9.29.2009

Libur Lebaran dan Pelajaran Yang Bisa dipetik buat Mommy

Akhirnya bisa juga cerita soal pengalaman mudik Ganesh.

Berhubung lebarannya maju dari tanggal 21 ke tanggal 20, Ganesh baru berangkat ke rumah Mbah di Lampung pas lebaran kedua. Soalnya pas mommy mau majuin tiketnya ke tanggal 20 kok lebih banyak nambahnya ketimbang harga asli tiketnya. Ya sudahlah...yang penting makna dan niat dari silaturahmi nya kan?
Jadilah kami tetep berangkat di tanggal 21 Sept tapi jam penerbangannya dimajuin dari penerbangan sore ke penerbangan pagi.

Pas mau boarding, ternyata Ganesh bobo, even di pesawat juga masih bobo. Tapi pas take off dan landing Mommy tutup telinga Ganesh dan usahain Ganesh nyusu.
Itu sih tips dari milis musti ngapain aja kalo bawa bayi bepergian naik pesawat. Katanya sih untuk mengatasi high pressure pada saat take off dan landing tadi.

Setiba di Bandara Raden Inten, Lampung ternyata Ganesh dijemput sama Mbah, para Bude dan sepupunya Ganesh. Rame deh! Wah berasa celebs! huhuhu...

Ternyata kekhawatiran mommy kalo Ganesh bakalan susah bobo di tempat baru Alhamdulillah gak terjadi. Ganesh gak terlalu rewel pas mau bobo.
Apa karena banyak para Bude yang mau bantuin gendongin Ganesh ya? Cuma Ganesh emang agak manja...maunya digendong mulu sepanjang liburan kemarin. Aji mumpung kali ya? Maksudnya mumpung bisa manja, banyak yang mau gendong..hihihi
Soalnya gw dan Hani berasa lelah banget gendong Ganesh selama liburan kemarin...

Hmmm...sekedar curhat. Selama liburan lebaran ini ada beberapa hal yang bisa gw petik sebagai pelajaran :

1. Bersiaplah untuk turut serta dalam kompetisi anak
Jika ada relatives, sodara, teman, tetangga, kenalan yang juga punya anak seumuran anak kita, segera persiapkan mental. Karena mau gak mau, pasti didaftarin ke kompetisi anak.
Dan itu akan berlanjut terus…
Emang sih siapa sih yang gak bangga sama anaknya?? Siapapun senang kalo anaknya jadi kebanggaan keluarga. Tapi kadang tanpa kita sadari, kita melupakan perasaan ibu dari anak yang lain jika kita membandingkan kelebihan anak kita dengan anak yang lain.

Ini gw dapat karena ada anak perempuan usia 4 bulan dengan berat badan kurang lebih sama dengan Ganesh. Kebetulan temen ibunya gemez melihat anaknya dan memberikan komentar:
“ Huaaa….anak mu abot banget (abot=berat). Udah maem ya?”
“ Gak dong. Ini masih ASI tok lho....”

Kebetulan gw dan Ganesh melewati mereka dan tersenyum. Sang penanya membalas senyuman gw dan memandang Ganesh.
Kebetulan gw dan Ganesh duduk gak jauh dari mereka“ huaa…yang barusan juga chubby ya”
Sang ibu dari bayi perempuan tadi memberikan komentar yang gak penting “ Iya. Eh tapi dia lebih tua dua bulan dari anakku. Cuma dia gak full ASI, campur susu kaleng. Makanya walopun lebih tua dua bulan, berat badannya sama kayak anakku!”

Sebelumnya gw minta maaf, bukannya gw gak mendukung ASI. Kalo sering baca blog gw pastinya tau gimana usaha gw untuk tetap ASIX.
Gw gak tau apakah dia ngerti soal kampanye ASI atau apalah, tapi yang jelas, hati gw nyess denger komentar terakhir. Karena ASI hal yang sensitive buat gw…

Kalo saat itu gw gak bisa mengkontrol emosi, gak memakai logika gw, pengen banget rasanya gw balikin komentar “ Iya…anak gw gak seberuntung loe bisa dapet Full ASI. Kenaikan Berat badan anak gw emang tidak banyak kayak anak loe.
Tapi anak gw Alhamdulillah gak gampang sakit kayak anak loe! Usia 6 bulan aja gak pernah minum obat-obatan kayak anak loe yang dari umur 3 bulan dah kenyang sama puyer. Imunisasi BCG aja demam, capek jalan-jalan bentar udah pilek dan badannya anget. Mandi sore dibasahin rambutnya langsung demam”

Thank’s God, gw masih bisa mengontrol emosi gw. Gak kebayang gimana sakit hati ibunya jika gw balikin gitu ke dia. Cukup gw aja yang memendam nyess di hati.

Dan believe me, secara gak langsung, kita dan anak kita akan terjerumus ke dalam kompetisi itu.

2. Bijaksanalah dalam Berkampanye ASI

Gw udah ngerasain sendiri. Ada yang bertanya “ Kenapa sih ganesh gak ASIX aja? Justru kamu tuh lebih gampang kalo ASI lho…tinggal buka pabriknya, nyusuin deh..Coba liat si X,enak kan tinggal buka pabriknya, belon lagi anaknya lebih cepat gemuk,Ndah ” bla bla bla…begitu panjang lebar menggurui gw sehingga kesan yang gw tangkep gw tuh males nyusuin, pengen cari gampang aja dan dengan sukses membuat gw kembali menangis karena menyesali nasib kenapa ASI gw gak bisa sebanyak orang lain??

Well, HELLO!!! Gw males banget buat certain gimana gw udah ke klinik laktasi Carolus, RSB Asih karena gw harus menjelaskan panjang lebar dari awal lagi apa itu klinik laktasi, Siapa itu Prof. dr.Rulina, siapa tuh dr.Jack Newman.
Memang sih ada sebagian yang gak mau capek menyusui, tapi ternyata ada juga yang memang pada kondisi tidak bisa memberikan Full ASI. **dan ternyata I am not alone yang merasakan dikecam lebih dari yang sepantasnya yang bisa kami terima!***

3. Jangan Dukung Anak Kita Untuk Hal Yang Negative Sejak Bayi
Ganesh dapet temen balita usia 1 tahunan. Setelah puas makan kue-kue, kacang milik Ganesh (punya Mommy nya Ganesh sih sebenarnya kan Ganesh belon MPASI, tapi anggep aja punya Ganesh!), megang-megang softbook Ganesh, megang mainan Ganesh yang lain, tiba-tiba BuDe Ganesh menyodorkan mainan milik anak tersebut ke tangan Ganesh, tiba-tiba sang anak menarik mainannya kembali.

Sebenarnya sih gw bisa memaklumi kalo anaknya gak mengijinkan Ganesh memegang mainannya. Yah..namanya juga anak kecil. Emang ada yang mau sharing mainan, ada juga yang egois. Tapi yang menjadi pelajaran buat gw untuk ke depannya adalah sang ibu bilang ke Ganesh “ Ganesh, jangan pegang mainan kakak ya…kakak suka nangis kalo mainannya dipegang orang” seakan mendukung anaknya untuk tidak meminjamkan mainannya ke Ganesh.
Sementara dia sendiri menyodorkan mainan Ganesh ke anaknya.
Gw Cuma bisa mengurut dada. Suatu saat nanti gw harus bisa mendidik Ganesh untuk bisa sharing. Kalo masih mau main mainan orang, dia juga harus siap berbagi mainan dengan orang lain.

Hal kecil, hal sepele, hal yang mungkin keliatan gak penting sih…tapi kejadian di atas gak mengurangi nikmatnya liburan dan menghabiskan waktu lebih banyak dengan Ganesh. Alhamdulillah, Ganesh walopun mungkin capek, tapi gak sakit, gak panas.
Cuma rewel minta digendong ajah...apa mungkin karena kurang bobo juga akibat sering cekikikan dan main dengan banyak orang. Apalagi Ganesh kan orangnya sumeh alias murah senyum gitu.

Yaaah...Semoga bisa jadi pelajaran buat gw untuk menjadi ibu yang lebih baik lagi dalam mendidik Ganesh dan ibu yang lebih memahami perasaan orang lain.

Gak cuma Ganesh dong yang bisa jadi kebanggan Mommy nya, tapi gw juga pengen jadi ibu yang bisa dibanggakan Ganesh…
Amin Amin…

9.28.2009

Selamat Idul Fitri 1430H: Mohon Maaf Lahir Batin

Walopun lebaran sudah berlalu meninggalkan kita, namun mumpung masih anyar di kantor dan mumpung masih bulan Syawal juga, Mom, Pere et Ganesha mo ngucapin " SELAMAT IDUL FITRI 1430H, Mohon Maaf Lahir Batin ya. Maaf kalo selama ini ada kata-kata yang menyakiti baik disengaja maupun tidak disengaja "


Lebaran pertama dan kedua dihabiskan di rumah nenek di Jakarta, baru lebaran kedua jam 10 pagi terbang ke rumah Mbah di Lampung.


Cerita seru? Pelajaran berharga selama mudik? Ya ada doooong...


Tapi di posting terpisah ya...


soalnya Mommy lagi dikejar-kejar Boss nih untuk nyiapin dokumen audit ISO SGS besok pagi. Gaswat kalo ndak kelar hari ini, bisa-bisa bobo di depan PC neh...

9.16.2009

Mommy Melow

Tidak seperti keinginan gw sejak dulu, bahkan satu-satunya dalam keluarga gw bahwa gw terpaksa harus menjalani operasi SC untuk bisa bertemu dengan Ganesh.
Even gw udah latian Hypno-Birthing dari ikut seminarnya Bu Lanny Kuswandi, instruktur Hypno-Birthing di RSIA Tambak, sampe ketiduran dengerin CD dari buku karangan Mbak Evariny, tetep aja gw gak bisa merasakan sakit dan nikmatnya melahirkan secara normal.

Setelah melahirkan pun, ternyata mengalami permasalahan menyusui. Akibatnya ASI gw gak berlimpah seperti ibu-ibu yang lain. Sehingga gw pun dengan sangat terpaksa harus tambal sulam dengan sufor.

Walopun gw bukan wanita karir dengan embel-embel posisi "Director" di kartu nama, tapi gw tetep aja gak bisa memutuskan untuk jadi FTM. Gw terpaksa harus meninggalkan Ganesh hanya berduaan dengan nanny nya sampai waktunya gw pulang...

Sehingga timbullah pertanyaan itu : Apakah gw sudah menjadi Mommy yang cukup baik buat Ganesh???

Dasar mommy melow...ini termasuk baby blues apa karena pengaruh PMS sih?

Dan pagi ini gw sedikit lega, karena pertanyaan gw pun dijawab oleh Ganesh sendiri.
Gw kelelahan semalam sehingga tanpa gw sadari, posisi tidur gw membelakangi Ganesh.
Ganesh kebetulan bobo di tengah di antara gw dan Hani.

Sekitar menjelang sahur *kebetulan gw sedang tidak berpuasa karena berhalangan*, tiba-tiba ada yang menarik-narik tali baju tidur gw. Gw pun terbangun. Gw pikir Hani membangunkan gw untuk sahur...

Gw dengan masih posisi membelakangi Ganesh dan mata ngantuk " Gak ikutan sahur. Soalnya lagi gak puasa"

Tapi tali baju gw berasa ditarik2 terus, sehingga gw pun membalikkan badan.

Olala...ternyata bukan Hani yang menarik baju gw, melainkan Ganesh. Tumben dia gak bangun dengan rengekan nangis manja. Sesaat matanya menatap gw lamaa sementara tangannya masih memegang tali baju gw...
Kami pun saling bertatapan lama seperti layaknya dua orang yang sedang jatuh cinta. *lebayyyyy*
Tiba-tiba dia tersenyum dan membuka kedua tangannya seakan minta dipeluk...

Hani cuma komen " Ya ampyun...ternyata dia mencari mommy nya...dia sudah mengenal mommy nya. Dia pengen bobo dipeluk tuh, Sayang. Mungkin hangat di pelukanmu"

Langsung gw geser tubuh dia mendekat ke dada gw, segera dia mencari nenen dan menyusu. Sementara tangan gw yang satu mendekap tubuhnya. Dia pun menyusu sambil matanya melirik gw dan kembali tersenyum.

Gw sekarang sudah kembali percaya bahwa walopun gw tidak melahirkan normal, harus tambal sulam, namun di mata Ganesha, gw tetap mommy nya yang bisa memberikan rasa aman, nyaman dan hangat.

Dan kami berdua pun melanjutkan tidur....hasilnya???

Pagi ini gw tergopoh-gopoh bangun, mandi dan bersiap ke kantor karena bangun kesiangan.

9.10.2009

Kekhawatiran Terbesar Working Mom : ART !

Dulu waktu gw masih lajang, gw sama sekali gak dipusingin masalah PRT. Begitu pula setelah gw menikah, kami serasa seperti pengantin baru. Semua dikerjain sendiri sama gw dan Hani.

Gw kebagian ngerapiin rumah, Hani justru kebagian masak.

Eeettss, jangan salah masakan suami gw tercinta jauh lebih enak ketimbang ART gw yang pertama. Waktu 3 bulan di rumah neneknya Ganesh, gw kangen masakan suami gw. Secara ndak mungkin suami gw masak di rumah nyokap gw. Bisa-bisa gw diomelin dari pagi sampe malam sama nyokap gw.

Refot? Hm..lebih baik refot mengeluarkan tenaga, daripada refot menguras pikiran soal PRT. Ini dari pengalaman temen2 gw yang duluan berkeluarga, masalah PRT ternyata cukup menyita pikiran mereka.

Ada yang PRT nya demen nyolong, dan guess what?! Ini bukan hanya satu temen aja, ternyata baru-baru ini ART temen Weddingku gw juga mencurigai ART nya terlibat dalam kasus kehilangan harta bendanya. Ada yang PRT nya kerjanya bangun lebih siang daripada majikan. Ada yang PRT nya keganjenan suka pacaran. Cem macem deh!
Walopun ART tetanggaku keliatan baik-baik saja, ART di rumah ibu nyokap bisa bertahan hingga 30 tahun lebih.
Sepertinya emang ART adalah nasib-nasiban. Kalo nasib bagus dapet yang baik, nasib jelek dapet yang gak karuan.

Nah setelah memiliki anggota keluarga baru, yaitu Ganesha Athia Wijaya, putraku tersayang, tentunya mau gak mau gw harus punya ART. Terutama untuk menjaga dan mengurusi Ganesh selama ditinggal mommy untuk bekerja.
Huhuhu...sekali lagi maafkan mommy yang belum bisa memutuskan untuk jadi FTM ya, sayang...

ART pertama yang gw hire adalah BuDe Lasmi. Orang nya rajin, bangun pagi jam setengah 5-an dah mulai nyuci, nyiapin sarapan pagi dan ngajak ganesh jalan-jalan. Rumah gw terlihat sangat rapi dan bersih. Walopun gw gak sreg dengan cara dia merawat Ganesh, but so far gw masih tolerir.
Yang gw gak demen sama BuDe adalah, dia seneng banget makein Ganesh disposable diapers. Gw gak mau Ganesh pake dispo diaper 24 jam sehari.
Belon lagi cara biacaranya agak keras. Suka bertentangan dengan gw dalam hal merawat Ganesh. Tapi setelah gw sadari ternyata mungkin karena zaman dan ilmu pengetahuannya pun berbeda.

Tapi BuDe ini gak ganjen sih. Gak pernah bergenit-genit ria dengan para tukang kuli bangunan atau tukang jualan seperti halnya para ART tetangga yang ABG. Gak pernah nongkrong di taman sampe jam 10 malam. Kayak ART temen gw.
Kalopun dia nongkrong di taman itu karena ngajakin Ganesh pake stroller dan berkumpul dengan para bayi juga.

Cukup jujur. Karena berapapun uang belanja yang gw kasih pasti ada kembaliannya. Barang gw gak pernah hilang selama dia bekerja di rumah gw. Kalopun dia pake uang belanja, tapi reportnya jelas untuk beli apa dan berapa yang dia ambil.

Tapi tetep aja gw was-was...apa bener dia baik sama Ganesh sepeninggal gw kerja? Apa bener dia bersihin bekas pee dan pup Ganesh? Apa bener dia jaga kebersihan susu ganesh? Arrggghhh...tetep aja gw khawatir walopun Hani udah minta gw untuk percaya.
Banyak kasus ART yang menyalahgunakan kepercayaan bikin gw rada gak tenang di kantor.

Tiba-tiba BuDe harus resign karena Bude masih punya anak berusia 2 tahun di kampung dan nangis terus minta ibunya pulang. Mana tega gw melarang BuDe untuk pulang secara gw juga seorang ibu. Gw bisa merasakan kerinduan Ganesh ke gw walopun cuma 8 jam kerja, apalagi dia yang berhari-hari tidak bertemu ibunya.

Gw dan Hani Sempet keliyengan denger BuDe mau pulang. bukan masalah sapa yang nyiapin makan pagi, nyuci, nyetrika, tapi lebih siapa yang mengurus Ganesh jika kami bekerja??

Tapi kemudian sempat tersenyum kembali karena Wowo, yang ikut keluarga gw dari gw bayi ternyata memutuskan pengen kembali kerja dan dia setuju untuk mengurus Ganesh.
Gw rada tenang. Gw percaya wowo ini udah seperti keluarga gw sendiri. Gw udah tau gimana cintanya dia sama anak kecil karena dia yang mengurus semua keponakan gw dari bayi sampai sekarang udah SMA, SMP dan SD.

Kebetulan wowo ini janda tanpa anak.

Namun ternyata ketenangan hati gw gak bertahan lama. Gw harus kembali khawatir. Karena barusan keluarga Wowo menelpon supaya Wowo pulang lebaran ini dan gw melihat sinyal indikasi mereka tidak mengijinkan Wowo untuk kembali bekerja dengan alasan Wowo sudah menghabiskan lebih dari setengah umurnya untuk bersama keluarga gw.
Saatnyalah wowo menghabiskan sisa waktunya dengan keluarga kandungnya.

Alamaaaaak....bagaikan kesamber guntur di siang hari! Gw pusing soal pengganti ART ini. Sepanjang hari ini gw gak bisa kerja dengan tenang. Kepikiran mulu tentang siapa yang nanti akan mengurus anakku.

Apakah dia juga akan sesayang Wowo dan BuDe dalam mengurus Ganesh? Apakah dia juga akan jujur seperti mereka?
Apakah gw bisa mempercayai keselamatan anak gw saat ditinggal berdua saja sama ART??
Apakah dia akan mengurus Ganesh dengan ikhlas, tulus bukan seenaknya??
Apa perlu gw pasang CCTV dan terkoneksi ke kantor supaya gw setiap saat bisa memantau anakku?? tapi apa gw sanggup dengan cost nya???
Setiap pulang kerja, gw selalu memeriksa Ganesh. Ngeri, booo! Takut dia jatuh, dicubit atau apalah. Wong Ganesh kan belon bisa berkata terus terang ke Mommy kalo dia diapa-apain.

Walaaaah....Akhirnya gw merasakan juga rumitnya masalah ART ini...Dan mau gak mau, secara gak langsung ternyata gw jadi tergantung dengan ART.

Gw gak tau apakah para Working Moms yang lain juga merasakan kekhawatiran yang sama? Ataukah gw hanya parno atau khawatir yang berlebihan??

Do'ain ya supaya gw cepat dapat pengganti ART buat Ganesh...Yang jujur, bekerja mengurus Ganesh dengan tulus ikhlas dan penuh sayang, bisa gw percaya sehingga gw bisa tenang meninggalkan Ganesh bekerja.
Walopun tetep deg-degan karena banyak ingpo bahwa terkadang ART yang keliatan so sweet di depan kita pun banyak yang ternyata suka melakukan hal-hal yang tidak menyenangkan terhadap anak kita.

Ya Allah, lindungi anakku selagi aku bekerja dan jauhkan kami dari orang-orang dengan maksud yang tidak baik...amien amien.

9.08.2009

Parcel nya Tetep Ada kan, Bu?? *Wahduh...*

Biasanya menjelang lebaran begini gw suka kasih bingkisan lebaran buat 3 Inspector sama officer gw sebagai tanda mata aja.
Yah..sebenarnya bukan parcel yang gimana gitu sih. Kadang hanya 2-3 toples kue kering buat dinikmati bersama keluarga di hari lebaran, atau sekedar baju lebaran untuk anaknya, pernah juga baju batik seragam buat Bapak.

Namun karena dua tahun belakangan ini selain gw juga udah menikah dan struktur organisasi kami menambah personil, jadilah sekarang gw punya 5 inpectors dan 2 officer.
Otomatis budget nya juga nambah dan gak sebesar yang dulu. kalo dulu hanya dibagi ber-4 sekarang kudu dibagi ber-7.

Sekarang dengan ditambahnya anggota baru di keluarga kecil gw, tentunya banyak pos-pos pengeluaran lain yang perlu gw pertimbangkan.

Pagi ini salah satu inspector gw nanya " Bu, istri saya nanya parcel kapan dibagiin?
Terus saya jawab aja bahwa tahun ini gak ada parcel."

Gw menjelaskan " oh iya, Pak, tahun ini parcel yang biasanya berbentuk barang dikasih dalam berupa e-toll Mandiri. Dengan begitu Bapak bisa beli sendiri barang yang Bapak butuhin seharga budget parcel di toko-toko atau supermarket yang menerima e-toll ini. Bisa dipake di Alfamart, Indomaret, Carefour atau di Giant. Ambil tunai juga mungkin bisa"

Gw pikir ide ini bagus juga. Biasanya mereka lebih menyukai berbentuk uang daripada bingkisan dalam parcel. Karena belon tentu isi parcel sesuai dengan kebutuhan mereka. Belon lagi yang pada mau pulkam. Repot juga udah desek-desekan naik bis ekonomi nambah ngegotong parcel. Apalagi yang naik motor. Halaaah..

Kembali ke inspector gw dan istrinya tadi. Dia cengar-cengir, " Iya Bu, istri saya nanya lagi"

" Nanya apa, Pak?"

" Istri saya nanya ke saya ' Tapi parcel dari Bu Indah tetep ada kan, Yah?'"

Wahduh...gw jadi mati gaya gitu deh. Gw belon kepikiran buat ngasih bingkisan tahun ini mengingat ada beberapa posting finansial yang udah menunggu untuk diisi.

Untung Pak Bams, officer gw yang posisinya kayak Bang Jack di sinteron Para Pencari Tuhan 3 yang melumerkan suasana " Ah, Bu Indah kan udah punya anak tahun ini. Pastinya punya banyak kebutuhan juga. Sudahlah, kau sudah jadi Om nya Ganesh. Harusnya gantian kasih salam tempel ke Ganesh "

Sambil manggut-manggut, gw ngeloyor buka pintu ruangan mau keluar ruangan, ada Inspector gw yang lain yang baru masuk papasan di depan pintu dan bertanya " Bu, jadinya kapan dibagiin parcelnya ya?"

Gw jawab sambil memakai sepatu *soalnya harus buka sepatu kalo mo masuk ruangan Testing* " Kata HR sih Insya Allah Jum'at ini sih...liat kepastian nya aja"

" Bukan parcel dari PT, Bu...tapi yang dari Ibu. Istri saya berharap semoga bingkisannya buat para istri"

WAHDUH!!!! NAH LHO yang ngarepin bingkisan kok jadi para istri?!?

Suami gw ngarepin tambahan THR dari Boss gw juga gak ya??? *giliran Boss gw yang bengong kali ya..."

9.03.2009

Nostalgia Wanginya Bulan Madu


ME LIKEY THIS BODY SPRAY! Waktu seserahan Hani ngasih Pure Seduction ini bareng body lotionnya. Waktu itu dia beli bareng gw di Kemang Bazar. Terus gw pake ini waktu hanimun, iih makin demen wanginya. *genit-genit ria!*
Tapi eniwei temen-temen gw juga pada bilang wanginya OK kok. hihihi...

Pas udah abis, gw sempet cari Pure Seduction Victoria's Secret di Mall Kelapa Gading, tapi gak ada. Ada nya wangi body spray varian lain, tapi gw gak suka wangi satupun dari varian yang lain ntu.

Kebetulan gw bukan tipe wanita yang demen ngabisin uang demi parfum sampe ratusan ribu. *beruntunglah Hani..hihi*. Abis ngapain juga, cuma dipake ke pabs, kok asa percuma juga pake parfum mihil-mihil. Kecuali untuk occasion tertentu ajah.

Apalagi gw suka maniak parfum gitu. Kalo abis panas-panasan dari produksi, biasanya gw mampir ke toilet dan semprot-semprot body mist.
Hey, wangi nya yang ringan kayaknya kembali balikin good mood gw dan bikin gw kembali wangi tentunya. Demen aja!

Sehari-hari gw biasanya cukup pake body mist Aqua Lily keluaran TBS (The Body Shop). Gak tau, gw sih suka aja ama wanginya.

Karena lagi berpuasa, biasanya jam istirahat gw pake untuk browsing di meja atau sekedar ngobrol sama temen gw.
Nah tadi pas mau ke Mushallah, gw lagi asyik ngobrol sama Mbak Pur, tiba-tiba suami tercinta telpon :
" Sayang, body spray yang loe pake waktu hanimun itu Victoria Secret yang mana ya?"
" Hm..pure seduction kayaknya deh. Kenapa ? "
" Oiya, kebetulan lagi di PIM niy. Nemu ada Pure Seduction Victoria Secret yang loe cari itu. Gw beliin yaa.." *tau aja kalo gw pengen beli body mist yang dah mau habis*
" Hah?? Huaaaa Makasiiih ya, Sayang...muach muach " *eh, batal gak ya puasa gw? tapi kan udah Muhrim?*

Emang sih yang dibeli Hani bukanlah parfum mahal kayak Channel no.5 atau Dior, tapi gak tau kenapa gw langsung cengar-cengir seneng gitu.
Mungkin lebih karena perhatian suami gw ke istrinya ini kali ya. *luv you, Hon!*
Kali ini gw yang beruntung bersuamikan Hani, karena gak semua suami mau merhatiin parfum istrinya dah mo abis apa belon, kalo udah mo abis, mo cariin.
Yaaah...lagian bukan gw namanya kalo gak demen yang namanya Gretongan! huhuhu...

Waaah...gak sabar pengen nyemprotin Pure Seduction dan berasa nostalgia zaman gw dan Hani pertama kali Hanimun sehari setelah menikah.
Hayooooo...nostalgia parfumnya doang atau sekalian hanimun lagi??? hihihi...maaf ya kalo rada 17 tahun ke atas....

9.01.2009

Pertama Kali nya Skip Acara Kantor...

Kemarin sore sebenarnya di kantor gw ada acara buka bersama. Tapi jam 4 sore *di Bulan Ramadhan ini jam kerja staff muslim dari jam 7.30-16.00*, gw udah mati-matiin kompi.

Pas gw pamit mo pulang, Boss gw sempat nanya " Kamu kok pulang, Ndah? Kan ada acara buka bersama lho"
Gw menggeleng " Maaf, pak..hari ini Ultah Garudafood, jadinya Hani pasti pulang malem karena ikut sibuk ngurus ini itu. Saya kasian sama Ganesh kalo kami berdua sama-sama pulang malam"

Untung Boss gw ngerti cuma senyum-senyum sambil manggut-manggut.
Ini lah kali pertama dalam sepanjang 7 tahun gw kerja di perusahaan ini, gw skip acara buka bersama.

Emang gw kerja di perusahaan ini mulai dari gadis lajang yang manis muda belia *lebayyy*, terus hamil tahun kemarin gw masih bela-belain ikutan.
Namun tahun ini gw kok jadi berpikiran mending menghabiskan banyak waktu di rumah ya.
karena gw tahu biasanya acara buka bersama ini secepat-cepatnya baru pulang jam setengah tujuh, nyampe rumah bisa jam setengah 8. Gw takut cuma sebentar main sama Ganesh, terus dia keburu bobo.
Kadang ganesh sengaja nahan bobo biar ketemu sama mommy nya.

Dan ternyata emang worth it kok gw melewatkan acara senang-senang buka puasa bersama teman-teman di kantor dan memilih untuk buka puasa di rumah saja.

Karena gw lebih punya banyak waktu untuk melihat ketawanya Ganesh, pecicilannya Ganesh.Ah jadi Kangen sama anak laki-laki gw itu!

Ganesh pagi ini seakan gak mo ditinggal kerja.
Andai dia udah bisa ngomong mungkin dia bakalan bilang " Mom, cepat pulang ya...temenin Ganesh main lagi ya..."
Hiks! Apa justru mungkin bakalan bilang " mom, cari uang yang banyak buat beli Mothercare yaaa" ??? *khayalan gw terlalu tinggi kayaknya..*