8.09.2010

The 6th Sense

Pernah denger gak ada mitos yang mengatakan kalo anak lahir malem biasanya cenderung pemberani, kalo anak yang lahirnya siang biasanya cenderung penakut (takut sama hal-hal ghaib kayak setan gitu maksudnya)?

Entahlah keakuratan mitos ini, yang pasti Hani lahir di malem Jum'at Kliwon dan dia jauh lebih berani daripada gw yang lahir Rabu jam 8 pagi. *sigh*


Well, gak tau nyambung apa gak, tapi tanpa disadari, Hani kadang memiliki kelebihan the 6th sense. *Tapi maap suami gw bukan paranormal lho yaaa...*
Dia kadang bisa melihat sesuatu yang 'tidak tampak' di mata gw.


Waktu kami baru pindah ke rumah yang kami tempati saat ini (waktu itu kami baru pulang honeymoon), pernah suatu tengah malam Hani terbangun dan langsung menyalakan lampu kamar. Gw pun ikut terbangun dengan mata masih ngantuk berat, kelopak mata serasa sungkan untuk diajak kerjasama " Mimpi ya, Han?". Hani malah jawab dengan nada serius " Ada yang ngamatin kita di pojokan situ. Laki-laki".


Kontan gw langsung melek dan menggelendot di sebelah Hani *hust, gw takut bukan mesum*...
Gak ada siapa-apa sih. tapi Hani terus menatap pojokan kamar kami.Sebenarnya kalopun ada, kayaknya gw bakalan pingsan deh saking takutnya. Cukup lama sampe akhirnya dia mematikan lampu dan bilang " udah gak ada, yuk tidur lagi". Yeee...Dia sih enak aja, bisa tidur lagi kayak gak ada apa-apa sebelumnya.


Gubrakkss...lah gw? Mana bisa gw tidur dengan damai setelah gw dikasih tau ada pria yang ngamatin kami di kamar kami?? Terlebih lagi kalo pria itu gak bisa gw liat dengan kasat mata...huhuhuhu..sereeem!


Itu lah yang bikin gw kadang sebeel banget sama Hani...abis kan dia udah tahu istrinya penakut, udah gitu sering banget dia cerita kalo abis ngeliat penampakan. Hiyyyy....


Gw emang penakut..teramat sangat penakut malah. Kalo gw pulang kantor sendirian dan melewati salah satu rumah kosong di kompleks kami notabene dimana Hani pernah melihat seorang wanita berambut panjang di atas pohon depan rumahnya, gw pasti komat-kamit baca ayat kursi dengan setengah berlari.


Tapi setakut apapun gw, percaya gak, tetep aja naluri seorang ibu adalah melindungi anaknya. Naluri melindungi Ganesh itu kadang yang memberi kekuatan gw jadi berani kayak pengalaman gw beberapa bulan yang lalu.


Waktu itu, Sabtu pagi tanpa ada rencana sebelumnya gw memutuskan untuk ikut nemenin Hani yang Dinas Keluar Kota ke Bandung. Berhubung acaranya mendadak, jadi Hani gak sempet book hotel. Tau sendiri gimana susahnya cari hotel di Bandung kalo pas wiken. Udah gak bisa milih hotel di sekitar Juanda-Riau seperti biasa. Dan satu-satunya hotel yang mau menampung kami adalah satu kamar yang tersisa di sebuah hotel tua di daerah Soeta, Bandung. Ya sudahlah...akhirnya kami pun mutusin untuk ambil dan berangkat ke Bandung. Hani, Gw, Ganesh dan Mbak-nya Ganesh.


Kami baru nyampe hotel jam lima sore dalam kondisi laper banget. Tapi begitu selesai check in, Hani langsung pergi lagi untuk meeting, meninggalkan kami di kamar hotel. Karena udah kecapekan banget selama perjalanan yang macet tadi, gw mutusin order makan sore di hotel aja. Kamar kami terletak di lantai 4.


Hari itu baik gw dan Mbak nya Ganesh lagi haid kedatangan tamu bulanan . Waktu pun begitu cepat bergulir hingga tanpa terasa sore pun udah berubah jadi Maghrib aja. Gw sempet BBM-an sama Hani. Ternyata Hani masih belon juga selesai meeting, tapi gw udah memutuskan untuk pergi jalan-jalan setelah Hani datang aja. Demi mengisi waktu, gw dan Ganesh nonton TV di tempat tidur sambil pelukan, sementara Mbak nya Ganesh sibuk sms-an.


Tiba-tiba aja Ganesh jadi cranky. Gw pikir dia kecapekan dan ngantuk pengen bobo. Gw pun gendong-gendong Ganesh sambil baca-baca do'a sebelum tidur. Tapi hampir setengah jam gw gendong, Ganesh tetep masih cranky dan gak nunjukkin tanda-tanda dia mau bobo. Akhirnya gw nyalain TV lagi dan ajak Ganesh bobo-boboan di tempat tidur. Mbaknya Ganesh masih sibuk sms-an ketika gw mulai ngerasa mendengar suara lirih. *merinding deh waktu itu*


Yaahh...suara liriiih banget. Nyaris gak kedengeran, tapi gw bisa denger. Gw liat ke jendela, Bandung udah gelap banget. Gw pikir mungkin mau hujan. Suara tangisan liriiiih banget ini samar-samar terdengar sama gw. Gw mute suara TV. Terus gw nanya Mbak Ganesh denger suara kayak ada yang nangis gak, tapi liriiiih banget nyaris gak kekedengeran.


Awalnya Mbaknya Ganesh gak denger, tapi lama kelamaan dia pun ikut ngerasa kedengeran. Berhubung Mbaknya penakut sama kayak gw, dia langsung neplok di tempat tidur dimana gw dan Ganesh lagi duduk. Karena gw liat ke jendela cuaca yang sepertinya mau hujan, gw pikir " mungkin suara angin yang bertiup di lantai 4 ini".


Gimanapun perasaan gw mulai gak enak sih, gw BBM-in Hani nanya kapan dia pulang ke hotel. Soalnya gw kok berasa denger suara orang nangis ya. Hani jawab via BBM juga kalo dia masih lama dan nenangin gw kalo suara yang gw denger itu mungkin cuma perasaan gw yang terlalu berlebihan aja.


Sejenak gw sempet berpikir mugnkin bener kalo itu hanya rasa ketakutan gw aja. Tapi gak berapa lama kemudian Hani BBM-in gw lagi nyaranin kalo kami takut, mendingan kami nunggu Hani di lobby hotel aja. Tapi gw terlalu lelah untuk turun ke lobby. Akhirnya gw putusin untuk tetap di kamar aja. Bismillah, dalam hati gw mikir kalo gw harus bisa 'berani' biar apapun itu gak usah coba macem-macem gangguin anak bujang gw (red: Ganesh).


Gak berapa telinga gw masih menangkap suara seakan ada yang menangis. Masih lirih, mirip kayak suara angin dari pneumatik "ssss..." gitu. Gw minta Mbak tutup gorden jendela, sementara gw mulai berdo'a. Jujur, gw sempet takut. Insting gw bilang bahwa ada yang aneh dari suara liriih itu, tapi gw berusaha berani dan menghipnosis diri gw bahwa suara yang gw dengar itu adalah suara angin yang bertiup di lantai 4. Lagian kalo beneran setan nangis, pasti kenceng deh 'huhuhuhu....' gitu.

Gw berusaha tenang dan melawan rasa takut itu. Soalnya kalo sampe makhluk itu iseng coba gangguin Ganesh, gw harus bisa melindungi anak gw. Apalagi Mbaknya Ganesh gak bisa gw andelin karena dia lebih ketakutan lagi. Malah dia keliatan mau nangis, sementara Ganesh sih masih anteng. Mungkin gw mikirnya terlalu lebay, tapi itulah naluri seorang ibu, gw rasa. Gw berdo'a aja karena Hanya kepada Allah, aku berlindung dari syaitan yang terkutuk.


Gak berapa lama Hani pulang. Dan gw lagi-lagi merasa terlalu lelah untuk jalan-jalan menikmati malamnya Bandung. Kami pun tidur lebih awal. Tengah malam, gw terbangun karena mendengar suara lolongan anjing. Gw mengenali lolongan anjing seperti itu biasanya karena anjing itu melihat 'sesuatu yang gak bener'. Suara lolongannya kedengeran tepat di bawah balcon kami.


Hani juga terbangun, dia mengintip dari jendela, membuka gorden sedikit dan menutup gorden jendela itu dengan keras. Walopun rada takut, tetep aja gw kepooo dan pengen tauuu aja:


Gw : " Han, ada ya?" *maksud gw apakah dia ngeliat sesuatu yang janggal*
Hani : " Ya, ada tuh. " *sembari berbaring di tempat tidur lagi*


Mbak Ganesh di tempat tidur yang satu lagi langsung menutup selimut hingga ke kepalanya.


Gw *masih kepo berat* : " Serius loe? Ada di sebelah mana? Di luar ya?"
Hani : " Gak..jauh kok. Ada di bangunan di seberang jalan itu"
Gw *menarik selimut, tapi tetep masih kepo* : " Hiyy..serius? Cewek apa cowok?"
Hani : " Cowok...Udah bobo aja. Peluk Ganesh aja gih"


Waktu ini gw udah gak terlalu takut sih. Yang ada dibenak gw malem itu adalah gw harus siap kalo sampe 'makhluk' itu gangguin Ganesh, lagipula ada Hani. Tapi gw ngelirik Ganesh bobo pules sih. Gw kembali baca do'a-do'a memohon perlindungan bagi kami.


Sebelum bener-bener bobo, Sempet kepikiran sama gw sih.Selain jaraknya yang mayan jauh dari kamar hotel, bangunan tua di seberang jalan itu kan gelap banget. Gimana Hani bisa ngeliat ada makhluk di seberang sono? Malah sampe ngenalin kalo itu sosok pria? Tapi lagi-lagi saking capeknya, gw udah males berpikir lebih jauh. Kami Gw dan Ganesh pun tidur lelap sampe pagi.

Jam 6 pagi, Sleeping Beauty terbangun karena kecupan pangeran yang siap-siap berangkat dinas. *hayyah..*. Little price kami masih tetep bobo waktu Hani meninggalkan kami. Kami sendiri baru keluar hotel sekalian check out jam setengah 10 pagi untuk ke FO.

Sepanjang siang itu kami udah lupa dengan kejadian di hotel semalam. Sampai akhirnya Hani menjemput kami untuk pulang ke Jakarta, barulah Hani bercerita di perjalanan pulang.

Menurut pengakuan Hani, sebenarnya pas dia buka gorden di jendela itu, dia melihat sosok 'perempuan' di balcon kami. Wah...berarti naluri detektif Shelock Holmes gw semalam bener juga. Gak mungkin lah Hani bisa ngeliat penampakan pria di bangunan seberang jalan yang gelap gulita begitu.

Pengakuan Mbak nya Ganesh malah lebih extreme lagi. Tengah malam itu gw emang ngeliat Hani terbangun, tapi karena gw dasarnya kebluk, gw pikir Hani haus dan pengen minum. Ternyata waktu itu, Hani dan Mbak Ganesh mendengar suara seakan-akan ada yang ketawa cekikikan di balkon luar. Hiuuf...untung gw gak denger! heu heu heu...

Sewaktu Hani meeting maghrib itu, temen-temennya senyum-senyum penuh arti waktu Hani bilang kalo dia menginap di hotel itu. Ternyata menurut temen-temen Hani hotel itu terkenal angker dan spooky. Gw pikir karena bangunan hotel tampak tua dan kusam. Dari pengalaman temen-temennya yang pernah menginap di situ, udah sering ngeliat kursi di kamar hotel bergerak sendiri.

Makanya setelah dapet info begitu, Hani nyaranin gw di BBM supaya turun ke loby hotel aja. Kalo saat itu dia bilang "Bener di situ ada setan", huaaa...dia mikir gw pasti ngamuk minta pindah hotel. tekor dong dia..jadi menurut dia silent is gold. Diem kadang bikin irit. .*huh, dasar suami irit!*

Wallahualam cerita soal kursi yang berjalan dengan sendirinya seperti pengalaman temen-temen Hani...Tapi kemarin sih kami gak diganggu sejauh itu. Tapi tetep aja, gw kapoook nginep di hotel itu lagi. *tapi kalo kepepet, mikir-mikir lagi deh*

Untungnya Ganesh gak nangis kejer, rewel apa gimana gitu. Dia cuma agak cranky tapi gw pikir masih wajar. Walopun baru gw inget, Ganesh sempet ngeliat lama ke balkon sebelum gordennya ditutup, tapi setelah itu dia pecicilan seperti biasa.

Apakah Ganesh pemberani kayak Hani karena dia juga dilahirkan jam 9 malam? Hmmm..Gak tau juga deh...alasan Ganesh dilahirkan malam karena DSOG nya baru selesai praktek sampe jam 7 malam. Heu heu...kalo DSOG nya selesai praktek jam 12 siang, mungkin Ganesh lahir jam 2 siang. terus takdir anak pemberani apa penakut ditentuin sama jadwal SC dong? *intermezzo*

So, apakah mitos ini masih relevant di zaman sekarang?

9 comments:

  1. ga tau betul atau ga ya mbak, Pascal lahir jam 9 malem emang agak berani sih. Dia tidur sendiri dikamar, kalau minumnya habis ambil sendiri tuh malem2, malah pernah pipis sendiri juga :-D

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Lidya,
    Ih..Kak Pascal samaan dong kayak Ganesh lahir jam 9 malem. Semoga beneran jadi pemberani ya,Mbak. Jangan kayak Mommy yang penakut..hihihi

    ReplyDelete
  3. Yah ndah gw jd merinding baca cerita lo. Beneran ada ya, kaya di film aja. Tp mitos itu emang pernah gw denger kok.
    Jd penasaran mommy ganesh nginep di hotel mana,tp kl disebut tar dibilang mencemarkan nama baik tu hotel ya.

    Gw dan Kyara sama2 lahir tengah malam, jam 00 lewat sekian. Gak tau deh pemberani gak ya. Tp kyara memang gak takut gelap kayanya. Pernah gw tes kyara gw tinggal di kamar sendirian,gelap,pintu gw tutup. Gw tunggu2 lama kok ga ada suara,ternyata lg santai peluk guling. Tidur juga maunya di gelapin lampunya. Tapi kalo sama kecoa dia takut haha gimana dong :D

    Smoga ga kejadian yg serem lg ya ndah. Tp kl sering kejadian lama2 lo kebal kayanya, gak takut lagi :)

    ReplyDelete
  4. @ Mama Kyara,
    Kalo mau tahu hotelnya, japri aja deh.
    Kak Kyara hebad gak takut gelanp. Wong Mommy Ganesh aja agak takut gelap...*tutup muka*

    ReplyDelete
  5. Waa Indah, seremmm...
    itu di hotel mana Ndah? *takut tapi penasaran*

    btw Nara lahirnya nyaris tengah malem, tapi gw gak tau deh dia pemberani apa ngga. Soalnya klo dia abis pipis, trus keluar kamar mandinya lamaa, gw matiin aja lampunya, ehh dia bilang takut.
    (Err, kok setelah gw ucapkan malah nyadar itu mah gw aja yang ngaco ya? :P)

    ReplyDelete
  6. Ndah toss ahhh sama" penakut, aku sampai pindah rumah gara" ibuku liat cewek berambut panjang nongkrong dipojokan hiiiiii, ampe sekrng yg ngontrak tuh rumah telp aku kl artnya kabur gara" liat mahluk lain, untung dah pindah gw bisa mati berdiri kl gw beneran liat

    ReplyDelete
  7. @ Meta,
    Hotelnya japri aja yaa...
    Nara sebenarnya bukannya takut kali..cuma males aja gelap-gelapan heu heu *membela Nara*

    @ Jeni,
    Wah kalo gw diberi kelebihan buat ngeliat gituan, bisa kejet-kejet kali ya...heu heu heu

    ReplyDelete
  8. Hihihi..si Igo lahir jam 01.45 dan ya percaya ga percaya, dia cukup berani sih. Apa krn jam lahir atau memang krn gue sm Febri sll membiasakan dia dengan kamar gelap tanpa ditakut2i.

    Anyway, pernah tuh pas gue belum nikah. Ngobrol sm nyokap dan Febri soal acara pernikahan kami di meja makan. Kl ga salah jam 1 pagi. Ga lama, si Febri pamit...pas di ruang tamu pake sepatu, dia nanya.."Kamu ga liat ya tadi?" JIAH!

    Ternyata dia liat makhluk besar mirip patung Gajah Mada di Polri Blok M itu lho. Gue, yg sama penakutnya dng lo (lahir jam 6.30 pagi btw *intermezzo*), takut tp penasaran..nanya muluk.."Kemana dia sekarang?" dan seketika nyesel krn jawabannya adalah "Tuh, belok ke kamarmu." *tepok jidat*

    ReplyDelete
  9. @ Mandey,
    Tuh kan sama lagi kayak gw. udah tahu penakut, tapi tetep aja kepoo yaa..

    ReplyDelete