7.29.2009

Mom, Berenang Yuks!

Horray...kicimiti Baby Banz Ganesh yang gw beli di sini udah datang. Gak sabar pengen nyobain ah. Emang dari kemarin gw dah pengen banget ngajakin Ganesh berenang. katanya udah boleh berenang di usia 3 bulan.

Dan berenang di usia dini katanya lagi bagus untuk menstimulasi anak. Lagian Ganesh sih emang demennya mandi. Malah ada analisa, katanya anak yang diajak berenang di usia dini lebih cepat bisa berjalan ketimbang yang belum diajak berenang di usia dini. *katanya lho....*

Waktu itu gw sempet beliin swimming nappy di Mothercare. Mumpung lagi discount 50%. *emak gak mo rugi dot com*. Yah mayan lah ketimbang kudu beli Huggiesh swim nappy yang harga satuannya aja bisa 35 ribu cuma sekali pakai.

Gw udah browsing di milis-milis, katanya sebelum berenang juga dipakein sun block buat baby. Pilihannya ya antara banana boat, sebamed atau Chicco. Gw check sih baby sebamed sun block bisa 200ribuan. Chicco katanya sekitar Rp 180 ribuan.

Akhirnya pilihan jatuh ke SPF Baby Sun Lotionnya mother yang bisa sekalian dipake mommynya. Harganya Rp 189,000

Malah jauh sebelum beli SPF Sun lotion ini, gw juga udah siapin baby neck ring atau baby neck float ini biar Ganesh bisa ngambang di air. hihihi...

Setelah dapet masukan dari jeung Bhebhot Dian Weddingku, katanya lebih bagus model donut ketimbang model bintang dan masukan dari jeung Ira, lebih awet yang pake krincingan daripada yang gak pake, akhirnya gw pun order di sini lho.

Walopun belon sempet ngajakin Ganesh berenang, tapi gw dah gak sabar pengen makein kicimiti babyBanz Grey camo dan swimming nappy nya ke Ganesh.

Ini lho Gaya Ganesh di Baby bather nya.
Kata Bu De Pur tampang juteknya Ganesh tuh Hani Bangettts, petakilan dan kegayaannya diwarisin dari mommy nya. heu heu heu
So Mom, kapan niy Ganesh diajak berenang??

7.27.2009

Intermezzo Cerita Tentang Kehidupan Gw di komplek Sambil Menunggu Pesanan Makan Siang Datang

Saat ini gw tinggal di Kompleks Taman Rafflesia daerah Jati Mulya - Bekasi Timur, sekitar 500 meter dari pintu keluar tol timur ke kanan.
Hm..kompleks dengan lingkungan yang tidak terlalu crowded. Mungkin di kompleks gw cuma berdiri sekitar 100-200 rumah saja.
Gw baru pindah dan menempati kompleks ini awal Januari 2008, selepas pulang honey moon, sang suami langsung memboyong gw pindah.

Walopun kompleks sekecil itu, gw jarang banget jalan-jalan keliling kompleks. Apalagi penghuni kompleks ini rata-rata berusia 35-65 tahun. Di hari kerja, gw berangkat pagi dan baru pulang di malam hari.


Karena saking capeknya kerja di pabs siang hari, gw kadang suka tepar kelelahan untuk ikut acara pengajian ibu-ibu di Mesjid kompleks berjarak sekitar 50 m dari rumah gw tiap Rabu malam.

Ganesh sumeng akibat DPT? Coba Home Treatment ajah Dulu

Baru-baru ini gw baca perdebatan soal pro dan kontra mengenai Home Treatment untuk meminimize anak mengkonsumsi obat yang sebenarnya bisa diatasi tanpa antibiotik.

Sabtu malam kemarin, kebetulan Ganesha baru aja disuntik Tetra HIB kedua dan Polio. Tetra HIB adalah dalam satu suntikan berisikan virus DPT dan HIB. Berbeda dengan Infanrix HIB yang konon katanya "tanpa panas", Tetra HIB ini adalah DPT dengan panas.
Kenapa gw milih Tetra HIB ketimbang Infanrix HIB?
Well, sebenarnya gw dulu pengen diberikan Infanrix HIB waktu DPT yang pertama. Tapi dr. Darlan Darwis, SpA (K) di RSB YPK keukeuh nyaranin Tetra HIB aja.
Waktu itu gw pikir dasarnya adalah karena Tetra HIB memang lebih murah ketimbang Infanrix HIB.

FYI, harga Tetra HIB plus polio dah include jasa dokter di RSB YPK Rp 380,000

Tapi ternyata menurut DSA nya temen gw, jika menginginkan imunisasi DPT yang combo, maka pilihlah yang DPT dengan panas (ya Tetra HIB ini). Karena ini akan memberikan hasil yang lebih maximal. Jika menginginkan imunisasi DPaT (yang tanpa panas) sebaiknya suntikannya single alias disuntik dua kali jika memang barengan dengan HIB.

Jadi lega deh...tapi tolong koreksi jika memang salah yaaa...

Dan Alhamdulillah, Ganesh memang gak demam lho. Sama seperti diimunisasi Tetra HIB yang pertama, cuma emang agak sumeng. (suhu tubuh antara 37.5-38 derajat celcius). Hani yang parno karena DPT dengan panas sibuk ngeraba-raba badan Ganesh soalnya Ganesh agak rewel.
BuDe yang momong Ganesh langsung main suruh kasih obat aja. " Kalo DPT dapet obat panas dari dokter toh, Mbak. Yo dikasih aja..kasihan badannya agak anget"

Gw milih untuk tidak memberikan obat panas dulu. Soalnya yang pernah gw baca jika suhu <>
Jadilah gw tempelin Ganesh untuk dinenenin terus seharian itu. Gw pakein baju tipis, gak gw selimutin. Gw matiin AC di kamar. Biar gampang ngukur suhu tubuh Ganesh.

Dalam hati terus berdo'a semoga pilihan gw untuk tidak memberikan obat penurun panas ngikutin BuDe nya Ganesh yang secara usia memang lebih pengalaman nanganin bayi adalah pilihan yang benar.

Dan emang ternyata bener lho, sorenya Ganesh dah kembali ceria. Gak rewel lagi. Mungkin karena sumeng, jadinya gak enak badan. So Home treatment gw ke Ganesh sukses lagi...Alhamdulillah...

So far kalo Ganesh kembung, gw biasanya pake daun jarak yang dicuci bersih terlebih dahulu. Terus daun jaraknya dipanasin dengan api kompor sebentar aja, tuangin minyak telon dan ditempelin diperut Ganesh. Abis tuh gw tutup pake gurita biar tuh daun gak klewer-klewer.

Biasanya sih ampuh buat Ganesh ya. Kalo dipasang malam hari, esok paginya tuh daun kering dan kembung pun hilang.

Kalo Ganesh pilek, *waktu masih usia 1-2 bulan ya*, biasanya paginya gw jemur, abis tuh dada, leher, punggung diolesin sama balsam transpulmin BB.

Trus di batang hidungnya ditempelin gambir yang ditumbuk. *kayak parem gitu lho,Mom*. Kalo kering, dipakein lagi. terus di ubun-ubun gw olesin minyak telon juga.

Alhamdulillah so far, it work with Ganesh ya. Breathy biasanya gw tetesin kalo emang udah mampet banget.

Home treatment memang bisa dilakukan, tapi jangan maksain untuk terus home treatment dan Segera ke dokter :
- jika bayi <>38.3 derajat celcius
- jika bayi dan anak berusia lebih dari 6 bulan dengan suhu tubuh 40 derajat celcius atau lebih.
- Tidak mau minum dan telah mengalami dehidrasi, muntah atau diare
- menangis terus, tidak bisa ditenangkan
- tidur terus menerus, lemas dan susah dibangunkan
-sesak nafas
- Kejang, kaku kuduk leher, sakit kepala hebat
- Untuk demam tanpa batuk pilek jika lebih dari 72 jam.


Ada ibu-ibu yang keukeuh pengen home treatment aja dulu ke anaknya, ada yang mungkin panik langsung ke dokter di kasih obat.
Gw inget banget ada temen gw yang justru lebih suka anaknya dikasih obat paten ke anaknya yang terhitung masih bayi. " Kasihan dia rewel, Ndah...kalo dikasih obat yang paten ini, dia lebih bisa istirahat, penyakitnya lebih cepat sembuh..."

Gw gak akan men-judge pilihannya untuk memberikan antibiotik juga. Karena gw percaya, semua orang tua ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya.

Seperti gw yang hingga saat ini memilih untuk mempergunakan obat secara bijak buat Ganesh.

Jika memang bisa dihandle dengan home treatment dulu, gak perlu ke dokter toh *walopun dicover asuransi sesuai tagihan??*

7.24.2009

Isi Kotak P3K Ganesha

Beberapa minggu yang lalu gw, Hani dan Bude yang ngasuh Ganesh kayak gantian sakit demam. Gw sempat demam beberapa hari, trus kena penyakit "salah makan" pula.

Tapi ternyata yang diserang demam tinggi tuh hampir semua orang yang gw dan Hani kenal. Kayaknya demam panas tinggi lagi mewabah di Jakarta.

Gara-gara issue itu, gw pun berinisiatif untuk nyiapin satu kotak yang gw anggap sebagai kotak P3K buat Ganesh tersayang.

Lagian Insya Allah, lebaran nanti gw mo ngajak Ganesh mudik ke rumah neneknya di Lampung. *amit-amit jangan sampe! (sambil ketok meja berkali-kali)* Nah kalo seandainya Ganesh sakit, dan gw susah cari DSA yang RUM, gw udah punya senjata buat pertolongan pertama.

Sementara isi kotak P3K Ganesh :
1. Minyak Telon
2. Thermometer Digital : buat ngukur temperatur tubuh jika demam tinggi.
3. Alkohol : buat ngebersihin ujung thermometer
4. Kain Kassa : ini dapet dari RSB YPK kemarin
5. Bedak tabur biang keringat : dapet dari RSB YPK juga. Katanya sih bedak ini sebenarnya obat racikan Prof. dr. Sofyan Ismael, SpA (K) yang kebetulan praktek di RSB YPK ini
6. Sudocrem : Buat ruam popok, ada juga yang bilang bisa buat digigit nyamuk, gatel2 tapi gw belon coba
7. Balsam Transpulmin BB : buat digosokin di dada, punggung sama leher kalo pilek, batuk
8. Breathy : buat ngelegain hidung
9. Ryzen : dapet dari DSA Ganesh, katanya sih obat alergi. Bisa dipake kalo alergi cuaca.
10. Nipe : acetaminofen buat Ganesh jika demam *juga dapet dari DSA nya Ganesh*
11. Mucopect : obat batuk *dapet dari DSA Ganesh*
12. Minyak tawon : buat gigitan nyamuk *referensi Ires dan icus*
13. Plester buat nempelin kain kassa
14. Betadine : obat ngobatin luka

Hm...kira-kira masih ada yang kurang gak ya??

7.22.2009

Belajar dari Teman-Teman Dunia Maya

Dulu, karena gw kuliah di Teknik Elektro dan akhirnya kerja di bagian QA & Engineering di MNC yang bergerak di bidang manufacturing dengan mayoritas karyawan adalah pria, makanya gw sangat sedikit punya temen cewek.

Selain Opa, best friend gw sejak kuliah, gw jarang berinteraksi intens *paling cuma say hi dan email-email biasa aja*. Sisanya temen gw adalah kaum Adam. Bahkan curhat pun biasanya gw sama temen2 kaum Adam ini.

Tapi sejak gw aktif di website Weddingku saat mempersiapkan pernikahan di tahun 2007 kemarin, gw jadi banyak banget teman cewek dan banyak yang berlanjut sampe punya anak kayak sekarang.

Dan dari semuanya gw banyak belajar yang gak gw temuin dari temen2 cowok gw. Secara temen2 cowok gw ngomonginnya gak jauh dari bola, side job dan issue kerjaan!

Misalnya temen2 gank racun yang semakin dekat sejak hamil. Beberapa emang udah saling kenal dari waktu ikut thread persiapan wedding...gw demen karena mereka selalu kasih up date racun terbaru. heu heu..dan herannya bisa aja mereka nemu multiply yang jual barang2 bagus. Gak cuma saling 'meracuni', tapi juga sharingnya enak. Gak pernah nge-judge baik atau gaknya, bahasanya enak, dan satu lagi yang gw demeeen....kita gak pernah saling membandingkan anak kita!
Gak pernah saingan soal fashion anak terbaru, yang ada malah ngeracunin.." hayo beli juga dunk.." heu heu heu...
Malahan gw kalo mo cari apa gitu, gw tinggal YM anggota gank racun..." Cus, cari jumper carter di mana ya? " atau " Iti, beli play gym kayak loe di mana ya?"
Atau belajar soal nanganin bayi ke ibu-ibu yang anaknya lahir duluan kayak Meryl, Dita dan Aini. Secara mereka pastinya udah pernah ngalamin apa yang gw alamin dengan Ganesh.

Dan percaya atau gak, ada satu anggota gank racun, Mama Kei alias Jeung Dinda yang jadi ensiklopedi gw dalam shopping.
Setiap gw mo beli apa buat Ganesh biasanya gw tanya review dia dulu...secara temen gw ini emang lengkap reviewnya hasil browsing dari internet.
Misalnya gw YM ke Dinda " Din, apa sih bedanya Baby Leg dan Leg Warmer? Bahannya enakan mana? Trus fungsinya apa?
Dan Jeung Dinda ini bakalan kasih review ke gw sampe detail...TOP dah!

Ada Ibu Nuke, yang paling kuat imannya. Bu Nuke ini lah yang rem nya gw dalam shopping mania! Bu Nuke selalu ngingetin soal planning ke depan...Ibu ini emang selalu one step ahead dibanding gw yang suka hura-hura gak jelas! heu heu heu...

Ada juga Bu Dosen Yudith. Nah kalo soal kesehatan dan perlu knowledge ter up date, Bu Yudith inilah referensi utama gw. Informasinya soal kesehatan anak kadang bikin gw cuma melongo...melongo karena begitu GAK TAU APA-APA nya gw soal kesehatan anak. Dari Bu Yudith inilah gw belajar soal imunisasi, rekomendasi dokter2.
kadang gw bingung Yudith ini pecahannya uncle google apa ya. Gw kadang lebih suka SMS Bu yudith ketimbang search di google. hihihi...

Ada satu lagi, Bu guru Ires...Gw juga demen dah belajar sama Ibu yang satu ini. Hani demen kalo gw resah terus curhat ke Ires...soalnya Ires niy nenangin bathin. heu heu...
Banyak statemen Ires di fesbuk kadang bikin gw tersentak dan akhirnya belajar memahami orang lain...

Masih banyak sih temen2 gw yang berkenalan di dunia maya terutama di Weddingku, Multiply, milis AFB, Milis HB dan fesbuk. Bukan berarti gw gak belajar dengan temen2 lain lho. Banyak juga saran dan masukan yang gw dapetin dari temen2 lain, tapi orang2 di atas tadi adalah temen yang intens banget komunikasi dengan gw..

Semua teman-teman maya ku, makasih yaaa sharing dan masukannya...
Gw jadi ketagihan menambah teman di dunia maya niy....tapi yang memberikan energi positif tentunya. *jadi inget kasus temen gw yang berantem lewat blog MP masing2 *

Hm...Berpaling ke Fitti Premium

Gara-gara baca postingan di Blog Mama Shaina soal Fitti yang katanya rekomended banget, gw jadi penasaran pengen cobain. Sebelumnya kalo siang, Ganesh gw pakein Fitti basic, dan it's not bad lah so far. kan udah gw review juga soal Fitti basic beserta penampakannya disini biar gak ngebayang jauh-jauh.


Dan Mama Shaina ini rekomen nya Fitti yang premium, bukan Fitti Basic kayak yang gw pake sebelumnya. Dan dia wanti-wanti bilang sebelum beli check dulu gambarnya teddy bear apa astronot. Kalo gambar astronot, worth it to try.

Pas gw lagi belanja disposable diapers nya Ganesh, gw nemu Fitti Premium yang dimaksud oleh Mama Shaina tadi. Hm...size M isi 12 harganya lagi turun dari Rp 25rb something jadi Rp 20rb something.


Kebetulan disampingnya ada bagian putih yang bisa bikin kita menerawang gambar dalemnya. Okay, gambar astronot seperti rekomendasi Mama Shaina.


Hm...jadi lah gw ambil 2 pack *emak gak mo rugi pas discount niy..*. Lagian Ganesh juga cucok kok pake Fitti Basic, apalagi yang premium toh??

Dan kata Mama Shaina lagi, Fitti ini bisa nampol juga kok buat dipake bobo malem. Dan begitu sampe rumah, gw gak sabar pakein buat Ganesh. Kebetulan emang gw ke Hari-hari abis Maghrib.

Emang gak setebel Mamypoko yang biasa dipake Ganesh sih, tapi lebih panjang. Dan dibelakangnya ada karetnya. Emang pas gw pakein kalo yang ada karet di belakangnya emang lebih elastis ngikutin bentuk tubuh Ganesh.

Tapi teteeeep, gw gak berani makein disposable diapers lebih dari 4-5 jam. Jadi untuk Ganesh yang termasuk lumayan Heavy-wetter yaaa niy Fitti mayan nampol. Gw raba, emang tetep berasa kering lho...

Kayaknya Fitti both Fitti Basic dan Fitti Premium bakalan masuk disposable diapernya kebangsaannya Ganesh niy selain Mamypoko...apalagi emang kalo pas pake celana, kedua jenis Fitti ini gak terlalu tebel.

Cuma kalo Mamypoko Ganesh pake size S, pake ini udah pake size M. Semoga di Hari-Hari sering ngadain promosi Fitti yang gambar astronot ini. hihihi...

Makasih ya Mama Shaina udah sharing soal Fitti nya...semoga cari Fitti yang astronot nya gak susye yaaa...

UPDATE:

Setelah nyobain Fitti dua mingguan ini, Kayaknya gw lebih suka Fitti ini ketimbang mamypoko dah...

1. Harganya lebih murah...

kemarin di C4, harga promo Fitti Astronot M26 sekitar 45rb something. Di Hari-Hari Swalayan harga M12 20rb something. Sementara Mamypoko M28 gw beli di Hari-hari Swalayan sekitar Rp 55rb something. Promo di C4 M28 sekitar 52rb something.

2. Ketebalan

Mamypoko lebih tebel sih sehingga kalo dipipisin lebih tebel banget. Kalo Fitti gak terlalu tebel setelah dipipisin.

3. Daya Tahan

Kalo daya tahan mah sama aja kali ya. Cuma menurut Hani, kalo pake Fitti justru lebih kering ketimbang pake Mamypoko. Apa Hani ngeraba Fitti nya pas Ganesh dah lama pipis dan ngeraba Mamypoko nya pas barusan aja pipis pas diganti?? Gak tau juga ya..

4. Fit

Kalo soal Fit sih, enakan pake Fitti. Soalnya ada karetnya. jadi lebih ngikutin bentuk tubuh. Kalo pake mamypoko, entah kenapa suka melorot ya?? heu heu

7.14.2009

Berjodoh Dengan DSA (Dokter Spesialis Anak)

Kriteria DSA yang gw cari untuk partner kesehatan dan perkembangan Ganesh adalah :

1. PRO ASIX
2. RUM (Rational Usage of Medicine)
3. Komunikatif, bisa diajak diskusi
4. Up date
Sebelum akhirnya menemukan DSA yang cocok, gw dan Ganesh sudah terlebih dahulu menseleksi beberapa DSA :

1. dr. Imral Chair, spA
DSA ini yang membantu persalinan Ganesh di RSB YPK. Praktek juga di RSIA Bunda, Menteng, RS Pondok Indah dan dinas di RSCM.

Pro ASIX sih, cuma pendiem banget. Kalo gak ditanya, gak ngomong apa-apa. Kalopun ditanya jawab bener2 seperlunya.
Ganesh sempat imunisasi Polio dan BCG dengan dokter ini. Dan imunisasi BCG nya cukup sukses dengan timbulnya koreng di bekas suntikan, yaitu lengan kanan atas sesuai anjuran WHO.

2. Prof. Djajadiman Gatot, SpA (K)
Eyang Gatot atau Prof Djaja ini dulu juga DSA nya keponakan-keponakan gw. Dulu praktek di Apotik taman Solo, Cempaka Putih. Tapi sekarang dah gak lagi.
Katanya obatnya paten deh. Tapi gw justru cari yang gak gampang kasih obat apalagi antibiotik. Beliau praktek di RSIA Evasari, RSCM (dengan rujukan) dan di rumahnya di Duren Sawit.
Ganesh pernah imunisasi Hepatitis B yang kedua di RSIA Evasari dengan Prof Djaja ini.


3. Prof. dr. Rulina, spA (K)
Waktu itu sih niatnya konsultasi Laktasi di RSB Asih, Jl. Panglima Polim. Tapi Ganesh sempet diperiksa juga sama dokter ini. Selain lokasinya yang jauh banget dari rumah, gw gak sreg karena dokter ini sempat meresepkan sufor dikarenakan kenaikan BB Ganesh yang memprihatinkan. Dokter ini juga praktek di Jakarta BreastFeeding Center di Wisma Bayu Adji di Jl. Gandaria Tengah III.

4. dr. Darlan darwin, SpA (K)
Dengan dokter senior ini gara-gara Ganesh diimunisasi Tetra Hib + Polio di RSB YPK. Tadinya gw request Infanrix Hib + polio. Tapi dr. Darlan Darwis malah bilang pake Tetra Hib aja. Gw takut Ganesh panas secara yang pernah gw baca Tetra Hib itu adalah DPT alias pake panas. Tapi sang dokter berdalih kalo sekarang udah gak ada DpaT yang panas. Tapi Alhamdulillah, bayar Rp 380ribu saja include jasa dokter dan admin, Ganesh gak panas tuh...

5. dr. Suparmi, SpA

Setelah sempat didiagnosa Ganesh tongue tie sehingga kesulitan menyusui dan tali lidahnya perlu dibedah, gw mencari 2nd opinion dengan DSA.

Tadinya sempet mow coba konsul dan imunisasi ke dr. Pratiwi SpA di RSIA Bunda, Menteng sekalian mo imunisasi Infanrix Hib. Tapi waktu itu RSIA Bunda keabisan vaksin infanrix Hib. Adanya pediacel, yaitu DPaT, Hib dan polio dalam bentuk combo. Lagian dr. Tiwi ini lumayan direkomendasi oleh temen2 sebagai pro ASIX.

Tapi ternyata pasien dr. tiwi ini banyak banget euuyyy...setiap harinya dibatasi maximal 30 pasien. Dan untuk menjadi terpilih jadi 30 pasien itu harus telpon untuk book dulu. Gw pernah telpon sehari sebelumnya tapi dah fully booked.

Wahduh...repot juga ya kalo Ganesh mendadak sakit. Masa kudu nunggu 2 hari buat book niy dokter.

Akhirnya atas rekomendasi dari Aini yang dapet rekomendasi dari om nya yang juga dokter di RS Pertamina Pusat, dapetlah nama dr. Suparmi, SpA yang praktek tiap hari Senin-Jum'at di RS Pertamina Jaya. Hm..deket rumah nyokap tuh.

Dokter ini pro ASIX menurut gw. Dia sangat tidak menyarankan sufor. Dan emang teliti banget. Sampe diapersnya Ganesh dibuka dan diperiksa detail. Menurut beliau, tali lidah Ganesh tidak perlu dibedah dulu.

Kata temen gw cari opini DSA yang lain juga, biar mantep! Gw sempet mow konsul dengan dr. Utami Roesli, SpA yang terkenal itu. Secara beliau praktek di RS Carolus tiap hari dan RS Carolus gak jauh dari rumah gw. Cuma katanya antri banget dan sekali masuk, bisa 2-3 pasien sekaligus. *gw pernah baca di milis gitu...*

Ada juga temen yang menyarankan dr. Purnawati yang ngetop di dunia maya sebagai dokter wati (CWIIW...) di Kemang medical Center. Katanya KMC ini nursing room nya nyaman tenan. Pake produk Mothercare lho. Wahduh...masalahnya jauuuh be-eng!

6. dr. Rinawati, SpA (K)

Ganesh ketularan BatPil dari para sepupunya. Jadilah setelah gw gagal mendapatkan tempat di RSIA Bunda dengan dr. Pratiwi, SpA, gw pun ke RSIA Hermina Jatinegara mo daftar ke dr. Rinawati, SpA (K) atau dr. Idham Amir, SpA. Dokter Idham ini siy atas referensi Yudith.

Pas gw datang ke RSIA Hermina Jatinegara pagi , ternyata dr. Rinawati praktek sore dan dr. Idham Amir malah baru praktek abis Maghrib. Ya sutralah gw daftar buat pasiennya dr. Rinawati aja dan dapet nomer 8. Padahal udah daftar di jam 8.30 pagi niy...

Kata Aini sih pasiennya dr. Rinawati, SpA (K) di RSB YPK sih banyak bangettt!!

Ya iyalah secara dokter ini cuma praktek di hari Sabtu doang kalo di RSB YPK. Yudith sampe dapet nomer 22 di RSB YPK dengan sang dokter ini.

Tadinya gw masih penasaran pengen nyobain dr. Pratiwi di RSIA Bunda, tapi begitu konsultasi dengan dr. Rinawati, SpA (K) ini semua berubah.

Untungnya berbeda dengan pengalaman Aini di RSB YPK, di RSIA Hermina Jatinegara ini bisa konsultasi lumayan lama. Dokternya ramah, komunikatif, pro ASIX juga. Terbukti beliau suruh menghentikan sufor walaupun BB Ganesh berada pada batas bawah pada Growth Chart. Beliau sempat menjelaskan BB Ganesh dengan Growth Chart.

Walaupun Ganesh diberikan beberapa obat kayak Transpulmin Balsam, Breathy, obat alergi tapi dr. Rinawati ini wanti-wanti banget bahwa obat2 ini hanya digunakan jikalau memang kondisinya sudah parah banget dan obat-obatan ini bisa disimpan sebagai P3K. Jadi gak perlu sakit dikit dibawa ke DSA. Kasian katanya kalo bayi sudah sering konsumsi obat. Jadi selama dia masih batpil biasa, dikasih ASI aja gak perlu dikasih obat.

Beliau juga tidak menyarankan ganesh untuk dibedah tali lidahnya. Huffff....

Hmmmm...Rasanya gw udah cukup OK dengan dr. Rinawati, SpA (K) ini. Jadilah gw mutusin dr. Rinawati ini sebagai partner gw dan DSA Ganesh karena memenuhi kriteria yang gw mau. Gak perlu ke RSIA Bunda lagi deh buat coba konsultasi dengan dr. Pratiwi, SpA.

Tapi mungkin gw bakalan ke RSB YPK juga buat imunisasi DPaT dan Hib yang kedua, dengan dr. Rinawati ini tentunya.

Pas gw cerita sama Yudith soal DSA Ganesh ini , Yudith bilang kalo dr. Rinawati ini juga termasuk tim dokter cucu nya SBY kemarin lho barengan dr. Utami Roesli, SpA dan dr. Teddy Sanders, SpA

heu heu heu...gw percaya lah sama tim dokter anaknya cucu SBY...

Kata temen kantor gw " berarti DSA nya Ganesh sama dong kayak cucu nya SBY?"

Gw ketawa...gara-gara dicover asuransi sih emang iya DSA nya sama, tapi nasib emaknya mah beda sama nasib Annisa Pohan. Nasib oooh nasib

7.13.2009

Untuk Sementara, PosPak dulu deh...

Sebenarnya gw pengen banget GO GREEN dengan cloth diaper yang dimiliki Ganesh. Namun apa daya untuk sementara pemakaian clodi ke Ganesh gw tunda dulu. Secara BuDe yang ngasuh Ganesh suka blibet nyucinya.

Yang direndem pake SLEEK lah *padahal kata Depoy gak boleh, karena SLEEK mengandung detergen*, yang pernah gw temuin di tumpukan cucian yang mo di sterika lah *hiks...gubrakkss!!* , yang dicuci pake tangan lah *padahal harusnya machine-wash*..hayyah, pokoknya blibet bin ribet lah. Gak mungkin kan gw nulis SOP nyuci clodi lengkap dengan step by step nya.

OOHHH TIDAAAAAAKKKK!!!
Jadi sementara gw tetep nyetok PosPak alias Popok Sekali Pakai atau bahasanya kerennya Disposable Diapers.

Ganesh sendiri sempet pake beberapa merek karena uji coba mommynya. Tapi tetep gw gak berani uji coba produk yang berbahan plastik. Jadi tetep bahan katun.

1. GOON
Gw beli GOON New Born isi 58 pcs ini di Jungle Baby Shop waktu beli perlengkapan Ganesh semasa hamil 9 bulan. Harganya 101rb. Katanya sih gak dijual di carrefour atau Hypermart gitu. Tapi gw sering nemu dijual di Hari-hari Swalayan BTC dan The Food Hall nya SOGO.

Bahannya kertas lembut dengan motif boneka-boneka. Tipis dan perekatnya bagus. Ada indikator yang bisa berubah warna jika kepenuhan.

Ganesh sih cocok pake ini waktu New Born. Cuma pernah beli sekali soalnya asa ribet karena gak dijual di Giant, Carrefour gitu.
Waktu Ganesh pake ini usia Ganesh masih 1 bulanan gitu dan pee nya gak sebanyak sekarang. Lagian gw masih rajin gantiin diapers tiap 4 jam.


GOON ini dipakein ke Ganesh kalo pas malem doang, biar bobo nya anteng waktu itu. Kalo siang sih tetep pake popok kain.

2. MAMYPOKO
Pake Mamypoko karena banyak banget direkomendasiin ibu-ibu di milis. Katanya lembut, gak bikin ruam dan anti bocor. Lagian ada kantong buat pup nya walopun gw juga belon ngerti gimana make nya. Hm...sampai hari ini sih Ganesh gw pakein Mamypoko buat malem. bahannya Katun, perekatnya OK dan daya tahan emang OK banget. ganesh sih belon pernah bocor. Cuma emang bener agak tebel aja. Tapi walopun ada yang pake hingga max 9-10 jam, gw takut Ganesh kena ruam menyimpan pee selama itu. Jadilah kalopun gw kebablasan..max 5-6 jam gw ganti. Kalo gw nya gak kebablasan, tetep 4-5 jam udah gw ganti. Mamypoko size S yang isi 48 di carrefour harganya sekitar 62ribuan. Gw biasa beli di Hari-Hari Swalayan di BTC. Harganya 55ribu aja! Kalo harga segitu di carrefour kudu nunggu promosi kudu kali ye...

So far, Mamypoko ini MUST HAVE Diapernya Ganesh buat malem hari dan jalan-jalan. Paling Nampol soalnya.


3. PAMPERS BABY DRY

Ini product keluaran pampers yang bungkusnya merah. Gw beliin buat dipakein Ganesh di siang hari. kasian kalo pake yang tebel kayak Mamypoko di sianghari. Bentuk pampers Baby Dry ini lebih tipis ketimbang mamypoko. Bahannya kertas lembut, perekatnya OK. Daya serap mayan lah. Secara kalo siang emang pasti tiap 4 jam ganti pampers kecuali kalo pup yang diganti saat itu juga. Gw beli di indomaret atau Alfamart di dekat ruko rumah gw. Isi 4 pcs harganya sekitar Rp 9,250 kalo gak salah.


4. PAMPERS NEW BABY
Gw beli ini gara-gara lagi ada promo di Hari-Hari BTC. Isi 4 pcs harganya cuma Rp 5,550. Jadi gw beli beli beberapa buat stock Ganesh di siang hari. Bentuknya kurang lebih sama kayak Pampers Baby Dry. Lebih tipis ketimbang mamypoko, bahan kertas lembut, perekat OK. daya serap juga lumayan.


5. FITTI BASIC
Ganesh jadi nyobain Fitti Basic ini gara-gara rekomendasi blognya beberapa ibu. Katanya walopun Fitti basic ini termasuk murah, tapi gak bocor dan gak bikin ruam. Lumayan lah, malah bisa buat bobo juga. Gw beli size M di Hari-Hari Swalayan, isi 23 harganya sekitar 33ribuan. Mayan banget kan bedanya sama Mamypoko.

Bahannya kertas walopun gak selembut mamypoko, tapi perekatnya plastik kayak selotip gitu.

Menurut gw mayan baguslah buat harga segitu. Lah wong dipake cuma buat pup di siang hari.
Pengen coba merek lain kayak Huggies Ultra juga sih. Katanya juga bagus dan rekomen.
Tapi kalo nyobain SoftLove, Baby Happy, Baby Love, gw kok belon berani...soalnya takut Ganesh kena ruam. Gw cobain yang direkomendasi Ibu-ibu dulu deh. Kalo aman, gak bikin ruam, worth it to try!
Lagian brand-brand barusan banyak yang bilang bikin merah-merah dan gampang bocor. Wahduh..ngeri gw nyobainnya biar kata cost saving juga!
Ganesh gak gw pakein disposable diaper 24 jam sehari. Dari jam 15.00 sampe gw pulang ke rumah sekitar jam 18.30 biasanya Ganesh pake celana pop biasa.
Gw baru pakein disposable diapers lagi biasanya jam 19.30 malam sekalian ganti baju bobo. Biar paha nya juga bisa bernafas tanpa diapers.
Untuk mencegah ruam popok ataw nappy rash, gw pakein Little Softie Mothercare Zinc and Castor Oil Nappy Cream buat pemakaian sehari-hari. Harganya Rp 119,000 di counter nya Mothercare.
Tapi gw lebih suka pakein nappy cream ini di lipatan paha Ganesh, daerah yang memungkinkan terkena ruam ketimbang Zwitsal Baby Cream with Zinc. Soalnya kalo pake Zwitsal rada susah gw ngebersihin sisa creamnya. Beda ama yang ini. *apa perasaan gw aja mencari pembenaran karena mihilnya??!*
Ada juga sih yang merekomendasi Sebamed Healing Cream.
Tapi gw beli cream ini dipake seiprit mah irit bisa buat setahun kali...
Alhamdulillah siy, Ganesh belon pernah kena nappy rash. *amit-amit..jangan sampe!*. Mungkin cocok-cocokkan juga. Ada yang cucok pake Johnson Baby Cream, Cusson Baby cream, Zwitsal Baby Cream.
Pake diapers 24 jam? Hm..menurut gw yang penting pas pakein disposable, rajin olesin cream zinc nya di daerah lipatan, rajin ganti diapersnya,pilih disposable diapers yang bahan katun, lembut...
Mursida sih boleh aja...tapi kalo gara-gara ngejar murce terus anak jadi korban ya repot juga kan?

7.02.2009

ASI atau SuFor ?

Gara-gara baca Multiply salah satu temen gw yang sering email-emailan sama gw kemarin kok persis seperti yang pernah gw alamin dulu ya. Gw juga dulu pernah mengalami hal yang sama waktu usia Ganesh baru dua bulan. Berat badan Ganesh naiknya gak significant bahkan berada di batas bawah growth chart. Gw merasa ada something wrong dengan ASI gw...mulanya.
Berhubung masih cuti dan difasilitasi dengan internet, gw mulai browsing2 soal bagaimana memperlancar ASI.
Semua udah gw coba...
Mulai dari konsul ke klinik laktasi carolus...namun gak puas dengan hasilnya, gw terusin konsul ke klinik laktasi dengan Prof. dr. Ru**na, SpA (K) di RSB ASIH. Malah disarankan untuk supaya tambahkan sufor. Gw masih bertahan untuk tetap pengen ASIX walaupun Ganesh tampak mungil...
Setiap imunisasi Ganesh, *gw selalu ganti DSA jika disarankan menambah sufor karena gw pikir gak mendukung ASIX* , DSA nya selalu menyarankan untuk menambah sufor setelah melihat perkembangan BB Ganesh.
Gw cobain semua makan daun pepaya, daun katuk, kacang tanah, kacang ijo, susu kedelai, jus pare dan melon, molloco. Namun hasilnya tetep gak ada perubahan. Gw masih bertahan untuk ASIX.
Sampai suatu malam, gw melihat Ganesh terlelap dengan tubuhnya yang mungil...dan gw menangis. Menangis karena gw merasa begitu egois...mempertahankan untuk tetep memberikan ASI Exclusive. Untuk Ganesh kah atau untuk diri gw kah??
Malam itu dengan teramat sangat pedih penuh sesak, gw mutuskan untuk menuruti keputusan DSA ( 4 DSA malah sudah menganjurkan untuk memberikan SuFor). Gw putuskan untuk menyerah....

Sedih? Tentu aja...dimana gw berjuang setengah mati untuk bisa memberikan ASIX, temen gw yang ASI nya berlimpah malah pernah membuang ASI nya dan dengan enteng memberikan sufor ke anaknya. Ya Allah, pedih banget dengerinnya!

Setelah sekian lama, ada seorang konselor laktasi dari AIMI berbaik hati untuk home visit dan melihat Ganesh menyusui secara langsung. Sebelumnya gw sempet sharing dengan konselor AIMI juga, cuma by YM. Ternyata permasalahannya bukan di ASI gw, namun Ganesha mempunyai kekurangan : Tongue Tie. Yaitu tali lidah pendek. Effect dari tongue tie biasanya adalah kesulitan bicara atau Cadel dan kesulitan menyusui. Disarankan Ganesh dibedah untuk membebaskan tali lidah Ganesh sedikit.

Sebelum mutusin itu, gw sharing dengan temen2 gank racun dan mereka sepakat menyarankan untuk dibawa ke DSA untuk 2nd opinion sebelum dibedah. Gw pun ke dr. Suparmi, SpA di RSPJ dan dr. Rinawati, SpA di Hermina Jatinegara (dokter yang akhirnya gw sreg) dan keduanya menilai bahwa Ganesh tidak perlu dibedah.
Malah keduanya memutuskan untuk menghentikan SuFor...Alhamdulillah...

So far, gw mulai memompa susu. Apakah langsung dapet 150 ml sekali pompa?? Oh tidak, saudara-saudara!

Pertama kali pompa, cuma dapet sepantat botol. Not even 10 ml acan! Namun lama-lama gw mompa semakin sering. Dua jam sekali gw maksain mompa. Hasilnya ? Emang gak bluber kayak temen2 gw yang lain, tapi dengan seringnya mompa, gw jadi tau kalo PD kiri gw akan lebih baik (bukan banyak lho ya) dipompa dengan BP, sementara PD kanan akan lebih baik hasilnya diperah dengan tangan.

Ironis memang! Sementara gw dan temen2 senasib yang pengen ASIX, berjuang sampe nangis darah demi bisa memberikan ASIX, namun akhirnya harus menyerah dengan sufor, ada juga ibu2 yang ASI nya bleber malah dibiarkan terbuang dan merembes dengan breast pad dan dengan nyantainya memberikan sufor sejak lahir karena karena malas menyusui, gak mo repot menyusui, ASI gak keluar (padahal cuma dicoba sekali pas baru melahirkan), wanita bekerja. Masya Allah!

Berdosakah kalau gw tidak bisa memberikan hak Ganesh ASIX selama 6 bulan?
Apakah Ganesh bakalan alergi dan lebih gampang sakit-sakitan jika harus tambal sulam dengan SuFor?
Well, gw melihatnya sebagai Ibu gw udah berusaha sekuat tenaga memberikan yang terbaik untuk Ganesh.

Alhamdulillah, Ganesh kemarin yang sempet kena SuFor demi mengikuti saran konselor AIMI dan para DSA yang cukup punya nama di Jakarta untuk menaikkan berat badannya, badannya tidak panas pas disuntik Tetra Hib dengan dr. darlan Darwis, SpA (K) di RSB YPK. Emang rada anget, tapi langsung ngorok begitu gw sodorin nenen. Padahal Tetra Hib ini termasuk DPT dengan konsekwensi akan sedikit panas lho. TOB MARKOTOB deh anak gw!

Jadi jika gw punya pilihan untuk memberikan hak Ganesh ASIX selama 6 bulan atau SuFor, tentunya gw akan memilih memberikan ASIX. karena itu lah susu yang terbaik. ASI memiliki kandungan yang tidak bisa ditiru oleh Susu Formula Kelas SUPER PREMIUM sekalipun. *ini sih bahasa Hani sebagai PR Consumer Good!* . karena ASI diproduksi oleh hormon ibu sesuai dengan kebutuhan bayinya.

Namun jika gw tidak mempunyai pilihan, toh gw tidak akan mengorbankan kesehatan dan perkembangan ganesh, ya dengan sangat terpaksa harus menambal sulam dengan SuFor. Mommy masih jadi Ibu yang baik buat Ganesh kan, pangeran kecilku??

Yang penting perjuangan tidak berarti harus menyerah sampai di sini...Terus berjuang!!!
Apalagi dr. Rinawati, SpA (K), DSA Ganesh sudah mendukung untuk full ASIX.
Hayo Ganesh, kita berjuang....Kita pasti Bisa!! Chayou!!
Pompa, Nenen langsung selama kita bisa...


*Terima kasih kepada teman saya, Yudith...Ibu dosen sekaligus temen sharing yang sangat sistematik. Pengakuan loe tentang Sufor akhirnya membuat gw berani mengambil keputusan dan semoga itu yang terbaik buat anak-anak kita...*
** Berasa megang piala OSCAR...**

7.01.2009

Ganesh di Usia 3 Bulan

Horray...tak terasa hari ini 1st July 2009, Ganesh tepat berusia 3 bulan. Selamat Ulang Bulan, My sunny Boy.
Perkembangan Ganesh? Hm...Alhamdulillah gak bikin gw stress lagi dengan Berat badan nya *thanks to dr. Rinawati, DSA Ganesh yang terakhir*.

Di awal-awal bulan usia Ganesh, gw sempet sedih dan stress dengan berat badan Ganesh jika ngeliat berat badan anak-anak sepantaran Ganesh. Kadang Ibu A apdet BB anaknya lengkap dengan kemampuan motoriknya. Terus Ibu B gak mo kalah meluapkan rasa hepi nya dengan ikutan mengapdet BB anaknya dan foto anaknya.
Dan gak ada yang salah dengan itu, wajar toh kalo kita ikut hepi dengan perkembangan anak kita. Masalahnya ada di gw, gw jadi kepikiran kok Berat Badan Ganesh jadi tertinggal ya??

Tapi again, thanks to Meryl dan Ires *Luv U, Moms!* yang secara gak langsung membuat gw menjadi lebih dewasa menjadi seorang ibu.