2.24.2010

Tidak Sedang Ngidam...Tapi Lagi PMS

Huhuhu…tadinya gw sempet ngerasa mulai pengen berenti nge-blog aja karena udah males, eh gak taunya tiba-tiba hari ini kangen pengen nulis blog gw yang masih kacrut ini lagi.

Senin pagi gw BBM-an ngucapin Hepi bertdei ke best friend gw yang sekarang ikut suami berdinas di Muna, somewhere di Sulawesi sana. Ini menginjak tahun kedua dia dan suami tinggal berdua di sono sejak diboyong suaminya Awal Januari 2009 yang lalu.


Temen gw ini pernah hamil sekitar bulan April 2009, namun karena kecapekan gara-gara mencari kesibukan demi membunuh waktu, dia keguguran.

Awalnya dia memang sempet trauma untuk hamil lagi karena susahnya mendapatkan penanganan medis yang tepat dan cepat saat keguguran tadi. Tapi suaminya makin sibuk sementara dia juga gak punya kegiatan yang berarti. Jadilah saat gw masih dalam perjalanan menuju kantor, lah dia udah nagrek depan laptop sambil maen games. Dan dia mulai merasakan sedih…kesepian tepatnya. Dan dia pun mulai meresahkan pengen ada kehadiran bayi di antara mereka berdua kemudian menangis menumpahkan ke suaminya di suatu malam menjelang mereka tidur “ Hon, gw pengen punya bayi….”


Oh, I FEEL HER ! Beneran Ini kayak flash-back buat gw! Gw juga pernah mengalami keguguran saat usia kandungan gw baru jalan 2 bulan. Dan pernah pulak pada suatu malam gw duduk depan laptop chatting dengan temen baik gw ini sambil menanti kedatangan Hani yang pulang terlambat di kompleks rumah kami yang sepi, dan gw juga menangis saat jemari gw mengetikkan kata per kata “ Gw pengen hamil lagi, Pa…Gw iri lho dengan temen-temen gw yang saat ini sudah hamil”


Do’oh tau gak sih bahwa gak usah ditambah embel-embel pertanyaan dari kanan kiri “ Udah ‘isi’ (red:hamil maksudnya) belon? “ ; “ Eh, Perasaan nikahnya udah lama kan yaaa?” ; “Eh tau gak sih, si A udah hamil lho…tuh sekarang lagi ngidam” (catatan: A ini menikah sesudah kita), astaga emosi orang yang lagi TTC alias Try To Conceive ini pun udah teraduk-aduk. Itu sebabnya gw gak mau sekedar iseng basa-basi nanya “ Hai, gimana kabarnya? Udah hamil?” Nay, It’s Big NO-NO! Karena gw tahu gimana rasanya berada di posisi kayak gitu. Dan bagi yang belon tau, makanya gw kasih tahu supaya please DON’T DO THAT! Coz It really hurts, guys!


Sebelum gw menikah, pengen hamil sampe akhirnya punya Ganesha seperti sekarang ini, awalnya gw gak ngerti kenapa sih temen kantor Hani yang udah cukup lama melewati masa bulan madu namun belon dikaruniai anak , bisa aja tiba-tiba menangis di toilet wanita saat mengetahui dirinya haid. Atau kok bisa sih temen kantor Hani ngucapin “Selamat ya” ke kolega mereka yang baru menikah dan diketahui sudah mulai ngidam, tapi setelah itu keluar dari toilet wanita dengan mata sembab. Well, Now I know why!

Laki-laki mungkin gak melewati fase dengan sedramatis ini kali ya. Contoh : gw punya temen pria yang udah cukup lama menikah dan istrinya belon menunjukkan tanda-tanda kehamilan, tapi gw gak pernah melihat dia meneteskan air mata saat gw mengakui bahwa gw lagi hamil muda, atau buru-buru memalingkan muka saat melihat gw mengusap-usap perut gw yang belendung hamil dulu. Tapi believe me, deep inside him, dia tentunya juga merasakan sedih yang sama untuk perasaan yang dirasa istrinya.

Balik ke temen gw tadi. Temen baik gw kembali ingetin untuk lebih hati-hati dalam berucap. Bukan hanya karena peribahasa Mulutmu Harimaumu, tapi karena ucapan kadang menjadi do’a. Dan itulah yang saat ini sedang disesali temen baik gw ini. Karena dia pernah punya keinginan untuk “ gw gak mau langsung hamil ah…gw pengen nikmatin pacaran berdua aja dulu sama suami gw..”. 

Menurut gw ini sebenarnya keinginan yang wajar, keinginan yang sederhana karena temen gw memang LLD alias Love Long Distance dengan suaminya waktu pacaran dulu. Tapi temen baik gw jadi mempertanyakan apakah keinginannya yang dulu ini jadi do’a dan sekarang dikabulkan? Waulahuallam…

However, gw percaya bahwa Tuhan akan memberikan bayi yang sehat dan lucuk untuk temen baik gw ini. It’s just the matter of time, I believe! Hanya menunggu waktu yang tepat untuk Tuhan menitipkan bayi pada dia dan suaminya. Gw berpikir well, setidaknya temen gw masih punya kesempatan untuk itu. Coba bayangkan perasaan istri temen kantor gw yang divonis dokter untuk diangkat rahimnya sementara dia belon pernah hamil. Lebih tragis lagi, hingga detik ini sang istri gak tau sama sekali bahwa rahimnya sudah diangkat. Pada saat kondisinya drop dan menjalani operasi, suami dan pihak RS merahasiakan keputusan penting ini darinya. Dia menyangka bahwa operasi yang dia jalani adalah operasi angkat kista saja, bukan rahim.


Saat dia dalam masa pemulihan di RS, dia sekamar dengan seorang ibu yang baru saja melahirkan bayi, sang istri pun berangan-angan “ Ak, aku pengen hamil dan pengen punya bayi…” 

Ya Allah, Perasaan gw yang gak kenal sama istrinya, gak berada di sana pada saat itu pun ikut sedih mendengarnya. Apalagi perasaan suaminya. Harusnya teriris-iris kali ya!! **Oh ya, Barusan tadi siang ditegur Meryl jangan bilang “Yaolloh” lagi…Dosa lho! Dan gw pun tersadar, untung udah diingetin Meryl! Ampuni aku, Ya Allah**
Gw hanya mendo’akan semoga sang suami cepat diberikan keberanian untuk mengatakan yang sejujurnya kepada istrinya…


Gw hanya berharap buat yang udah pernah hamil dan melahirkan, syukurilah bahwa kita sudah mendapatkan kesempatan itu. Sementara buat yang belum diberikan kesempatan, tetap berusaha, berdo’a dan bersabar…karena Tuhan tau yang terbaik buat kita, tahu kapan waktu terbaik dititipi amanah-Nya.


Aaah…kenapa setiap ngomongin hamil lagi, tau temen Weddingku gw, Suci Yulinda (Uci mama Al) sekarang sedang hamil lagi dan jalan 12 weeks, ngeliat Mbak Sisca (Mommy Rai) juga sedang hamil kedua, eh gw jadinya kangen pengen hamil lagi.


Apalagi pas nemu foto kehamilan gw ini, wahduh jadi makin kangen. Foto ini diambil setelah pulang check up dari YPK terus ngupi-ngupi di Bakoel Coffee Menteng terus berlanjut ke daerah Kota sono untuk foto-foto bersama temen Gank nya Hani sampe larut malem.Untung Ganesh di dalem perut gak nape-nape. Emang gak nape-nape, lah kontraksi aja kagak! Gimana? Gimana? Hasilnya mayan kan walopun yang foto bukan fotografer professional…gak jauh beda sama foto Donna Agnesia waktu hamil di iklan susu ibu hamil itu kan?? Huahaha ** yang baca langsung pingsan!!**


Huuusst…jangan mikir gw yellow melow begini karena lagi hamil muda lho! Justru pengen pasang sign di meja dengan tulisan “ Awas, jangan reseh! Saya lagi PMS!”

Have a nice day, everyone…

12 comments:

  1. wah selamat ya yang lagi hamil,
    anaknya co ato ce??

    ReplyDelete
  2. Selamat ya Ganesh mau punya adik :) (bikin gosipppp)

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Nova,
    Wah..itu foto bulan Maret tahun 2009,Mbak. Si Baby Boy sekarang udah 10mos 3 minggu. Hihihi...

    @ Mbak Lidya,
    Hustt..udah kayak Cut Tari Insert ajah. Ini aku lagi haid,Mbak. So far IUD masih ampyuuuh...hihihi

    ReplyDelete
  4. iya mbak .. persis obrolan sama temen2 kantor yg juga lagi punya baby kecil.. kl liat temen hamil.. duh .. pada kangen hamil lagi .. ngerasain rasa pas hamilnya itu yg membahagiakan ..

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Mitha
    Hihihi kalo pas ngobrol atau ngeliat bayi kecil gitu kayaknya seneng ya,Mbak. Pengen deh punya lagi. Tapi begitu mikirin biaya pendidikan yang harus disiapin untuk masa depan anak baru deh aku mulai keringet dingin...

    ReplyDelete
  6. Bener mam, saya juga menahan diri untuk nanya2 ke temen "kapan menikah?", "udah isi belum?". Soalnya emang gak enak ditanya in seperti itu. Berulang2 pula. Hehehe pengalaman pribadi :D

    Iya...berbahagialah seorang wanita yang dimudahkan hamil saat dia dan suami menginginkannya. Tapi perlu juga berempati dengan yang memiliki keadaan sebaliknya. Waktu tahu istri temen saya akhirnya hamil setelah menunggu 7 th, saya ikut berbahagia. Insya Allah dalam segala hal, kesabaran berbuah manis. Kesabaran yang dibekali dengan ikhtiar dan doa :-)

    Doa saya untuk temen mbak Indah ya. Semoga cepet dikaruniai anak yang sehat :-)

    ReplyDelete
  7. denger2 indah udah bikin schedule sama dr.Bams lg nihhh.. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  8. BunDit,
    Amin. Memang kapan waktu dititipkan amanah kembali lagi pada kehendak-Nya.

    Depoy,
    Loe jangan bikin issue deh. Gimana tuh? jadi gak adiknya Dipta lahir di Swedia? Hihihi

    ReplyDelete
  9. Salam kenal mba :),

    Membaca blognya mba rasanya saya bercermin dengan diri saya sendiri. Saya juga pernah hamil hingga 2 bln dan keguguran, sekarang udah hampir 1,5 tahun setelah peristiwa itu saya belum mendapatkan kepercayaan itu lagi. Tapi saya berharap dan berdoa, Allah tidak tidur, hanya Allah yang tahu kapan waktu yang tepat bagi umatnya untuk dititipkan berkah dan karunianya.

    Ya memang setelah keguguran itu saya merasa lebih sensitif banget, bila denger teman yang baru menikah dan langsung hamil, di depan dia ngucapin selamat dan ikut berbahagia, setelah pulang dan berpaling muka air mata ini bercucuran, sedih banget ;).

    Semoga saya pun segera mendapatkan titipan dari Allah. Katanya kita tidak boleh menyesali apa yang kita tidak punya, tetapi harus mensyukuri segala sesuatu yang sudah kita punya, Amien semoga kita menjadi salah satu orang yang selalu beryukur dan bersabar.

    ReplyDelete
  10. @ Mbak Shanti,
    Salam kenal juga,Mbak.
    Amien untuk do'anya. Semoga Mbak Shanti juga segera mendapatkan amanah dari Allah ya.

    ReplyDelete
  11. hi mb indah, salam kenal...
    i feel this! beberapa hari yang lalu sempet nangis bombay karna all my bestfren lg pada hamidun.. jadi makin pengennnn.. hiks dan nikahnya duluan aku pula... memang sangat menyakitkan kalo ada pertanyaan "kapaaaannnnn...." kalo bisa jawab sih pgn bilang "detik ini jugak!!!"
    emosihhhhh hehehhee

    ReplyDelete
  12. hi mb Indah, salam kenalll...
    I feel This! beberapa hari yang lalu aku juga smpt nangis bombay, krn beberapa bestfren ku udh pada hamil duluan, while nikahnya duluan aku.. hiks dan paling sebel kl ada pertanyaan "kapaaaannnnn...???" sangat menyakitkan.. huuffhh
    kalo saja bisa jawab pgn banget bilang "detik ini jugak!!!!"
    emosihhhh hahaha

    ReplyDelete