11.25.2010

Mate Whom I thought was one of My Best Friends

Dear mate whom I thought was one of my bestfriends,
Gw gak tau apakah loe pernah, sering atopun bakalan nyangsang ke blog gw yang gw tau bahwa loe tau link nya.

Ini kali kedua loe bikin gw termenung...
Mungkin kata Hani, gw terlalu posesive dengan hubungan pertemanan kita. Gw mengabaikan status bahwa kita sama-sama sudah punya urusan keluarga.

Mungkin orang pikir gw adalah orang yang sangat cuek even dengan pertemanan. It might be true...


Saat orang yang paling nyebelin ngomongin, jelek-jelekin gw, honestly I don't give a damn care!
Saat orang yang gak gw kenal tiba-tiba ngomongin gw, gw cuma terpelongo, garuk-garuk kepala lantaran bingung " Gosh, I even dunno who you are.."

Tapi saat gw denger dari temen baik gw, bahwa temen yang gw anggap temen paling baik gw komentar soal pernikahan gw " Gw juga belon tau bisa datang apa gak ke kawinannya. Yah salah Indah juga sih...milih tanggal pernikahan deket-deket liburan panjang...dia sih pengen lamaan cutinya, tapi dia ngorbanin waktu liburan kita...", gw cuma diam. Gak keluar komentar sepatah kata pun dari mulut gw.

Beneran cuma diam, tapi kemudian langsung dipeluk temen gw (perempuan lho), karena gw hanya bisa menangis sesugukan dalam diam. Hati gw serasa hancur berkeping-keping...I thought you were my best friend, and best friend would not say that!

Tapi kemudian gw kumpulin dan gw susun lagi kepingan hati gw yang berserakan saat gw liat ternyata dia masih menyempatkan diri menjadi saksi tidak tercatat di Buku Nikah di acara sakral akad nikah gw. Gw pun memaafkan dia, gw kembali menganggap dia my best friend ever...

Sampai minggu yang lalu, gw mencoba menghubungi dia di telpon. Menurut temen gw yang lain, dia sudah berganti nomer telepon. Dan mungkin ini yang dibilang Hani kalo gw ngotot. Gw ngotot nelpon dia dari nomer telpon yang baru dan terjadilah percakapan di luar dugaan gw :
" Halo..." begitu terdengar suara di telpon.
" Hai Dwi (nama samaran)..apa kabar? Ini gw, Indah..."
" Maaf salah sambung, Bu..."
Gw bingung setengah gak percaya, " Dwi, ini gw Indah...ini Dwi kan?"
" Maaf salah sambung, Bu..."
Gw masih ngotot gak percaya " Masa sih, tapi kok suaranya mirip Dwi sih"

Swear to God, suaranya mirip banget sama Dwi...
" Maaf Bu, tapi salah sambung..."
Gw pun mengalah daripada terus ngeyel nyebelin " Oh, ya sudah...maaf ya..."

Gw menutup telpon, tapi belon menutup hati gw. Cukup lama gw habiskan waktu hanya untuk diam, hanya merenung. Why ? Why ? Why?

Beberapa hari kemudian nomer yang sama mencoba menghubungi gw, tapi gw biarkan jadi miss called karena gw masih belon bisa menata hati gw.

Yah, gw mungkin pribadi yang sangat cuek, tapi hey, gw juga seorang wanita yang punya sisi sensitive.

Dan si Dwi ini kembali mencoba menghubungi gw di media chatting. Kali ini gw ngobrol sama dia, berlaku seakan-akan gak-pernah-terjadi-apa-apa. Gw gak menanyakan apa bener dia yang gw telpon waktu itu. Gak nanyain kenapa dia memperlakukan gw seperti itu. Biarin aja seperti ini.

Mungkin pilihan gw ini salah, tapi untuk kondisi hati gw, gw pikir begini akan lebih baik.

Seperti yang gw bilang sebelumnya, ini kali yang kedua dia membuat gw termenung. Tapi apa yang gw rasakan kali ini tidak sesakit apa yang gw rasain seperti yang dulu dia lakukan pertama kali. See, Gw tidak menangis. Sama Sekali. Entah karena sudah kebal, atokah karena gw juga mulai semakin dewasa.

Apakah gw sakit hati ? Sekarang gw mulai bisa menjawab, tidak. Karena gw mulai menyadari bahwa selama ini mungkin gw yang gak tau diri. Gw menganggap dia adalah best friend buat gw, sementara nilai gw tidak seperti itu dalam pertemanan kami buat dia.

Lagipula gw mencoba untuk praduga yang positive dulu.
Mungkin saat gw menelpon dia, dia lagi Quality Time dengan keluarganya, ato dia sedang melakukan sesuatu yang sangat penting sehingga gak bisa diganggu oleh telpon gak penting dari gw. Pokoknya semua kemungkinan positive yang membuat gw bisa excuse dia melakukan hal itu ke gw. Ato yang paling gampang deh : mungkin beneran salah sambung! case closed!

Dan menanggapi dengan cara seperti ini jauh membuat gw lebih lega daripada gw merasa sakit hati kala itu. Saat ini kami sudah punya urusan masing-masing, jadi gw harus paham betul kalo gw sebaiknya tidak berharap lebih karena prioritasnya sudah berubah.

Apakah sekarang dia tetep temen gw ? Jawabnya: Iya, dia tetep temen gw yang baik...

9 comments:

  1. Jangan takut mak,,,dirimu masih punya teman baik yang lainnya.Jadi jangan sedih ya *hugs*

    ReplyDelete
  2. Kadang memang kalau orang yang sangat kita sayangi berlaku "kurang baik" ke kita, sakitnyaaaa berasa banget ya mam. Ternyata mbak Indah ini sensitif ya...sepertinya malah lebih sensitif dari saya hehehe. Kirain saya ini orang paling sensitif sedunia hehehe.

    Saya percaya, semakin matang usia kita, kita lebih bisa bijak menghadapi hal beginian. Saya lama-lama juga bisa bilang gini ke diri sendiri "ya udah kalau gak mau berteman dg saya, toh saya gak akan mati karenanya" hahaha. Pdhal dulu bisa nangis bombay :D

    ReplyDelete
  3. @ Mak Sally,
    Iya dan salah satu temen gw yang baik adalah dirimu, Mak...*hugs balik*

    @ BunDit,
    Iya, bun, seiring dengan bertambahnya usia, sepertinya aku juga makin bijak dalam menyikapi suatu masalah. Bener kok, kalo dia gak mau temenan sama aku, toh aku juga gak mati karena nya. Hihihi

    ReplyDelete
  4. @ Mak Sally,
    Iya dan salah satu temen gw yang baik adalah dirimu, Mak...*hugs balik*

    @ BunDit,
    Iya, bun, seiring dengan bertambahnya usia, sepertinya aku juga makin bijak dalam menyikapi suatu masalah. Bener kok, kalo dia gak mau temenan sama aku, toh aku juga gak mati karena nya. Hihihi

    ReplyDelete
  5. Kalo gue sih bakal lgs nanya : "gue kmrn telp elo tp dibilang salah sambung" trus minta penjelasan. Gue orgnya kalo ada yang ga sreg lgs ngomong sih. Bagi gue mending berantem sekalian di depan, tapi informasi sampai dan semua terbuka. Drpd diem2 dipendem ga jelas.

    Mnrt gue, friends do talk. Ga diem aja, menghilang, atau didpn bilang iya pdhl dibelakang bilang nggak.

    But then again, waktu akan menyortir otomatis mana yang beneran temen ko ndah.. friends do come and go.. No problemo. They stay in our lives for a while, leave footprints on our hearts, and we are never, ever the same.

    ReplyDelete
  6. sering ya dalam kehidupan seperti itu,kita selalu ingat sama teman tapi waktu kita menghubungi tanggapannya dingin,oops maaf malah curcol

    ReplyDelete
  7. Iya, nih ternyata jeng Indah lumayan sensitive juga, hehe... Tapi memang sakit sih kalo digituin apalagi sama teman yang kita anggap sahabat... Tapi yah, sudahlah, toh hidup kita juga bakal tetep baik-baik aja even when the good friends of us don't see us as their friends :)

    ReplyDelete
  8. @ Iti,
    Masalahnya loe tau kan? *wink udah gw ceritain di BBG*

    @ Mbak Lidya,
    Yah namanya juga manusia,Mbak. Penuh rasa khilaf.

    @ Mbak Allisa,
    Iya Mbak, gak nyangka kan kalo aku sensitive sebenarnya? *wink wink*

    ReplyDelete
  9. Hai mbak Indah salam kenal :D, aku pembaca blog mbak tapi baru skr komen. Haha niat ni, sengaja cari post yg ada hub dg pertemanan.

    Bener mbak, penting lho utk selalu positive thinking, krn kita kadang gak tau kejadian sebenarnya seperti apa.. kita cuma bisa menebak2 dan berimajinasi :P.

    disclaimer: curcol :p
    ada juga sobat deketku yg sdh 2 tahun ngediemin aku, aku g tau penyebabnya cuman bisa nebak2, dan aku juga ga pernah pgn tanya langsung. nah baru kmrn dikasih tau sama another sobat deket, ya ada beberapa penyebab. yg bikin sedih, tnyt penyebabnya adalah hal2 yg aku gak ngeh kalo itu nyakitin hati dia.

    misalnya salah satunya, dia kecewa karena tau kabar lahiran anakku bukan dari aku langsung, tapi dari email temen cowok di milis. mungkin waktu itu dia juga membatin "i thought i was one of your best friends?" *meminjam istilah mbak Indah :P

    ya ampun mbak aku gak nyangka itu jadi masalah.. padahal penjelasannya simpel: temen cowok aku itu temen kantornya suamiku.. ya dia dapet kabar dari suamiku lah, bukan dari aku

    semoga tiba2 dia berpositive thinking kepadaku dan membuka pintu maafnya..

    maaf numpang curcol di sini ya mbak :P tapi aku lega, mbak Indah akhirnya memaafkan sobatnya :D

    ReplyDelete