9.17.2010

Mudik Ke Kampoeng Mommy...Mudik ke Bangka

Mau cerita soal mudik ah. Ini adalah kedua kalinya Ganesha ikut Mommy dan Bapake mudik lebaran, tapi ini pertama kalinya Ganesh menginjakkan kakinya di pulau kelahiran Mommy. Tahun sebelumnya Ganesha kan mudik ke Lampung, ke rumah Mbah dari Bapake.


Tanggal 7 September kemarin, gw masih kerja tuh tapi cuma setengah hari. Soalnya rencananya gw mau internal audit HRD dulu, jam 12 siang baru dijemput Hani di kantor. Hari itu hujan deras mengguyur Jakarta, Bekasi dan sekitarnya. Kakak gw sempet bikin parno katanya sehari sebelum keberangkatan kami, para pemudik yang mau ke Bandara Soekarno-Hatta sempet stuck 4-5 jam di tol arah Bandara karena banjir.


Gara-gara issue ini, gw jadi pengen buru-buru berangkat ke Soetta sebelum kejebak macet. Pesawat kami dijadwalin take off jam 17.40. Jadi gw planning brangkat dari Bekasi Timur jam 13.30. Kecepetan ? Gak apeu-apeu lah nungguin pesawat, ketimbang ditinggal pesawat karena kejebak macet.


Tapi Alhamdulillah, walopun baru berangkat jam 14 kurang dari Bekasi Timur terus ngejemput Nenek (nyokap gw) di Jakarta, jam 3 lewat udah nyampe Bandara Soekarno Hatta. Ternyata jalanan justru lancar car banget.Hiuufff...

Selama di Bangka, gw bener-bener memanfaatkan waktu untuk bersilahturahmi dengan keluarga yang masih berdomisili di sini. Tadinya gw sempet mau reunian kecil-kecilan dengan temen SD, tapi karena di Pangkalpinang sering diguyur hujan, jadilah gw gak sempat reunian deh. Maap ya, teman-teman.
Suasana Terminal 1C Bandara Soetta udah ruame banget. Dan yang bikin hati makin lega adalah gak ada delay. Hiuuf...malahan jam 17.10 kami udah naik ke pesawat. Tapi karena traffic penerbangan mengangkut pemudik, jadi pesawat kami nunggu dulu, baru take-off jam 17.30.

Penerbangan Jakarta-Pangkalpinang ditempuh dalam waktu kurleb 50 menit. Sore itu Gw, Hani dan Nenek berbuka puasa di pesawat. *teuteup puasa dong, Bok...walopun Musafir,males bayar utang puasanya*.

Nyampe Bandara Depati Amir di Pangkalpinang hampir setengah 7 malam. Melihat Bangka di waktu malam dengan temaramnya lampu dari atas pesawat sebelum landing bikin gw setengah gak percaya akhirnya bener-bener bisa lebaran di Bangka tahun ini. Secara orang tua gw sejak pensiun juga udah tinggal di Jakarta, kakek-nenek juga udah gak ada, jadi udah gak ada alasan lebaran di sini. Terakhir gw berlebaran di Bangka bareng orang tua gw, kakak-kakak gw tahun 1999. Berarti udah 11 tahun yang lalu...*mellow*

Sejak memisahkan diri dari propinsi Sumatera Selatan dan menjadi propinsi sendiri, Bangka Belitung tampak sedang membenahi diri. Banyak perubahan sih, tapi jujur...gw mengharapkan perubahan lebih dari yang sekarang. gw ngarepin lebih tertata rapi, bukan nambah semrawut. Eh gw ngebandingin sama ibukota negara lho ya, tapi sama Cikarang yang baru 8 tahun gw liat aja udah banyak perubahannya.

Back to Bangka lagi ah. Selama di Bangka, badan gw yang tadinya udah se-uhhuuuy Marsha Timothy *ehm ehm* karena puasa, eh jadi kembali montog karena gw gak bisa stop ngunyah. Gw jadi nostalgila nyobain kuliner di Pangkalpinang.


Makan Lempah Kuning pucuk kedodong *sluurpp*, makan lempah nanas ikan tenggiri..maknyuuusss. (kedua nya ini adalah masakan khas Bangka). Gw biasanya gak doyan makan ikan kalo di Jakarta. Somehow, kalo di Bangka, gw mau lho makan ikan. Entah kenapa menurut gw ikan di Bangka rasanya cenderung manis dan gak gitu amis. Kalo ikan di Jakarta cenderung amis dan hambar.

Otak-otak Santi depan BCA Pangkalpinang *Gosh, gw kangen cuka taoco nya*, Es kacang merah di Resto Anggrek. Zaman gw masih SMP , tempat ini nge-hits banget, Bok! Kemaren gw sempet berkencan dengan Hani minum es Anggrek sehabis lebaran. Sluurrrpppiiee...

Ohya tentunya tempat jajanan favorit gw...Pasar Mambo! Me HEART Pantiaw (kwetiau rebus dengan kuah ikan), soto (kalo orang bangka bilangnya 'Suto'. Seringnya O dibaca jadi u), Mie Selada, Model...aaaah..buat gw paraaaah enaknya. *GLEG*

Pernah dulu ada temen gw yang sok nge-Jakarte pas di Bangka ngajakin gw dugem, makan di Cafe-cafe gitu. Hyaaah...ngapain juga gw udah jauh-jauh ke Bangka malah nge-dugem. Di Jakarta juga bisa nge-dugem kale, Coy!


Tapi setiap ke Pangkalpinang, gw gak bisa untuk gak makan di Pasar Mambo sini. Sorry sorry sorry, Jek ala keong racun! Apalagi yang deket ex-bioskop Garuda. Dulu di situ lemper panggangnya khas Bangka banget. Ah buat gw enak paraaah deh. Oh My God jadi kangen Bangka lagi *mewek belon puas seminggu di Bangka*

Ganesha sama sekali gak rewel lho. Kayaknya dese juga bisa beradaptasi dan ikut menikmati liburan selama di Bangka. *hiuufff...*. Di Bangka itu lebarannya bener-bener rame. I mean, dari hari pertama lebaran sampe H+4 Lebaran, tamu terus berdatangan untuk silahturahmi, bercengkrama dengan tuan rumah dan menikmati kudapan yang disiapin. Saking banyaknya tamu, mau keluar silahturahmi aja susye...but I love it , love it anyway!

Gw hampir tiap hari makan tekwan..soalnya kebanyakan mereka nyiapin tekwan buat disajikan ke tetamu. Huahaha...  

Nah duluu gw pikir waktu mudik ke Lampung, ke rumah MIL gw juga bakalan rame kayak lebaran di Bangka. Eh ternyata gw salah besar! Di rumah MIL gw mah suasana lebarannya sama aja kayak di Jakarta. Biasa aja gitu deh..gak berasa hiruh pikuk, sibuk gimanaaaa gitu. Bener-bener sekedarnya aja.

Satu minggu rasanya masih kurang buat gw...sebenarnya belon lepas rasa kangen dan masih kepengen lebaran di Bangka lagi taon depan. Tapi gak boleh egois lah, ada Mertua dan sodara-sodara ipar yang juga ngarepin kehadiran kami dalam suasana lebaran.

Cerita soal wisata bahari di parai dan tanjung Pesona, gw ceritain terpisah yaa.

Semoga tahun-tahun berikutnya masih diberikan umur dan kesempatan untuk kembali berlebaran di Bangka. Dan semoga Hani gak kapok lebaran di kampung halaman gw. Amien.

9 comments:

  1. emang gak ada yang ngalahin mudik ke kampung halaman sendiri!!!
    semoga mudik tahun depan sama menyenangkannya sama mudik tahun ini yaaa

    ReplyDelete
  2. Senangnya yang bisa mudik. Minal Aidin Wal Faidzin ya

    ReplyDelete
  3. @ Bundabu,
    Aaah...emang bener, Dhir. U feel me kan? Semoga mudik-mudik tahun depan kita menyenangkan yaa..

    @ Mbak Lidya,
    Maaf lahir batin juga ya, Mbak...

    ReplyDelete
  4. akhirnya ganesh liat tempat mommy nya berenang di kolong dulu ya hahaha

    lo ke SD 10 ga?gila lo 1minggu di bangka kl gue bs naik 3kg bok
    terakhir ke bangka kata okky perut gue kasian banget diisi mulu ga ada istirahatnya wakakakak

    ReplyDelete
  5. @ Dhita,
    Hust..di sini bukan Sandra Dewi lho. Itu kan Sandra Dewi yang sering berenang di Kolong ijo terus nyaris digigit buaya? heu heu...

    Gw gak ke SD 10, Dhit. Tadinya gw mau liat rumah loe yang depan kolam renang. Ehm..

    ReplyDelete
  6. Cerita liburan yg seru. Ditunggu ya mbak cerita ttg wisata pantainya... Btw, mmg yg seru dr moment hari rayanya justru pas sibuk2 itu ya, klo sepi2 n tenang2 aja mmg jd berasa 'kurang' :D

    ReplyDelete
  7. wah.. katanya pantai bangka terkenal indah andbagusbanget ya mbak... cerita dunk jalan2 kemana aja disana..

    Ganesh dah gedhe ya... hehe,ga kerasa ya...kyknya baru kemarin baca2 cerita baby ganesh hehe..

    maaf lahir batin ya semuanya

    ReplyDelete
  8. @ Mama Raja,
    Cerita pantainya lagi diedit fotonya. Iya kalo pas hari Raya justru yang sibuk-sibuk itu bikin berasa kalo itu hari special kan ya? Kalo adem,ayem memang tidak mengurangi kekhusyukan beribadah sih, cuma kurang "greng" aja. hihihi

    @ Omietha,
    Maaf lahir batin juga.
    Iya pantainya bagus cuma kurang promosi aja. Ini baru mau cerita wisata pantainya.

    ReplyDelete
  9. Cleguk!.. Yang baca ikutan ngeces mbaca makanan yang kayaknya enak2 hehehe. Sayang gak ada fotonya. Beneran mam, kalau sudah pulang kampung jangan makan di tempat yang cafe2 gitu, ntar gak ada bedanya dengan Jakarta dong. Asyik banget ya mudik ke kampung halaman :-)

    ReplyDelete