10.26.2010

Gakkan Ada Habisnya

ASI VS SuFor...
RUM VS Cespleng...
Normal (spontan) VS SC


Wedeew..begitulah hidup pastinya akan gakkan lepas dari yang namanya Pro dan kontra...dan gakkan habis-habisnya dibahas.


Jujur, dulu gw pernah down, sedih. Gw melahirkan secara SC dan tidak bisa menyusui sehingga anak gw bisa full ASIX.


Seriuuuus, dulu gw pernah sensitif kalo ditanya kenapa sih melahirkan caesar? Waktu hamil males, kurang olahraga ya? Gak tahan sakit kalo melahirkan normal ya?


Ngaku! Dulu gw pernah nangis di bantal sampe basah waktu ditanya kenapa kok gak bisa menyusui Ganesh. Ditanya kenapa memberikan susu formula ke Ganesh.

Arrrgghh...rasanya sakit bukan main saat dibilang kalo anak yang dilahirkan secara SC gakkan sekuat anak yang dilahirkan secara normal.


Huhuhuhu....Gw ngerasa jadi ibu yang gak berguna banget saat disodori berita kalo SuFor akan bikin anak jadi lebih gampang sakit dibanding anak yang mendapatkan ASI.


Gw sempet mikir kalo suatu saat Ganesh jadi anak yang sakit-sakitan itu dimulai dengan kegagalan gw sebagai ibu. Gw sudah gagal mengantarkannya melihat dunia ini melalui proses persalinan normal sebagaimana mestinya dan gagal memberikan tetesan cairan emas untuk kebutuhan hidupnya.


Beneran deeh, jika gw masih dipercaya untuk dititipkan seorang anak lagi, gw terus berharap kalo gw bisa membawanya hadir ke dunia ini melalui VBAC (Vaginal Birth After Caesar) dan bisa menyusuinya hingga 2 tahun.


Dengan berjalannya waktu, gw masih belajar menjadi seorang ibu dari seorang anak laki-laki yang Insya Allah akan sehat. Semakin hari gw semakin banyak belajar dan semakin menyadari bahwa tugas seorang Ibu gak cuma melahirkan dan menyusui.


Masih banyak PR dan tugas mulia lain yang harus gw centangin satu per satu. Memberikan anak gw gizi yang cukup baik gizi fisik dan spiritual. Mendidiknya menjadi anak yang berakhlak baik, menjadi anak yang sholeh.


Gw ngeliat sendiri, ada ibu yang udah ngerasain sendiri sesuahnya ngelahirin normal, mempertaruhkan nyawa, eh udah lahir,emaknya gak bertanggungjawab mikirin pendidikan agama dan akhlak anaknya dengan baik.


Ato ibu-ibu yang udah bersusah payah kasih ASI selama 2 tahun, tapi gak berusaha memberikan makanan 4 sehat 5 sempurna ke anaknya saat anaknya sudah masuk 'meal time'.


Ada ibu yang udah tahu menyusui, masih dodol. Boro-boro makan makanan sehat, malah konsumsi junk food, makanan instant, ngerokok. Tanpa banyak mikir maen kasih cemilan yang mengandung MSG, kerupuk ke anak.


Ada ibu yang udah setengah mati nyusuin anaknya, tapi gak menjaga kesehatan anaknya. Anaknya sakit apa aja,ngerasa gak tuntas kalo gak dicekokin anti-biotik. 


Okay, mungkin ada benernya juga kalo anak ASIX ato anak yang dilahirkan spontan akan mempunyai prosentase kesehatan yang lebih bagus ketimbang anak yang minum SuFor apalagi plus melahirkan secara SC.


Dan gw dan Ganesh akan berusaha memperbesar kemungkinan kesehatan Ganesh jauh lebih baik dengan mengkonsumsi makanan sehat, mempergunakan obat tepat guna.


Hani pernah ngingetin waktu dulu gw sempat mewek saat disentil masalah ASI. " Mungkin dirimu aja yang terlalu sensitip, Sayang. Mungkin maksud orang itu gak ke situ. Mungkin dia cuma nanya lempeng aja, gak bermaksud nyinyir ato gimana "


Mungkin Hani ada benernya juga. Selama ini gw gak menganalisa terlebih dahulu maksud yang ingin disampaikan. Karena gw terlalu emosi pangkat 3 duluan begitu ada yang ngomong soal ASI ato Caesar. Keburu fokus untuk mencari pembenaran buat gw.


Tapi sekarang, gw bisa lebih santai kalo masih ada yang nyentil soal ASIX dan Caesar. Karena gw yakin bahwa belum tentu 100% ibu yang menggebu-gebu mengkomentari A,B,C itu adalah ibu yang sempurna. 


Sekarang daripada gw misuh-misuh sensi, setres mikirin omongan orang so called kampanye, udah nyadar kalo pe-er gw jadi emaknya Ganesh ternyata masih banyak, Mak.


Tips ngadepin yang suka komen nge-judge: diemin aje! Ngapain buang energi buat kesel, setres apalagi emosi berat. Fokus aja sama anak kita masing-masing. Selese. kecuali kalo kita emang minta komen dari orang itu.

Gw cuma nambah komen dalam hati " Hayyah..pake ngurusin gw sama anak gw! Loe juga belon tentu jadi ibu yang sempurna. Cuma aja gw males ngurusin loe, nyebutin dosa loe satu persatu kayak loe lakuin ke gw ". 

Kalo udah didiemin, masih nyerocos sotoy, baru bekep bawa pojokan. Gilee Afghan Sadis yak gw ?! Hihihi...*tolong jangan tiru sifat sadis saya yah*

So, If you don't mind, gw dan Ganesh akan terus menjalani hari-hari seperti biasa, seperti layaknya orang normal. Toh, walopun terpaksa harus mengkonsumsi sufor, Ganesha tetep jadi anak normal toh...?


It's my choice, my risk. It's nothing to do with you and your babies. You and your parenting style, and let me have my own parenting style. Okeh?  

9 comments:

  1. masinf2 ibu punya cara tersendiri wajib di hormati. serba salah loh mbak, waktu pascal sc plus sufor dikomenin org, alvin sc plus asix juga msh ada komen miring

    ReplyDelete
  2. Setuju, mbak, dicuekin aja kalo ada yang ngomongin tajam soal sesuatu yang memang mau gak mau harus kita jalanin. Siapa sih yang gak pengen ngasih yang terbaik buat anak? Setiap ibu pasti akan berusaha, tapi toh ujung2nya rencana Tuhan juga yang jadi. Yakin dan percaya, Tuhan yang akan selalu sediakan apapun yang kita dan anak kita butuhkan.

    ReplyDelete
  3. saya SC..
    3 hari induksi berjuang buat normal..
    mentok ampe 2,5..tenaga dah abis..nyawa di ujung tanduk..
    pas hari rabu dokter bilang kita besok operasi aja, saya cuman bilang alhamdulillah:) saya dah ga sanggup soalnya
    yg penting anak sehat, lahir sempurna..mau cara apapun lahirnya kita tetep ibunya..rite..

    ReplyDelete
  4. klo yg komenin orang lain sih sabodo amat tp klo yg ngomenin ibu mertua rasanya sakit bgttt mbak, aku lg hamil 8 bln, dr pertama aku hamil SETIAP KETEMU/TLP dia slalu bilang aku harus melahirkan scr normal, harus asix, bb anak waktu lahir harus diatas 3kg, pengalaman dia melahirkan 2 anaknya scr normal dengan bb diatas 3,5 dan bs asix dan aku harus bisa spt dia, itu terus mbak yg diomongin sampe aku males, sakit hati jadinya cenderung menghindar darinya. Aku stress gmn klo aku ga memenuhi 3 hal diatas mau diomongin apa lg aku sm dia.. Hikss.. Padahal ibu mana sih yg ga mau memberikan yg terbaik bwt kehidupan anaknya, smua ibu pasti kan berusaha memberikan yg terbaik bwt anaknya. Maap yaa mbak jadinya malah numpang curhat

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Lidya,
    Iya Mbak. Jangankan antara ibu yang satu dengan ibu yang lain. Wong dalam mendidik beda anak pun parenting style nya bisa berbeda.

    @ Mama Raja
    Setojo! Siapa sih gak mau ngasih yang terbaik kalo kita udah usaha. Makanya sekarang buat aku yang penting anakku dan Tuhan tahu bahwa I've tried my best.

    @ Anie,
    Yang penting PR kita sekarang gimana kita membesarkan anak kita sekarang. Yoi kan?

    @ Tata,
    Mbak, I feel U *hugs*. Karena aku pernah ada di posisi Mbak dan ngalemin waktu mertua ku nanya kenapa sih aku gak ngasih ASIX kayak kakak iparku. Aku sempat menangis waktu itu. Tapi inilah perlu dukungan suami.

    Sabar dan jangan masukin hati ya, Mbak...kalo dimasukin hati, nanti hubungan mbak dengan mertua malah tambah gak harmonis. Apalagi Mbak masih hamil. Auranya harus positif demi dede dalam perut Mbak.
    Tutup telinga, senyum, berdo'a, yang penting Mbak Tata bisa nunjukkin kalo Mbak Tata bisa!

    ReplyDelete
  6. Setuju mam. Dianggap angin lalu aja omongan orang yang nyinyir ke kita. Kalau ditanggapi dan dipikirin, buang2 energi mom. Semua ibu pasti akan berjuang yang terbaik buat anaknya. Kita konsens sama anak kita aja. Saling sharing hal positif dengan bahasa santun dengan ibu2 lain. Keep smiling mom :-)

    ReplyDelete
  7. Saya juga SC...gagal drip dengan pre eklampsia berat..dan banyak yg menjudge terutama dari orang2 dekat,yg beranggapan saya manja atau apalah yg lain yg bikin sakit hati.ASI saya juga baru keluar hari ketiga,dan MIL sering nyindir2 ke keluarga badan gede tapi ASI ga lancar,,,cuma bisa bersabar aja.
    Ternyata memang ga sendiri ya,banyak yg mengalami seperti ini juga...nice share mom....

    ReplyDelete
  8. @ BunDit,
    Kadang emang butuh waktu untuk belajar sabar, Bun. Contohnya yah Mommy Ganesh ini harus pake belajar dulu biar bisa sabar...heu heu heu..


    @ Ambu Ning,
    Jangan sakit hati ya, Mbak. Senyumin aja...yang penting anak kita sehat dan berkembang...*hug*

    ReplyDelete
  9. hi mb indah, salam kenal :)..i feel u bgt yg tentang SC, aku 3X ngalamin SC, n ini bener2 buat aku ga' PD bgt jd seorg ibu.. sperti dlm tulisanku ini http://ummunadia.wordpress.com/2009/03/13/aku-dan-melahirkan/ cm perlahan coba dibangun PD itu..kt sorg teman, gimanapun SC atau normal itu 'kan' jalan keluarnya aja, kita jg sama mengandung 9bln lamanya, bawa sang buah hati dalam kandungan kemana2 jg..smg kdepannya org2 skrg bisa lebih pintar memandang ataupun menilai seseorg..yg pasti setiap ibu pengen yg terbaik buat anaknya, tentu dengan caranya jd ga' ada alasan kita buat ng-judge seseorg jg..

    ReplyDelete