11.30.2010

Last Day: Djogja Never Fails Me!

Maap ya, teman-teman baru sempet lagi lanjutin cerita liburan ke Djogja kemarin. Males banget bangun tidur di hari ketiga a.k.a hari terakhir kami liburan di Yogya. 

Waktu, bisakah berhenti sejenak dan biarkan kami menikmati liburan di Djogja ini lebih lama lagi? Sayangnya baik gw maupun Hani hanyalah manusia biasa, bukan Doraemon yang punya mesin waktu. *sigh*


Berhubung pesawat dijadwalkan terbang jam 3 sore, jadi nembang Arkarna " so little time, so much to do". Dan Itinerary pagi itu adalah :
- sarapan *yeaa...ini penting,Gan !*, 
- Ngajakin Ganesh ke Taman Pintar,
- Mampir ke Malioboro untuk beli kemeja batik Luhung dan piyama Raka,
- Kembali ke hotel untuk check out,
- Mampir makan siang di Warung Pecel Bu Amat *mau nyobain sego pecel wader* dalam perjalanan ke airport,
- Mampir beli oleh-oleh bakpia dkk
- Mampir beli Gudeg Yu Djum di jalan raya kaliurang titipan ibu hamil, Arie Marzuli darling


Jadi pagi itu kami imboost semangat kami dengan memulai hari sarapan terakhir di Santika. Gw masih aja maruk kayak kemarin, nyobain semua buffet. Kali ini Ganesh agak susah makan, maunya maen mulu. So gw dan Hani memilih duduk di teras menikmati sarapan kami yang menurut gw juga masih juwara. hihihi....

Day 2 Djogja Oct 2010 : Jadi Juga Liburannya

Terbangun dari nyenyaknya tidur, membuka jendela dan mengucapkan " Sugeng Enjang, Djogja...". Tadinya mau berenang dulu di pool hotel Santika ini tapi takut gak keburu karena padatnya schedule kami di hari kedua liburan di Djogja ini. *wedeew...semangat nian*.  

Jadi pagi itu Ganesh cukup berenang di bath tube aja. Setelah kami bertiga udah rapi, manis dan ganteng *ehm*, kami pun siap-siap mengisi perut sebelum memulai perjalanan hari ini.

Alasan lain kenapa gw memilih Santika adalah....Breakfast nya! Huahaha...alasan yang mungkin enggak-penting-banget. Tapi buat gw breakfast di Santika ini emang juwara!

Pagi itu Ganesh makan bubur ayam, juice, sementara gw kayaknya nyobain hampir semua yang disuguhkan. Hani sempet nyobain soto ayam. Gw juga sok-sokan sempetin minum jamu kunyir asem di buffet. Segeeer...kami bertiga sarapan ditemani alunan gamelan lembut Jawa. Duuh...sukaaa deh suasana kayak gini! Ngangenin...

11.29.2010

Perlukah Ganesh ke Pedodontist ?

Selama ini gw kalo ke dokter gigi taunya cuma dokter gigi doang. Eh ternyata dentist (dokter gigi) pun ada spesialisasinya lho. #barutau
- Konservasi     : penambalan dan perawatan urat saraf gigi
- Periodontist   : jaringan gusi dan penyanggah gigi
- Orthodontist  : merapikan gigi
- Prostodontist : menangani gigi palsu ato penanaman gigi (implant)
- Pedodontist   : khusus gigi anak-anak.


Dikarenakan gw mau ngajak Ganesh ke dokter gigi untuk memeriksakan giginya, maka gw perlu cari seorang pedodontis. Dan jujur nih ya, gw termasuk konsumen pasien yang sangat cerewet dan selektif dalam mencari dokter.


Menurut gw sebagai konsumen, kita harus pintar-pintar memilih ahli tenaga kesehatan. Apalagi harga yang kita bayarkan cenderung tidak murah. Gw berasa rugi aja udah nyempatin waktu berkonsultasi ke dokter, bayar mahal tapi gw gak mendapatkan informasi apa-apa, cuma disodori resep. 


Gw merasa adalah hak gw untuk memilih dan mencari tahu daripada akhirnya gw gak puas dan kecewa toh?


Dan mungkin karena kecerewetan gw juga, gw kadang penuh rasa ingin tahu.
Dan okay, you can call me Lebay or what, tapi itulah kenapa gw butuh seorang dokter yang 'smart' yang bisa memuaskan keingintahuan gw.


Hani dan Aini, temen gw di Genk Racun sangat paham bahwa gw fanatik dengan dokter alumni tertentu. Biasanya sebelum gw berkunjung ke dokter, terlebih dahulu gw browsing dulu track record nya gimana.

11.25.2010

Mate Whom I thought was one of My Best Friends

Dear mate whom I thought was one of my bestfriends,
Gw gak tau apakah loe pernah, sering atopun bakalan nyangsang ke blog gw yang gw tau bahwa loe tau link nya.

Ini kali kedua loe bikin gw termenung...
Mungkin kata Hani, gw terlalu posesive dengan hubungan pertemanan kita. Gw mengabaikan status bahwa kita sama-sama sudah punya urusan keluarga.

Mungkin orang pikir gw adalah orang yang sangat cuek even dengan pertemanan. It might be true...

11.15.2010

Hellow Djogja, Finally We Meet Again

Huaaa...kangen pengen nulis blog yang gak sempet-sempet dari kemarin. Masih inget dengan planning gw di sini ? Mulai dari awal Oktober 2010 kemarin udah rame gonjang-ganjing mengenai issue aktivitas gunung Merapi di Yogya. Kami sempet ragu sik antara mau teruuus apa gak jadi ajah?

Apalagi tanggal 26 Oktober 2010 kemarin Gunung Merapi mengeluarkan awan panas dan memakan korban termasuk di antaranya Alm Mbah Maridjan, sempet makin bingung secara gw kan berangkatnya tanggal 30 Oktober.

Wahduh...langsung hampir tiap saat gw BBM-an sama Arie Marzuli ngerepotin dese minta tolong tanyain tante nya yang tinggal di Yogya. Belon lagi gw nanya-nanya sama Dinda, temen weddingku gw yang juga tinggal di Bantul, Yogya. Waktu itu semua meyakinkan kalo kondisi Yogya aman terkendali kok...
Malahan temen Hani yang tinggal di daerah Condong Catur juga bilang baik-baik saja...

DAY 1

Akhirnya dengan Bismillah, kami pun yakin berangkat ke Yogya tanggal 30 oktober 2010. Kami berangkat ke Bandara jam 4.30 pagi secara pesawat kami dijadwal ulang berangkat jam 7 pagi. Ganesh kami gotong ke Bandara dalam keadaan masih bobok. Sempet ragu lagi sik, setelah menonton berita di TV dan di Time line twitter pada rame menyebutkan Gunung Merapi mengeluarkan hujan abu vulkanik. Gak tanggung-tanggung kali ini hujan abu nya menutupi sampe ke Malioboro dan daerah Tugu. Wahdoooh...kumaha iyeu'?