8.26.2010

Menukar Waktu

Have I told you lately bahwa gw udah berubah? Jika ada yang mengenal gw sebelum menikah, tentunya mereka berpikir bahwa gw kepingin jadi Wonder Woman, Superwoman. Mengejar cita-cita, karier setinggi-tinggi nya.


Maybe I did...but it was so looong time ago. Semuanya berubah saat gw dianugerahi satu kepercayaan dari Yang Maha Tinggi, dititipi seorang anak laki-laki yang sekarang sedang lucu-lucunya.


Chatting di G-talk dengan salah seorang mantan teman kerja yang pernah sebelahan meja sama gw (saat ini dese mengais rezeki di Merlion City) sempet nanya ke gw :" Loe masih betah aja kerja di situ"


Gw cuma kasih icon senyum...


Tahun ini menginjak tahun ke-8 gw bekerja di perusahaan yang sama.


Duluuu, gw pengen bangeet bisa 'berkantor' di daerah Jakarta. Biar gak ketinggalan lagi acara maksi mewah bareng Genk Racun atopun acara shopping bareng Happy Mommies di sela-sela jam istirahat makan siang.


Dan baru-baru ini salah satu perusahaan konglomerat tertarik dengan CV gw yang ada di database di salah satu headhunter online dan menawarkan gw interview.


Hayooo...coba tebaak kantornya dimana? Gak jauh dari EX,Plaza Indonesia. Cuma butuh beberapa kali koprol juga bisa nyampe kalo janjian maksi sama Genk racun di Plaza Indonesia. huahaha...*bisa bikin Bunderan HI macet klo sexy momma kayak gw koprol di tengah hari bolong*



Tapi akhirnya gw pun enggan dan memilih untuk tidak meneruskan kesempatan itu...


Pas interview, kok beda banget ya sama kultur nya dengan perusahaan gw yang sekarang ? Mungkin karena udah lama terbiasa dengan kultur MNC, jadi gw merasa gak nyaman,waktu baru interview aja udah diperlakukan 'kayak-gw -jobless-dan-butuuh-banget-kerja-di-situ'.


Menurut Aini, Meryl mungkin interviewer nya sengaja begitu dengan maksud cuma pengen ngeliat apakah gw bisa kerja underpressure. Menurut mereka lagi maybe I should give it a try. " Sesekali loe harus berani meninggalkan comfort zone loe "


Hmm..sebenarnya gw suka tantangan baru. Jadi alasan takut meninggalkan my comfort zone kayaknya bukan jadi pertimbangan gw untuk say "No" untuk melanjutkan. Tapi pertimbangan gw adalah pertimbangan waktu.


Di perusahaan yang sekarang ini, gw baru berangkat jam 7.20 bahkan kadang jam 7.30 dari rumah. Nyampe kantor pas jam 8.30. Semacet-macetnya jalanan tol Bekasi-Timur - Jababeka, gw bisa nyampe kantor jam 9 pagi. Telat dong? Iya telat sih...tapi toh tetep aja ruangan gw bak Dinas Kelurahan yang baru bener-bener rame dan efektif kerja jam 9.30.


Di sini gw pulang kerja jam 5 sore tengboor (maksudnya jam 5 teng, langsung kaboor), Jam 6 lewat udah nyampe rumah. Semacet-macetnya jam 18.30 udah menyapa Ganesha di rumah.

Kalo Jababeka macet gilak tanpa harapan, gw masih bisa nongkrong di security sembari cari tumpangan motor orang Produksi sampe Bekasi timur.

Mungkin bagi sebagian orang gak banget naik motor. Berdebu, bikin rambut berantakan gak banget...ah bodo lah, yang penting bisa ngeng ngeng ngeng, masuk jalan tikus, brrrrmmm..brrrmm...nyampe rumah lebih cepet. *GRIN*


Kalopun harus lembur, semalem-malemnya jam 8 malam udah nyampe rumah. Tapi itupun juaraaaang banget. 


Pengalaman gw waktu interview Senin pagi di kantor itu, gw harus berangkat dari rumah sekitar jam 5.30 lewat. Meninggalkan Ganesh yang baru melek sebentar. Itupun setelah agak kepaksa gw bangunin. Jalanan menuju tol udah mulai macet. Pokoknya nyampe Thamrin sekitar jam 8 kurang deh. Kata Hani, " Serba susah. Kalo kesiangan dikit, bisa-bisa jam 10 baru nyampe sini". Ah gak tau juga deh.


Pulang jam 5 sore, dan kebayang macetnya bisa-bisa nyampe rumah paling cepet jam 19.30. Kalo hujan, kena macet (tau sendiri gimana Jakarta sangat berteman baik dengan Macet), bisa nyampe rumah jam setengah 9 kali ya. Belon kebayang capeknya...sampe rumah apa masih punya sisa energi untuk main sama Ganesh??


Bandingin waktu yang harus gw habiskan di perjalanan. Bayangkan waktu gw bersama Ganesha di rumah yang harus gw kurangin.
Walopun gw dan Ganesh kadang sering berantem, tapi gw tetep aja pengen lebih lama melihat anak gw menyambut gw dengan tersenyum..., bukan dengan bobo pulas.


Belon lagi kalo Ganesha kenapa-napa di rumah, akan lebih susah buat gw mengjangkau rumah jika memilih kerja di tempat yang baru. Apalagi boss gw yang sekarang cukup pengertian betul bahwa gw adalah karyawati sekaligus ibu dengan seorang toddler.


Bukan gw mau menghabiskan sisa waktu seumur hidup gw kerja di sini lho...hanya aja saat ini tawaran yang gw trima harus mengorbankan waktu gw dengan Ganesh. Bukan gw menolak, sok gak butuh uang lho ya...


Tapi jika di postingan yang ini temen baik gw, Iti bersedia membeli waktu, maka saat ini gw rasa belon nemu ada alasan yang tepat buat gw menukarkan waktu gw dengan Ganesha demi uang...

14 comments:

  1. Mom, pernah baca Who Moved My Cheese?. Saya tersentil banget dg buku itu krn saya merupakan org yang gak berani meninggalkan comfort zone. Ketidakberanian itu krn alasan anak. Duluuuuu saya pengiiiiin bs kerja di segitiga emas. Sekarang? Karena rumah sdh milih di bekasi, keinginan itu menguap. Tempat kerja saya dipinggiran Bekasi aja kalau jalanan muacet cet cet parah bisa 1,5 jam perjalanan apalagi kalau ngantor di tengah kota. Skr saya berangkat jam 6.15/setengah 7 soalnya kantor masuk jam setengah 8. Pulang sampai rumah jam setengah 6 atau jam 6. Masih bisa main dg Dita 2-3 jam sebelum dita bobok. Hmmm...lumayan lah dibanding pulang kantor lihat anak sudah tidur pulas :D

    Jadiii..ya hidup itu penuh pilihan. Mau jadi FTM/fWM? pilihan. Mau gaji gede, pulang malem gak ketemu anak atau gaji adiknya gede, pulang tenggo ketemu anak? pilihan juga. semua ada konsekuensi masing2. Just enjoy by what you've choose.

    Btw, beneran baru jam setengah 10 kantor mom rame? Emang masuknya jam berapa? Kalau saya telat sebenarnya gak masalah, tapi ya jangan sampai lebih dr setengah jam. Harus ngasih contoh, kata bos saya hehehehe

    ReplyDelete
  2. thamrin?wah klo bener2 lulus interview itu kita bakalan tetanggaan kntrnya:p..
    jauh kali dr cikarang..bagusss dirimuh tidak mengambilnyaa..

    klo pengalamanku..
    klo pgn berlama lama dengan zahwa..
    paginya sengaja aku telat2in..
    alhasil pas gajian..duengg..potongan uang makannya telak..hihihi..
    semangat mommy ganesh

    ReplyDelete
  3. @ BunDit,
    Aku belon pernah baca buku itu. Pernah mau dipinjemin sama temen seruanganku, tapi malah tertarik baca novel pinjeman temen seruanganku yang lain. Hihihi..

    Beneran,Bun..ruanganku kalo jam 9 masih sepi..baru mulai ada aktivitas kalo jam 9.30. Jam kerja sih tetep jam 8.30. Alasan mereka datang siangan sih karena mereka juga pulangnya jam 6-7 malem. Heu heu..aku doang yang datang jam 8.30, jam 5 udah kabur.

    ReplyDelete
  4. @ Anie,
    Oh ya? Dirimu kerja dimana?
    Aku kerja di Cikarang, rumahnya di Bekasi Timur.
    Alhamdulillah sih di kantor aku yang sekarang, kalo staff telat gak dipotong gaji. *hiuuufff...salah satu nilai postive juga kenapa aku betah*

    ReplyDelete
  5. setuju!!!

    Tak ada nilai uang yang terlalu berharga untuk ditukar dengan waktu kebersamaan bersama anak.

    Saya juga sama seperti mbak, menikah dan kemudian mempunyai anak mengubah banyak sekali prioritas dalam hidup saya. Urusan kerjaan yang tadinya sangat dikedepankan, akhirnya sekarang entah udah jadi prioritas ke berapa :D

    Tp saya justru bersyukur dgn perubahan ini. Kalo saya masih tetap seperti dulu, getol banget kerjanya, gak kebayang deh gimana sikap Raja ke mamanya...paling2 dia lebih lengket sama susternya daripada mamanya :(

    Kita mau berubah ato gak setelah berkeluarga mmg pilihan kita sendiri, tinggal bagaimana kita berani menghadapi konsekuensinya saja ^_^

    ReplyDelete
  6. Karena di link aku jadi baca lagi post ku jaman dulu itu.. Iya ndah, emang anak nomer satu, makanya aku kekeuh pgn tempat tinggal ditengah kota. Biar deh numpang rumah keluarga atau beli apartemen seuprit yang penting jarak kantor-rumah deket. Kalo kantor gue di tangerang gue gak ragu beli rumah di BSD. Untuk saat ini rasanya rumah jauh dari kantor pilihan terakhir kalo kepaksa..
    maap jadi curcol..
    Tapi kalo maksi mewah lagi lo sekali-kali cuti ya ndah *teteup

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Allisa,
    Memang hadirnya buah hati dalam kehidupan kita bisa mengubah cara pandang kita ya, Mbak.

    @ Iti,
    Ehm..maksudnya loe mau bilang kalo loe pengen punya rumah tetanggaan sama Dhita di Pondok Indah? wakakak

    ReplyDelete
  8. Interview di wisma b*kr*e ya? hehe (sotoy). Gak tau sih sama apa nggak, kebetulan aku selama 2 bulan kemaren kerja praktek di wisma b*kr*e 2, PT. Ar*tm*n, dan orang2 di situ menurutku sih baik2 aja, gak suka meremehkan orang gitu.
    Ah, ya well, mungkin beda perusahaan.. dan pastinya kayaknya beda orang ya ;p (hadeuhh, komen gak jelas)..

    ReplyDelete
  9. indah..
    kantorku di The City tower Thamrin say..

    ReplyDelete
  10. sekolah tempat gw kerja, memang kayanya manajemen gak Ok, tempat jauh tapi bisa ditempuh kereta express jadi kilat, jam 3 udah pulang, tiap 3 bulan libuuur, untuk sementara ini rasanya, itu cukup..... karena semua waktu itu untuk Khalila eits ayahnya juga....

    ReplyDelete
  11. @ Nuri,
    Bukan di situ,Say. Mungkin seperti yang dibilang Meryl dan Aini, mereka memperlakukan interviewee (tolong koreksi bener gak ya) kayak gitu pengen ngetest aja kali bisa kerja underpressure apa gak.
    Tapi jujur, gw pernah interview dengan pekerjaan yang bidangnya sama tapi posisi yang lebih tinggi, pressure yang sangat tinggi dimulai di hari pertama kerja. Dan cara mereka interview, tuh enak banget. Setiap kita utarakan pendapat, alasan kayaknya didengerin dengan baik-baik.

    @ Anie,
    Sayang kita gak bisa bareng ya...heu heu heu..

    @ Ires,
    Loe udah pindah ke rumah yang baru niy ceritanya? *wink wink*

    ReplyDelete
  12. Jiaah indah, Pondok indah mah jauh dari kantor gue atuh.. tapi kalo dikasih mau aja sih.. mwahahaha

    ReplyDelete
  13. Sukur deh ga jadi diambil bu. Secara gw pernah salah memilih, memilih gaji yang lebih, yang gw dapet cuma cape, stress dan ga bisa main sama Fadly.

    Akhirnya sekarang pilih kerja di sekitaran kampus, nyaman, aman dan bisa cepet pulang. Jam 9 masuk...jam 4 sore udah kabur :)

    ReplyDelete
  14. @Mak Sally,
    Iya..makanya sekarang sejak jadi emak-emak, bukan hanya gaji yang jadi pertimbangan. Semuanya bakalan lari ke anak juga.

    ReplyDelete