5.03.2010

Public Like To Judge

Akhir-akhir ini gw menyadari bahwa semakin gw larut dalam dunia maya ini, baik blogging, fesbuk maupun twitter, gw semakin mengerti bahwa public like to judge! Seriously, We may think it’s just Small thing, but It can be BIG THING for others.



Dan jujur, karena sering ngamatin ‘judgment’ jadi merambah kemana-mana itulah sempet bikin gw mulai merasa gak nyaman nulis di twitter, Blog akhir-akhir ini. Kalo gw tipe orang yang sangat welas asih, keibuan kayak Bunda Dita, Mbak Lidya mungkin gakkan perduli soal beginian. Soalnya komen yang masuk ke blog mereka selalu so-sweet. Hihihi…


Naaah…tapi masalahnya gw termasuk penganut Lebayyatun yang sangat sangat moody. Emang sih so far Alhamdulillah gw belon pernah dapet komen hujatan, caci maki maupun kutukan, walopun kadang suka ada yang ninggalin komen yang gak nyambung sama postingan gw dan gw sendiri.


Tapi merujuk ke postingan Iti, gw termasuk perpaduan tipe Lempeng dan Socialite. Begitu ngeliat komen gak jelas, gw ngernyit ‘ apaan sih? Ih Gak penting!’ terus reject dan lanjut ngunyah lagi. Huahaha…


Tadinya gw pikir 'reaksi' itu bakalan datang dari temen-temen yang kenal sama gw. Seperti temen gw baru-baru ini nanya ke gw “Ndah, sebenarnya loe tuh suka makan sushi apa gak sih? Kok loe sering ngetweet ‘pengen makan sushi sangaaat’, sementara di blog loe bilang loe tuh sebenarnya gak doyan sushi. Apa loe ngetweet mau makan sushi gitu karena pengen naik kasta, dibilang gaul, biar eksis ?” . Tuh kan small thing aja tadinya gw pikir, gw aja udah gak ngeh sama apa yang gw tulis. *tepok jidat*
Tapi jangan salah lho gw justru lebih suka karena dia protes langsung ke gw.


Gw malah lebih sebel kalo ‘judgment’ datang dari orang yang gak gw kenal. Gw pernah nemu suatu jaringan social seorang calon ibu muda yang mengkomentari postingan gw. What?!?! I even don’t know her! Dia gak pernah sekalipun ninggalin komen di blog gw, tapi dia membahas gw di tempat lain. Berasa she’s talking behind me!

Inhale….Sabar, ikhlasss….exhale…sabar, ikhlasss….inhale… Sabar, ikhlasss….

Suatu pagi, gw membahas ini dengan Hani, suami gw yang pernah kerja di department PR pas kami lagi sarapan :
Gw : “ Gw jadi rada parno deh nulis di blog… Males aja kalo ada yang mengecam, menghujat, dijudge sama orang-orang. Mending kenal pulak”
Hani : “ Itu kan udah resiko loe punya blog. Begitu postingan itu loe published, loe udah siap harus sama reaksi public. Entah itu akan pro maupun kontra”


Gw (napsu): “ Iih…blog itu kan sifatnya personal, pribadi seseorang, tau…namanya juga kadang orang cuma pengen cerita. Gak ada maksud pamer atau apa. Lagian kan suka-suka gw dong, gw mau nulis apa kek di blog. Lah wong blog gw sendiri kok ”
Hani (dengan santai) : “ Yah kalo loe bener-bener mau ‘pribadi’, nulis aja di buku diary. Selesai toh. Yang baca cuma loe doang “
Gw (gemez) : “ Iiihh…kok loe sinis gitu sih?! Nyebelin! ” **istri manis manja jadi ngambek.**.


Tapi sang Suami diem aja nyante sepertinya gak ngerti kalo istrinya membutuhkan dukungan,pengakuan, dan berharap suaminya komen kayak gini “ Emang ada yang pernah mengecam kamuh? Tell me, tell me who… Biar kita somasi dia“. Tuh kan gw LEBAYY.

Gw (masih dengan napas gemuruh) : “ Tapi kalo gw utarain pikiran gw, orang kan gak harus sepaham sama gw. Nah maksud gw ya udin, mbok ya jangan kasih kecaman, hujatan, komen yang bikin gw bĂȘte gitu dong. Gw kan gak sedang nulis thesis terus perlu pembuktian teori gw itu bener apa gak, gak perlu disidang. Gw gak lagi ikut American Idol jadi gak butuh komen pedes Simon Cowell. Huh “
Hani : “ Ah loe mah berlebihan. Begitu loe publish blog, maka public akan membaca tulisan loe. Namanya public pasti ada yang pro-kontra. Dan loe menyediakan fasilitas untuk mereka ninggalin komen. Nah loe gak bisa sepenuhnya berharap bahwa public akan pro sama postingan loe. Jadi loe gak bisa ngarepin public kasih komen yang bagus-bagus aja. Loe juga harusnya udah tahu kalo yang kontra pun bisa ninggalin komen yang gak ngenakin. Kalo loe gak mau ada yang komen negative, ya tinggal loe matiin aja settingan komennya. Nah loe gak perlu terima komen negative karena gak ada yang bisa ninggalin komen. Matiin juga tuh shout-box di blog loe. Simple toh?”
Gw diem dulu mencerna kata suami gw baru lanjut: “ Tapi gw suka komen…komen yang gak bikin bĂȘte tentunya…huahahaha. Gimana dong? Eh tapi kadang mereka yang nge-judge itu justru gak pernah ninggalin komen lho. Mereka akan ngomongin di belakang. Nah yang model begini juga bikin gw parno juga sih. ”
Hani : “Yah kan loe bisa setting akses yang baca di blogspot. Jadi yang bisa baca blog loe cuma yang mereka yang loe invite aja via email. Nah loe invite aja temen-temen genk loe. Loe mikirnya demen yang ribet sih ”
Eh iya Gw pernah nemu blog model beginian...blog temennya Arie Marzuli.


Hmmm….gw manggut-manggut. Eh iya ya. Kenapa gw gak mikir se-simple Hani ya? Apa karena Hani pria yang mikirnya gak pake ribet? Tapi bener juga sih. Itulah dia sebabnya kenapa Gw belajar cara nyetting blogspot supaya aksesnya terbatas pada orang yang gw undang aja.

Setidaknya bisa membawa sisi positive buat gw. Ini semacam Social Control (ngutip istilahnya Resti, Emak Nico) supaya gw lebih berhati-hati dalam mengutarakan sesuatu dan mempublikasikannya. Gw ngefens dan salut sama salah satu emak blogger yang pernah dikritik ‘sadis’ sama temen-temennya sendiri dan dia berhasil merespond dengan sangat baik, datar dan tanpa emosi meledak sama sekali.


Wahdoooh…Kalo gw ada di posisi dia, gw udah unfollow dan block orang begitu di twitter. IP addressnya gw block supaya gak bisa ngintip blog gw. Masih sukur gak gw mutilasi. *sigh*

Gw memang sedang dalam proses belajar biar bisa redam emosi kayak blogger celeb itu. Emang sih itu bukan diri gw yang sebenarnya. Tapi kalo gw bisa bermetafosis jadi lebih baik, lebih bisa meredam emosinya, dan bisa menjadikan itu sebagai instropeksi *mereview lagi emang gw nulis apa sih sampe muncul reaksi begitu*, gw pikir why not.

Tapi kalo suatu saat emang gw bener-bener gak bisa terima di-judge public, maap ya gw bakalan ikutin tuh solusi dari suami tercinta...Maapkan kalo gw gak bisa contoh sisi baik emak celebs tadi, karena aslinya gw emang bukan celebs.**cuma KW-annya Mariana Renata kalo kata temen-temen Happy Mommies sih..*

20 comments:

  1. kalo gw pikiy ndah ya kita ga bisa kontrol pikiran orang ya, jadi bener kata laki lo pro and kontra pasti ada walau tulisannya tentang yang baik sekalipun tapi pikir positifnya aja gw rasa banyak orang terbantu dengan banyak informasi lo share di sini..termasuk gw ^^

    ReplyDelete
  2. Mbak indah, sayang kalo blogspotnya disetting hanya bisa di-view orang2 tertentu, soalnya kan di blog situ banyak ilmu (esp. ttg MPASI, imunisasi, de el el). Jadi, sabar aje deeh..

    ReplyDelete
  3. hai salam kenal..namaku anie..
    i'm the big fans of your blog..
    terjerurumus, terjungkal dan sering baca blognya indah jadinya
    *sama sama lebay de kita* hehehe

    aku juga kadang suka geleng2 kepala yg misal beli sepatu baru diposting..whattt?kasian klo blognya cuman cerita soal sepatu doang yg blm tentu org merasa mendapatkan 'sesuatu' dari postingan sepatu itu..hehehe..cuman tipe org2 beda2 yah..ada yg suka bersifat ekspresif ada yg memilah milah apa yg harus di tulis di blog..
    tapi sekali lagi kita harus menghargai kreativitas penulis yaa..ga semua org bisa mengutarakan ekspresinya dan mengejawantahkannya dalam bahasa yg enak dan mudah dibaca..

    keep writing yahh..aku selalu baca blog2nya lowhh..
    PS : jgn marah ya sama commentku..
    oiya blognya aku link ya..bolehkah?

    ReplyDelete
  4. @ Nisa,
    Informasi yang mana niy? Ilmu parenting ato soal belanjaan gw yang seabrek-abrek? huahaha...
    Ooops...gw lupa loe lagi Black period ya. Me too! hayo saling menguatkan...

    ReplyDelete
  5. @ Nuri,
    Belon ada niat dalam waktu dekat kok, Mbak. Alhamdulillah kalo bisa memberikan sedikit manfaat

    ReplyDelete
  6. @ Mbak Ani,
    Salam kenal juga.
    Ehm..Sebenarnya blog ini semacam cerita Mommy Ganesh aja.
    Dan dalam kesehariannya diriku kan bukan hanya menjalani pengalaman hidup sebagai seorang mommy dari seorang toddie boy, tapi aku juga pengen berkisah soal pengalaman hidupku sebagai seorang istri, seorang karyawan yang bekerja di kerasnya dunia manufacturing, dan seorang teman dari macem-macem tema.

    Ada genk emak irit (yang bawaannya pengen ngomongin discount mulu), ada genk Happy Mommies (ngomongin mpasirumahan, RUM, imunisasi, parenting walopun tetep ujung-ujungnya ke belanjaan), ada genk racun (teman sedari merencanakan pernikahan hingga saat ini), genk emak uuhuuy (nah yang ini Cuma komunikasi di BBM dan twitter doang), genk mesum berakhlak (untung belon aku posting soal obrolan mesum kalian)

    Ada temen yang seneng baca postingan kayak parenting, kesehatan anak atau sekolah pokoknya berbau anak deh. Ada temen yang rikues sharing mengenai
    Financial planning dan investasi.

    Nah di luar itu, aku punya satu genk yang menyeimbangkan hidupku biar gak terlalu monoton. Para mommies di genk ini justru butuh suatu intermezzo di luar ngomongin soal parenting, kesehatan anak, investasi yang rutin di kami ngomongin di BBG. Mereka (termasuk juga aku di dalamnya) butuh Me-Time dan termasuk di dalamnya jika membaca hasil share soal belanjaan kami. *meracuni tepatnya. Okay, jadi tau deh genk mana yang aku maksud*. Yoi kan Genk? *berpelukan*

    Bahwa buat ku, menjadi seorang mommy adalah suatu pengalaman yang luar biasa dalam hidupku. Mungkin aku terlalu expresif, tapi aku menjalani peranku yang lain dengan menjadi diriku yang sebenarnya (moody, shopaholic, ngocol, katro well okay, plus kadang juga suka mesum..tapi masih berakhlak kok *sigh* instead of welas asih, keibuan,which is definetly not me!) dalam menyeimbangkan peranku untuk belajar jadi ibu yang semakin bijak dan smart mommy untuk Ganesh.

    Dan mmm...komen Mbak Anni ini ku anggap sebagai dinamika dalam blog ini kok…

    ReplyDelete
  7. Anie :
    Kalo aku suka geleng-geleng kepala kalo denger lagu dangdut ama lagunya project pop yang "leng geleng geleng geleng geleng geleng.." (lupa judulnya, hehe).

    Saya setuju sekali kalau tipe org beda2, ada yang ekspresif, ada yang memilah, ada yang isinya informatif, ada yang murni curhat, dan lain-lain. Dan saya setuju juga, kita harus menghargai kreatifitas orang lain dan menghargai ruang pribadinya di dunia maya.

    Yang menurut saya gak berguna, bisa jadi berguna untuk orang lain. Dan yang menurut orang lain gak penting, bisa jadi penting buat saya. So, kalo saya geleng2 karena kurang sepaham sama pemilik blog ya saya cukup geleng-geleng aja. Gak ninggalin komen dan bilang kalo saya geleng-geleng karena takutnya orgnya tersinggung.. kan ga enak.. hehehe..

    Kadang geli baca komen orang yang menganggap posting sepatu baru ngga berguna, ternyata dia sendiri posting kalo pengen beli kacamata baru. Hihihi.. yah itulah dunia maya. Sekolah mental yang tertinggi (menurut saya).

    Mudah2an kita semua lulus sekolah ini.. amin ya Allah amiiin..

    Maap ya ndah jadi curcol dan nyampah di blog lo. Maklum gue kan emak emosi labil yang pengen belajar sabar..

    and u know I lap u :-*

    ReplyDelete
  8. @ Iti,
    Gara-gara loe nyinggung soal kacamata, gw baru inget kemane tuh Babybanz Ganesh ya? Udah lama banget..gw sampe lupa narohnya dimana. **okay, gw lebay gak sih**

    *berpelukan*, genk.

    Depoy, Alvaromom, Meryl (kok bawa2 Meryl)
    Untung gw belon nulis obrolan kite yang mesum...hihihi

    ReplyDelete
  9. ah... gue mau ngomporin ahhh...

    ngapain sih mikirin org mau nulis apaan di blog-nya... dan ngapain juga mikirin org yg komen di blog kita...

    masih banyak yg lbh penting buat dipikirin ketimbang urusan kyk giniiihhhh... gitu aja kok repot

    ReplyDelete
  10. @Indah:
    IMO, sayang kl blog lo dibikin private krn menurut gue cukup informatif. Soal komen (baik lsg atau tidak lsg), seperti di dunia nyata, cuek ajalah. Atau kl misalnya lo post sesuatu yg temanya kira2 bakal mengundang pro dan kontra, ya set aja supaya ga terima komen. Seperti kata suami lo, yg simple ya biarkan menjadi simple. Hehe.

    ReplyDelete
  11. Indah...
    iye kok bawa2 gueee..mesum gue kan ama laki gue ajee :p

    ikutan comment aahh..

    Gue merasa ada yg salah banget ama pendidikan kita (wakakak hayoo nyambung ga neh omongan gue??)

    soalnya banyak banget orang2 dewasa yg mana harusnya lebih MAHAM alias paham alias mengerti kalau di dunia ini tipe orang tuh ga cuma 1..tapi jenisnya banyak, and masing2 tuh unik..ga ada 2nya..kembar aja beda2

    dan menurut ilmu PMP (yang lalu diubah menjadi PPKN)...HARGAILAH PERBEDAAN.

    manusia itu makhluk individu dan juga mahkluk sosial..naah tolong dibalance..

    dia menjadi mahkluk sosial saat dia membutuhkan dukungan, bantuan dan segala macamnya. dan sosialisasi itu dia dapat dari banyak cara. (sesuka dia maunya gimana bersosialisasi, ber "share" ria, berpamer ria, ngajak menderita bersama atau ngajak sedih bersama maupun berbahagia sendiri)

    ..tapi dia juga mahkluk pribadi yg punya privasi..privasi..again privasi

    Jadi..ini pelajaran kayaknya dah dikasih ke anak sekolah mulai dari kelas 3 SD ampe jaman kuliah juiga masih ada 2-4 SKS..eehhh kok yo malah masih pada banyak yg ga mudeng thoo..piye piyeee

    yg salah pendidikan kita atau orang yg dididik yah?

    *maaf pada orang jawa kalau saya menyalahgunakan bahasa jawa, tapi sebenernya karena saya seneng bahasa jawa cuma ga bisa bisa :(

    ReplyDelete
  12. waduh kok namaku disebut ya :)
    jangan salah loh, aku pernah di kritik orang di blog sewaktu aku cerita tentang asal usul nama pascal. agak bt sih tapi ya udah lah

    ReplyDelete
  13. buat darina..
    iyesh tapi ceritanya momy2 ganesh itu menarik bgt kok..have fun bacanya buktinya saya selalu mampir ke blognya mommy ganesh..

    peace ya mommy ganesh dan mommy zahra..
    jutru ide2 menulis blog dr kalin berdua kok..hehhee

    ReplyDelete
  14. @ Dewi,
    Ehm peluk mama martyr

    @ Manda,
    Gw gak nyangka kalo gw dianggap informatif sama loe. *wink wink merah merona*

    @ Meryl,
    Peluuuk

    ReplyDelete
  15. @ Mbak Lidya,
    Masa sih se-so weet Mbak Lidya masih kena kritik juga?

    @ Anie, Iti,
    Tak kenal maka tak sayang toh. Mungkin kadang yang baca suka salah mengartikan. Maklum kita-kita kan masih emak labil. heu heu

    Aku dan para mommies di sini keliatannya aja galak, tapi sebenarnya sangat manis lho.
    **mari berpelukan kayak teletubbies**

    Eh kok semua orang jadi gw peluk ya??

    ReplyDelete
  16. gue lumayan sering tuh dapet komen menyebalkan tapi ngapain diambil ati.
    buat gue kalo mereka nga suka ama blog gue, simple aja nga usah baca dong toh gue nulis blog nga minta dibaca apalagi dikasih komen walopun kalo ada komen tetep seneng sih hehehe..
    jadi intinya mah mau apapun yang kita tulis komen plus atau negatif pasti ada...
    Malah kadang gue suka lucu, komen negatif ama postingan gue tapi selalu baca blog gue, aneh skali buat gue...
    doooh kok gue jadi curcol, btw salam kenal yaa hehehe..

    ReplyDelete
  17. terserah terserah terserah.. pokoknya terserah lo ndah.. apa aja yg mau lo tulis tulis aja, dan gw setia menjadi pembaca blog lo.
    Beli sepau baru... tuliiiisss, sesama pecinta flat shoes hrs share ingpo kita. kalo ada resep makanan anak baru jg tulisss yaa.. eike mau contek.. hihihihi..

    *hugs*

    ReplyDelete
  18. Wah namaku disebut. Semoga suami gak baca, kalau baca pasti ngakak habis kalau istri tercintanya ini ada yang bilang welas asih hehehe :D . Wajar kok mam kalau kita emosi dg komen yang nyinyir. Sangat manusiawi. Tergantung dari kita, bagaimana menaggapi.

    Saya setuju tuh sama statement papanya Ganesh. Hehehe sori ya mam. Intinya kita kan gak bisa mengharapkan apa maunya kita dari orang lain. Lha rambut sama hitam tapi isi dan cara pikir/pandang orang pasti beda kan?

    So... keep blogging ya mam. Pleaaaseee. Kalau ada komen yang gak berkenan, seperti kata mbak Darina, anggap saja sekolah mental tertinggi. Saya juga banyak belajar segala hal dari dunia maya ini, khususnya dunia blogging :-)

    ReplyDelete
  19. @ Rita,
    Salam kenal,

    @ Amel,
    Peluuk mama Tanaya

    ReplyDelete
  20. @ BunDit,
    Lho kalo so sweet kayak BunDit gak welas asih, gimana yang kayak aku gini? *ngaca sambil pingsan*

    Emang blog ini sekolah mental tertinggi. Hihihi..kalo lulus di sini, di kantor mah PASS dah...hihihi

    ReplyDelete