8.31.2010

Kompromi Mudik

Terlalu berlebihan kah kalo gw beropini bahwa jika kita merasa siap untuk membangun rumah tangga, maka kita juga harus siap berkompromi?

Mungkin aja hanya pengalaman pribadi gw. Gw dan Hani adalah dua pribadi yang berbeda. Rasanya sulit untuk menyatukan kedua keinginan kami jika kami gak bisa berkompromi. Mulai dari merencanakan perhelatan pernikahan, memutuskan hamil, memilih rumah yang kami beli, jenis investasi, semuanya Okay, hampir semuanya gw kompromikan dengan Hani.

Kadang ada ajaaaa hal yang mengharuskan kami untuk mencari jalan tengah yang cukup fair untuk kami berdua. Salah satu yang baru-baru ini gw alamin adalah masalah mudik. Kebetulan gw masih memiliki nyokap, sementara Hani beruntung masih memiliki keduanya.

Dulu gw waktu masih lajang gak pernah lho dipusingin masalah mudik gini. Wong kedua orang tua gw juga tinggal di Jakarta. Makanya waktu tahun pertama gw menikah dengan Hani, gw seneng banget bisa ngerasain mudik. Waktu itu kebetulan gw sedang hamil 3 bulan.


Biar bisa dapet lebaran pertama di kedua orang tua kami, gw dan Hani menghabiskan malam takbiran berkumpul di rumah orang tua gw. Sementara abis Shalat Ied, kami baru berangkat ke Lampung, mudik ke rumah mertua gw. Tahun kedua, kami juga melakukan hal yang sama plus ditambah mudik lebaran pertama bersama Ganesha yang saat itu berusia 5 bulan.

Tadinya gw pikir ini adalah solusi yang cukup fair. Nah tahun ini gw tiba-tiba kepingin banget pulang lebaran di Bangka karena gw udah 2 tahun gak nyekar ke makam kakek Ganesh (red:bokap gw). Dan gw kangeeen banget pengen lebaran di Bangka.

Di Awal tahun ini, gw utarakan keinginan gw untuk berlebaran di Bangka bareng nyokap gw, gak nyangka Hani langsung menyetujuinya tanpa perlu berdebat keberatan. Terus harusnya udah gak ada masalah dong?

NOPE, perasaan gak enak justru timbul baru-baru ini. Gw pikir keluarga Hani gakkan keberatan kalo tahun ini kami skip mudik ke Lampung, toh karena dua tahun berturut-turut ini kami selalu mudik ke Lampung. But then I was wrong!

Gimanapun, sebenarnya keluarga Hani kepinginnya kami tetep mudik ke Lampung. Dan gw paham betul...pastinya orang tua pengen berkumpul dengan anak-anaknya pas lebaran Idul Fitri. 

" Kamu gak mau lagi pulang lebaran ke Lampung, Ndah?" tanya MIL gw saat gw menelpon memberikan kabar bahwa tahun ini kami akan mudik ke Bangka.

Menohok banget di jantung gw karena emang gw akuin tragedi Mischa Capeentris bikin gw males untuk mudik ke rumah mertua gw. Tapi sumpey kok, bukan itu masalah utamanya.

" Ibu, Indah kan udah 2 tahun berturut-turut ini selalu mudik ke Lampung.
Tapi sejak almarhum Bapak Indah dimakamkan, Indah belon pernah lagi nyekar ke makam beliau. Indah minta maaf ya, Bu, Indah pengen lebaran di Bangka. Tahun depan Insya Allah kami pulang mudik ke Lampung. Ato kalo ada rezeki dan cutinya masih cukup mungkin kami bisa pulang sebelum lebaran"

Memang sih MIL gw akhirnya bisa mengerti, tapi tetep aja ada perasaan gak enak ati di gw. Ditambah lagi Kakak ipar gw pernah bilang " Ndah, lebaran ini kamu gak mudik ke Lampung ya? Terus kapan mau pulangnya? Lebaran Haji nanti pulang ya ngumpul sama keluarga di Lampung"

Kalo gw masih lajang, mungkin gw dengan egoisnya mikir " Kan gw udah dua tahun ini lebaran selalu mudik ke Lampung. Gantian dong..sesekali gw juga pengen lebaran di tempat gw"

Tapi gw justru ngerasa gak enak ati. Pengen sih ganti planning mudik ke Lampung, cuma kok yaa gimanaaaa gitu... soalnya gw udah lama pengeeen banget lebaran di Bangka dan baru bisa kesampean tahun ini. udah gitu, Hani juga gak setuju waktu gw ngusulin ngalah supaya kami tetep mudik ke Lampung. *tampak suami gw terlalu mengenal istrinya*

Sempet sih kesliwer ide dari temen gw 'apa Hani lebaran aja di Lampung sama keluarganya? Loe sama Ganesh lebaran di Bangka aja sama nyokap loe'.

Tapi ide itu gw tepis waktu ada yang cerita ke gw " Dalam adat istri saya, bahwa Wanita yang sudah menikah dan meninggalkan rumah orang tuanya demi ikut suaminya dilarang kembali ke rumah orang tuanya tanpa diantar sama suaminya, Bu"

Ngeliat gw yang diem termenung, Bapak ini meneruskan lagi " Salah satu contohnya begini. Lebaran gini tiket pesawat PP mudik ke rumah mertua saya mahal banget. Uang kami hanya cukup membiayai tikep pesawat PP istri saya dan dua anak saya. Daripada maksain istri saya pulang bersama dua anak saya naik pesawat PP, dan saya gak ikut pulang bersama mereka, mending kami berkorban waktu, naik kapal laut asalkan uangnya cukup untuk kami berempat pulang mudik. Saya bisa mengantarkan istri saya pulang mengunjungi mertua saya. Gak elok juga lah diliat orang "

Emang sih gw bukan berasal dari adat yang sama dengan Bapak tadi, tapi setelah gw pikir-pikir,telaah eh ada benernya juga sih prinsip itu.

Alasan Hani malam itu " Gak mungkin diriku pulang mudik ke Lampung sendiri tanpa Ganesh dan mommy nya. Diriku gak mau berpisah dengan kalian, apalagi hari lebaran gini. Dirimu dan Ganesh adalah hidupku saat ini. Dan diriku tau dirimu sering nangis kangen sama Atok (red: bokap gw). Udahlah, kita mudik ke Bangka aja lah...toh kita tetep bisa kunjungi Ibu (red:mertua gw) lain waktu...  "

Gw speechless....cuma memeluk suami gw dan menangis haru biru...*cengeng!*

Dan ini adalah kesekian kalinya kompromi yang kami lalui dengan baik cinta sepanjang kami berumah tangga. Alhamdulillah lagi-lagi gak pake adu urat maupun adu otot, gak pake debat, apalagi memilih jalan masing-masing. kecuali kalo kondisi gak memungkinkan dan emang udah kepaksa banget. Dan gw yakin kedepannya akan banyak kompromi lagi yang kami buat..

So...tepat Selasa depan, kami pun akan mudik ke Bangka untuk pertama kalinya dengan Ganesh. Yippiee....*udah lupa sama perasaan gak enak ati tadi ya?hihihi*

Psstt...pengakuan: gw udah nyoret-nyoretin tanggal di kalender meja gw demi menghitung hari...*jiaaah...kayak Bang Napi aja yak*

10 comments:

  1. Kompromi dalam rumah tangga menurut saya is a must. Harus. Kudu. Soal mudik th lalu saya sebenarnya sudah pengiiiin banget ke jogja. Tiba2 ibu mertua sakit. Awalnya saya sm dita mudik ke jogja, suami ke PSP. Tapi ibu mertua bilang kalau suami sendirian mending gak usah. Wah, wkt itu serba salah, Saya sy sdh diarep2 ibu jogja. Akhirnya saya ngalah sembari memberi pengertian ke ibu jogja, jogja kan lebih mudah dijangkau drpd PSP.Ya, kompromi menyelesaikan masalah.

    Jadi tahun ini Insya Allah kami mudik ke Jogja. Duuuh Jogja....i miss u so much. Met mudik ya mommy Ganesh, jangan lupa oleh2 ceritanya :-)

    ReplyDelete
  2. sama dong mbak thn ini aku ga mudik ke rumah mertua. Tapi itu juga atas saran suami. krn ngerasa ga enak akusuruh suami mudik sendiri itu juga cuma 3 hari krn lebaran ke2 istrinya ultah hehehe

    ReplyDelete
  3. @ BunDit,
    Memang kalo berumah tangga harus banyak kompromi ya. Jangankan BunDit, wong aku aja kangen pengen ke Yogya lagi. Tempat liburan favorite aku tuh..heu heu

    @ Mbak Lidya,
    Papa Alvin mau mudik kemana niy?

    ReplyDelete
  4. yeeeeaaa....akhirnya bang thoyib pulang juga..hihihi...gw aja belum kesampaian nih mau pulang ke belitung, walau disana cuma tinggal tante-tante dan om-om saja. tahun ini juga gw gak mudik ndah, secara alokasi dana focus di rumah yg lg dibangun..hihihi...tapi suami gw dan keluarganya juga tampak mengerti dg sikon atau mereka seneng ya mantunya ini gak datang *kidding*

    setiap hari gw pasti kompromi, berbagi tugas domestik yah maklum lah gak pakai ART. tp indah banget deh kalo suami/istri kita gak perlu debat utk tujuan bersama itu kan..

    ReplyDelete
  5. @ Firah,
    Loe mudik ke Semarang bukan, Fir? Gw malah belon pernah ke Belitung lho..

    ReplyDelete
  6. ga usah yg punya kampung ndah..gue ama hqm sama2 ga punya kampung..jadi emg ga mudik..tapi biasanya ke rumah Nenek gue di Bogor, dan kumpul2 keluarganya hqm di jakarta..itu mesti diatur waktunya biar bisa dapet semua di hari lebaran 1..
    tahun pertama nikah, sholat Ied di rumah mertua, trus ke Bogor, trus balik lagi ke jakarta kumpul di rumah sodaranya hqm..tahun kedua sholat Ied di Bogor, trus ke Jakarta kumpul2..nah tahun ini masi ga tau mau gimana, lom dikompromiin..hehehe..

    ReplyDelete
  7. Wah senang dirimu Jeng, Papanya ganesh perhatian dan pengertian. Duh aku kok ya sekarang malahan mulai sering rada rusuh klo diskusi.

    Huhuhu harus lebih banyak sabar nih

    ReplyDelete
  8. @ Bhebot,
    Ya intinya kan kompromi, Bu. Bergantian aja silahturahmi kemana yang duluan. Biar semua sama-sama merasa diperhatiin dan sama-sama senang. *wink*

    @ Mak Sally,
    *elus-elus punggung Mak Sally*

    ReplyDelete
  9. Bener banget, mbak... Kompromi dlm keluarga itu sifatnya mutlak, krn bgmnpun suami istri biarpun sdh satu lewat pernikahan tp tetep aja punya 2 otak dan hati yg berbeda. Aku sama suami jg sejak awal sdh berkutat sama hal kompromi ini, apalagi kami beda budaya dan orang tua serba jauh satunya di sulawesi utara satunya lagi di sumatera utara...wedewww!!!

    Klo soal mudik, sejak awal sblm nikah kmi ud sepakat: kalo tahun ini natalan di manado, berarti taon berikut natalan di medan. Klo mudik pas lebaran tinggal disesuaikan klo bs cuti ya berarti mudik ke tempat yg berlawanan dengan mudik utk natal, tapi sayang suami gak sembarangan bs minta ijin cuti pas lebaran :(

    Eniwei, selamat bermudik ria ya buat mbak Indah sekeluarga.. Saya jg kangen lho maen di Parai lagi. Saya baru sekali ke Bangka dan terpesona banget sama pantai Parai-nya, foto2 saya bnyk di situ, bergaya bak foto model kesasar...hahahahaha

    ReplyDelete
  10. @ Mbak Allisa,
    Pernah ke Bangka juga toh? Apa ada juga yang nyangkain Rossa maen ke Parai? *wink wink*

    ReplyDelete