1.07.2010

Kapan Ya Nambah Adik Buat Ganesh?

Senin, tanggal 4 Januari 2010 sekitar jam 15, Bunda Purwanti temen sekantor gw melahirkan putri keduanya di RSIA Hermina Bekasi Barat secara normal. Hari Selasa sore setelah pulang kerja, gw, Mbak Meity, Lira (mereka rekan kerja Bunda Pur di Department CS) dan HR Manager gw berduyun-duyun menengok Mbak Pur dan Bayi nya.


Berbeda dengan keadaan waktu mereka menjenguk gw melahirkan Ganesha awal April tahun kemarin di RSB YPK, dimana gw belum bisa bergerak bebas akibat luka SC, Bunda Pur sudah pake celana dan lincah berjalan ke sana kemari. Heu heu...Bunda Pur tea!


Tiba-tiba aja gw merasa kangen...kangen masa-masa menunggu masa melahirkan, kangen suasana kegembiraan saat baru melahirkan, kangen pengen gendong dan dengar suara tangis bayi yang masih merah, kangen keingetan Ganesh sewaktu dia baru aja dikeluarkan dari perut gw, terus bandingin betapa sekarang anak gw udah gede, beratnya nyaris 3X berat sewaktu dia lahir dan udah aktif banget.


Apalagi temen gw Mbak Sisca dan Astie Mama Luhung juga sedang mengandung anak kedua, Bunda Dita juga planning tahun ini ya, Bun. Mbak Lidya juga lagi expecting bayi kedua. Tapi tampaknya memberikan adik buat Ganesh dalam waktu dekat jelas belum ada dalam planning gw dan Hani tahun ini.


Kebetulan gw menggunakan alat KB Spiral alias IUD sejak Ganesh usia 3 bulan. Yah..walopun kemungkinan bisa hamil masih tetep ada, tapi semoga Allah memberikan yang terbaik lah.



Iya emang sih, gw ngaku saat melahirkan Ganesh secara SC, gw sempet trauma seperti yang pernah gw ceritain  di sini . Tapi dengan berjalannya waktu, bukan itu alasan yang sebenarnya yang menjadi pertimbangan gw menunda kehamilan ketiga (soalnya gw pernah keguguran di kehamilan pertama). 
Melihat kondisi Bunda Pur dan beberapa temen gw yang melahirkan secara normal, jujur gw merasa a little bit jealous dan pengen melahirkan secara normal juga. Apalagi masih ada tanggapan miring yang gw terima bahwa orang yang melahirkan secara SC itu kesannya :



- Mau gampang aja, gak kuat (baca :mau tahan) menahan sakit
- Malas, males jalan dan olahraga makanya posisinya gak turun-turun, gak kontraksi
- Takut dengan kondisi Miss V saat berhubungan


lebih nyakitin pake dengan embel-embel " Ah, kalo gw mah melahirkan gampang...terus biayanya juga gak banyak ngabisin duit kantor" . Semoga cuma gw aja yang ngalemin derita ini. Hiks! **hiperbola!!**


Okay, balik ke impian gw mo melahirkan secara normal. Setidaknya untuk itu gw harus menunggu 3 tahun biar luka SC itu benar-benar pulih dan bisa mempunyai kesempatan untuk melahirkan secara normal.


Yaaah..Walopun temen-temen gw di komunitas lain memberikan pendapat yang lebih menenangkan batin, Seperti kata Jeng Menik "mau lewat jalan tol maupun jalan tikus toh sama aja". Duuuh...senengnya punya temen-temen yang mendukung kayak ginih!


Selain pengen diberikan kesempatan melahirkan secara normal, gw juga masih belon tega membagi perhatian ke anak gw yang masih lucu dan masih cari perhatian mommy nya banget. Lucu banget deh, kadang kalo gw capek bobo melukin dia, gw gantian munggungin dia, dan tau gak sih, Ganesh memeluk gw dari belakang. Oh so sweet nya anak gw!


Masih belon tega membagi perhatian saat gw pulang dia langsung menyodorkan tangannya minta digendong even dia udah siap-siap mau bobo. Masih belon tega berbagi perhatian saat dia mendekatkan dirinya ke dada gw terus ngangkat baju mommy mencari nenen.


Masih belon siap ngadepin "super tega" nya penumpang Bis Bekesong - Jakarta. Iya sih, itu adalah hak mereka untuk duduk di kursi umum dalam bis kota.
Tapi beneran lho gw pernah eh sering malah, dari Jakarta (Sarinah) pulang ke Bekasi Timur dan di dalam bis itu gw dipersilahkan berdiri dengan kondisi sedang hamil 8-9 bulan dengan keadaan tol dalam kota padat merayap dengan jarak dari Cawang ke Exit Bekasi Timur aja udah KM 19, belon lagi macet dari Sarinah arah cawang.


Kebetulan pas hamil Ganesh, gw gak manja-manja banget. jadi mau kemana-mana gak musti nunggu dianterin Hani. Kadang gw duduk di depan tangga pintu masuk bis karena saking gak ada penumpang yang berbaik hati memberikan kursi.


Lah emang para penumpang pria nya kemana ?? Oh ada, sodara-sodari..Mereka duduk manis dan langsung pura-pura bobo semua, seakan menutup mata,gak  melihat ada ibu hamil gede seperti gw. Dan jangan salah lho, justru yang sering memberikan kursinya untuk ibu hamil bukan kaum pria lho! Namun biasanya ibu-ibu muda yang lebih perduli ! Emansipasi atau ikut prihatin dengan keadaan sosial kita? Malah pernah seorang ibu meminta suaminya yang duduk disebelahnya untuk memberikan kursi kepada gw.


Selain itu gw juga rada trauma sama perokok yang masih seenaknya merokok di tempat umum tanpa memperdulikan orang di sekitarnya. Terutama ibu hamil dan bayi. Ini baru aja terjadi sama gw pas gw mau belanja bulanan di Giant Bekasi Barat. Kebetulan gw lagi duduk dengan Ganesh di salah satu dudukan dekat J-Co, Hani lagi gak bersama kami karena lagi mencari DVD. Datang seorang bapak-bapak bercelana pendek bersama dua anaknya duduk di dekat gw. Dan dia memegang sebungkus rokok tampak siap menyalakan rokok. Gw masih sopan menyindir, " EHM...maaf, Pak, ada bayi niy..."


Eh, bukannya tersindir, tuh Bapak malah cengar-cengir dan menyalakan api rokoknya sambil melihat gw. Gw tegur lagi dong masih dengan nada sopan (walopun setengah mati usahanya), " Pak, tolong jangan merokok di sini dong...saya kan duduk duluan sama anak saya". Eh masih cengar-cengir gak jelas dan sibuk ngerokok, sumpey kalo gw gak bareng Ganesha, tuh Bapak udah gw 'aniaya' habis-habisan saking sebelnya. Akhirnya gw ngalah dan pindah duduk ke tempat ibu-ibu lain sambil menggerutu. Rusak sudah mood gw di sore itu.

Kira-kira pas gw hamil anak kedua nanti, apakah lingkungan sosial seperti ini udah berubah jadi lebih baik? Apakah mereka-mereka ini sudah jauh lebih perduli dan sadar??


Well, gimanapun karakter lingkungan sosial di sekitar gw nanti, gw harap jika gw diberikan kesempatan untuk hamil lagi, kondisinya sudah jauh lebih baik daripada yang gw alamin dulu...Amin Ya Rab


Terus kapan dong jadinya mau nambah adek buat Ganesh? heu heu...tunggu aja deh kelanjutan ceritanya...**kayak sinteron Cinta Fitri ajah!**

12 comments:

  1. nikmati aja dulu sama Ganesh mbak. Bener tuh lahiran SC selalu dianggap miring, padahal kan karena da sesuatu dan kita memberikan yang terbaik buat bayi kita ya. (Kasus pascal krn udah gak bisa nafas, sampai harus masuk ruang Perina)

    ReplyDelete
  2. Iya, Mbak Lidya. Lagi nikmatin sama Ganesh niy.
    Tuh kan, ternyata bukan aku aja yang ngalamin 'judgement negative' dari orang-orang.
    Padahal kalo bisa memilih, tentunya kita juga pengen merasakan melahirkan normal kan ya?
    Sayangnya, keselamatan anak tetep jadi prioritas utama kita dan orang lain banyak gak tau soal itu.

    ReplyDelete
  3. waktu usia kehamilan 38 minggu..sy diberitahu dokter ternyata mngalami oligohidramnion (ketuban kurang)..jadi baby mesti segera dilahirkan .. sm dokter dikasih opsi induksi dan dikasih tau kalau 3x induksi gagal bakal di SC (sy melhrkn stlh induksi yg ke 3).. sy deg degan dengernya..tapi dikuatin sm suami bahwa melahirkan anak adalah jihad... bismillah..ibarat saat jaman rasul jihadnya adlh perang dgn senjatanya pun macam2 ada panah, pedang , dll.. dan induksi ataupun SC ataupun normal adalah kyk berbagai macam senjatanya kita jihad melahirkan.. so apapun itu baik normal, induksi atau SC... semua InsyaAllah adlah jihad nya seorang wanita... yg InsyaAllah berpahala.. jd gk bs dibeda bedain.. Semangat mom...

    Jd kpn nih mau ada adeknya ganesh? xixixi

    ReplyDelete
  4. Mama Affan,
    Sama dong. Ganesh juga terpaksa di SC karena air ketubannya udah abis. Ganeshnya sampe keriput gitu.
    Makasih dukungannya, Mama Affan.
    Insya Allah, dua-tiga tahun lagi, Ma. **kayak lagu Chrisye yang anak sekolah ya??**

    ReplyDelete
  5. Iya mbak, aku juga sebenernya dalam hati pengen maryam punya adik.. Tapi satu dan lain hal (psikologis maryam, kesehatan dan aktivitas ibunya, ekonomi, dsb).. kayaknya lebih bijak untuk mengatur jarak kelahiran. Targetku sih 3 tahun lagi, ketika Maryam udah TK. Tapi anytime dikasih sama ALLAH sebelum waktu itu, aku seneng-seneng aja.. Kan kalo kita diamanahin anak, itu tandanya ALLAH percaya kita bisa ya.. Mudah-mudahan kita bisa jadi orang tua yang baik untuk anak-anak kita =)

    ReplyDelete
  6. Amin, Mbak Nuri.
    Jika emang kita diberikan kesempatan untuk dititipin amanah-Nya, berarti memang itu sudah waktunya. :D

    ReplyDelete
  7. Ya setiap ibu kan punya pertimbangan sendiri2 kapan mau hamil lagi mom. Kalau saya ya pertimbangannya sudah saya ceritakan di postingan saya. Soalnya hamil lagi kan butuh banyak persiapan, yang utama harus siap secara psikhologis dulu, baru yang lain. Jadi nyantai aja mom :-)

    Kalau soal omongan miring melahirkan SC, dicuekin aja mom. Sebagian besar ibu pasti ingin melahirkan normal, tapi ada sesuatu hal yang akhirnya mengharuskan SC. Yang penting ibu dan bayi sehat :-)

    ReplyDelete
  8. BunDit,
    Iya niy, liat temen-temen pada hamil, jadi latah pengen hamil. Heu heu..
    Tapi yah saat ini memang belon ada planning sih, soalnya masih pake IUD juga. Tapi gak tahu juga kalo kebobolan, eh hamil juga. Xixixi...Yang namanya rezeki kan gak boleh ditolak kan, Bun.

    Seandainya semua orang bisa menanggapi alasan kenapa harus melahirkan secara SC sebijak ibu-ibu di sini, ah alangkah tentramnya dunia. Heu heu heu...

    ReplyDelete
  9. Hi mom ganesh,
    lam kenal nih. aku salah satu fans blogmu looh.. memberanikan diri utk ikutan comment krn tnyt kita pny pengalaman yg sama. aku jg kelahiran pertama SC, krn ketidakngertianku (masa air ketuban msh bnyk dan didlm peyut, dipecahin dsognya trus baru diinduksi?..brasa kan sakitnya)plus tnyt babynya jg besar(4kg). Tp tetep aj org2 yg disekitarku tmsk keluarga menyalahkan, itu sih gr2 males jalan,duduk depan pintu,minum air es de el el. :( Eniwei..skrg aku lg hamil anak k 2, jarak kk dng calon baby klu lhrn nanti kira2 5th kurang 2 bln, dan aku berencana utk normal. Krn itu semua informasi,tips, yg berkaitan dng kelahiran pasca SC aku lahap,pokoknya sebisa mkn aku berusaha. Tp klu Allah menentukan lain..wallahu 'alam bi shawwab y mbak...kita hny berusaha.
    Btw, i like u'r blog mbak. aku termsk new blogger jg nih..msh hrs bnyk belajar. Maap y mbak..commentnya malah jd curcol hehehe..

    ReplyDelete
  10. Halo Mbak Lala,
    Salam kenal juga.Makasih udah mau mampir untuk baca blog aku ya.
    Ya kalo dengerin orang-orang di sekitar kita yang gak paham betul gimana prosesnya emang nyebelin, Mbak.
    Tapi yang penting adalah bayi kita tahu bahwa kita sudah melakukan yang terbaik untuk dia. Ya kan?

    Aku selalu menyemangati diriku bahwa proses melahirkan baik normal maupun SC bukan akhir dari perjuangan kehamilan.
    Justru perjuangan ini baru dimulai, selanjutnya perjuangan kita untuk membesarkan bayi ini jauh lebih berat.
    Makanya mari kita berjuang bersama-sama mendidik bayi kita. Amin

    ReplyDelete
  11. mbak indah,
    aku kemaren baru lepas spiral rencana hamil lagi hehehhe

    mo kasih dedek buat fatih :D

    ayo mbak hamil lagi kekeke (kompor2)

    ReplyDelete
  12. @ Mama Fatih,
    Semoga bisa cepet ngasih dede buat Fatih ya,Ma.
    Iya niy mau hamil lagi, tapi nunggu Ganesh gedean dikit, Ma.
    Do'ain ya...

    ReplyDelete