5.10.2010

Jangan Taruh keranjang di Atas Meja yang Sama : Investasi Property

Hm…kalo ngomongin Reksadana, sebenarnya itu bukan investasi pertama yang gw coba. Kurang lebih beberapa bulan sebelum menikah, gw ditawari pekerjaan part-time dengan imbalan monthly yang lumayan (menurut ukuran kantong gw) untuk menambah budget pernikahan kami. Alhamdulillah dimudah jalan oleh-Nya untuk menikah. *merona*

Dan setelah menikah, gw pengen hasil kerja part-time ini gak Cuma abis jadi berbentuk baju-baju dan sepatu buat menuh-menuhin rumah kami yang kecil. Akhirnya gw pun bilang ke Hani kalo gw pengen hasil jerih payah part-time gw ini dalam wujud rumah kecil. Jadi kerja part-time gw ini bisa keliatan hasilnya. Dan Hani pun setuju, itung-itung ‘investasi’ bahasanya.


Setelah menjambangi beberapa kali pameran rumah,bolak-balik baca brosur, nanya-nanya, brosing-brosing, mondar-mandir lihat lokasi, akhirnya gw dan Hani memutuskan untuk membeli rumah kecil di Jababeka, Cikarang Baru.
Pertimbangannya saat itu :
- Lokasi. Ini yang paling utama dan paling mempengaruhi saat memilih investasi.
Sampe ada Financial Planner sampe bilang 3 faktor utama investasi property: LOKASI, LOKASI dan LOKASI.
Yang pernah gw baca bahwa TIDAK SEMUA perumahan elit, cocok untuk dijadikan investasi. Ada kalanya suatu perumahan/apartment yang harganya sudah sangat baik sehingga saat kita investasi di situ, kenaikan harganya tidak akan significant. Yang Kami cari adalah yang harganya masih terjangkau, tapi penataan dan planningnya masih terus berkembang sehingga dengan perkembangannya harganya akan terus naik dan naik. Dan gw liat perkembangannya cukup besar dalam 5 tahun terakhir.
- Fasilitas di perumahannya sudah cukup baik, baik intrastruktur, niaga maupun bisnis
- Dekat dengan kawasan industry dan kampus
- Akses yang cukup baik apalagi ada rencana dibukanya pintul tol lagi


Lho kok kenapa gak investasi appartement di Jakarta aja?? **PLAAAAK....duitnya gak cukup buat bayar cicilannya, Mak. Bisa-bisa gw dan Hani gak makan gara-gara duitnya abis buat bayar cicilannya..hiks!**


Akhirnya setelah mencicil uang muka selama 6 bulan di developer, permohonan KPR kami untuk sebuah rumah dua kamar di posisi hook dengan luas tanah 105 meter pun disetujui oleh BNI Griya dengan masa kredit 5 tahun.


Waktu itu belon kepikiran harus ngambil 5 tahun, yang ada di pikiran gw adalah semakin cepat lunas, semakin bagus. Karena namanya juga kerja part-time gak tahu sampe kapan.

Ternyata dari hasil browsing yang pernah gw baca, kalo investasi property sebaiknya jangan ambil KPR/KPA. Jadi uangnya dikumpulin dulu di deposito atau RD, setelah terkumpul barulah dibelikan property. Kalopun harus mengambil dengan KPR, sebaiknya mengambil jangka waktu max 5 tahun. Tapi kenapa nya gak tau juga. Berbeda dengan rumah yang memang tujuannya untuk kita tempati, karena mau sambil mewek, sambil pingsan, pokoknya mau gak mau kita harus membelinya.


Ada dua tujuan kenapa gw mencoba berinvestasi property:
1. Capital Gain
Yaitu selisih harga gw beli dengan harga saat gw jual nanti diharapkan memberikan keuntungan. Itu dia salah satu kenapa gw berusaha untuk mengambil 5 tahun. Karena kalo terlalu panjang jangka waktunya, dikhawatirkan harganya akan kegerus dengan bunga KPR.


2. Cash Flow
Faktor lokasi yang dekat dengan kawasan industry (apalagi sedang dibangun kawasan industry 3) dan beberapa universitas, maka gw rasa rumah ini berpotensi sewa cukup baik untuk dikontrakkan atau dibuat kost-kostan. Hasil sewanya bisa gw investasi lagi.
Pas memasuki usia pension nanti, setidaknya gw dan Hani masih ada sumber income passive lain. Amin do'ain aja semoga lancar yaa.


Hanya aja ada resiko nya juga sih: harus mengeluarkan biaya perbaikan jika yang sewa, belon lagi kalo nunggak listrik, ato penyewanya kabur.


Walopun investasi property ini termasuk yang paling sering dipilih sebagai bentuk investasi karena biasanya harga tanah tidak pernah turun, cenderung meningkat, tetapi investasi property ini tidak bersifat liquid seperti halnya deposito, reksadana maupun logam mulia.


Oleh karena itu Ligwina Hananto tidak menyarankan investasi property ini untuk dana pendidikan. Wahduh…gw twit balik dong si Wina nanya kenapa gak rekomended. Menurut Wina, karena jual tanah/rumah gak semudah jual reksadana maupun logam mulia. Loe pasang iklan jual rumah/tanah hari ini belon tentu langsung laku hari ini ato besok. Butuh waktu untuk mendapatkan cash kembali. Kesian kan anak kita baru cair dana buat kuliah kalo rumahnya udah laku. Heu heu..iya juga ya? *sambil garuk kepala*


Tapi seperti yang dibilang oleh Financial Planner lain, Aidil Akbar bilang “ Jangan Cuma tidak menaruh telor dalam satu keranjang. Keranjang-keranjangnya pun jangan ditaruh di atas meja yang sama”. Jadi kalo emang ngerasa punya dana yang cukup, atau uang di reksadana udah banyak boleh melirik investasi property ini sebagai bentuk diversifikasi investasi reksadana yang udah ada.


Jangan semua dana diinvestasikan di reksadana walopun jenis dan manager investasi nya berbeda-beda. Karena menurut Wina lagi, walopun beda toh gentongnya sami mawon.


Semoga pilihan gw untuk mencoba investasi property ini bukan pilihan yang salah...karena dulu waktu beli property ini gw waktu masih lugu soal investasi. **jiaaah**. Tapi kalopun ternyata pilihan investasi ini bukan lah investasi yang nguntungin, se-gaknya selaen asuransi jiwa, gw juga bisa ngewarisin rumah ini ke Ganesh. Karena pas akad kredit rumah itu langsung diasuransikan oleh BNI, maka kalo terjadi apa-apa sama gw atau Hani selama masa cicilan, otomatis rumah ini lunas. *amit-amit ketok meja...Ya Allah, gw masih pengen bersama Hani lebih lama melihat Ganesh tumbuh dewasa...*

7 comments:

  1. aku ga ngerti soal reksadana nih

    ReplyDelete
  2. waah informasinya ngena bgt niy..secara kmrn aku baru akan ngajuin take over kredit rumahku ku dr 15 taun ke 8 taun ..lama bgt yah..*mewek di pojokan*
    humm maksimal 5 taun yah yg bagus?ga tahaaaannn cicilannya..
    thx ya inpo2 nya mengenai investasi..
    *puter otak supaya bisa investasi lagi*

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Lidya,
    Sama Aku juga baru belajar kok.

    @ Anie,
    Say, buat investasi ato rumah tinggal? kalo untuk rumah tinggal gak apa-apa kok lebih dari 5 tahun. Karena mau gak mau emang harus kita beli. Tapi kalo investasi, sayang bunganya kalo kelamaan. Ntar Capital Gainnya gak dapet..Gitu aja pertimbangannya.

    ReplyDelete
  4. Betul, Ndah, lagian kalo buat investasi kalo lebih dari 5 tahun si rumah akan banyak terdepresiasi (bangunannya kalo tanahnya mah ga terdepresiasi bisa tetap capital gain) yg artinya bangunan akan perlu banyak renovasi.Beda khan kalo buat ditempati sendiri, paling ga lebih terawat sehari2nya (hmmm, seperti yg mau saya lakukan beli rumah buat ditempati). Thanks infonya ya untuk info dari Lidwina:)

    ReplyDelete
  5. ooh gt..ini buat rumah ditempati siy buk..
    cuman aku dah kliyengan sendiri mikirin 15 taun nya ituh..jadi aku mikirin pendekin tenornya ajah..Insya Allah..mksh ya infonya say

    ReplyDelete
  6. Gue ga terlalu ngerti invest property dan untung/rugi ambil KPR. Tapi kadang kepikir kalo gak ambil KPR trus kapan kebeli rumahnya? sedangkan harga rumah terus naik..

    gue cuma liat temen kantor, dia beli rumah th 2006 harganya 700juta. th 2009 harganya udah 1M. Dan dia ambil KPR dengan bunga yang nutup dengan kenaikan harga rumahnya.

    Mungkin itu sebabnya 3 faktor utama 1.location, 2.location, 3 location kali ya.. Gue sendiri ambil apartemen dari deposito karena kalo KPR marginnya byk. tapi gak yakin harga kalo udah jadi akan naik signifikan, at least ada tempat bernaung kalo harus hengkang dari rumah tumpangan. hehe..

    ReplyDelete
  7. @ anie
    Anie, sama! Dulu aku juga maunya cepet lunas. Pusing mikirin hutang lama-lama.

    @ Yudith,
    Ehm..ibu yang satu ini udah kasih penjelasan yang informatif. As Always.

    @Iti,
    Loe kan beli buat ditempatin. Yang buat diinvest, loe baru minta brosur rumah di HK sama Dhita kan?
    Ho'oh tuh dia juga nawarin investasi di HK. **kaboooor**

    ReplyDelete