11.29.2010

Perlukah Ganesh ke Pedodontist ?

Selama ini gw kalo ke dokter gigi taunya cuma dokter gigi doang. Eh ternyata dentist (dokter gigi) pun ada spesialisasinya lho. #barutau
- Konservasi     : penambalan dan perawatan urat saraf gigi
- Periodontist   : jaringan gusi dan penyanggah gigi
- Orthodontist  : merapikan gigi
- Prostodontist : menangani gigi palsu ato penanaman gigi (implant)
- Pedodontist   : khusus gigi anak-anak.


Dikarenakan gw mau ngajak Ganesh ke dokter gigi untuk memeriksakan giginya, maka gw perlu cari seorang pedodontis. Dan jujur nih ya, gw termasuk konsumen pasien yang sangat cerewet dan selektif dalam mencari dokter.


Menurut gw sebagai konsumen, kita harus pintar-pintar memilih ahli tenaga kesehatan. Apalagi harga yang kita bayarkan cenderung tidak murah. Gw berasa rugi aja udah nyempatin waktu berkonsultasi ke dokter, bayar mahal tapi gw gak mendapatkan informasi apa-apa, cuma disodori resep. 


Gw merasa adalah hak gw untuk memilih dan mencari tahu daripada akhirnya gw gak puas dan kecewa toh?


Dan mungkin karena kecerewetan gw juga, gw kadang penuh rasa ingin tahu.
Dan okay, you can call me Lebay or what, tapi itulah kenapa gw butuh seorang dokter yang 'smart' yang bisa memuaskan keingintahuan gw.


Hani dan Aini, temen gw di Genk Racun sangat paham bahwa gw fanatik dengan dokter alumni tertentu. Biasanya sebelum gw berkunjung ke dokter, terlebih dahulu gw browsing dulu track record nya gimana.




Dari hasil gw surfing di google, ada banyak nama pedodontist yang direkomendasikan. Tapi setidaknya ada dua nama yang akhirnya menjadi kandidat pedodontist Ganesha :


1. dr. Rachmatiah B, Sp.KGA
Yang gw tau beliau praktek di RS Hermina Jatinegara, RSIA Hermina Bekasi dan RSIA Hermina Depok.


2. Dr. drg. Mochamad Fahlevi Rizal Sp.KGA (K)
Beliau praktek di RS Pondok Indah, RS Islam Cempaka Putih dan RS Meilia Cibubur.


Kedua pedodontist ini kebetulan praktek di hari Sabtu. Pas banget dengan keinginan gw yang emang cari pedodontist praktek di hari Sabtu, jadi gak perlu ijin di jam kerja.


drg. rachmatiah B, Sp. KGA praktek hari Sabtu di RSIA Hermina Bekasi sementara dr. Levi praktek di RS Pondok Indah di Sabtu pagi hingga siang hari.

Diambil dari website staff pengajar UI
Walopun RS Pondok Indah sebenarnya lebih jauh dari rumah gw, entah kenapa gw begitu penapsaran dengan drg. Levi ini.

Oh ya Foto drg. Levi ini sengaja mommy pajang di sini untuk mengobati rasa penapsaran Bunda Dita ke Mommy Ganesh yang ngebet pengen sama pedodontist ini. Hihihi...*becanda,Bun!*

Gw sebenarnya udah nelpon RS Pondok Indah untuk daftar konsul ke drg. Fahlevi ini dari pertengahan Oktober, namun baru kebagian jadwal konsultasi tanggal 27 November kemarin. OMG, antrinya!

Pas nutup telpon, gw langsung merasa dejavu. Terakhir gw daftar ke dokter dan harus nunggu antrian sepanjang ini adalah waktu daftar USG 4D dengan dr. Bambang Karsono, Sp. OG(K) di YPK yang tersohor itu bareng anak-anak genk racun. Harapan gw : Semoga drg. levi ini emang worth ditunggu seperti halnya dr. Bambang Karsono.


Yuk balik lagi ke pedodontist. tanggal 27 November ini Ganesh dapet jadwal jam 10.30 pagi. Sebelumnya gw khawatir proses menunggu dilayani pedodontist ini akan bikin Ganesh gak nyaman. Soalnya gw pernah antri ke dua dokter gigi di dua RS yang berbeda. Tau sendiri kan biasanya dentist paling gak butuh waktu 30 menit untuk menangani satu pasien, dan pasiennya di luar ruame banget yang antri. Padahal gw udah daftar satu hari sebelumnya. Gimana yang antri sebulan sebelonnya kayak gini! Do'oh pasti gak nyaman banget!


Tapi ternyata suasananya berbeda dengan yang dialami Ganesh kemarin. Di RS PI kemarin, gak keliatan banyak anak yang antri di ruang tunggu, walopun pasiennya banyak. Mungkin karena sudah ada jadwal jam konsultasinya kali ya. Jadi gak perlu nunggu terlalu lama. 


Begitu tiba giliran Ganesh, kami disambut oleh drg. Levi yang lebih suka menyebut dirinya sebagai " Om" ketimbang "dokter". Om Levi menanyakan tujuan kami datang ke pedodontist. Tadinya gw bingung juga sih kalo ditanya mo ngapain konsul ke pedodontist. Soalnya pasti pada mikir termasuk-suami-gw " Anak baru usia 19 bulan kok udah periksa gigi "


Akhirnya gw ngaku kalo Ganesh sekarang maunya minum susu UHT rasa cokelat tapi Ganesh agak susah diajak gosok gigi. Makanya mo periksa gigi Ganesh sekaligus konsultasi.


Om Levi langsung menanyakan riwayat Ganesha sehari-hari. Anak ke berapa? Apakah masih ASI? Minum susu pake dot apa gelas? Udah sikat gigi apa belon? Sebelumnya udah pernah periksa gigi apa belon?


Kemudian Om Levi menjelaskan prosedur pemeriksaan gigi anak-anak. Untuk anak usia hingga 3 tahun akan dipangku dengan mama papa nya. Karena biasanya pada usia segini, anak akan cenderung takut dan nangis. Dan jika nanti diperlukan tindakan terhadap gigi dan mulut, maka akan diberikan anestesi supaya anak tidak menangis karena sakit.


Untuk anak usia > 3 tahun sudah bisa diperiksa tanpa dipangku mama nya. Lagipula sudah bisa diberi pengertian melalui verbal.


Dan gw pun memangku Ganesha duduk di kursi robot. Ganesha langsung nangis kejer, udah gak bisa dibujuk. Tapi Om Levi dan suster dengan sigap memeriksa giginya sambil ngajak ngobrol Ganesh (walopun Ganesh tetep nangis kenceng).


Untuk saat ini, gigi Ganesh belon ada yang berlubang. Tapi tanda-tanda ke arah situ udah mulai muncul. Karena mulai ada gigi yang berwarna opak. Dan jika tidak segera ditangani maka akan menimbulkan lubang pada gigi.


Jadi treatment Ganesh siang itu adalah scaling dan diberikan fluoride. Hmm..belakangan ini soal fluoride ini emang menimbulkan pro-kontra. Tapi DePe, ibu owner milis mpasirumahan menjelaskan panjang lebar di sini jadi gw pun bisa lega. *thanks Bu Mod*.


Gw juga sempat menanyakan pertumbuhan gigi Ganesh untuk anak seusianya. Menurut Om Levi, pertumbuhan gigi Ganesh cukup baik dan normal kok.


So, kalo ada yang komen 'kok gigi Ganesh belon banyak ya?', maap kalo gw bakal mikir " Oh so now, you think you are peododontist?" hihihi...


Sebelum meninggalkan ruangan, Om Levi sekali lagi ngajakin Ganesh toss dan diberikan souvenir berupa kipas mickey mouse warna pink.


Ehm, sebenarnya gw pengen bilang " Ehm, bisa tuker souvenirnya sama yang lain gak, Om ? Ergo Sport aja, plis? ".  Tapi gw masih tahu diri aja. **PLAAAK...beneran kata Iti, Meryl kayaknya gw ngidam Ergo nih! huahaha**


Ini beberapa Pe-Er buat Ganesh dari Om Levi :


1. Stop minum susu pake dot.
Karena kalo minum susu pake dot, anak biasanya akan cenderung tertidur. Nah sisa-sisa manis dari susu itu akan mengendap di bagian gigi yang cekung. Ibarat tetesan air yang lama-lama akan mengikis gigi.


Wahduuh...padahal walopun minum UHT, kalo di rumah Ganesh maunya ditaroh di botol dan ngedot. Kemarin Mommy udah coba taruh di sippy cup mag-mag pigeon, awalnya Ganesh cuma nyeruput sebentar abis tuh menolak. Kayaknya dia maunya nyusu pake dot. " Me want my dooot..."


Tapi mommy gak kehilangan ide dooong. Ganesh kan paling seneng bongkar-bongkar kartu ATM di dompet mommy tuh.


Jadi trik nya : Kasih dompet mommy, pas dia keliatan hepi gitu, sodorin sippy cup berisi susu UHT dan dia pun mau nyedot susu UHT di Sippy Cup tadi. Yihaaa...dan selama wiken kemarin, trik ini berhasil! *joget Dora*. Semoga bye-bye Dot untuk selamanya...


2. Kurangi cemilan yang manis-manis
Kalo permen dan cokelat emang belon gw kasih karena gw tahu Ganesh masih susah diajak gosok gigi. Tapi biskuit regal, Jacobs, dan teman-temannya itu adalah kudapan favorite Ganesh kalo jalan-jalan ngemal. Alasannya simple dan ringkes.Apalagi ada dalam kemasan kecil.


Om Levi menganjurkan untuk mengganti kudapan berupa buah potong yang rasanya manis seperti melon. Iya sih Ganesh emang Frutarian. Tapi Hani gak tega juga kalo Ganesh samsek gak boleh ngemil biskuit, es krim favoritenya.


Akhirnya gw sepakat kalo hanya memberikan cemilan biskuit, es krim dkk di waktu wiken. Plus term and condition: Ganesh harus rajin gosok gigi.


3. Belajar disiplin sikat gigi
Ajarkan Ganesh disiplin untuk sikat gigi. gak apa-apa walopun belon pake pasta gigi karena Ganesh belon bisa kumur-kumur. Kalopun mau pake pasta gigi, Om Levi menyarankan cari pasta gigi yang kadar detergen nya rendah.


Waktu ngeliat ada darah di sikat giginya, biasanya gw cenderung takut dan berhenti gosok gigi. Nah untung kemarin Om Levi ngejelasin bahwa jangan berhenti menyikat gigi hanya ada muncul kemerahan di sikatnya. Ini justru karena selama ini giginya tidak disikat secara bersih sehingga timbul peradangan di mulut dan gusinya.


Tetap teruskan menyikat gigi karena dalam beberapa hari peradangan itu akan membaik seiring dengan kondisi gigi yang semakin bersih.


4. Rajin konsultasi kesehatan gigi ke pedodontist
Om Levi nganjurin untuk kembali setiap 4 bulan sekali. Tapi pas ngeliat kwitansi yang harus dibayar, wahduh...gimana kalo kita kompromi 6 bulan sekali saja, Om? *emak kere*


Kemarin total harga yang gw bayarkan untuk perawatan ini adalah sejumlah Rp 943,000 saja. *jreng jreng mata sampe jereng*

Update:
Demi mencegah pingsan masal ngeliat total kwitansi Ganesh, eike rinciin ya fee nya :
1. Konsultasi Gigi Anak : Rp 200,000
2. Topical Fluoridation  :  Rp 335,000
3. Scaling (atas bawah):  Rp 408,000            

Gw mendadak pengen ganti coba konsul ke drg. Rachmatiah, Sp. KAG sajah di Hermina Bekasi jadwal kunjungan berikutnya. Tapi Hani say " Gak usah ganti-ganti deh". Dia tau banget gimana kelakuan istrinya.


Kemarin di mata Hani, gw tampak puas dan terlanjur suka dengan penjelasan Om Levi, takutnya kalo ganti dokter yang belon tentu gw puas, efeknya gw akan ngoceh-ngoceh menyesal. heu heu..iye sih.


Jadi mungkin gw akan coba mendatangi praktek Om Levi di RS Islam Cempaka Putih aja. Kan kebetulan bisa mampir ke rumah nyokap gw. Horray win-win solution!
*yang ini pun sebenarnya Hani masih keberatan. Walopun pedodontisnya sama, dese takut kalo ngantri di RS Islam gak senyaman di RS PI, gw akan ngedumel, bete*


Sebelumnya, gw sempat ragu jadi ke pedodontist apa gak karena gw merasa gigi Ganesh keliatannya OK-OK saja, belum ada masalah kayak gompis, item-item, berlubang, sakit gigi. Jadi gw maju-mundur mulu niat konsul ke pedodontist nya. Apalagi adanya pemikiran di masyarakat awam bahwa gigi susu ini gak terlalu penting dirawat karena akan digantikan dengan gigi tetap.


Padahal sebenarnya gigi pertama ini berfungsi untuk membentuk rahang dan menyediakan tempat untuk gigi tetap. Jika tidak dirawat, gigi susu akan berlubang, dapat menyebabkan infeksi gusi dan mempengaruhi letak gigi permanen.

Tapi sepulang dari konsultasi pedodontist ini, buat gw sih ada manfaatnya. Gw jadi lebih paham soal kesehatan gigi Ganesh. Bagaimanapun lebih baik mencegah daripada mengobati toh?

14 comments:

  1. salam kenal mbak, linknya kok nggak bisa kebuka ya? yang penjelasan fluoride itu...
    salam, BundaYaYa

    ReplyDelete
  2. Halo salam kenal Bunda Yaya
    Maaf aku lupa 1 huruf aja jadi gak kebuka deh link nya.
    makasih ya koreksinyaa

    ReplyDelete
  3. Dooohhhh...mahalnya biaya dokter gigi anaknya...huhuhuhuhu.... untuuuunnggg Raja rajin gosok gigi, soalnya Raja juga hobi ngemil biskuit, es krim, kerupuk, bahkan coklat juga kadang2 mbak, hehe... Tp mmg bener sih, lebih baik mencegah drpd mengobati. Seandainya ada peododontist yang terpercaya di Palembang, pengen jg meriksain giginya Raja :)

    ReplyDelete
  4. Wow...di RS PI mihil bener ke dokter giginya. Saya jga rencana mau ke dokter gigi akhir tahun ini, sekalian ngajak Dita. Critanya ngabisin jatah obat hahahaha karyawan gak mau rugi. Tapi gak akan jauh2 ah ke PI. Semoga jadi dan Dita bisa diajak kompromi :-)

    ReplyDelete
  5. sejeti?? *pingsan*

    Tapi gue demen nih ndah, lo sharing di blog jadi kan bisa curi ilmu. Memang mencegah lebih baik daripada mengobati ya.. intinya rajin sikat gigi dan jangan minum yang manis kalo mau tidur.. sip dheee...

    ReplyDelete
  6. Wihhh....melihat harganya mata gw langsung siwer hahaha...mantap! tapi emang kita ke dokter gigi aja sekarang kan juga ga murahkan? palagi spesialis anak...

    thanks for sharing ndah, gw jadi tau apa yang harus gw persiapin. nara masih dot sih tapi ga pernah sampe ketiduran, abis minum susu selalu kasih air putih untuk bersihin mulut dan tenggorokan. Dan untuk cemilan belom kasih eskrim,coklat&biskuit2 manis2 macem biskuat sih cuma nara suka yogurt.

    Dan jadi PR nyenyen sampe dia ketiduran kadang -__- pdhl uda gw sikat giginy

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Allisa,
    Itu karena Ganesh harus ada tindakan perawatan sebelum beneran jadi berlubang.

    @ BunDit,
    Kalo BunDit jadi ke drg. Rachmatiah RSIA Hermina Bekasi, share di blog ya, Bun...

    @ Iti,
    Untungnya tinggal modal tandatangan. *modal asuransi*

    ReplyDelete
  8. mahal y mba?apa krn pedodonti? klo k dpkter gigi biasa apa bedany y mb??

    ReplyDelete
  9. @ Nisha
    Gw terakhir ke Periodontist (dokter gigi spesialis gusi dan penyanggah gigi) di RS Mitra Jatinegara aja cuma scaling sama periksa total jendral 750rb-an sih.
    Mungkin RS PI nya yang bikin mehong. Mungkin kalo ke RS Islam Cempaka Putih gak semehong ini. Gw mau coba ah ntar konsul ke pedodontist yang sama tp pas praktek di RS Islam.

    @ ummu Arfan,
    Buat ku sih mahal,Mbak. heu heu heu..
    Mungkin karena spesialis gigi anak juga, plus emang biaya RS nya mahal. Makanya aku mau coba ke dokter yang sama tapi untuk RS yang lain.

    ReplyDelete
  10. indahhhh... tfs yaaaaa
    ya ampun gw merasa dudul banged abis baca postingan lo ini. udah tau gigi kyara tuh bermasalah sejak umur 1,5th, gigi seri nya udah karies dan sekarang udah menghilang. kasian kalo nyengir gigi seri nya ga ada :(
    bukannya pas kliatan bermasalah gw langsung bw ke dokter malah gw biarin aja soalnya kyara kebetulan doyan sikat gigi dan gigi lainnya kliatan baik2 aja. hiks jadi nyesel. dalam waktu dekat gw akan bawa kyara ke dokter gigi anak deh. tfs ya ndah :)

    ReplyDelete
  11. Ndah, kalau di RS Islam cemput berapa? ga mau bawa Ary ke sana, tapi harus siap pingsan karena ga ditanggung asuransi kantor. Berapa kira2 kalau di cemput,Ndah? Thanks a lot beforehands:).

    ReplyDelete
  12. @ Motik,
    Gak pernah ada kata terlambat. Yuk bawa Kyara ke pedodontist. Ntar dishare juga yaa

    @ Yudith,
    Nah..gw belon tau di RS Islam Cemput berapa. Gw ntar 6 bulan lagi baru balik ke pedodontist. Nyehehe

    ReplyDelete
  13. tadi gagal komen: ) thx infonya ya

    ReplyDelete
  14. baru aj kemarin saya bawa anak saya ke dokter gigi anak, setelah membaca artiel mantap lah saya ke dokter gigi anak. karna bayangan saya dr gigi anak ramah n bs menangani anak2. tp stlh saya ke dr gigi anak hermina bekasi dluar dugaan saya dokternya no respect skali sm anak tanpa basa basi anak saya skt gigi langsung ditambal sebanyak 5 gigi. trauma lah anak nya setelah ke dr gigi. utk bunda yang lain ga perlu ke dr gigi anak, ckp ke dr gigi umum asalkan dokter tsb ramah n baik. ngga semua dr gigi anak bs menangani anak2 n ramah.

    ReplyDelete