa

    ReplyDelete
  13. Segitu sensitifnya ya twitter & pergaulan antar ibu2 ini? yeah, gw beberapa kali sempet liat sih sindir menyindir antar si A dan si B dan si C sama si F dsb.. Namanya juga PEREMPUAN ya bookk.. biar kata udah lulus smp-sma, ya kelakuan hati (karena dasarnya emang udah pereu), ya begitu, ada aja mulutnya suka brarakan ngemengin orang yang jelek2.

    Gw sendiri ngakuin kalau gw orang yang sensi, makanya gw selalu berusaha untuk tidak melakukan/menulis hal-hal yang sensitif terhadap orang lain. Mending jeblak sekalian daripada saling sindir menyindir.

    Gw sesekali mengeluh pasti, tapi tetep pada porsinya.. Makanya gw sekarang mending pamer dandanan ama dagangan lenongan aja dah daripada berada di lingkaran perkepoan dan persiletan emak2. Ngeri boookk!

    Anyway, thanks for sharing & reminding me to keep straight & be more careful on social media :)

    ReplyDelete
  14. Oooo....begituh toh ceritanya...

    Yah, kalo saya sih yakin mbak Indah bisa ngelewatin semua ini dengan baik dan bahkan bisa mengambil hikmah dari semuanya dan...hmmm keknya saya setuju deh sama komentar irrasistible di atas, itu berarti mommynya Ganesha adalah seleb di dunia per-twitter-an :D

    ReplyDelete
  15. @ Cicha,
    Tapi gw salut sama loe, Cha. Menurut gw loe emang udah bermental celebs.
    Gw belon jauuuh untuk bisa bermental kayak loe, makanya gw memilih ansos lagi untuk sementara dari dunia petwitteran.
    Kalo ansos gw yang dulu, tetep aja bikin kangen pengen balik ke kancah twitter, kali ini gw kok merasa justru hidup gw lebih tenang dan nyaman ya. *lebay*

    @ Mbak Allisa,
    Yaah...Mbak percaya pulak kata Irrasistible. Sebenernanya dia itu mbak yang celebs di antara kami semua.
    Amin..semoga aku bisa melewati ini semua dengan baik

    ReplyDelete
  16. gw bermental celeb? ah tidak samasekali. Gw hanya being straight and be who i am tanpa letting myself terseret pergaulan yang bisa bikin gw berubah pendirian as a real me :)

    Ansos di twitter gw rasa ga masalah, dunia blogging juga lebih seru kok Ndah.. Gw juga mau meniti kembali supaya jiwa blogger gw kembali membara nih. Gara2 twitter, jiwa itu memudar *curhat*

    ReplyDelete
  17. @ Cicha,
    Yah gw sering bolak-balik ke blog loe gak ada apdetan. Sekarang loe udah jarang ngeblog cenderung kasih tip smokey eyes di twitter. Nyehehe...*piss, Cha*.

    Ngomong2 soal lenongan, gw sama Garet, Ira, Yudith mangiri pada mau ikut kelas lenongan FD tanggal 12 -13 Feb nanti. Bareng yuk. *padahal gw modal pinjem peralatan lenongan Garet*. Tapi kayaknya loe sama Garet mah udah advance. gw ikut kelas basic aja, secara make eyeliner aja gw belon bisa. :p

    Ngeblog lagi dong, Mama Shaina...rindu tulisan-tulisan loe.

    ReplyDelete
  18. Ya ALLAH, ada apa, Ndah? sorry, sudah lama ga blogwalking, ga lihat twitter dll, setelah ribet dengan kerjaan 2 bln ini. Ada apa, Say? maaf kalau ga mudeng gw bacanya.

    ReplyDelete
  19. @ yudith,
    Sutralah...gw udah ngelupain masalah ini. Untungnya pas ada kejadian ini gw lagi sibuk ngurusin seminar Bu Elly, jadi perhatian gw tercurah ke situ.

    Ntar gw butuh masukan lagi nih soal sekolah...*huahaha...gak jaoh-jaoh dari sekolah ya pergosipan kita*

    ReplyDelete