5.11.2009

Bisakah Kembali ke Size Semula?

Sebelum gw hamil, gw adalah wanita langsing dengan berdada tidak seksi nyaris rata (ukuran 32A), ukuran baju XS, ukuran celana 28.
Dan sewaktu hamil, gw pake celana hamil dari FO dan ukuran baju size L, ukuran dada sampai 36B.
Kata suami gw, gw keliatan seksi..what?? Ah yang bener?? Montog kali ya?? heu heu heu

Selama hamil, berat badan gw naik 18 kg. Eitts...emang sih ada yang naiknya cuma 7 kg, tapi ada juga yang naik sampe 23 kg lho!

Nah setelah melahirkan gw ngarepin berat badan gw turun sampe 16 kg. Karena klo bener kembali ke kondisi sebelum hamil alias turun 18 kg, gw terlalu skinny.
So far gw baru bisa menurunkan berat badan sampe 8 kg, artinya 8 kg more to go..
dan OMG, gw hanya punya waktu sebulan lebih sebelum back to work..

Klo gak, gw gak bisa kembali ke kantor dengan pake polo shirt, my fave dan celana pantalon gw karena pasti ndak fit lagi dan terpaksa harus beli baju baru deh..wahduh!

Dan kemarin gw punya pengalaman tidak menyenangkan soal size baru gw sewaktu mo beli Batik Keris model kancing depan di Plaza Indonesia...
Gw sibuk nyari2 model sambil ngukur2 size gw sekarang, pramuniaga nya mas-mas usia 30tahunan menghampiri gw..
Pramuniaga: " Bisa saya bantu, Bu? Cari ukuran apa?"
Gw : " Hm..dulu sih pake XS..yang size M ada, Mas?"
Pramuniaga ( ngeliatin gw yang SeMoG) : " Buat Ibu? Hmm..ini ada yang size L, Bu.."
Gw langsung sebel dan ngeloyor pergi setelah menggeleng dan say thanks..Maksud loe??

Bener kan, size M masih fit di gw setelah gw cobain di keris Gallery, Menteng... Sok teu sih Mas-Mas di Plaza Indonesia ntu. Huffff...


Kayaknya badan gw udah mayan deh..gak setambun waktu hamil. Perut dah mulai mengecil karena tiap hari pake gurita dan stagen.

So, Jadi sapa bilang lahiran SC gak bisa pake gurita dan stagen layaknya lahiran normal??
Wong gw disuruh DSOG gw kok..selama 3 bulan! Ires aja yang SC badannya kembali kurus dan rata seperti masih lajang. MUPENG!!!

Pipi gw sih dah mulai tirus..gak sechubby waktu trisemester ketiga, leher mulai keliatan walopun gak sejenjang peragawati, lengan mulai mengecil...Masalahnya tinggal di PAHA!

Gw sempat bingung kenapa paha gw masih besar sementara perut gw dah mulai kurus.

Ternyata gw baca di internet tubuhlah yang mengatur lemak di bagian manakah yang akan gemuk terlebih dulu, dan sama seperti itu pula tubuh yang akan mengatur lemak manakah yang akan dibakar terlebih dahulu.

Tetapi selain daripada itu, ada satu aturan yang perlu kita ketahui yaitu apabila kita kurus dan kemudian makan banyak dan menjadi gemuk, perhatikanlah urutan kita menjadi gemuk.

Urutan tubuh gw menjadi gemuk waktu hamil dulu dimulai dari paha (gw masih inget celana gw yang duluan gak muat di bagian paha dan pinggul di awal kehamilan), kemudian pipi yang mulai chubby di awal trisemester ketiga, dan terakhir perut yang semakin gendut di trisemester ketiga. maka kalau gw menguruskan tubuh gw, urutan tersebut akan dibalik.

Yang akan kurus pertama adalah perut, kemudian pipi dan terakhir paha.

Hm..kalau gw pengen pake blouse mini terusan di atas lutut dan celana jeans hipster Levi's fave gw, gw harus banyak exercise.

Kalo menyediakan waktu khusus ke gym di Country club di dekat rumah nyokap ,wahduh...yang ada ntar bukannya ngecilin perut tapi malah cuci mata ngeliatin berondong yang six-pack! huahaha...

Yang murah meriah aja...biar duit ke gym nya bisa ditabung buat beli cloth diapernya Ganesh.
Cukup ngelakuin 5 menit jalan, 1 menit lari, 5 menit jalan, 1 menit lari di pagi hari, dengan perut kosong, setelah bangun tidur sehingga perut akan membakar lemak kita untuk energy.

Kapan ya gw bisa mulai ngelakuin exercise ini secara gw kan kebluk banget??

5.10.2009

Demam Cloth Diaper...Go Green To Save the Planet

Pada saat gw mulai menghitung hari mo melahirkan, anak2 Weddingku Meryl dan Aini tau-tau ngomongin Smart Nappy, Happy Heinys, Bumgenius. Gw langsung mikir " yah..racun apa lagi ini?"..heu heu heu...tapi berhubung gw lagi pusing dengan masalah persalinan, jadinya gw gak banyak terlibat dalam topik pembahasan ini di thread kala itu.

Tapi terus-terusan bergabung baca obrolan dengan Ibu-ibu gank racun di Facebook, akhirnya iman gw pun goyah. But well, I'm not the only one..secara temen gw, Dinda juga ikut goyah. Nah kalo Dinda ini sih goyah karena gw yang racunin setiap hari. Maaf ya, Mama Keiza..heu heu..

Sempet nanya dengan beberapa orang *selain temen2 gank racun ini sih! Karena mereka pasti semakin menebarkan racun untuk shopping, and shopping...wakakak* soal cloth diaper ini.
Ada yang bilang gak praktis karena harus nyuci, gak bisa langsung buang seperti layaknya disposable diapers kayak pampers, mamy poko. Ada yang bilang mahal, karena cloth diaper yang rekomended range harga nya berkisar dari 250K sampe 300K.
Dan untuk bener2 lepas dari disposable diapers, at least untuk bayi usia 0-6 months katanya harus punya 8 pcs. Wahduh..kudu ngeluarin modal gede donk.

So mungkin ada yang menuding, beli cloth diaper ini benerkah GO GREEN atau cuma bagian dari gaya hidup Hedonis dari kalangan tertentu. Secara emang Cloth Diaper yang rekomended gak murah dan gak banyak orang yang mo spend uang di situ, Lah wong cari pampers aja mo nya yang promo dan paling murah..heu heu heu

Sebelum gw mutusin beli ada beberapa pertimbangan yang jadi pembelaan selain gw emang termasuk shopaholic walopun gak sekelas Belanja Sampai mati:

  • Secara ekonomis, setelah itung2an pengeluaran mamy poko atau GOON yang harus gw keluarin tiap bulannya, terus selama 3 tahun kayaknya pake Clodi alias Cloth Diaper emang lebih reasonable. Kan ada juga ibu-ibu yang pakein pampers anaknya 24 jam. Kebayang kan bahwa at least dia butuh 6 disposable diapers setiap hari. Berarti sebulan dia perlu 180 pcs diapers. Sekalipun pake yang murah, ngumpulin promosi discount di Hyper Market, tetep aja kebutuhan sebulan perlu ngabisin duit lebih dari seratus ribu. Belon lagi kalo ada anaknya yang alergi dengan sembarang brand, mo nya pake Mamy Poko. Kalo bisa ruam. Sementara Cloth Diaper cuma perlu modal gede di depan, setelah itu bisa reusable alias bisa dipake ulang. Dan bisa diwarisin ke adiknya..Saving money juga kan.
  • Buat masalah kesehatan juga. Emang sih ada ibu-ibu cuma menghabiskan 2-3 pampers sehari untuk pemakaian 24 jam. Jujur, gw emang pengen cost saving, tapi gw belum berani biarin Ganesh bergumul dengan pee lebih dari 4 jam. Sementara ini gw baru pakein GOON untuk di malem hari, dan gw paksain bangun untuk ganti pampers Ganesh tiap 4 jam. Malah ada yang bilang harus diganti tiap 2-3 jam. Yang kita jaga adalah kesehatan alat vital anak kita.

  • Mengurangi kekhawatiran masalah ruam. So far setiap pakein GOON, gw selalu pakein Zwitsal Baby Cream Zinc *Alhamdulillah cucok..jadi gak perlu SEBAMED yang emang lebih ihil..hihihi* supaya gak kena diaper rash. Tapi setelah gw pikir2, ngeri juga tiap hari dipakein baby cream ini di sekitar paha dan selangkangan Ganesh. Gw takut tuh cream kena sama alat kelaminnya Ganesh dan amit2 jadi masalah di kemudian hari. Kalo pake clodi katanya gak perlu dipakein Baby Cream. Mungkin ini yang dibilang ibu di milis AFB soal resiko Kanker Testis...Na'udzhubillah Min Dzalik..

  • Bahan kimia yang ada di disposable diaper tentunya memberikan resiko penyakit untuk pemakaian terus menerus dalam jangka waktu yang lama.

  • Memperbesar kemungkinan anak untuk lebih cepat Potty-training. Karena permukaan clodi gak sekering disposable diaers, jadi anak cepat membedakan kondisi basah dan kering.

  • Mengurangi sampah di dunia ini. Bayangkan jika satu anak menghabiskan 2-3 diapers/hari, sementara di rumah ada dua anak, berapa sampah yang dihasilkan oleh pemakaian disposable diapers ini?? Jadi gw pengen turut serta dalam mendukung program Go GREEN.

Well, itu beberapa alasan kenapa akhirnya gw mo teracuni oleh temen2 gw dan berpaling ke cloth diaper. Mungkin ada yang mo nambahi alasan kenapa kita harus berpindah ke cloth diaper..monggo..

Gw aja gak beli blek langsung 8 biji, tapi mulai nyicil..dan Cloth Diaper pertama yang gw beli adalah brand Happy Heinys velcro motif Silly Monkey. Gw juga memesan beberapa brand untuk nyobain brand mana yang paling cucok buat Ganesh. *buat anak kok coba-coba*

Ada banyak brand yang yang direkomendasikan buat nightday seperti Bumgenius 3.0, Fuzzy Bunz, Happy Heinys Atau brand lain seperti Mommy's Touch, Bumwear (ini made in Singapore),Bummies, atau Smart Nappy keluaran Mothercare.


Gw naksir yang motif burberry ini, keluaran Rumparooz made in USA sama kayak HH, BG.

Tapi walopun diracunin balik sama Dinda, mikir2 dulu deh nginget harganya bikin pengen garuk2 aspal

Ada juga sih yang produk lokal dan sistem kurleb sama. Nama beken nya bukan cloth diaper tapi celana lampin. Tapi Meryl udah coba produk ini dan gw baca juga emang gak bisa effective seperti layaknya cloth diaper import. Selain itu bahannya emang rada panas. But, menurut gw gak fair juga bandingin celana lampin ini dengan cloth diaper impot!

Hey, celana lampin ini berkisar dari 15K-17K/pc. Bandingin sama Cloth Diaper Import. Yah..ada harga, ada rupa donk...

Reviewnya?? Ah..gw kan baru mo nyobain niy cloth Diaper. Karena cloth diaper sebelum dipakai, harus dicuci kering cuci lagi sebanyak 3 kali. Gak boleh pake detergen yang mengandung pemutih dan pelembut. Dianjurkan cuci pake mesin cuci dan baking soda. Gw sih emang mo nya cuci pake mesin cuci.

Tapi gw coba pake Cycles Detergent Hypo Allergenic yang emang khusus untuk bayi karena gak mengandung pemutih. BTW, katanya gak boleh pake SLEEK Detergent lho.

Review untuk cloth diaper dengan each brand yang gw beli bakal gw posting terpisah...Setelah gw cobain semua dalam rentang waktu yang cukup lama tentunya

5.03.2009

Pengalaman Pertama ke POSYANDU dan Ganti DSA

Senin Pagi tanggal 27 April kemarin, tiba-tiba ada Mbak Sri yang kebetulan kader POSYANDU di RW gw bilang kalo Ganesh sebaiknya didaftarin di POSYANDU. Soalnya semua BALITA di RW gw harus didata dan dipantau perkembangannya tiap bulan via POSYANDU ini.

Hihihi..gw sempet cengengesan..walah..sekarang temen gw udah ibu-ibu ya??
seharusnya kegiatan ini dilakukan sebulan sekali setiap tanggal 25. Tapi berhubung 25 April adalah hari Sabtu, makanya diundur jadi tanggal 27 April.

Pas datang ke POSYANDU, Ganesh ditimbang dan dicatat berat badannya di KMS (Kartu Menuju Sehat). Ternyata kegiatan ini didampingi oleh dua dokter muda alias dokter yang lagi KOAS dari FK Yarsi dan seorang karyawati Puskesmas Cempaka Putih.

Gw diinterview sama Ibu dari Puskesmas soal imunisasi Ganesh. Usia berapa, udah imunisasi apa aja, imunisasi dimana. Terus terakhir dia ngingetin jangan lupa lengkapin imunisasi Ganesh ya..Okay deh, Bu..

Gw pikir Ganesh bakalan diimunisasi, tapi ternyata malah gw yang diberi suntik TT alias Tetanus. Gretong! Katanya Ibu-ibu dibawah usia 45tahun dianjurkan untuk dberikan suntikan TT ini, Gw kayaknya pernah dapet deh waktu mo kawin dulu...

Gw disuruh duduk dan kumpul bareng ibu2 yang lain untuk mendengarkan penyuluhan DBD. Soalnya lagi ada wabah DBD niy di daerah gw. Udah 2X fogging dari puskesmas.

Eh, ternyata kalo di POSYANDU dapet makanan bergizi gratis ya? hihihi..
Dapet segelas bubur kacang ijo, kue dan roti...hm...nyum nyum nyum...

Sementara gw putusin untuk pindah DSA Ganesh. Bukannya dr. Imral Chair, SpA gak bagus sih. Cuma gak begitu komunikatif menurut gw.
Walhasil pas Ganesh yang harusnya kembali check up tanggal 30 April nanti sama dr. Imral Chair, SpA di RSB YPK untuk imunisasi Hepatitis B yang kedua, gw ganti dokter.

Kakak gw rekomendasiin Prof dr. Djajadiman Gatot, SpA (K). Dulu beliau praktek di Apotik Taman Solo dan keponakan gw yang udah ABG cucok berobat sama dokter ini.
Gw goggling di internet pun banyak yang merekomendasiin. Tapi sejak ad peraturan bahwa dokter gak boleh praktek lebih dari 3 tempat, makanya beliau udah gak praktek lagi di Apotik Taman Solo. Beliau praktek di RSIA Evasari, RSCM (khusus Prof Djaja di RSCM ini harus bawa surat rujukan) dan di rumahnya di Duren Sawit.

Akhirnya jadilah Ganesha diimunisasi sama Prof Djaja di RSIA Evasari. Emang sih lebih deket dari rumah gw ketimbang di RSB YPK.
Hm..orangnya udah tua, dan bener komunikatif. Pas gw bilang Ganesh jarang Poop, beliau langsung periksa perut Ganesh sambil dipijat2 sebelum akhirnya bilang " ah, gak apa-apa kok Bu.." Lega sih. Beda dengan dr. Imral yang pelit kata-kata..tanpa ba bi bu cuma bilang " Gak apa-apa". That's it ?!

Sebelumnya gw belon pernah liat Ganesh disuntik imunisasi karena pas Hepatitis B pertama gw masih dirawat di YPK, dan imunisasi polio kan ditetesin bukan di suntik.Ganesh yang lagi bobo sempat teriak2 nangis begitu kena jarum suntik..tapi langsung diem begitu digendong kakak gw yang kebetulan masuk ke ruang periksa.

Prof dr. Djajadiman Gatot, SpA (K) ini nulis di buku Tumbuh Kembang Ganesh yang didapet dari RSB YPK supaya kembali lagi tanggal 26 Mei nanti untuk imunisasi BCG dan polio yang kedua.


So far, gw kayaknya bakalan stick sama DSA ini dulu deh...

Aqiqahan Ganesh

Alhamdulillah, akhirnya tanggal 2 May kemarin, Ganesh jadi juga aqiqahan. Sebagaimana diperintahkan agama, karena Ganesh cowok, makanya aqiqahnya dua kambing.

Gak gede-gedean sampe pasang tenda, siapin souvenir segala sih..hanya mengundang ibu-ibu pengajian nyokap di Masjid dan pengajian gank gw, keluarga dan temen2 dekat gw dan Hani. Karena yang penting adalah essensi nya. Yang penting justru beli kambing nya, jangan sampai kambing aqiqah nya malah yang ipik-ipik alias anak kambing. Hihihi..Pilih yang gede lah..

Acara ini selain untuk menjalankan perintah agama, juga sebagai ungkapan rasa syukur atas kepercayaan/amanah yang dititipkan kepada kami, seorang bayi laki-laki, kelahiran yang berjalan normal, ibu dan Ganesha dalam keadaan sehat walafiat tanpa kurang satu apa pun.

Gw gak pake catering seperti temen2 yang lain. Gw percayain aja sama tukang sate depan gank gw. Beda sama catering2, dia kan emang spesialis jualan sate dan sop kambing, diharapin tentunya soal rasa gak jadi masalah. Selain itu gw yakin dia bisa dipercaya soal kebenaran quantity yang gw pesen..jadi dua kambing yah emang dapet sate dan sop untuk dua kambing.

Dan kemungkinan basi seperti sering dikeluhkan oleh orang2 semoga gak terjadi.

Gw memilih sop kambing karena selain sop kambingnya enak, gak bau amis, gw juga rasa gak semua orang demen gulai atau kari.


Ganesh yang kelelahan pas aqiqahan...Akhirnya kesampean juga Ganesh aqiqahan pake Carter's Daddy's All Star. tadinya sempet diprotes sama Tante Icus (temen gw di Weddingku). Katanya aqiqahan kok pake baju baseball. Harusnya pake baju koko biar lebih islami..heu heu heu

Sempet nemu baju model baju koko di ZARA Baby, tapi tetep kegedean buat Ganesh..

Ini Ganesh yang nyaman bobo dalam pelukan mommy nya...

Doa dan harapan gw semoga anak kami, Ganesha Athia Wijaya menjadi anak yang sholeh, yang patuh menjalankan perintah-Nya, menjadi anak yang berbakti kepada kedua orang tuanya serta menjadi anak yang berguna bagi agama, masyarakat, keluarga bangsa dan negaranya.

Amien Ya Rabbil alamin...Turut do'ain ya...

Last but not least...ini foto Ganesh yang lagi nunggu kedatangan Bu De Pur yang ternyata baru datang malem harinya..

Ganesh mikir kok Bu De ndak dateng2 juga siy...nyasar ya, Bu De?