11.30.2010

Day 2 Djogja Oct 2010 : Jadi Juga Liburannya

Terbangun dari nyenyaknya tidur, membuka jendela dan mengucapkan " Sugeng Enjang, Djogja...". Tadinya mau berenang dulu di pool hotel Santika ini tapi takut gak keburu karena padatnya schedule kami di hari kedua liburan di Djogja ini. *wedeew...semangat nian*.  

Jadi pagi itu Ganesh cukup berenang di bath tube aja. Setelah kami bertiga udah rapi, manis dan ganteng *ehm*, kami pun siap-siap mengisi perut sebelum memulai perjalanan hari ini.

Alasan lain kenapa gw memilih Santika adalah....Breakfast nya! Huahaha...alasan yang mungkin enggak-penting-banget. Tapi buat gw breakfast di Santika ini emang juwara!

Pagi itu Ganesh makan bubur ayam, juice, sementara gw kayaknya nyobain hampir semua yang disuguhkan. Hani sempet nyobain soto ayam. Gw juga sok-sokan sempetin minum jamu kunyir asem di buffet. Segeeer...kami bertiga sarapan ditemani alunan gamelan lembut Jawa. Duuh...sukaaa deh suasana kayak gini! Ngangenin...

Sebelum sarapan, gw nelponin Car Rental yang akan mengantarkan kami berwisata hari ini. Setelah brosing-brosing di Yogyes, akhirnya nemu sewa mobil yang paling murce *teuteup* di 1-an jogja transport ini. Tadinya berhubung kami cuma bertiga doang,gw pengennya sewa KIA Picanto aja. Harga yang ditawarkan Rp 270,000 untuk masa sewa 12 jam udah termasuk driver dan BBM untuk keliling kota. Not bad kan?


Eeeh..karena ada miskom antara gw dengan Mas Eko, Contact Person 1-an Jogja Transport ini, pas hari H ternyata KIA Picanto nya udah keburu dibook orang lain. Nah lho! Tapi sebagai gantinya dia nawarin Avanza. Gw udah bete aja karena pasti lebih mehong deh. But karena Mas Eko menawarkan harga Rp 300,000 untuk sewa Avanza+driver+BBM per 12 jam, yowis gw ambil aja. Masih terhitung menggiurkan gak sik?

Selesai sarapan, kami dijemput di hotel sekitar pukul 9 lewat. Kenalan dulu dengan driver nya yang baik dan ramah banget. Mobil Avanza nya juga bagus dan bersih. AC nya juga dingin..*tsaaah..patokannya AC*


Memulai perjalanan liburan kami di hari kedua ini, dari hotel Hani rikues untuk mampir ke event promo salah satu produk perusahaannya yang diselenggarakan di Museum SU 1 Maret, di daerah Malioboro. Sebenarnya Hani gak ada kewajiban khusus di event ini sik. Hanya aja event ini diselenggarakan mantan koleganya yang sekarang megang produk ini dan EO yang beberapa kali bekerjasama dengan event promo produk yang dipegang Hani.

Sempet deg-degan karena lokasi acara ini berada di kawasan Malioboro dimana sehari sebelumnya Maliboro ditutup debu tebal. Tapi ternyata acara berjalan lancar. Banyak juga orang yang datang ke event ini di Minggu pagi seakan sudah lupa dengan hujan abu vulkanik kemarin. Banyak juga partisipan yang mementaskan tari, dance, nge-band serta mengikuti lomba mewarnai. Pokoknya ruame deh. Gw dan Ganesh gak lama mendampingi Hani yang sekedar ber-say hi to kolega nya karena abis tuh langsung cabcus menuju Prambanan.

Dikarenakan lokasi Prambanan ini hanya 10 menit di timur kota Djogja, makanya gak ada charge tambahan BBM dari paket harga rental mobil gw. Karena terhitung wisata Prambanan masih jarak dalam kota. Sebenarnya dari Malioboro ke Prambanan bisa ditempuh dengan Transyogya lho. Dan tepat di depan hotel Santika ada halte Transyogya. Kalo gw masih single ato cuma hanimun berdua dengan Hani, mungkin gw jabanin aja naik Transyogya. Tapi kalo bawa toddie lasak gak bisa diem kayak Ganesh sekarang...wahduh matur nuwun dulu deh. Hihihi...

Sepanjang perjalanan menuju Prambanan, kami gak melihat sisa-sisa debu vulkanik. Mungkin angin yang membawa hujan abu kemarin gak bertiup sampe ke daerah timur Djogja.

Begitu nyampe Prambanan, kami langsung beli tiket masuk. Ganesh masih anteng didorong-dorong di strollernya sambil nyemil biskuit. Gemfoor kalo gendong Ganesh, bok. Memasuki gerbang candi peninggalan agama Hindu terbesar di pulau Jawa ini, mommy Ganesh mau narcist foto-foto dulu aaah..*maap nampang dulu yaaaa*

Sebenarnya kondisi Candi Prambanan saat ini adalah pasca pugar setelah gempa hebat melanda Djogja Mei 2006 yang lalu. Di papan informasi pariwisata di depan gerbang menuju Candi Prambanan disebutkan dengan jelas kondisi sebelum dan pasca pugar.


Setelah puas foto-foto di depan gerbang, barulah kami menaiki tangga menuju Candi Prambanan. Ternyata banyak juga lho pengunjung hari itu. Ada beberapa abegeh yang ngajak foto-foto bersama Bule yang berwisata juga. Heu heu heu.. pajang dulu aaah foto sama Ganesh...

Pas lagi di kompleks Candi Prambanan situ, keliatan tempat duduk dimana para penonton biasanya menyaksikan pertunjukkan Sendratari Ramayana. Do'oh dari zaman honeymoon kepingin nonton pementasan Sendratari Ramayana ini tapi belon pernah kesampean. Lagian kalo dipaksain nonton sekarang, toh Ganesh juga belon ngerti kali yaaa. Mungkin liburan ke Djogja berikutnya ya, Nesh...*eaaa...liburan ke Djogja berikutnyaaa???*

Puas berkeliling dan foto-foto (lagi) di Candi Prambanan, kami sempat melipir istirahat di kawasan taman bermain dalam perjalanan keluar kompleks candi. Di Taman Bermain ini ada kereta-keretaan, naik andong kecil. Tarifnya tergantung jenis permainan. Gw, Hani dan Ganesh milih duduk di ayunan aja sambil meluruskan kaki. *cari yang gretong sik*

Selese ngelurusin kaki yang pegel, kami pun keluar kompleks candi. Sebenarnya jadwal berikutnya adalah ke Candi Boko yang terletak gak jauh di sebrang gerbang kawasan wisata Candi Prambanan. Tapi berhubung anak bujang kami udah nangis kelaperan, maka kami putusin gak jadi ke Candi Boko dan cari makan siang aja. Sepertinya cemilan sangu biskuit regal gak cukup buat mengganjal perut Ganesh. *emaknya banget ya*


Hani memilih Restoran Lombok Ijo yang terletak di Jalan Solo, gak jauh dari Saphire square. Dan karena kami datang pas jam makan siang, jadi harus waiting list dulu, book. Yang waiting list pun rame ngantrinya. Wahduh...gimana inih. Mana Ganesh udah kelaperan deh kayaknya. Untunglah setelah menunggu sekitar 5 menit, kami akhirnya dapat juga tempat untuk makan.


Ganesh dipesenin sayur bening sama ayam goreng. Hmm...Yummy! Gw dan Hani memesan ayam goreng. Bapak supir menolak ditawari gabung makan siang karena udah keburu makan siang di kompleks Prambanan tadi. Bon appetit!


Keluar dari Lombok Ijo dengan perut kenyang, kami melanjutkan plesiran ke pusat kota, Malioboro. Bapak supir menunggu di parkiran, sementara kami siap-siap cuci mata di Malioboro. Sempet masuk ke Pasar Bringharjo untuk beli oleh-oleh titipan Mbak Tuty, pengasuh Ganesh *eaaa...orang Indonesia sekali! Kemana-mana teuteup nyari oleh-oleh*. 


Hari itu, aktivitas Malioboro dan Pasar Bringharjo juga tampak sudah normal, walopun masih ada yang jualan masker. Ganesh agak rewel diajak ngiterin Pasar Bringharjo, mungkin karena sumu'. Jadi setelah dapet oleh-oleh buat Mbak Tuty, kami menyisiri toko Batik di Malioboro sesuai petunjuk Arie Marzuli.

Tips dari yang pernah megang di Malioboro : Arie marzuli " Loe telusuri tuh satu per satu toko batik di sepanjang Maliboro. Kadang suka nemu batik-batik bagus, halus yang murah,Ndah..". Okay, noted, Bu!


Hani : " Lho? Katanya black period, kok masukin toko batik satu per satu ? "
Gw : " Ah gaaak kok, diriku cuma cari titipan kemeja batik buat Luhung (Astie) sama piyama batik buat Raka (Nuke) kook. Beneran deh...yaah gak tau juga sik kalo ternyata nemu juga ada yang bagus dan lucuk buat Ganesh, buat gw, buat Ganesh, buat gw lagi..."


Justruuuu...justruuuu godaan itu datang dari suami gw sendiri. Gw sengaja gak mau ngelirik baju untuk wanita, langsung menuju ke TKP baju anak-anak, eeh suami gw datang dengan nenteng dress batik" Ini lucuk deh buat dirimu..."


Gw ngelirik tag harganya. Angkanya berderet nunjukkin harga diatas 200ribu. " Ogah. Kalo harga segitu, gw juga bisa nemu di Jakarta. Apa sik yang gak bisa ditemuin di Tanah Abang, ITC ?. Lagian kalo segitu mending gw beli di Danar Hadi ato Batik Keris di Jakarta".


Hiuufff...dalem ati 'untung gak masuk budget..jadi gak punya alasan buat beli"


Hani bengong " Lah emang budgetmu berapa ?"

Gw belagak cuek sambil ngeliat-liat gantungan baju anak-anak " kemeja anak-anak paling mahal 30rb. Soalnya di ITC juga segituan. Baju gw paling mahal 60ribu. Kalo lebih mahal dari itu, mending gw beli di Jakarta aja" .


Nemu satu kemeja batik motif lucuk hijau muda buat Luhung size 2 tahun di salah satu toko dengan harga 21rb. Gw foto kemejanya dan BBM-in ke Astie nunggu jawaban. Tapi karena lamaa gak ada jawaban, jadi gw gak jadi beli sore itu. Tapi gw sik inget-ingetin nama tokonya. Kan Siapa tau siapa tau...ya kan?

Lagi sibuk cari-cari lagi buat Luhung dan Raka, tiba-tiba Hani nyodorin satu kemeja wanita warna biru muda kerah encim " Cobain gih...ini bagus deh. Dirimu pasti cantik pake ini. Kemejanya juga gak look-cheap"


Dan gw gak punya alasan untuk gak beli karena harganya cuma Rp 49rb sajah dan kata Hani, gw keliatan makin cantik. EHM! Note that! Psst..baju ini gw pake pas ketemuan dengan Arie Marzuli di YPK beberapa minggu yang lalu. Arie juga sependapat sama Hani kalo batik ini bagus kok...ya kan,Rie? hihihihi


Lama-lama capek juga ya keliling malioboro. Mungkin gw dan Hani udah semakin tua matang kali ya. Udah gak sekuat dulu waktu hanimun muter malioboro bolak-balik dari ujung ke ujung. Ganesh juga tampak lelah sampe ketiduran di strollernya. Jadilah gw telpon bapak supir untuk menjemput kami di Jalan Dagen.


Sehabis dari Malioboro itu, kami minta dianterin keliling Kraton, Taman Sari, daerah Wijilan yang penuh dengan orang jualan gudeg, terus daerah Prawirotaman yang sekarang dikenal dengan Kampung Turis. Suasananya mirip kayak kampung turis di Bali gitu. Emang sik sepanjang jalan prawirotaman ini dipenuhi hotel dan guest house gitu. Kebanyakan turis asing menginap di sini. Jujur kacang ijo ya, berkali-kali gw ke Djogja tapi baru kali itu lho gw ngelewatin Prawirotaman. Hihihi..norak dot com.

Puas jalan-jalan keliling Djogja sambil dengerin guidance pak sopir gak kerasa tau-tau udah jam 5 sore. Sebenarnya masih ada sisa waktu sekitar 4 jam lagi sik, tapi kayaknya udah gak sanggup kemana-mana lagi. Udah boyok-an. Walopun naik mobil, tapi tetep kami juga harus mempertimbangkan kondisi fisik Ganesh yang perlu istirahat. Jadi kami putuskan untuk dianter kembali ke hotel saja.

Setiba di hotel, senangnya karena poolnya udah dibuka kembali untuk umum setelah dibersihkan. Yihaaa...Hani dan Ganesh menyempatkan diri untuk berenang dan maen air cebar-cebur. Pool khusus anak-anak di Hotel Santika ini emang kids friendly banget seperti racun promosi Nana Ulie dan Arie Marzulie. Ada perosotan kayak Little Tikes gitu, terus ada becak mini di pinggiran kolam yang bisa dipinjem tamu hotel.

Namun lagi-lagi demi menjaga kondisi Ganesh, gw batesin berenang dan maen air cuma 30 menit saja. Abis tuh bilas mandi di kamar mandi, lanjut berenang berendam dengan air hangat.

Ganesh makan malam dengan lahap walopun cuma nasi dengan telur dadar, sementara gw dan Hani menikmati hangatnya bakmie godog Jawa. Hmm...sluurrp. Rasanya itu lhooooo...kok bisa khas gitu yaaa. Ngangenin...*apa geragas yak?*

Besok jam 3 sore Mandala akan membawa kami kembali ke Jakarta, meninggalkan Djogja. Teuteup aja masih ada tempat yang harus kami kunjungi sebelum kami take-off ke Jakarta. Malam itu kami bertiga tidur pulas menikmati malam terakhir liburan kami di Djogja kali ini....

4 comments:

  1. mbak Indah, di fotonya keliatan kayak turis Korea :D

    ReplyDelete
  2. Mbak Allisa,
    Aah..aku jadi malu ah *merona*

    ReplyDelete
  3. Mba..setuju banget kalo breakfast buffet di santika Jogja memang top!
    jadi pengen liburan ke jogja nihh baca ceritanya mba Indah..

    btw, salam kenal ya, aku udh lama jd silent reader..

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Rury,
    Yuk Mbak, liburan ke Yogya. Aku puun pengen balik lagi. *tapi entah kapan*

    ReplyDelete