6.07.2010

Oui, Je Parle Francais

Baca tweet nya @menikmayca beberapa waktu yang lalu yang menyatakan bahwa dirinya kangen pengen kursus di CCF lagi, eh gw mendadak jadi ikutan kangen juga. Heu heu..mungkin gw orangnya latahan kali ya.



Hmm…udah lama gak ke CCF. Jadi pengen bernostalgila. Gw pertama kali daftar kursus bahasa Perancis di CCF Salemba mulai dari Campus 1A (level paling bawah karena gw sama sekali gak punya basic Bahasa Perancis sebelumnya) tahun 2003. Waktu itu kalo gak salah Cuma 500rb deh untuk 5 bulan. Sekarang kayaknya udah 1,3 jutaan termasuk buku yaaa.


Kalo ditanya, alasan kenapa gw ikut kursus Bahasa Perancis? Hmm…
1. Gw suka belajar bahasa..dan bahasa Perancis kedengerannya di telinga gw kok indah dan romantic yaa *Blaaaah…*
2. Mengisi waktu luang di Sabtu pagi (yeaa…gw ambil kelas Sabtu 4 jam dari jam 08.00-12.00) sebelum siangnya pergi berkencan ato hang-out sama temen-temen…
3. Lokasi paling deket dari rumah gw dibandingin kalo gw pilih kursus bahasa Italy, Jepang, Jerman ato Rusia
4. Biar punya social life aja, gak cuma stuck di working life bareng temen-temen di pabrik…hihihi

Seriously, kursus di CCF ini cukup enjoy buat gw *maksudnya belajarnya nyante* dan bisa bersosialiasi dengan temen-temen sekelas. Bayangin dalam satu term 5 bulan, cuma ada satu kali ujian kenaikan tingkat.

Sementara gw pernah kursus Bahasa Mandarin di ppb ui (Program Pelayanan Bahasa) dua hari dalam seminggu dari jam 19.00-21.00 jadi gak sempet berhaha hihi dengan temen-temen sekelas. Terus bandingin juga dalam satu rentang 3 bulan : ada dua kali quiz, satu kali midtest dan satu kali finaltest. Jadi mau gak mau emang kami di kelas kudu beneran belajar bok. *usep keringet kalo inget jaman-jaman kudu apal mati tulisan Mandarin pas mau ujian*


Waktu kursus bahasa Mandarin naik level 4 dong, ternyata kelas nya di ppb ui di kelas gw makin berkurang peminatnya. *antara pengen mewek sama lega karena punya alesan kuat untuk berenti pusing ria*. Karena banyak yang tidak daftar ulang melanjutkan ke level 4, sehingga kuotanya tidak mencukupi untuk bertahan di Hari dan Jam yang sama. Makanya kalo masih pengen nerusin ke level 5, harus melebur dengan Kelas Sabtu pagi jam 09.00-13.00 *CMIIW*.

Yaaah otomatis jadwalnya jadi bentrok dong sama kelas bahasa Perancis gw di CCF. Dan gw pun memutuskan memilih untuk tetap kursus di CCF dan melepas kursus Bahasa Mandarin. Sayang banget sih emang. Kalo sekarang sih gw udah lupa lagi nulis-nulis huruf mandarinnya. Hiks! 1 tahun yang terbuang percuma jadinya…


Balik ke CCF, Memori daun pisang yang bikin gw kangen di CCF *gak tau kalo Menik atau anak CCF lain ya*
- Nongkrong di Café CCF jam istirahat bareng temen-temen genk di kelas, paling heboh daah kalo ketawa
- Berbondong-bondong ke bibliothéque buat minjem buku…gw paling demen pinjem komik Tin-Tin (yang ternyata dalam bahasa Perancis dibaca Tang-Tang)
- Nonton pelem gretong di cinema seabis pulang kursus. Cinemanya beneran kayak model bioskop gitu lho…Gw masih inget pernah dapet nonton pelem Perancis yang vulgar gitu…maksudnya ada satu tokoh yang dari awal film sampe film abis gak pernah berbalut satu helai benang pun…'eyaelaah, emang kagak kedinginan ye, Mpok!' *sambil tutup muka*
- Bikin La fête (baca:party) bareng temen-temen sekelas setiap abis ujian kenaikan tingkat
- Janjian nonton Sinema Perancis bareng-bareng…Hedeeeh….sekarang boro-boro sinema Perancis, pelem biasa aja gw belon bisa ninggalin Ganesh ke bioskop. *resiko jadi emak-emak hiks*
- Rame-rame ikutan ngeramein DELF exam ..sok-sok an ikut padahal bahasa Perancis nya cuma faseh lafalin ‘oui…merci beaucoup’ *tutup muka*


Oh ya, buat yang asing dengan istilah DELF, ini adalah singkatan dari Diplôme d'études en langue française yang diselenggarakan CIEP Centre international d'études pédagogiques atau semacam France's International Centre for French Studies.

DELF ini semacam English proficiency Test TOEFL. Tapi kalo TOEFL Cuma berkisar 2-4 jam testing dan setelah itu peserta TOEFL akan menerima score yang mengindikasikan tingkat kecakapannya dalam berbahasa Inggris.


Dan ujian DELF ini gak tiap bulan selayaknya ujian TOEFL. Kalo gak salah, diadaain secara serentak di seluruh dunia. Waktu zaman gw ikut test DELF waktu itu, masih pake metode DELF A1,A2,A3,A4,A5 dan A6.


Gw bareng temen-temen sesama dudul iseng-iseng berhadiah ikut DELF A1 , DELF A2 dan gak nyangka bisa lulus. Yaayy!! Dan nekad dong, tahun depannya dengan temen-temen gw yang pede nya juga OD, ikut lagi DELF A3 dan DELF A4. Dan yaak, gw lulus di DELF A3 dan tidak berhasil lulus di DELF A4 *nyengir malu*


Tapi kayaknya sekarang test DELF berubah jadi DELF A1, A2, B1 dan B2 ya. Nah lho…terus gimane nasib DELF A1, A2, A3 yang gw jalani dengan susah payah, bercucuran keringat dan darah *OK, saya memang lebay.Terus situh mau apah?*


Pernah baru-baru ini temen gw ngajakin ikutan DELF lagi, ampuuun dijeee! Gw udah bener-bener blank kali ya. Waktu masih kursus aja dudul,apalagi sekarang. *tongue out*


Yah terus apa dong manpaat yang gw dapet dari kursus bahasa Perancis dari Campus A1 sampe Campus 4B:
- Pernah ada tamu sister company gw yang lama dari Perancis datang ke Jakarta. Gw pernah beberapa kali berkoresponden via imel. Gara-gara pengakuan sederet kalimat dari eike yang gw faseh bener lafalnya “ Oui, je parle français” dan gw jadi diutus company buat jadi guide tuh tamu jalan-jalan ke TMII. Sumpey lho, setelah dese tau gw lagi belajar Bahasa Perancis, dese samsek gak mau ngomong pake Bahasa Inggris. Toeng toeng …Walopun gw bawa kamus, tetep aje gw keder, keringet dingin…nyambung gak nyambung sih, kayak bebek ngomong sama kucing! Bayangin aja ndiri


- Gw pernah cantumin di CV kalo “I speak French” waktu ngelamar di Perusahaan perancis dan gw pernah dipanggil untuk interview pekerjaan dengan seorang expart Perancis. Dia nanya “ Vous parlez français?”, Gw : “ Oui, je parle français. Mais je préfère l’anglais” (Yes, I speak French,but I prefer speaking English) *Untung gw gak dicaci maki*


- Manfaat ketiga ini yang paling crucial dalam hidup gw: tanggal 15 Mei 2006, Irawan salah satu temen genk CCF gw ( Iyee..temen genk gaduh, sesama pede-OD) imel gw ngenalin gw sama temen kantornya yang masih lajang. Gara-gara sering imel-imelan, sms-smsan, telpon-telponan lanjut ketemuan nonton Da Vinci Code (ada berbau Perancis juga kan?) dan kencan nonton Sinema perancis Travaux… eeeh jadi keterusan sampe akhirnya temen kantornya Irawan itu jadi suami gw pas tanggal 23 Desember 2007. hihihi…Makasih Pak Haji…

Oh ya ternyata Mirta, Bunda Lana juga ex anak CCF lho. Beneran kangen pengen ke CCF lagi. Tapi kapan ya? Badewei, Hayooo…sapa lagi yang ex anak CCF? Semoga emang beneran memberikan manpaat ya…*jangan kayak emak Ganesh*

5 comments:

  1. Hihihi..lo pasti jaaaauuuh lbh jago deh ndah..gw mulai 1b thn 2003..tp smp 2005 msh 2b :p 2a-nya ngulang gara2 putus ditengah jalan..abis 2b sudah..gw ngerasa kl les seminggu sekali kurang bermanpaat..gw hrs sering terpajan supaya bs menyerap :p nhaaa kl mau les 2x/minggu eke udh cape dikampus..nasib..nasib..

    ReplyDelete
  2. @ Menik
    Huhuhu...gw juga gak cas cis cus kok. kalo diajak ngomong pake bahasa P'cis banyakan " ah..eh..ah eh.." hihihi

    ReplyDelete
  3. Oui, je parle français aussi :). Salam kenal, aku suka baca artikel-artikel finansial di sini. Banyak belajar jadinya :).

    ReplyDelete
  4. Oui, je parle francais aussi! Gue lebih parah Ndah. Les di CCF gak sampe ujian udah DO. Gara-gara jadwal les di Salemba sering bentrokan sama jadwal liputan gue. Pernah gue dr Grogol bela2in naik ojek, hujan2an demi les Prancis. Lama2 gue teler dong. Padahal gue sukaa banget les Prancis dan waktu itu profesor gue bilang gue doing good lah di kelas *uhuy :-P*. Tapi ya karena keseringan bolos, lama-lama gue jadi ketinggalan + bego and I hate being left behind. Terpaksa men-DO-kan diri dah, hiks..

    ReplyDelete
  5. @ Rita,
    Salam kenal juga

    @ Ira,
    Gw juga udah pada ilang nih, Ra. Kapan ya bisa les lagi ? *mikir antara duit sama waktunya yang bingung*

    ReplyDelete