5.26.2010

Mari Pingsan Berjamaah..

Hari ini kebetulan loading lagi gak banyak…mari kita iseng-iseng coba-coba hitung dana pendidikan yang kudu disiapin buat Ganesh aah.

Langkah pertama adalah survey uang pangkal sekolah yang gw incer (heu heu sebenarnya hanya PG dan TK aja sih), untuk SD, SMP dan SMA gw Cuma check bebi check waktu blogwalking dan brosing-brosing website resmi lho. Hihihi…Hust, ini bukan budget sekolah bertaraf internasional lho… hanya sekolah bertaraf nasional biasa…biasaaaaaaa banget. *toyor*

Langkah kedua adalah menghitung estimasi biaya uang pangkalnya pada saat Ganesh sekolah nanti. Biar lebih praktis gw pake calculator dari blognya Ligwina. Calculator ini mengestimasi kenaikan uang pangkal per tahun untuk PG-SMA taraf nasional biasa adalah rata-rata 20%…dan hasilnya jreng jreng…marilah kita bersama-sama pingsan berjamaah…

*yaelah baru seginih aja loe pake pingsan,Ndah!! Sahut temen gw yang berkasta socialite yang udah itung-itung sekelas high scope, Cikal dkk ..huhuhu*



Level Periode Tahun   Total Biaya (Rp.)      Waktu      Biaya Nanti (Rp.)
PG       1         2012        4,900,000.00             2          7,056,000.00
TK       2         2013       10,600,000.00             3         18,316,800.00
SD       6         2015       25,000,000.00             5         62,208,000.00
SMP     3         2021       30,000,000.00            11       222,902,511.21
SMA     3         2024       35,000,000.00            14       449,371,462.59
S1       4         2027      250,000,000.00            17    2,690,316,001.00

Langkah ketiga adalah mulai menghitung dan nyusun planning supaya angka-angka tersebut bisa dicapai. Emang saat ini these numbers keliatan hiperbola alias berlebihan buat kita yang hidup di zaman sekarang. “Wahdooh..emang sampe segitunya ya?? Plis deh, Mom!! ” jerit Hani, suamiku tercinta. Hihihi..

But well, eniwei gw lebih suka prepare for the worst! So gw pikir lebih aman buat gw nyiapin diri untuk berangkat dari angka-angka yang bikin gw lieur seketika dan bikin gw langsung lari ke kulkas pantry cari susu coklat segar..

Lah emang apa hubungannya?? Gak ada sih…Cuma gw butuh yang manis-manis aja (padahal depan gw cermin lho…hihihi) untuk ngeliat dan mulai menghitung-hitung number yang bikin sepet mata ini. Heu heu heu…*efek dari gak ada yang bisa gw hitung-hitung hari ini…*

Setelah tung itung itung ta’iye (logat Madurce), akhirnya sampe pada suatu oret-oretan planning:

1. PG / KB

Sampe sini gw bisa napas lega. Gak perlu demam kejang-kejang mengejar uang pangkal PG. Angka uang pangkal tersebut gw dapat dari website resmi suatu Kelompok Bermain bukan embel-embel IB, tapi memiliki reputasi cukup baik di kawasan Jakarta Timur. Malahan actual uang pangkal PG yang paling menarik minat gw justru masih berada pada angka dibawah angka yang gw masukin di atas. Budget untuk masuk PG ini disimpen dalam bentuk Deposito.

2. TK
Sebenarnya gw udah nyiapin budget ini di Tabungan Pendidikan waktu Ganesh baru berusia 1 bulan dengan term 3 tahun. Waktu itu gw masih dalam era jahiliyah, jadi gak pake ngitung persentase kenaikan uang pangkal 20% per tahun. *yah kecam saya dodol*

Setelah hitung-hitung uang yang keluar dari tabungan pendidikan ini cuma : Rp 11,492,650.27 (asumsi bunga tabungan pendidikan setelah dipotong pajak). BTW, tabungan pendidikan ini kena pajak gak sih?

Wahdoooh…berarti untuk mengejar TK dengan yayasan yang sama dengan KB di atas, gw masih ada kekurangan sekitar Rp 6,824,149.73. Untuk mengejar selisihnya ini, gw tutup dengan RDPT (3 tahun) dengan asumsi return 10% dan rutin invest per bulan sekurangnya Rp 161,979.50

3. SD
Gw sih pengennya Ganesh masuk SD Negeri (wah harusnya gretong dong..kan ada BOS) tapi mau tambah embel-embel unggulan ato percontohan jadi tetep aja bayar,Gan.

Tapi buat jaga-jaga aja gw masukin nilai uang pangkal sekolah swasta bertaraf nasional (bukan IB lho ya) yang gw dapet dari blowalking. Dengan investasi di RD campuran (karena jangka waktu 5 tahun) asumsi return 10%/tahun, maka udah mulai harus rutin nyisihin Rp 258,284.17

4. SMP

Angka 222,902,511.21 11 didapet berdasarkan hasil survey SMP swasta bertaraf nasional. Syukur-syukur Ganesh bisa dapet SMP Negeri bagus dah. Kalo mau investasi di RD Saham (karena jangka waktu 11 tahun) dengan asumsi return 20%/tahun, maka untuk dapetin angka segituh 11 tahun mendatang dari sekarang, udah mulai harus rutin nyisihin Rp 464,735.01

5. SMA
Kalo RSBI hust Bukan Rumah Sakit Bintaro Internasional *garing!* melainkan Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional di Jakarta sebenarnya gak sampe pada angka 35 jeti. Tapi jaga-jaga aja kalo Ganesh gak diterima di SMA Negeri RSIB, ya mau gak mau kudu nyiapin dana di SMA swasta taraf nasional lah. Dan rata-rata sih segitu uang pangkalnya.
Kalo mau pake RD Saham (jangka waktu 14 tahun), dari sekarang sisihin Rp 488,851.52 per bulan

6.Univesitas
Somehow,entah kenapa gw gak terlalu nepsong Ganesh ikutin jejak gw jadi Engineer seperti kebanyakan temen gw.Hihihi...
Entah obsesi gw yang gak kesampean,yang pasti gw udah ngitung-ngitung uang kuliah FKUI untuk Ganesh 17 tahun yang akan datang.

Data uang kuliah ini gw dapatkan dari Menik, Ibu Dokter kita yang juga lagi ngambil spesialis di FKUI.
Menurut Jeung Menik, daripada siapin yang jalur SPMB mending sekalian siapin via jalur PPDD (program pendidikan dokter daerah) sebesar 250 jeti udah all in.Udah gak bayar apa-apa lagi. *Omaigot!!! Mendadak gelap mata..Arien Mami Ava malah udah diare duluan hihihi*.

Nah kalo beneran angka yang harus kita kejar segitu, maka udah harus investasi RD Saham paling gak sebesar Rp 793,158.97 selama 17 tahun. (Dengan asumsi return 25%/tahun) Gw udah bangun eh Ira,emaknya Nadira malah bikin munti-munti " itu baru FKUI ya. Gmn kalo Harvard University's medical school?".

Bagi sebagian orang,angka ini agak kurang masuk akal. Buktinya banyak kok temen-temen gw, tetangga emak gw, tetangga gw yang punya anak lebih dari 2 dan tampak hidupnya enjoy-enjoy sajah tuh. Gak panic,over react, LEBAY grabag-grubug kayak eike. Entah karena pengaruh Boss gw yang almost tiap hari selalu komen “ Indah, If you fail to plan, then you plan to fail”. *Dalem, Gan!*



Tapi who knows kan ? Daripada gw pingsan sendiri,mari kita pingsan bareng-bareng...abis itu kita bikin estimasi dan hitung lagi planning kita untuk dana pendidikan. Kalo salah itung-itungan mohon dimaapkeun dunia akherat ya, Book...secara gw bukan orang akutansi.hihihi...
Hedeeeh... baru liat angka begini aja gw udah puyeng,apalagi kalo dikalikan 2, dikalikan 3 (anaknya jadi nambah maksudnya). Kayaknya bener banget tuh iklan KB,harus ngomong serius dulu sebelum stop KB.*merona mesum*

Itu baru buat dana pendidikan aja lho (dan catet ini ini belon itung-itungan yang niat nyekolahin anak di selevel Al-Azhar,Al-Izhar apalagi Cikal, High Scope lho, sekolah mentereng yang jual londo-londo gak jelas dipungut darimana buat jadi tenaga pengajar supaya kesannya 'internasional'...) belon dana darurat, dana pensiun, dana belanja, dana liburan, dana haji. Adooh Maaak,. Pengen pingsan lagi rasanya.

Tapi sebelum siyap-siyap gw pingsan, ada yang berbaik hati nelponin Darius gak? Buat ngebangunin Sleeping Beauty (red:gw) maksudnya...*siul siul sambil menghindar dari toyoran emak-emak cantik*

15 comments:

  1. Halo, Ndah! Salam kensl ya...

    Untuk tabungan pendidikan, gue punya di bank CIMB something itu kena pajak mulai nominal 7jt. Tapi kalo ga salah sih pajak atas bunga, jadi yang dipajakin bunganya doang. Coba aja cek lagi di bank lo gimana (harusnya sih aturannya sama kalo dari BI).

    HTH :)

    ReplyDelete
  2. Halo juga otty
    Salam kenal..
    Wah makasih info nya. Kebetulan gw juga pake Tabungan Pendidikan CIMB Niaga. Berarti harusnya sama dong yaa...
    BTW, ini Otty yang di TUM bukan yaa? *kepedean*

    ReplyDelete
  3. wah ganesh sama kay apascal ya tabungan pendidikannya di CIMB :)

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Lidya,
    Toss. Kata temenku Dhita, bunga Tabungan pendidikan CIMB lebih besar daripada TRM.

    ReplyDelete
  5. iya ndah atas tabungan yg dikenakan pajak cuman atas bunganya saja 15% dr bunga tabungan namanya PPh pasal 23, dan untuk deposito 20% dari bunga deposito namanya PPh Final.
    (hehe kok jadi belajar pajak sih.
    gile ya ndah berarti min tabungan atau investasi buat sekolah anak 2 jt per bulan per anak , gimana ntar kalau adik adiknya ganesh ada yah..huaaaaa ikutan pingsan disamping mommy ganesh

    ReplyDelete
  6. Ndah mau pingsan lg gak? Gw salah..yg 250an itu adl bbrp angkatan di bwh gw..skrg ternyata udh 450 :p

    ReplyDelete
  7. huff huff huff..itu baru anak 1 yah gmn klo 2, 3..kayanya si zahwa hrs mengikuti jejak ayahnya kuliah di STAN..bebas uang kuliah..dijamin langsung kerja..hehehe..
    tapi tenang ajah rejeki setiap anak pasti ada kok..
    ayo berjuang bersama sama...

    ReplyDelete
  8. @ MaRes,
    Nah ini dia pakar Pajak kita keluar dari persembunyian dan bagi-bagi ilmu...hihihi

    @ Menik,
    Could somebody call Darius to wake me up,please? *pingsan*

    ReplyDelete
  9. @ Anie,
    Wah MaRes, ada satu lagi yang lulusan STAN. Jangan-jangan adik kelasnya MaRes? Hm...*pegang-pegang jenggot*

    ReplyDelete
  10. suamiku akuntansi 2002..samakah dengan MaRes?

    ReplyDelete
  11. jadi sebulan cuma 2jt2ratus-an kan??? gampang lah segituuu...

    ReplyDelete
  12. hai ndah, salam kenal ya -*)

    wah baca itung"an km jd ikutan pingsan dech, harus mulai menghemat neh biar uen juga bisa kulia di FKUI, Semangat ya yuk bareng" menabung hihi, tq

    ReplyDelete
  13. ndah...mari pingsan rame"...secara gw harus keluarin dana itu semua and dikali 2..serasa pingsan trus kejang" gw...

    ReplyDelete
  14. @ Jeenot,
    Hayyah pake salam kenal pulak. Kite kan udah pernah ketmu,Jen. BBMan soal RD pulak

    @Sasa,
    Yuk nabung dan investasi buat twinnie. Dana pendidikan itu penting. Karena investasi dunia akhirat (tanggung jawab kita sebagai orang tua)

    ReplyDelete
  15. becanda mak indah :) suka baca blogmu en cekikikan sndr. gayamu menulis ok, ayo ajarin aq :*

    ReplyDelete