10.27.2010

Selamat Jalan, Bapak..Selamat Tinggal Silly Competition..

Jum'at 15 Oktober Subuh, Hani membangunkan gw dengan lirih dan mata sembab " Mom, Bapak (red: bapak mertua gw) udah gak ada...". Gw pun langsung melek, bangun dengan setengah loncat menjawab " Hayo kita pulang pagi ini.."

Dan untungnya Kamis malam gw emang sudah packing siap-siap mau ke Lampung. Bapak mertua gw emang sudah dirawat di RS dan keadaannya kian memburuk, maka rencananya Jum'at malam kami berangkat ke Lampung.

Tapi apa daya, Allah berkehendak lain. Jum'at paginya Bapak sudah dipanggil menghadap-Nya. Maka pagi itu gw, Hani, Ganesh dan Mbak Tuty grabag-grubug siap-siap ke bandara untuk naik pesawat supaya sempat melihat Bapak untuk terakhir kalinya. Ganesh malah jadi sarapan havermout tanpa rasa gara-gara saking Mbak Tuty terburu-buru nyiapin sarapan.

Nyampe bandara Soetta jam 8 lewat, dan kebagian tiket Sriwijaya Air jam 9 lewat. Ada sedikit harapan kalo kami bisa ikut ke pemakaman. Apalagi Hani dan ipar-ipar gw telpon-telponan terus update posisi kami. Jam 10 tepat kami sudah mendarat di Lampung.

Dalam taxi perjalanan menuju ke rumah, Hani mendapat telephone bahwa Bapak sudah dimakamkan. Hani gak berkata apa-apa hanya menghapus airmatanya. Dia cuma bilang kembali lirih " Mom, Bapak sudah dimakamkan..."

Perasaan gw di taxi saat itu? Sedih campur muangkeel...*maap kalo gw emosian*. Bayangkan Hani bela-belain berangkat secepatnya ngejar pesawat demi bisa ikut menshalatkan Bapak, demi melihat Bapak untuk terakhir kalinya dan ternyata sudah dimakamkan dengan alasan yang...ah sudahlah gw males ngebahasnya.

TEGA YA! Itu jerit gw dalam hati. Terakhir gw bertemu Bapak adalah lebaran setahun yang lalu, sementara Hani bertemu Bapak untuk terakhir kalinya bulan April kemarin.


Hani tidak menunjukkan kesedihan dan kekecewaannya, gw justru menangis beruraian air mata. Dia hanya diam sesekali mengelap air mata di sudut matanya.

Untung gw punya BBG Genk Racun dan Happy Mommies yang menenangkan emosi gw yang meledak-ledak saat itu. *Thank you, emak-emak*

Iti ngademin bahwa dianjurkan untuk memakamkan jenazah sesegera mungkin. *walopun akhirnya bukan itu alasan mereka makamin Bapak tanpa menunggu kami*

Resti ngingetin kalo Hani saat itu pasti sedih banget. Saat itu yang lebih penting buat gw adalah Hani butuh dukungan gw. Gw pun langsung ngelirik suami gw. Dia tentunya paham gimana istrinya. Di saat seperti itu dia masih mengkhawatirkan kondisi emosi gw daripada perasaan dia sendiri. *Subhanallah baiknya suamiku...*

Gw pun langsung membuang jauh-jauh kekecewaan gw. Saat Bokap gw meninggal, Hani udah buktiin dia jadi teman gw dimana gw bisa bersandar, menghapus air mata gw. Kali ini adalah kesempatan gw untuk membuktikan bahwa gw ada di samping dia, menghilangkan kesedihannya, memeluknya, memegang tangannya sebagai tanda bahwa kami ada untuknya.

Begitu sampe rumah sudah sepi....rasanya kehilangan banget. Bahkan untuk seorang menantu yang bersua dengan mertuanya setahun sekali kayak gw. Aah Bapak selalu baik dengan gw. Bahkan sering bercanda. Apalagi lebaran kemarin gw dan Hani gak pulang ke Lampung dan Bapak beberapa kali nanyain Ganesh.

Dan gw pun mau gak mau harus berhadapan dengan kondisi yang selama ini gw hindari. Yahh...kali ini gw dan Ganesh berhadapan lagi dengan Mischa yang pernah gw ceritain di sini. Apalagi kali ini versi "live" nya. Tapi berhubung gw emang lagi berduka, gw udah nyiapin mental untuk kompetisi yang terburuk sekalipun.

Tapi ternyata keadaan justru gak seperti yang gw parno-in sebelumnya. Anak montok lucu yang menggemaskan ini yang selama ini selalu dibanding-bandingkan dengan Ganesh ternyata punya kekurangan. Dia sama sekali gak mau makan. Dia hanya mengkonsumsi ASI padahal usianya hanya beda 1,5 bulan dengan Ganesh. Dan tampak gak ada usaha juga dari kerabat gw untuk berusaha gimana caranya supaya Mischa mau makan di usianya yang sudah menginjak 16 bulan.

Alasannya " Kan Mischa masih nenen ASI ".
Iya, gw juga setuju kok kalo ASI hingga anak usia 2 tahun. Tapi tetep aja kan  anak usia > 1 tahun harus dipenuhi gizinya melalui makanan, gak cuma ASI doang. Tapi gw gak mau berdebat panjang. Gw cuma nanggepin alasannya dengan " ooooh...".

Sementara Ganesh lahap makan nasi sayur sop dan lele goreng semangkok penuh, kesehariannya dia hanya makan kerupuk dan hanya nenen sepanjang hari. Gak sekalipun saat kami di sana, gw ngeliat dia makan. Ganesh melahap tandas cemilan yogurtnya, dia mengulum-ulum permen yang kedua.

Ibarat permainan sepak bola, saat pluit ditiup, ternyata Mbak Tuty, pengasuhnya Ganesh justru udah menyerang duluan. " Mischa susah mamamnya ya? Iih..kalo Ganesh mah mamamnya pinter. Mamam apa aja mau...gak susah deh nyuapin Ganesh. Makannya juga gak pilih-pilih...blablabla..."

Pokoknya Mbak Tuty maen nyerocos banggain momongannya (red:Ganesh) sehingga kubu Mischa gantian berada di posisi kayak gw dulu. Senyam-senyum diem mungkin dalam hati juga ngedumel persis gw dulu hihihi. 1-0! Gw? Cuma diem senyum-senyum dari kejauhan..

" Ganesh belon bisa ngomong ya? " sulut salah seorang kerabat gw. Mbak Tuty langsung nyerocos " Ganesh belon bisa ngomong, tapi dia udah ngerti lho kalo dikasih tahu blablabla..." serentetan celoteh yang ngebanggain Ganesh jadi bikin yang nanya cuma manggut-manggut.

Finally, that silly competition was over! Gak tau juga apa karena terus-terusan ditangkis sama Mbak Tuty. Atokah karena mereka jadi merasa bahwa kemungkinan kami memilih untuk tidak pulang ke Lampung lebaran kemarin dikarenakan rasa tidak nyaman dibanding-bandingkan ini.

Entahlah...yang pasti, ada terbersit rasa bersalah jauh di lubuk hati gw.
Entah berapa persen walopun gak besar, tapi mungkin ada benarnya juga bahwa gw agak sungkan pulang ke Lampung lebaran kemarin karena rasa tidak nyaman itu. Dan sumpah, sekarang gw amat sangat menyesali keegoisan gw itu.

Lagi-lagi penyesalan selalu datang terlambat dan hidup gak bisa diputar ulang...

Selamat jalan, Bapak...walopun kami gak sempat mengantar Bapak ke pembaringan terakhir, tapi kami gakkan putus menghanturkan do'a dari sini...

11 comments:

  1. turut berduka atas kepergian bapak mertua

    ReplyDelete
  2. Indah,, baru tau. Turut berduka cita ya buat Bapak mertua mu. semoga amal ibadah nya di terima disisi Allah SWT.

    ReplyDelete
  3. Turut berduya ya Ndah...Semoga diterima amal ibadahnya. Salam buat Hani.

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Lidya, Bubun, Nuke,
    Makasih yaa.. *group hug*

    ReplyDelete
  5. mbak, pertama, turut berduka ya atas kepergian bapak mertua nya..

    Kedua, setuju klo membanding2kan anak kayak gitu disebut sebagai silly competition, karena mmg gak baik banget :D

    ReplyDelete
  6. 6 jempol buat mbak tuty :D *2 lagi jempolnya hana*

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Allisa,
    Sukurlah akhirnya kompetisi gak penting ini bisa berakhir..*ngelap keringet*

    @ Firah,
    Kangen sama tumil...ketemuan dooong

    ReplyDelete
  8. Turut berbelasungkawa mom atas kepergian Bapak Mertua. Semoga beliau damai di sisi Allah SWT *bacanya jd pengin ikut nangis, ingat Bapak di Jogja *

    ReplyDelete
  9. *peluk indah*

    Iya ndah, gue tulis lagi ya disini kalo gue dibilangin bokap kalo dalam agama kita memang pemakaman harus disegerakan.. ini gue googling hadisnya :

    "Segerakanlah jenazah, Apabila ia seorang yang shalih, maka kalian telah menyegerakan kebaikan untuknya. Apabila tidak demikian, maka kalian segera menghindarkan keburukan dari pundak kalian"

    Iya allah bapak mertua udah tenang di sisi-Nya ya ndah.. Dan soal mischa gue turut prihatin. Ini contoh buat kita juga untuk cari ilmu jangan setengah2. ASI mmg terbaik tapi anak diatas 1th itu kebutuhan susunya paling cuma 200ml selebihnya dibutuhkan nutrisi UTAMA dari makanannya (CMIIW). Coba lo sedikit2 kasih tau adik ipar lo itu ndah.. demi mischa juga biar kebutuhan gizinya tercukupi...

    be strong indah.. i know u do :)

    ReplyDelete
  10. ndah..gue nangis baca ini lagi..ini terjadi ke abang gue yg paling besar, dulu pas nyokap meninggal (kita di medan semua) sebenarnya dia udah liat, tapi pas hari h nya dikuburin abang gue ini mesti ujian masuk pns untuk tes yang penentuan terakhir , jd kalau nggak datang dia yah nggak lulus, berangkat lah dia tetep ujian pas hari h dikuburkan ini. pas siang mau dikuburin sudah acara semuanya siangnya jenazah nyokap didoain pendeta dan abang gue masih belum pulang, di kristen ada syarat kalau uidah didoain pendeta jenazah udah nggak boleh dipegang lagi, jd peti jenasah harus sudah ditutup. pas ditutup peti jenasahnya , pas itu abang gue yg ujian td baru sampe rumah , dia mau lihat nyokap dan pegang nyokap sebelum dimasukin ke kuburan udah nggak boleh..baru kali itu gue lihat abang gue ini nangis sebanget bangetnya ( walau sebelumnya udah nagis juga pas nyokap meninggal ) , jadi pas ingat baca cerita loe, gue ingat kenagan gue yg ini....
    sekali lagi turut berduka cita ya ndah ..salam buat Hani

    ReplyDelete
  11. @ BunDit,
    Makasih, Bun..

    @ Iti,
    *Hug Iti balik*...
    Makasih ya udah ngademin perasaan gw waktu itu.
    Mischa udah 2X opname di RS, Ti. Sakit pencernaannya. Soalnya gak makan. udah gitu kayaknya justru pada bangga anaknya doyan makan pedes. *tutup muka miris*

    @ MaRes,
    *hug*..aku bisa ngebayangin gimana rasanya jadi Abang nya MaRes. Aku juga ikutan sedih dan terharu bacanya, MaRes. Semoga alm Bapak dan almah nyokap loe tenang di surga sana...amin

    ReplyDelete