1.20.2011

Dua Wejangan Untuk Pertemanan

Again, beberapa waktu yang lalu ini ada kasak-kusuk soal di twitter yang tiba-tiba membuat gw merasa pengen menulis ini. Time line Twitter kadang memberikan inspirasi


Di sini, gw gak pengen ngomongin orang lain, tapi gw mau share ada dua cerita yang membuat gw bersyukur masih diberikan cara,diketuk untuk belajar.


Puluhan tahun yang lalu, seorang Bapak mengantarkan gadis kecilnya yang masih duduk di bangku TK. Ada anak kecil lain menghampiri si gadis kecil, tapi gadis kecil tampak tidak tertarik dengannya. Si gadis kecil malah menyapa anak kecil lain dan meninggalkan anak kecil tadi yang keliatan kecewa.


Sang Bapak yang belum meninggalkan halaman TK itu melihat kejadian tadi. Dari pintu mobilnya, dia memanggil si gadis kecil untuk menghampirinya. Kemudian sang Bapak bertanya dengan tersenyum sambil menunjuk anak kecil yang kecewa itu " Kenapa kamu gak mau berteman dengannya ? Dia pengen bermain dengan kamu..."

Gadis kecil menjawab dengan manyun " Aku gak suka berteman dengan dia..abis dia itu bla bla bla "
Sang Bapak terus mengingatkan " Eeeit, gak boleh begitu ya. Gak boleh lho pilih-pilih dalam berteman gitu...kasian kan temennya sedih kalo gak ditemenin. Coba liat tuh dia sedih  "


Dan sang bapak itu adalah almarhum bokap gw, dan gadis kecil itu adalah gw. Gw udah gak inget kenapa gw males bertemen sama temen gw itu. Gw malah udah gak inget juga namanya sekarang. Tapi yang gakkan pernah ilang adalah wejangan yang terus terpatri dalam kehidupan gw hingga saat ini.


Dan ajaran yang sama yang Insya Allah akan gw teruskan ke Ganesha, anak laki-laki gw.  

Gw pernah menyaksikan gimana temen gw sewaktu SD lebih suka deketin teman-teman gw dengan notebane Bapaknya punya posisi yang lebih tinggi di TIMAH *maklum karena gw sekolah di suatu SD Negeri di kompleks Timah waktu itu* ato dengan teman-teman gw yang dapet ranking di kelas. *tapi teuteup minimal harus 'agak berada' juga kaleee hihihi* 

Dan di kemudian hari, gw mengetahui bahwa sebenarnya orang tua temen gw itu juga begitu dalam pergaulannya. Ternyata it's all about didikan di rumah ya. Coba amatin deh. Ada yang diterapin sama anak biasanya ditiru dari orang tuanya. Walopun gw sempet gedeg, tapi gak bisa menyalahkan juga sih, karena setiap orang memang punya pola didikan yang berbeda-beda.

Dan gw milih untuk meneruskan hal-hal yang gw anggap baik yang pernah diterapkan Almarhum bokap gw dalam mendidik gw. Masalah kekhawatiran bahwa pertemanan yang salah dapat memberikan pengaruh negative, menurut gw tergantung bagaimana fundamen yang kita tanamkan ke anak dan pengawasannya. Orang tua gw gak pernah melarang gw berteman dengan siapa aja. Orang tua gw melarang gw untuk berpacaran hingga gw kuliah, dan Ajaib, pertama kali gw pacaran adalah waktu gw udah kuliah. Takjub kan orang kayak gw bisa nurut gitu. Sama! Nyehehehe...


Sejak kuliah di Engineering, 80% teman gw adalah kaum adam. Orang tua gw tidak pernah melarang teman-teman cowok gw untuk datang ke rumah. Gak pernah marah waktu gw pulang pagi.


Tapi bukan abis clubbing sih, soalnya temen-temen genk kuliah gw sama-sama kere. Nyehehehe...
Jadi pulang pagi abis makan jagung bakar di puncak, kebablasan buka puasa bersama sampe lanjut sahur bersama. Huahaha...Pesan bokap gw waktu itu cuma satu " Jaga kepercayaan yang udah diberikan". And I did it!


Intinya gw tau mana yang baik dan mana yang gak baik buat gw. Gw paham betul konsekwensi atas kelakuan yang gw ambil. Dan Alhamdulillah, walopun temen gw beraneka ragam kelakuannya, gw masih dilindungin, gak sampai terjerumus ke hal-hal yang melanggar akidah agama dan susila.


Apakah Ganesh nanti juga bisa mengimplementasikannya seperti gw masa muda dulu ? Tentunya itu salah satu PR besar buat gw ke depannya.


Cerita yang lain mengambil waktu kira-kira setahun yang lalu. Waktu itu gw curhat dengan Ires, salah satu penasehat spiritual gw *ini versi Hani lho,Res!*. Gw pernah sebeeel banget dengan perlakuan salah satu temen gw yang sedang dekat sama gw saat itu.


Di saat teman-teman lain mendukung gw untuk menghapus dia dari YM gw, ngeblock dia dari Fesbuk gw, tanpa bernada menggurui *walopun Ires ini sebenarnya seorang guru lhooo*, Ires justru menyarankan hal yang lain. Dia menyarankan supaya gw tetap berteman dengan temen kami itu.


Alasannya ? " Sangat mudah buat kita untuk mencari musuh, Bu, tapi susah buat kita untuk mencari yang namanya teman. Dan siapa tau suatu saat nanti kita membutuhkan pertolongannya. Akan lebih mudah meminta bantuannya kalo kita tetap menyimpannya sebagai 'teman' kan? Kita gak pernah tau..."


And I did it too! Walopun akhirnya gw dan temen gw yang itu *bukan sama Iresnya* gak seakrab yang dulu lagi, tapi status kami masih tetap baik sebagai teman. Dan ternyata setelah dijalani, tidak terlalu susah kok untuk tetap berteman, tapi mungkin versinya aja jadi down grade. Bukan lagi temen deket kayak dulu, tapi hanya sekedar berteman biasa aja.  


Jadi bukan hanya kartu nama dengan bertittle "Director" yang gw keep, tapi juga menjaga hubungan yang baik dengan yang bertittle "operator". Karena kita gak pernah tahu bahwa suatu saat siapa yang dapat memberikan bantuan ke kita.


Contoh : kita agak sungkan minta tolong cariin ART di kampung sama orang sekelas Director kan ?? Wakakak...*pengalaman pribadi gw*

Jadi kalo gw merasa dieliminir jadi temen sama orang lain, ambil kaca instropeksi diri dulu apakah gw sebenarnya punya soul yang sama dengan orang itu, apakah gw memberikan energi postive buat dia *mungkin di mata orang lain, gw tuh kerjaannya ngeluh molo ngedumel gak penting, nyinyiiir molo, sirik molo, pameer molo biar keliatan eksis, dan itu semua bikin orang gak nyaman, bikin orang males betemen dengan gw*.

Tapi kalopun teuteup gak mau temenan sama gw karena dianggap gw gak memenuhi expectasi A-Z, oh yo wis. Belajar dari ibu-ibu blogger di sini toh gw gak susah juga, gak mati muda juga karena gak ditemenin sama dia.

Walopun saya sering menulis postingan gak penting kayak gini, tapi masih banyak yang mau temenan sama sayah kok. Ya kan, boibo ? *Pede sambil ngaca depan meja gw* 

11 comments:

  1. lagi...lagi...lagi dan lagi jeng Indah menyebut nama itu,suatu kehormatan yang tiada terkira semoga pertemanan kita pun sama-sama menjadi pengingat...sebuah persahabatan manis, karena dari blog ini pun gw belajar banyak =)

    ReplyDelete
  2. maap lupa nyebut identitas

    ReplyDelete
  3. mantap mbak indah.
    bisa jadi pembelajaran buat saya dan nanti nya jg pas mendidik Adel, anak saya. Thanks for sharing.

    ReplyDelete
  4. @ Ires,
    Ini salah satu bukti bahwa gimanapun pertemanan yang tanpa klasifikasi dan seleksi kriteria kayak kita gini tetep memberikan benefit kan. Yoi gak ?
    *peluuuk*

    @ Mbak Desi,
    Saya juga lagi belajar untuk jadi ibu yang lebih bijak. Yuk sama-sama belajar...

    ReplyDelete
  5. hebat.. dirimu ko bijak sekali mak ganesh. Hebat!
    keep up on sharing ya.

    btw, akhir2 ini info2 diskonnya ko kurang yah...hehehe
    kabar2 sale ditunggu lho

    ReplyDelete
  6. Setuju mam, kita ini sama2 manusia. Kaya, miskin, ganteng, cantik, jelek, jahat, baik dll itu adalah atribut yang gak kekal. Dalam sekejab semua juga bisa berubah kok, termasuk yang jahat jadi baik. Jadi ya kenapa mesti pilih2 teman kan? Kalau saya mah sudah kenyang menjadi org terpinggirkan krn bukan dr kalangan atas malah cenderung paling bawah hehehe. Tapi masih banyak juga kok yang bersikap baik.

    Insya Allah kita bisa mendidik anak2 dengan nilai2 yang baik ya mam. Tms tidak pilih2 temen itu, tentu saya anak ita bekali dengan dasar agama yang kuat.

    ReplyDelete
  7. @ naunau,
    Wahduh...aku sama sekali gak bijak. Justru aku belajar ini dari pengalaman teman-temanku lho..
    beruntung deh punya teman yang pada bijak. heu heu heu...

    @ BunDit,
    Peluuuk. Kadang orang berpikir bahwa pertemanan yang membawa manfaat itu hanya dengan orang yang kaya materi ato populer. padahal setiap pertemanan yang didasari niat tulus dan baik, Insya Allah akan selalu memberikan manfaat.

    Contohnya aku merasa semua temanku banyak memberikan energi positive kok. Termasuk mengajarkan aku hal-hal yang bijak begini. ya toh?

    ReplyDelete
  8. Mbak indah, sebelumnya, pengen bilang dulu...saya cerita ini bukan krn pengen nyombong loh mbak, cuma pengen share ajah karena ceritanya di tulisan mbak Indah ini mirip dengan apa yang saya alami dulu.

    Jaman sekolah dulu, puji Tuhan saya termasuk berprestasi krn juara umum bertahan di sekolah *malu sebenarnya cerita ini :D. Dampaknya, banyak yang pengen berteman dengan saya, meski saya tau pasti mereka pengen temenan dengan saya cuma karena pengen ikutan ngetop dan disayang guru dan pengen nyontek pe-er. Hanya beberapa saja dari mereka yang memang beneran tulus dengan saya. Dulu saya suka sedih karena banyak teman hanya ada pas ada maunya aja ke saya. Tapi kata mama, saya gak boleh sedih juga gak boleh benci mereka. Apapun alasan mereka berteman dengan saya at least mereka sudah turut mewarnai hari-hari saya. Kata mama, saya harus tetap berlaku biasa ke mereka, meski jangan juga terlalu dekat apalagi sampe mau curhat dengan mereka, karena orang yang bertemannya tidak tulus bisa menusukkan pisau ke kita dari belakang.

    Dan ya, saya setuju sekali. Berteman gak boleh pilih-pilih, apalagi hanya karena status kaya-miskin; cantik-jelek; anak pejabat-anak petani; berprestasi-gak berprestasi; ato karena status budaya dan agama... iiihhh...gak banget deh!!

    Tapi tentu buat saya jika sudah menyangkut pergaulan yang erat, maka di situ musti selektif, karena pergaulan yang buruk sudah terbukti dapat merusak kebiasaan yang baik. Intinya sih berteman tetap berteman, tapi jika perlu terapkan batas-batas tertentu, kalo istilahnya mbak Indah versinya jadi down grade :D

    Hiyaaaa...ni komen kok jadi panjang gini yah??? hehe...maap yah mbak :)

    ReplyDelete
  9. Mbak Allisa,
    Aku setuju dengan pernyataan pertemanan yang lebih dekat harus lebih selektif.
    Aku mungkin mau berteman dengan siapa saja, tapi kalo untuk jadi teman dekat, temen curhat apa saja, tentu aku akan seleksi.

    Kadang aku ketemu temen yang bawaannya nyinyiir mulu, pengen eksis. Walopun aku gak serta merta ngeblock dia dari temenku, tapi aku mengurangi intensitas bersama orang ini. maksudnya cuma sekedar berteman saja, tapi kalo buat temen curhat, temen cihuy uhy, ehmm...mikir-mikir 1000X deh.

    Karena dia bisa menularkan energi dan aura negative buat aku. Ya buat apa ? Ya gak?

    ReplyDelete
  10. yep bener banget mbak! sekesel2nya kita sama seseorang, atau gara2 perkataan dia yang menyakitkan atau apa lah. Aduuh.. jangan sampe deh kita ngapus nama dia dari pertemanan, baik di dunia maya (fb, twitter, and else) maupun di dunia nyata. Kalo kesel dengan kelakuan orang lain, coba deh kita liat ke diri kita lagi,"Gw juga punya sifat buruk kan? Atau kadang2 perkataan gw juga suka ngeselin orang tanpa disengaja. etc..etc..". So, kalo kita sendiri ga sempurna, kok ya.. orang lain juga harus sempurna. Aduuh.. ga enak lho rasanya kalo diapus dari pertemanan begitu aja :(

    ReplyDelete
  11. @ Mbak Dina,
    Aku juga ngebayangin pasti sebel deh kalo kita dihapus dari pertemanan. Memang kita harus belajar menerima kekurangan orang lain karena gak ada manusia yang sempurna...

    ReplyDelete