5.17.2010

Wedding Ring

Sedari kemarin sebenarnya gw lagi cranky, tapi tiba-tiba gw denger selentingan temen gw curhat soal persiapan pernikahannya.Kebetulan yang jadi pasangannya adalah temen gw juga. Hmm…banyak yang bilang mereka sedang memasuki prewedding syndrome.



Masalahnya adalah cuma perbedaan konsep soal pesta pernikahan. Yang satu pengen konsep sederhana aja, pasangannya minta diramein karena pernikahan kan Ratu Sehari, dan semua berharap cuma berlangsung sekali dalam seumur hidup.


Kalo menurut pengalaman gw dalam mempersiapkan suatu acara pernikahan: semua berawal dari budget. Karena dari budget, loe bisa nentuin lokasi, siapa aja yang akan diundang, terus konsep nya mau gimana.


Gw lagi gak pengen kasih komentar panjang lebar kayak ngasih tahu gini, gitu. Selain gw lagi bad mood, gw juga tahu banget kadang orang curhat hanya butuh untuk didengarkan, gak butuh komentar dari yang diajak curhat. **gw sering ngerasain ini soalnya**


Sebenarnya tulisan soal Wedding Ring ini udah pernah gw posting di Multiply.Gw re-posting di blog ini hanya untuk ngasih gambaran ke temen gw bahwa memutuskan menikah bukan hanya menyatukan banyak kesamaan, tapi juga siap mental memegang komitmen untuk menerima pasangan dengan segala perbedaan. Bukan hanya menerima kelebihannya doang, tapi juga ‘menerima’ kekurangannya. Musti dinget lagi bahwa menikah bukan hanya menyatukan diri dengan pasangan yang kita pilih, tapi satu paket dengan keluarganya.

Sebenarnya Hani dan Gw punya selera masing2 dalam penentuan wedding ring. Hani lebih suka emas kuning polos 24 karat kadar emas 99% sedangkan gw lebih prefer having wedding ring dengan emas putih dan bermodel. Gak musti bertahtahkan berlian secara walopun sebenarnya gw pengen tapi gw tahu kalo budget kami sangat limited.

Gw dan Hani pernah sempet berantem gara2 masalah ini...Hani pengen gw ngikutin selera dia secara dia udah ngikutin semua selera gw di berbagai porsi wedding yang lain...

Sementara gw gak rela seumur hidup mengenakan cincin yang modelnya gw gak suka.
Tadinya gw nawarin buat pake cincin yang berbeda..gw dengan selera gw pake cincin yang gw mao, Hani dengan cincin yang dia pilih..tapi Hani gak mo. Masa kita bener2 gak bisa menyesuaikan keinginan kita untuk hal yang penting gini siy..alasan dia.

Terus gw pikir..pernikahan itu kan harus saling pengertian ya'...dan selama ini Hani udah nunjukkin pengertian dia ke gw dengan nurutin semua keinginan gw.
Alangkah egoisnya gw kalo satu permintaan dia aja gak gw ikutin....

Dan Gw putusin untuk menerima keinginan Hani...Toh gw gak kan mungkin batal menikah dengan dia hanya karena stupid thing, right?

Hanya karena gw refuse make cincin kawin kuning polos di jemari tangan gw dan gw melepasakan impian untuk bersama orang yang membuat gw bahagia saat bersamanya...bener2 bahagia saat bersama Hani.

Bukannya dua pacar gw terdahulu tidak membuat gw bahagia siy...pacar gw terdahulu juga membuat gw bahagia sesering dia membuat gw menangis...namun Hani...dia belum pernah sekalipun membuat gw ingin menangis...

Dan kemarin waktu kita searching wedding ring, Hani nanya ke gw cincin yang gw pengen. Gw udah bener-bener ikhlas kalo dia milihin cincin kuning polos 24 karat. Gak apa-apa kok buat gw mengenakan cincin kuning polos itu karena toh yang gw cari untuk fit ke gw adalah HANI sendiri..bukan cincin kawin yang akan melingkar manis di jari gw.

Gw cuma bilang terserah dia...gw ikutin aja. Toh kalo gw bosen dengan cincin kawin kuning polos itu ntar bisa dichrom jadi warna putih kan ? heu heu heu

Tapi di luar dugaan, Hani malah bilang ke sales toko jewellery nya kalo dia pengen liat cincin kawin dengan 'mata'...gw bengong. Bukannya Hani suka yang polos ?

Sales nya nawarin mata zircon (berlian sintetis), tapi Hani minta yang diamond aja.

What ??
Dan akhirnya Hani milih wedding ring model catalogue loveforeverindonesia promosi weddingku: emas putih dengan bertahtahkan berlian di tengahnya.

Gw gak percaya kalo Hani malah milih cincin seperti yang gw impikan...
Gw gak berharap dibeliin cincin gitu karena gw tahu gakkan fit dengan budget yang gw tentuin sendiri.
Waktu itu (tahun 2007) Gw pasang budget cuma 2 juta buat wedding ring. Mana dapet dengan diamond di harga segitu ???

Tapi calon suami gw tampaknya bener2 pengen menyenangkan gw...akhirnya gak apa-apa overbudget karena toh once in a lifetime kan ???

Alhamdulillah, thank's God banget gw dapet satu pasang cincin kawin emas putih 75% (karena most emas putih di Indonesia dengan kadar mas segitu) dengan berat +/- 11.2 gram dan masing2 bertahtakan berlian 0.05 crat...dengan harga yang gak jauh membengkak dari budget gw....

Kami pun memesan ukuran yang bener-bener fit dengan jari kami. Tadinya gw pengen pake di jari manis tangan kiri dengan alasan :
1. Kami berdua bukan kidal, otomatis jarang menggunakan tangan kiri jadi kemungkinan lecet, rusak lebih kecil dibanding dengan tangan kanan kan.
2. Konon, pembuluh arteri di sebelah kiri terhubung langsung dengan jantung...

Tapi kata Koko sales toko emas referensi dari teman-teman di Weddingku ini, kalo tangan kiri biasanya untuk tunangan...kalo nikah makenya tangan kanan

Hani bilang ikutin aja deh...ntar kita disangkain cuma tunangan...yo wis lah..kali ini gw nurut...daripada dia sebel dan berubah pikiran....hihihi

Ternyata dari cara memilih wedding ring, kita bisa tau seberapa besar komitment kita untuk bisa menerima perbedaan dan mencoba berkompromi untuk menerima perbedaan pasangan tersebut. Dalam memilih pasangan, fitur-fitur ganteng/cantik, cihuy, pintar, tajir dan kesamaan yang kita punya harus kita kesampingkan dulu. Diganti dengan seberapa besar sih kita saling memahami dan mengerti pasangan kita. Seberapa besar kita mau menerima pasangan kita dengan segala perbedaan yang dimilikinya.

Karena ada saat di mana gw terlalu mementingkan gw banget, dan biarkan cowok itu aja yang merhatiin gw (ini sepertinya waktu gw pacaran dengan Hani).. dan ada juga saat gw melakukan kesalahan besar dengan hanya mementingkan kepentingan cowo gw tanpa menggubris kepentingan gw sendiri (ini waktu gw masih pacaran dengan dua mantan sebelum Hani). Dua hal tersebut sangat kontras tapi sebenarnya sama-sama gak baik juga sih. Sebab segala sesuatunya harus imbang, kuncinya adalah kompromi.

Saat Hani nganterin gw pulang dari nonton "Bourne : The ultimatum" malam itu (tahun 2007), gw bisikin " Thank you loe udah bikin gw bahagia hari ini...."

Dan dengan semua yang udah Hani korbankan untuk gw, membuat gw semakin yakin kalo Hani emang buat gw...dan gw harus lebih giat belajar menghargai keinginan pasangan seperti yang selalu dia lakukan untuk gw...
Mon cheri, Je t'aime a la folie..

Dan baru-baru ini temen cowok satu department sama gw nambahin waktu kami pulang bareng “ Aku rasa Mas Hani adalah pria yang paling sabar sedunia kali, Mbak..”
Gw bingung “ Maksud loe??”
Dia nyahutin lagi dengan kalem “ Karena Mas Hani bisa sesabar itu makanya akhirnya kalian bisa menikah dan bertahan dengan Mbak Indah hingga saat ini…”

Gw langsung diem. Bukan merenung, bukan manggut-manggut melainkan Bingung antara terharu, pengen mewek atau pengen jedotin pala ke tembok…hiks hiks hiks

8 comments:

  1. menikah adalah menyatukan 2 perbedaan bukan. oh ya beda sama aku nih, kalo suami biasanya bilang terserah terus kalo masalah kaya ginian :)

    ReplyDelete
  2. Ndah, jd pengen ketawa ngakak baca alinea terakhir :) :)

    ReplyDelete
  3. hahahaha.. lucu juga tuch percakapan terakhirnya.. :P

    ReplyDelete
  4. emang udah takdir nya ya ndahh laki kita mesti sabarr :p

    ReplyDelete
  5. huuaaaa... mb indah..cerita ttg wedding ringnya yg akhirnya dipilih suami mbak... romantis banget..so sweet... kayak film film korea.... ;-)

    ReplyDelete
  6. "Ternyata dari cara memilih wedding ring, kita bisa tau seberapa besar komitment kita untuk bisa menerima perbedaan dan mencoba berkompromi untuk menerima perbedaan pasangan tersebut" --> menohok ya... wedding ring cuma perumpamaan aja krn sbnernya pas mo nikah, adaa aja yg beda selera, beda keinginan, beda persepsi tapi itu seperti ujian kan sebelum masuk ke level advance. nice sharing :)

    ReplyDelete
  7. Hehehe kalau suamiku kayak suami mbak Lidya. Urusan dari cincin dan tetek bengek pernikahan, dia mah manut wae. Yang penting mah esensinya. Untungnya calon mertua saat itu juga gak banyak menuntut harus ini itu, jadinya semuanya yang ngurus saya sama ibu saya. Emang yang terpenting adl saling memahami pasangan. Kalau kita mau dipahami ya kita gak boleh egois untuk mau juga memahami :-)

    ReplyDelete
  8. Hehehehe.....sama juga, bundit, suamiku juga kalo soal urusan kayak ginian diserahkan ke seleraku :D

    Hasilnya? Cincin tunangan di jari manis tangan kiri emas kuning polos. Cincin nikah di jari manis tangan kanan emas putih with diamond :D :D

    ReplyDelete