1.29.2010

Me Likey my Homemade Fro-Yo!

Kalo Ganesh doyan plain yogurt, then Me likey Fro-Yo alias Frozen Yogurt. Apalagi baca tweetsnya temen-temen MPASIRumahan yang pada berduyun-duyun pesen Yogheart, homemade Fro-Yo bikinan Depe (mpunya milis mpasirumahan bagi yang belon tau), gw jadi kepingin ikutan order. Sayangnya gw ketinggalan waktu DePe buka order untuk Jak-Tim dan Bekesong. Huhuhu...rasanya pengen mewek sambil guling-guling di aspal rasanya. **boong deng, cuma lebayy ajah..hihihi**


Udah cukup lama sih tahu resep bikinnya **Depe sungguh berbaik hati mau sharing her secret recipe*, cuma kok rasanya belon pede dan keliatan ribet ya. Kalo buat DePe yang bahkan memproduksi yogurt sendiri sih bikin Fro-yo tentunya udah gampil (gampang dan keciiil), tapi buat gw yang jarang turun ke dapur buat gantiin Chef Farah Queen, nah lho!


Tapi belakangan Ira Ibunya Nadira pamer fro-yo di twitter, wah kok jadi penasaran juga pengen bikin. Kemarin udah lumayan baking homemade biskuit, kenapa gak coba lanjut ke homemade Fro-Yo.
Sempet keinginan gw ini gak tercapai karena susahnya mencari whipped cream di Giant Pondok Timur dan Hari-Hari BTC. Gw sampe minta tolong dianterin ke Carefour buat belanja bahan Fro-yo ini. Okay, berbekal catatan resep dari DePe dan Ira, inilah bahan-bahan yang harus disiapkan:

1.25.2010

Tanam Padi Tumbuh Padi, Tanam Jagung Tumbuh Jagung

Lagi-lagi gw harus curhat masalah ART. Dulu pernah curhat di sini dan di sini. Sungguh masalah ART buat Working Mom kayak gw gini bikin pusing kepala.

Hari Minggu yang lalu,Mbak Tuty resmi resign dari merawat Ganesh untuk pulang kampung dan menikah tanggal 1 February nanti. Sebelumnya Mbak Tuty udah nyiapin Mbak Wiwik, sahabatnya di Sragen untuk menggantikan dia mengurus Ganesh selama Mommy kerja. Tapi apa daya, Manusia hanya bisa merencanakan, namun Tuhan lah yang menentukan. Mbak Wiwik ternyata udah bekerja merawat bayi juga di Solo. Dan gak bisa jagain Ganesh sesuai rencana.

Ditambah lagi ternyata pernikahan Mbak Tuty dipercepat, sehingga Mbak Tuty harus segera pulang kampung setidaknya tanggal 25 Januari ini. Gw tahu bahwa dalam diri Mbak Tuty juga resah meninggalkan Ganesh tanpa ada kepastian siapa yang menggantiin posisinya. Sebenarnya Mbak Tuty bisa aja cuek, lenggang pulang kampung fokus ke pernikahannya, membiarkan gw dan Hani jungkir balik mikirin siapa yang ngurus Ganesh. Tapi Mbak Tuty cukup sayang dengan Ganesh jadi gak mau lepas tangan begitu aja.

1.22.2010

Mission Accomplished!

Dari sebelum melahirkan kami dalam pertemanan di Genk Racun ini udah ada tradisi mewujudkan wish list kado lahiran. Gw masih inget wish list lahiran Ganesh Sterilizer Botol dan Feeding Set yang dimanage sama Meryl dengan sukarela. Huhuhu...terima kasih Tante-Tante...

Nah kebiasaan ini pun masih berlanjut hingga saat ini lho. Berawal dari kado HUT Azka, putra nya Bunda Dhita yang dimanage oleh Nuke bulan Oktober yang lalu, terus kado ultahnya Maira, putri nya Mama Meryl yang seharusnya gw yang organize tapi ternyata karena wish list meryl adalah meng-make over Maira supaya lebih girlie, tugas ini pun gw hand-over ke Baby untuk menghandle wish list ini karena gw belum pernah belanja keperluan toddie girl. Ya iyalah secara Ganesh kan baby boy. Dan bener kan selera Baby lebih bagus dan girlie secara dese udah biasa ngedandani Qilla, putrinya sendiri.

Karena kesibukan kami **jiaaah...** dan kami berharap juga supaya kado yang kami berikan ini bisa bermanfaat bagi yang menerima **biar gak pusing mikir mau beli kado apaan juga sih lebih tepatnya**, kami akan lebih menyukai jika Sang Ibu dari anak yang akan berulang tahun menentukan sendiri kado yang mereka butuhkan. Tentunya dalam range budget yang sudah kami tetapkan. Gile aje, kalo ujug-ujug Meryl minta dibeliin appartment kayak Aini. Huahaha...

Dan gw mengemban tugas untuk menanyakan wish list Meryl untuk kadonya Maira dan menyampaikan kembali ke teman-teman yang lain. Berhubung ultah Naira juga jatuh pada Akhir Desember (bulan yang sama dengan Maira), gw pun minta Aini untuk mulai mikirin mau dikasih kado apa.

1.20.2010

Lebih Lanjut Dengan Imunisasi : Immunization Administration

Makin ke sini, gw makin merasakan manfaat dari pertemanan di dunia maya ini. Semalam gw nyempetin untuk ikutan hadir di chatting BB Group mpasirumahan. Udah lama gak ikutan ngerumpi bermutu bareng ibuk-ibuk ini. Makanya tadi malem gw pengen up grade ilmu per-emak-an gw yang sungguh masih pada level basic ini.



Lho..lho..lho tau-tau Garet a.k.a emak Ayska dan Ayu a.k.a mama Rayyan (temen milis mpasirumahan dan twitter gw) pada antusias ngebahas istilah "intramuscular, subscutans"?? Omigod, makanan apakah sih ini ??  Gw kok malah merasa asing dengan kedua istilah yang bau-baunya sih kedokteran ya...



Daripada gw minder dan kabur, makanya gw beranikan diri untuk bertanya sama Ayu " Kok tiba-tiba ngebahas vaksin, imunisasi dan intramuscular ini. Emang ada apa sih?" 



Ayu, Mama Rayyan ini pun berkisah bahwa saat imunisasi Rayyan dia menemukan DSA nya mengunakan administrasi imunisasi yang berbeda dengan yang dianjurkan CDC.



Oooh gw rasanya seperti tertimpa container 40" **kayak pernah ngerasain ditimpa container ajah?!?**, karena selama sepanjang nganterin Ganesh imunisasi di DSA, gw gak pernah merhatiin DSA nyuntik secara Intramuscular (IM) atau Subcutaneous (SC),gw malah gak pernah tau apa itu Immunization Administration. Dan gw gak pernah monitor DSA gw apakah imunisasi Ganesha diberikan mengikuti Immunization Administration dari CDC.



Astaga ternyata gw masih harus banyak banyaaaaaaaaak belajar lagi. Maklum ini pengalaman pertama buat gw menjadi orang tua. gw pikir soal imunisasi ini cukup dengan mantengi jadwal imunisasi dari CDC atau IDAI. Ternyata gw salah besar!



Pagi ini gw pun membuka link yang diberikan sama Garet dan Ayu, memperhatikan dengan seksama dan akhirnya gw coba merangkum apa yang bisa gw cerna dari berbagai sumber.

Vaccine administration ini sangat critical untuk keefektifan vaksin yang diberikan.

1.19.2010

I Heart These Shoes!!

Hm...sebenarnya pengen ngumumin bahwa gw berhasil melalui tantangan dari Ligwina Hananto untuk gak belanja selama 3 minggu berturut-turut. Yup rite...tolong jangan pingsan dulu, karena Anda sama sekali gak salah baca! Beneran, Gw berhasil melaluinya dengan perjuangan darah! **lebayyy...**


Dan baru aja gw merdeka melewati masa-masa sulit itu, datang racun baru yang menggiurkan dari Thread ini . Wondershoe, sepatu yang pewe sangat di kaki gw itu ngeluarin promo Buy 2 Get 1. **ngelirik Mirta, Bunda Lana sama Iti sesama pecinta wondershoe. Hayoo sapa lagih yang ngeces??**


Gw suka banget dengan model sepatu homemade ini. Dan gara-gara promo yang sejenis di bulan Agustus kemarin, Gw pernah sampe kalap ngeborong 5 pasang sepatu seperti yang udah pernah gw ceritain di sini.
  

Akhirnya gw buka tuh web Wondershoe dan guess what?? Oh My, I heart these shoes! The must-have shoes! **perasaan gw juga ngomong gitu deh waktu ngerengek-rengek ke Hani minta dibeliin sepatu Fuchsia NEXT yang SALE tahun kemarin.** Heu heu heu...


Oooh...Semoga pas gw dengan sengaja mampir ke store mereka di Kemanggisan nanti, masih ada stock kedua sepatu model ini dengan size 37/38 jadi gw bisa dapet sepasang bonus sepatu kayak Agustus kemarin.


Yaaah walopun begitu, rasanya sepatu-sepatu Wondershoe ntu gak bisa langsung dipake bulan-bulan depan deh. Kayaknya bakalan disimpan dulu hingga musim panas datang menjelang.


Soalnya beberapa hari ini cuaca sudah mulai sama sekali tidak bersahabat untuk sepatu-sepatu gw. Terutama Wondershoe begini. 


Kalo musim hujan begini, gw lebih suka make Crocs atau jelly shoes. Kenapa?
soalnya kalo kena cipratan, kotor, tinggal ke kamar mandi, sepatunya tinggal dilap pake tissue basah...tradada.. sepatu pun nampak bersih dari noda kembali. Uuuhhuuuyyyy...



Sebenarnya gw mengincar Melissa Jelly Shoes Ultra Bow ini...tapi begitu browsing harganya...
Yuks maree..gw mau pingsan dulu. **Hani kayaknya bakalan butuh napas buatan kalo tau istrinya minta dibeliin Melisa Jelly shoes ini** 


Yah suamiku, gw cukup tau diri dan puas dengan Jelly Shoes sodaranya Melisa, tapi harganya jauuuuuh dibawah Melissa yang dibelikan suami gw tercintah.  



Grendha jelly shoes merah ini gw beli waktu Midnight Sale di PIM 2. 


Oh ya, gara-gara FD-ers sibuk ngeracunin thread Jelly Shoes BATA versi luna maya yang kemudian diplesetin jadi Jelly Shoes Dhea Luna, gw pun ikut berburu Jelly Shoes BATA ini.


Sempat nyari di beberapa gerai BATA, eh malah nemu di Metropolitan Mall Bekesong timur..


Dan setelah menimbang-nimbang antara warna khaki, hitam atau ungu, akhirnya gw pun memutuskan membeli sepatu ungu gonjreng ini. Sepatu ini juga menjadi pilihan gw hari ini menemani polo Shirt ungu muda dan cardigan MNG ungu gw... Ungunya lutu kan??  Selutu yang make...


Maapkeun saya yang nge-Blog gak penting di sore hari...But Happy Tuesday, everyone!  


1.13.2010

Beda Roseola dan Rubeola (Campak)

Hari Minggu kemarin, tiba-tiba di thread Genk Racun ada berita buruk. Raka, putra Bunda Nuke terkena demam tinggi sejak hari Kamis malam. Sempat dibawa ke UGD karena udah dicoba home treatment. Hari Jum'at diperiksa oleh DSA dan didiagnosa radang tenggorkan dan dapet surat pengantar cek darah di laboratorium jika dalam 3 hari panasnya masih tinggi juga. Mungkin dikhawatirkan DBD kali ya.


Hari Sabtu suhunya Raka sempat turun dan sudah kembali lincah seperti biasanya, namun Sabtu malam suhu tubuhnya kembali mencapai 40 derajat C, sehingga Nuke memutuskan untuk check darah di Minggu pagi. Malamnya kembali demam tinggi hingga 40.8 derajat dan dibawa ke UGD karena khawatir kena step.


Memang anak laki-laki lebih rentan terhadap step ketimbang bayi perempuan, apalagi jika orang tuanya punya riwayat kejang saat demam.


Alhamdulillah, Ganesh belon pernah kena demam tinggi, paling cuma sumeng-sumeng tapi masih pecicilan gitu. Dan gw gak punya riwayat kejang saat demam, cuma emang gw punya riwayat menggigil kalo demam. Dan gw udah diskusiin dengan teman-teman milis mpasirumahan bahwa kejang tidak sama dengan menggigil. Hiuuufff...


Karena demamnya sudah tinggi, oleh dokter diberikan obat via dubur dan menurut Nuke, mulai keluar bintik merah di tubuhnya. Dia menduga ini campak atau roseola. Dan menurut diagnosa dokter setelah membaca hasil lab darah Raka, Raka diduga terkena roseola.


Ini pengalaman pertama di genk racun yang terkena virus ini. Dan dari pengalaman Nuke yang disharing dengan kami ditambah lagi pagi ini ada juga temen yang lain bilang kalo anaknya terkena roseola, gw langsung googling di internet untuk menggali lebih dalam apa sih beda campak (rubeola) dengan roseola secara gejala nya hampir sama. Jadi gw udah punya cukup 'bekal' kalo amit-amit ada yang tertular virus ini. 


Dari medicastore gw dapat perbedaan kedua penyakit ini:
RUBEOLA a.k.a CAMPAK

1.11.2010

I'm Working Mom and I even Bake Homemade Cheese Cookies For My Little Boy

Pas lagi belanja mingguan di Hari-Hari Swalayan minggu kemarin nemu Lindung / Belut. Terinspirasi oleh Astie, Mama Mas Luhung yang sepantaran Ganesh, gw jadi ikut-ikutan pengen ngenalin Belut ke Ganesh.
Apalagi gw baca belut sebenarnya makanan yang cukup tinggi gizi nya. Gak Fair emang, karena gw sendiri sebenarnya belum pernah makan belut kecuali belut goreng oleh-oleh khas Solo yang sering dibawain Andi. Hihihi...

Sabtu pagi, Ganesh dikenalin Tim Roti isi ikan bawal (gak nemu Gurame Fillet). Agak deg-degan sih. Secara kalo bener Ganesh plek plek ngikutin gw, gw gak doyan makan ikan. Huhuhu...Alhamdulillah ternyata gak terbukti. Dese mah doyan-doyan aja. Jadi semakin pede untuk ngenalin belut ke dese buat mamam Sabtu sore.

Sempet bingung tuh belut mau diapain? Mau digoreng? Di bikinin sup?  Akhirnya kembali dikasih input sama Astie, Mama Luhung. Katanya pake resep yang make bahan ikan, terus ganti deh tuh ikan sama belut.
Waw..ide cemerlang ibu yang satu itu ya. Hihihi...

Resepnya gak pake neko-neko deh. Pertama-tama belutnya dicuci bersih di air keran. Setelah itu rendam belut dengan air parutan ketimun kurang lebih 15 menit untuk menghilangkan bau amis. Tips ini gw dapet dari internet dan katanya ini tips warisan leluhur.
Abis itu belut ditim dengan beras merah, wortel, bayam dan bumbu bawang yang udah ditumisin dengan unsalted butter. Abis itu taburi keju parut. Hmmm...Yummy oek oek gitu sih.

Tapi hasilnya dicobain ke Ganesh ? Eh, ternyata Ganesh doyan lho! Waaah....emang ruaaaarr biasa anak mommy yang satu ini!


Sabtu siang kemarin gw dan Hani sempat mampir ke appartment Dhira a.k.a Bunda Zua, member aktif di milis mpasirumahan di bilangan Kemayoran sana buat ngambil Sambel Bu Rudy. Gw baru pertama kali ini lho ketemu sama Dhira. ternyata emang orangnya ramah banget, keren banget deh..heu heu...**jadi pengen kopdar dengan ibuk-ibuk milis mpasirumahan lainnya. Selama ini cuma berinteraksi di BBM group sama Twitter doang**

1.07.2010

Kapan Ya Nambah Adik Buat Ganesh?

Senin, tanggal 4 Januari 2010 sekitar jam 15, Bunda Purwanti temen sekantor gw melahirkan putri keduanya di RSIA Hermina Bekasi Barat secara normal. Hari Selasa sore setelah pulang kerja, gw, Mbak Meity, Lira (mereka rekan kerja Bunda Pur di Department CS) dan HR Manager gw berduyun-duyun menengok Mbak Pur dan Bayi nya.


Berbeda dengan keadaan waktu mereka menjenguk gw melahirkan Ganesha awal April tahun kemarin di RSB YPK, dimana gw belum bisa bergerak bebas akibat luka SC, Bunda Pur sudah pake celana dan lincah berjalan ke sana kemari. Heu heu...Bunda Pur tea!


Tiba-tiba aja gw merasa kangen...kangen masa-masa menunggu masa melahirkan, kangen suasana kegembiraan saat baru melahirkan, kangen pengen gendong dan dengar suara tangis bayi yang masih merah, kangen keingetan Ganesh sewaktu dia baru aja dikeluarkan dari perut gw, terus bandingin betapa sekarang anak gw udah gede, beratnya nyaris 3X berat sewaktu dia lahir dan udah aktif banget.


Apalagi temen gw Mbak Sisca dan Astie Mama Luhung juga sedang mengandung anak kedua, Bunda Dita juga planning tahun ini ya, Bun. Mbak Lidya juga lagi expecting bayi kedua. Tapi tampaknya memberikan adik buat Ganesh dalam waktu dekat jelas belum ada dalam planning gw dan Hani tahun ini.


Kebetulan gw menggunakan alat KB Spiral alias IUD sejak Ganesh usia 3 bulan. Yah..walopun kemungkinan bisa hamil masih tetep ada, tapi semoga Allah memberikan yang terbaik lah.



Iya emang sih, gw ngaku saat melahirkan Ganesh secara SC, gw sempet trauma seperti yang pernah gw ceritain  di sini . Tapi dengan berjalannya waktu, bukan itu alasan yang sebenarnya yang menjadi pertimbangan gw menunda kehamilan ketiga (soalnya gw pernah keguguran di kehamilan pertama). 
Melihat kondisi Bunda Pur dan beberapa temen gw yang melahirkan secara normal, jujur gw merasa a little bit jealous dan pengen melahirkan secara normal juga. Apalagi masih ada tanggapan miring yang gw terima bahwa orang yang melahirkan secara SC itu kesannya :


1.06.2010

SuperMom, SuperDad !

Ehm, ini postingan pertama di tahun 2010. Belon telat untuk kembali ngucapin Happy New Year, kan? Semoga semua resolusi kita di tahun 2010 ini bisa tercapai. Amin.


Tanggal 31 Desember kemarin, Mbak Tuty a.k.a yang momong Ganesh ijin pulkam buat acara lamaran.
Nah lho, emang sih pulkam kali ini cuma buat lamaran, tapi biasanya sekitar 3-6 bulan kemudian yang dilamar diajak menikah.


Tadinya gw dan Hani udah mulai ketar-ketir cari-cari replacementnya. Soalnya keinget gimana susahnya dulu nyari ART di sini .


Tapi Alhamdulillah, emang bener istilah orang zaman dulu " Nanam padi, tumbuh padi. Nanam jagung, tumbuh jagung".
Untungnya sebelum gw dan Hani kembali panik, Mbak Tuty mo merekomendasikan salah satu temennya yang menurut kacamata dia (kebetulan Mbak Tuty emang berkacamata sih heu heu) bisa dipercaya, penyayang anak,telaten, jujur untuk gantiin posisi dia menjaga Ganesh. Masih tetangganya Mbak Tuty di Sragen sana.

Tadinya ada sedikit ketakutan di diri gw kalo Ganesh bakalan manja, susah mamam kalo disuapin sama Mommy. Soalnya beberapa kali gw alamin kalo gw yang nyuapin kok yo kayaknya gak segampang kalo Mbak Tuty yang suapin ya?