10.28.2010

Apa Kabar Black Period Gw?

Sebulan sudah gw melakukan Black Period ini. Gw emang lagi membenahi finansial gw. Gw pernah sering banget ngalemin suatu kondisi dimana gw gak tau kemana larinya duit gw. *sigh*

Tadinya gw pesimis bisa melakukan Black Period ini lhooo...eh tapi ternyata gw bisa. Dengan kerja super keras tentunya! hohoho...

Awal memulai Black Period ini, menghindari mall is a MANDATORY buat gw! Soalnya kayaknya setiap di mall, kaki gw gak bisa distop untuk melihat-lihat barang-barang yang lucu tapi belon tentu gw butuhkan. Huahaha...

Belon lagi racun-racun berdatangan...termasuk racun Wondershoe yang all item jadi cepek reban. Racun ini berawal dari Bunda Zua yang nanya-nanya size kaki di BBM padahal genit menggoda iman gw. Heu heu heu..Piss, Dhir!Dan you know what, langsung doong gw sakaw pengen beli secara I'm one of flatshoes junkies gitu looh!

Do'oh...sungguh cobaan berat...beraaaat banget buat gw. Gw sempat tergoda dan mengintip website Wondershoe.

Dan tebak lagi, gak tanggung-tanggung gw langsung napsir minimal 3 pasang sepatu. Eeeh jangan salah, ini udah improvement lhooo...sebelumnya gw langsung beli 5 pasang sekaligus di Wondershoe ini. *tutup muka inget kelakuan jaman kelam*

10.27.2010

Selamat Jalan, Bapak..Selamat Tinggal Silly Competition..

Jum'at 15 Oktober Subuh, Hani membangunkan gw dengan lirih dan mata sembab " Mom, Bapak (red: bapak mertua gw) udah gak ada...". Gw pun langsung melek, bangun dengan setengah loncat menjawab " Hayo kita pulang pagi ini.."

Dan untungnya Kamis malam gw emang sudah packing siap-siap mau ke Lampung. Bapak mertua gw emang sudah dirawat di RS dan keadaannya kian memburuk, maka rencananya Jum'at malam kami berangkat ke Lampung.

Tapi apa daya, Allah berkehendak lain. Jum'at paginya Bapak sudah dipanggil menghadap-Nya. Maka pagi itu gw, Hani, Ganesh dan Mbak Tuty grabag-grubug siap-siap ke bandara untuk naik pesawat supaya sempat melihat Bapak untuk terakhir kalinya. Ganesh malah jadi sarapan havermout tanpa rasa gara-gara saking Mbak Tuty terburu-buru nyiapin sarapan.

Nyampe bandara Soetta jam 8 lewat, dan kebagian tiket Sriwijaya Air jam 9 lewat. Ada sedikit harapan kalo kami bisa ikut ke pemakaman. Apalagi Hani dan ipar-ipar gw telpon-telponan terus update posisi kami. Jam 10 tepat kami sudah mendarat di Lampung.

Dalam taxi perjalanan menuju ke rumah, Hani mendapat telephone bahwa Bapak sudah dimakamkan. Hani gak berkata apa-apa hanya menghapus airmatanya. Dia cuma bilang kembali lirih " Mom, Bapak sudah dimakamkan..."

Perasaan gw di taxi saat itu? Sedih campur muangkeel...*maap kalo gw emosian*. Bayangkan Hani bela-belain berangkat secepatnya ngejar pesawat demi bisa ikut menshalatkan Bapak, demi melihat Bapak untuk terakhir kalinya dan ternyata sudah dimakamkan dengan alasan yang...ah sudahlah gw males ngebahasnya.

10.26.2010

Gakkan Ada Habisnya

ASI VS SuFor...
RUM VS Cespleng...
Normal (spontan) VS SC


Wedeew..begitulah hidup pastinya akan gakkan lepas dari yang namanya Pro dan kontra...dan gakkan habis-habisnya dibahas.


Jujur, dulu gw pernah down, sedih. Gw melahirkan secara SC dan tidak bisa menyusui sehingga anak gw bisa full ASIX.


Seriuuuus, dulu gw pernah sensitif kalo ditanya kenapa sih melahirkan caesar? Waktu hamil males, kurang olahraga ya? Gak tahan sakit kalo melahirkan normal ya?


Ngaku! Dulu gw pernah nangis di bantal sampe basah waktu ditanya kenapa kok gak bisa menyusui Ganesh. Ditanya kenapa memberikan susu formula ke Ganesh.

10.12.2010

SUKA...Bukan Hanya BISA

OK lanjuuut dari postingan sebelumnya. Who's with me? *k-e-p-e-d-e-a-n*
Sebelum kita mulai nerusin catetan Mendisiplinkan Buah Hati dengan Kasih Sayang, Yuuuk kita tersenyum dulu. Kan kalo hati senang, otak akan menyerap lebih banyak.

Katanya kita gak boleh marah-marah kalo mo komunikasi dengan anak, terus gimana caranya supaya bisa kontrol emosi dan lebih sabar ngadepin anak?

Tips dari ibu Elly Risman,
- Tarik napas panjang
- Senyum
- Ingat bahwa anak kita bukanlah milik kita, tapi semata-mata hanyalah titipan Allah. Perlakukan dia sebaik mungkin.
Hayooo kalo misalnya kita dititipin anak sama Ratu Elisabeth, Om Balack Obama, apa kita masih berani sewenang-wenang? Berani ngomel bahkan mukul? heu heu heu...I don't think so!
Nah, seharusnya apalagi kalo titipan Allah...masa sih kita gak takut?


Gimana supaya anak tidak mengulangi kesalahannya ?


Aturan ato seperangkat harapan terhadap anak yang berisi panduan dan batasan dibuat berdasarkan kepedulian dan cinta. 


Jangan bikin aturan banyak dalam sekaligus. Ntar kalo kebanyakan, anak malah bingung. Utamakan prioritas yang penting dulu yang mau dijalanin.


Inget, batasannya harus dijelasin dulu ke anak biar paham kenapa aturan tersebut dibuat. Dan alasannya harus masuk akal dong ah.


Setelah aturan dibuat dengan melibatkan anak, dan disepakati bersama,lanjutkan dengan implementasi dan evaluasi hasilnya. Kadang kita memberlakukan hukuman pada anak agar anak tidak lagi mengulangi kesalahan yang sama. Salah satu panitia X4C *event organizer seminar ini* memberikan salah satu contoh hukuman yang pernah dia terapkan ke anaknya. Anaknya dihukum di pojokan hukuman (Punishment Corner) karena mengobok-obok juice dengan tangan.


Ato pernah liat anak SD yang dijemur di halaman sekolahnya karena gak bikin PR? Sebagai orang dewasa, kita bisa liat gak adanya hubungan antara ngobok-ngobok juice dengan disuruh merenung di pojokan ? Ato apa korelasinya antara gak bikin PR sama dijemur di halaman sekolah? Adakah ? Ada ?

10.11.2010

Revolusi Technology Imbangi Dengan Revolusi Pengasuhan Anak

Sabtu pagi gw deg-degan menatap jendela...Yah Bekasi diguyur hujan deras sedari dini hari, I guess. Bukan napa-napa soalnya kalo hujan biasanya identik dengan macet. Sementara Sabtu pagi itu gw sanget excited untuk hadir dalam seminar " Mendisiplinkan Buah Hati Dengan Kasih Sayang" oleh Ibu Elly Risman, Psi dari yayasan Kita dan Buah Hati jam 9 pagi di JDC.

Namun untunglah jam 7.30 pagi hujan mulai reda. Dan gw pun langsung berangkat ke JDC. Aaah...ternyata Bekasi-Semanggi lancar jaya gak macet seperti dugaan gw. Walhasil gw pun nyampe JDC sekitar jam 8.15. Langsung daftar ulang dan pilih kursi paling depan.

Soo, gw, Resti dan Icus pun duduk di jejeran paling depan. Huusssttt...bukan karena gw pengen bener-bener pokus, melainkan biasanya kalo ada doorprize yang duduk paling depan bisa lebih cepat sampe panggung. Huhahaha...

Motivasi kenapa gw ingin ikut seminar ini? Emang saat ini belum ada sekolah khusus dimana jebolannya dijamin jadi orang tua yang terbaik. Tapi setidaknya gw mo belajar lebih banyak bagaimana menjadi orang tua yang mendidik dan mengarahkan ganesh. Jujur di lingkungan sekitar gw sekarang banyak anak-anak yang bersikap kurang pantas pada usia yang sangat kecil.

Tentunya kita sepakat bahwa anak kita memerlukan gizi. That's why alasannya gw bela-belain ikut milis mpasirumahan, gizi bayi balita. Ato kenapa ibu-ibu stress kalo anaknya lagi masuk masa GTM. Tapi ternyata anak tidak hanya membutuhkan gizi dari makanan saja. Lebih tepatnya ada 3 gizi yang dibutuhkan oleh anak kita :
1. Gizi Fisik
2. Gizi Emosional
3. Gizi Spiritual

note: pssstt...gara-gara gw bisa jawab pertanyaan 3 gizi ini di akhir acara, maka gw memenangkan salah satu doorprize gratis berlangganan majalah Toddie selama 3 bulan. Resti juga lho..tuh kan bener kalo duduk di depan biasanya menang doorprize *info gak penting*

10.07.2010

Perdebatan Suami Istri Yang Belum Usai

Menjelang planning kami untuk liburan di akhir Oktober tahun ini dan Maret tahun depan, gw dan Hani jadi sering berdebat. Bukan berdebat soal destinasi atau pilihan hotel, tapi masalah travelling gear Ganesha yang nyaman untuk kami bawa nanti.

Stroller Star Jive Ganesha yang dibeli di Mothercare nyaris setahun yang lalu udah gak terlalu nyaman buat Ganesh. Manuver rodanya udah gak selincah dulu lagi.

Sedangkan kami termasuk orang yang suka sekali bepergian dan travelling, jadi travelling gear seperti Stroller itu mutlak buat kami.

10.04.2010

Ganesha and Batik

Kalo setahun yang lalu gw yang postingin gw dengan Batik di kantor , maka tahun ini Ganesh gak mau kalah sama Mommy.

Outfit ini dipake Sabtu waktu nemenin Mommy kerja part-time...


Ganesha (18 mos) wore Shirt and pants : Danar Hadi / Shoes : Crocs

Walopun bukan hari Batik Nasional, tapi Ganesha and I love Batik. How about you?
Happy Monday and Bon travaille...!