4.14.2009

The Changes in Me...

Dulu waktu status gw dari single menjadi wanita bersuami, gw rasa gak banyak yang berubah. Yang gw rasakan berubah cuma dari bobo sendiri jadi bobo berdua. Kebiasaan pun masih sama. Nafsu shopping masih sama, bertambah malah. Soalnya gw juga suka beliin suami kemeja.

Kalopun ada yang berubah, tapi sepertinya gak significant.

Tapi saat status gw berubah lagi, gak hanya jadi istri tapi juga jadi Mommy, barulah kentara ada perubahan:

1. Mengubah kebiasaan Tidur
BEFORE: Dulu waktu masih berdua sama Hani, gw suka tidur seenaknya. Guling sana-guling sini.Lah wong spring bed nya cuma berbagi dengan Hani yang bobo cenderung anteng. Tidur pun kebluuuk banget. Apalagi saat hamil trisemester kedua dan ketiga...susah banget dibangunin.

NOW: Ada Ganesha yang bobo bareng kami. Tadinya gw mo nya Ganesh bobo di box. Namun karena gw males bangun kalo mo nyodorin payudara ke ganesh kalo malem, makanya Ganesh ikutan bobo di tempat tidur kami. Nambah satu orang lagi berbagi tempat tidur bikin sempit?? Gak tuuuh..malah jadi seneng karena ngeliat expresi bobo nya Ganesh yang kebluk.
Kebluk?? Mo gak mo, harus bangun buat nyusuin Ganesh di malam hari..apaagi kalo ganesh rewel bangun di jam 2 dini hari..Untung Hani mo nemeni bergadang buat ngurusin Ganesh...

2. Ganti Bacaan
BEFORE: Gw suka baca Cosmopolitan. Sekedar ngeliat trend Fun Fearless Female saat ini atau baca tips-tips Love and Lust yang sebenarnya gw juga malu untuk mempraktekkannya.

NOW: Sejak hamil trimester ketiga, gw lebih suka baca yang berbau parenting. Soalnya gw sama sekali gak punya pengalaman dalam mengasuh anak. Dan so far, sebagai orang tua beginner, gw gak terlalu oon banget.

3. Merubah Agenda
BEFORE: Dulu jadwal gw penuh dengan janjian ketemu sama si A, kopdar sama si B. Ke mall ini mo liat SALE ini itu. *sok sibuk banget yak??*

NOW : Sekarang gw musti nambahin jadwal imunisasi Ganesh, jadwal kontrol Ganesh ke DSA (Dokter Spesialis Anak), masukin schedule ke klinik laktasi buat belajar menyusui dan merah ASI pake tangan yang bener, ke Bank bikin tabungan pendidikan buat Ganesh. Yup..Semua demi Ganesh...

4. Mengisi Waktu Libur
BEFORE : Mall, Mall dan Mall. Kayaknya gw paling gak betah yang namanya stay at home kalo libur. Kalopun pengen berduaan di rumah sama suami tercinta, paling betah hanya setengah hari. Sorenya pasti gw ngajakin Hani ke Mall.

NOW: Berhubung Ganesh belon 40 hari lahir di dunia ini, makanya gw belon bisa ajak main keluar. Waktu libur sementara ini gw isi cuma dengan browsing, chatting, nemenin Ganesh bobo dan nyusuin Ganesh. Hiks...padahal rasanya gatel banget pengen ke Mall. Hani pernah ngajakin keluar sejenak sekedar buat keluar...tapi gw tolak mentah-mentah. What?? Alasannya?? gw belon punya stock ASIP..dan gw gak mo ninggalin Ganesh yang masih kuat menyusu padaku...Hani sampe ngerasa so sweet..*buat wanita yang dulunya egois kayak gw..*

5. Shopping
BEFORE : Sebelumnya gw paling demen kalo pas ke Plaza Indonesia dan menemukan SALE di Gerai Manggo. Kayaknya kalap gitu deh...
'
NOW : Kayakanya gw nunggu-nunggu kapan ya Mothercare ngadain SALE kayak Februari kemarin.

6. Fashion
BEFORE : pake tank top atau atasan girlie dengan celana jeans Levi's hipster adalah style fave gw. Untuk tas, gw paling demen pake tas kecil dan disandang belakang. Sejak pacaran dengan Hani, gw mulai suka mengenakan high heels.

NOW: Karena gw musti ajakin Ganesh kemanapun gw pergi, gw mo gak mo harus mengenakan baju kancing depan, harus sedia nursing apron dalam tas gw biar nutupin dada gw saat menyusui Ganesh di tempat umum dan mengganti semua tas gw dengan COmbi Cooler Allerhand yang praktis dan muat keperluan Ganesh untuk bepergian dalam waktu yang gak lama. Gw juga menunda memakai High Heels karena beresiko saat menggendong Ganesh.

7. Karir
BEFORE : Pengen punya karir yang lebih baik sebagai pemuasan self esteem, pengen punya income yang lebih banyak supaya bisa travelling around the world.

NOW: Kadang pengen jadi FTM karena gw kok kayaknya kangenan sih sama Ganesh. Tapi gw juga pengen punya income yang lebih baik supaya gw bisa menyekolahkan Ganesh di tempat yang bagus, menyediakan kebutuhan Ganesh biar dia gak tumbuh dalam serba kekurangan..
Impian travelling around da world?? Masih ada...tapi bertiga dengan Ganesh, gak lagi cuma berdua bergandengan tangan dengan Hani...

Well, so far gw baru nemuin itu doang sih perubahan yang terjadi dalam diri gw selama 19 hari menjadi seorang Mommy. Ntar kalo ada lagi perubahan yang gw rasain, gw apdet lagi deh...

4.12.2009

I Love This Phrase : Being A Mom Is Never Ending Struggle

Dua malam yang lalu, Ganesh kok susah banget diboboin nya. Bobo nya gak sepules biasanya. Mo nya bobo digendong Mommy nya terus. Gw dan Hani sama-sama gak bisa bobo gara-gara Ganesha rewel mulu...
Bayangin diboboin dari jam 8 malem, matanya cuma merem melek sambil menyusu. Kanan, kiri, kanan, kiri lagi..kok serasa gak kenyang-kenyang.

Gw periksa popoknya juga gak basah kok...masih kering.

Tuh kan Muncul lagi komentar gak sedap didengar telinga " masih kurang kali ASInya...kasih susu aja biar kenyang..."

Dan gw keukeuh bertahan supaya gak kasih SuFor..karena sekali gw execuse kasih sufor...berikutnya bakalan kecanduan..." kasih sufor aja..kemarin juga dah dikasih sufor kok..."

egoiskah gw kalo gw memilih bertahan untuk tidak memberikan suFor kepada Ganesh, sementara keliatan dia masih kelaperan setiap disusuin? Gw sengaja bangun minum susu, minu air putih biar ASI gw terus berproduksi malem itu

Ditambah bad mood kayak gitu, capek juga dari malam-malam sebelumnya, Ganesh ya kok kalo udah merem, pas ditaruh di kasur kok melek lagi dan nangis lagi...

Kata orang2 siklus new born emang suka kebalik...dia bobo sepanjang siang dan wake up di malam hari. Baru menjelang subuh, Ganesh bobo pules lagi seperti biasanya.

Yudith bilang.." tenang Ndah, cuma sampe 2 bulan kok dia begitu.."

OMG lagi, 2 months?!?!? Berarti kesabaran gw bener2 lagi diuji...gw sampe gemez banget sama Ganesh karena ndak bobo-bobo malem itu...tapi untung gak sampe baby blues...
Masya Allah..apalagi katanya bayi bisa merasakan emosi yang dikeluarkan ibunya...maafin mommy lagi ya, Ganesh..

Tiba-tiba nemu salah satu statemen di blog yang juga seorang Mommy :
Being a mom is a never ending struggle. It takes a lot of courage, patience, creativity, but mostly it takes a lot of love.

4.09.2009

Kontrol Pertama Ke DSA Sekaligus Mendapatkan Imunisasi Polio

Sebenarnya sepulang dari RS kemarin, schedule kontrol pertama Ganesh yang didaftar sama RS YPK tuh baru tanggal 13 April nanti dengan dr. Imral Chair, SpA. Ini juga tertulis di Buku Tumbuh Kembang nya Ganesh dari RSB YPK. Tapi sebenarnya gw pengen cari dokter yang lebih dekat dari rumah nyokap atau yang akses nya gampang dari Bekasi Timur. Dan kalo bisa gw pengen cari dokter yang prakteknya pagi atau banyak. Just in case, Ganesh sakit kan jadi lebih gampang nyamperinnya.

Di RSB YPK sendiri, dr. Imral Chair ini hanya praktek Senin-Kamis sore. Seementara tadinya gw pengen cari DSA yang praktek rabu/Jum'at biar sekalian ntar check up ke Prof dr. Yunizaf, SpOG.

Terlebih lagi, kain kasa Ganesh kok susah bener sih dibukanya, Gw rada ngeri ngebukanya buat gantiin dengan yang baru setiap abis mandi. Soalnya kayaknya kok lengket sama pusarnya. Sedangkan kalo dibiarin gak diganti, ntar Ganesh bisa infeksi. Kan Ganesh anak cowok, kalo pipis kadang suka basah sampe ke kain kasanya.

Gw pernah minta tolong salah satu tetangga gw yang ex-perawat RS di bilangan rumah nyokap gw buat gantiin tuh kassa. Pertimbangan gw, dia kan perawat..otomatis lebih berani dan lebih biasa dalam menangani hal beginian.
Tapi mungkin karena emang bukan perawat dari kamar bayi atau emang belon terlalu up to date, dia gak bisa gantiin. Malah dia anjurin buat basahin aja kain kasa nya dengan alkohol.

Padahal yang gw dapat dari kursus perawatan bayi baik RSB YPK maupun RSIA Tambak, bahwa sebaiknya merawat tali pusar bayi yang belon puput adalah mengganti kain kassa nya setiap kali basah. Yang diberikan alkohol 70% itu hanya bagian pusar, sementara kain kassanya dibiarkan kering. Karena kalo lembab, justru akan semakin lama puputnya. Walopun puputnya tali pusar tidak bisa diprediksi. Karena puputnya tali pusar anak tidak sama dengan pengalaman anak yang lainnya.

Yang pasti tali pusar harus dibersihkan dengan alkohol 70% itu benar, tapi dibungkus lagi dengan kain kassa kering dan kain kassa nya harus sering diganti.

Karena ini pengalaman pertama gw jadi Ibu, gw rada worry dengan keadaan Ganesh.

Dua hari sebelumnya, justru Hani yang udah panik duluan. Waktu pulang kerja, dia mendapati suhu badan Ganesh agak anget, dia udah panik. Tapi berdasarkan sharing dari Meryl, temen weddingku yang anaknya pernah 'panas' dan dibawa ke DSA, obat nya emang cuma satu yaitu : ASI.

Makanya begitu gw ngerasa suhu badan Ganesh mulai naik (anget), gw langsung memaksa Ganesh untuk lebih banyak mengkonsumsi ASI. Sedikit-sedikit udah gw sodorin untuk ASI sembari mengoleskan minyak telon di tubuh dan kepalanya.
Dan Alhamdulillah, tengah malam, suhu tubuh Ganesh udah normal kembali.

Kakak gw merekomendasiin DSA keponakan gw dulu yaitu Prof. dr. Djajadiman Gatot, SpA. Tadinya dia praktek di Apotik Taman Solo. Namun belakangan, dia hanya praktek di RSIA Evasari, Poliklinik Tumbuh Kembang RSCM dan praktek di rumahnya di Duren Sawit.

Jadilah hari Rabu kemarin, gw ke poliklinik Tumbuh Kembang di RSCM. Soalnya Prof dr. Djajadiman Gatot ini praktek Kamis sore di RSIA Evasari. Sementara gw pengen sesegera mungkin kain kassa Ganesh diganti. *Parno dot com!*

Ternyata sesampai di Poliklinik TUmbuh Kembang RSCM yang swadana, gak bisa berobat dengan Prof dr. Djajadiman Gatot, SpA tanpa adanya surat rujukan dari dokter. Wahduh...padahal Ganesh udah nyampe sini niy...
Zusternya nanya sebelumnya Ganesh ditangani oleh dokter sapa. Gw bilang sama dr. Imral Chair, SpA.

Eh, ternyata dr. Imral ini juga praktek di RSCM. Malah katanya kalo mo dia bisa panggilin dr. Imral buat praktek dan meriksa Ganesh. Tadinya gw ragu karena kalo cuma satu pasien emang dokternya mau??

" Emang bisa hari ini, Zus? " tanya gw ragu..

" Bisa kok. Sebentar ya saya telpon dulu dr. Imral nya..."

Gak berapa lama Zusternya bilang kalo dr. Imral Chair nya ada dan segera ke ruang praktek..
...*hm..kok beda sama di RS yang biasanya pasien nunggu dokter ya??*

Gw pikir bakalan nunggu lama, tapi ternyata gak nyampe 10 menit dr. Imral Chair, SpA datang. Gw jelasin aja kalo dokter ini lah yang membantu persalinan Ganesha di RSB YPK Seminggu yang lalu.
Heran deh, waktu dr. Imral yang bukain kain kassa Ganesh kok ndak sesusah gw ya??

Gw juga nanyain frekwensi BAK Ganesh yang cuma 3-4 kali sehari, juga udah 2 hari belum pup. Menurut dokter, karena Ganesh cuma diberikan ASI kondisi ini masih normal. Alhamdullillah...

Gw nanya apa gw perlu mengkonsumsi makanan tertentu supaya Ganesh lebih lancar pup nya..tapi dokter hanya menyarankan makan seperti biasa aja dan terus berikan ASI saja ke Ganesh..

Hm..dokternya ternyata mendukung ASI..Walopun tidak terlalu komunikatif, tapi mungkin gw akan kontrol kesehatan Ganesh dengan dokter ini untuk sementara. Secara dia praktek tiap Senin s/d Jum'at di RSCM ini.

Oya di kontrol pertama ini, berat badan Ganesh naik jadi 3,4 kg dari yang sebelumnya keluar dari RS sempat turun menjadi 3,15 kg...Wah..berarti ASI Mommy cukup dong ya. Buktinya berat badan Ganesh naik, tadinya Mommy sempet deg-degan kalo-kalo ASI Mommy gak bisa bikin berat badanmu bertambah, sayang..

Ganesh juga diberikan imunisasi POLIO yang pertama. Ditetesin sama doktr Imral.
Sebelumnya sehari sesudah lahir, Ganesh diberikan imunisasi Hepatitis B yang pertama.

Menurut dokter Imral, pas usianya sebulan, Ganesh diminta kontrol kembali untuk diberikan imunisasi Hepatitis B yang kedua.

Semoga berat badan Ganesh naik terus ya....Amien

4.08.2009

Alhamdulillah, Akhirnya ASI Mommy Ngucur Juga....

Dari pengalaman gw yang baru aja jadi Mommy, yang paling menyedihkan pada saat pasca melahirkan bukan rasa sakit yang dialamin Ibu akibat persalinan, namun jika ASI yang diproduksi tidaklah sesuai dengan yang diharapkan.
Dan itulah yang gw alamin selama dirawat di RS kemarin. Walopun sedari awal gw sudah mendapatkan IMD *emang gak seheboh Tiara Lestari sih..* namun rasanya cukup untuk merangsang produksi ASI dan bonding selanjutnya.


Padahal udah berulang kali gw tanamin dalam alam bawah sadar gw.." ASI gw pasti ngukur deras ibarat keran.." sedari kehamilan. Karena kunci yang memegang peranan paling penting dalam banyaknya volume ASI yang dihasilkan adalah PEDE.

Dan kayaknya gw mayan PEDE kok kalo gw bakalan menghasilkan ASI yang cukup buat Ganesh. Buktinya gw udah nyiapin beberapa disposable breastpad dalam tas yang akan gw bawa ke RS waktu itu. Itu kan berarti gw pede bahwa ASI gw bakalan bleber...heu heu heu..


Hari pertama gw bersama Ganesh, gw udah nyusuin Ganesh. Gw gak perduli keluar apa gak ASI nya yang penting Ganesh menyusu di payudara gw. Awalnya gw emang lebih suka memberikan Ganesh payudara yang sebelah kiri, namun lama kelamaan gw takutnya ntar payudara yang sebelah kanan jadi gak keluar kalo gak terus dirangsang dengan isapan Ganesh.

Prof Yun sempat memberikan gw dua suntikan ASI untuk memperlancar ASI gw...dan di hari kedua ASI gw belum juga mengucur, terus terang gw mulai panik...Padahal gw tahu itu bakalan mempengaruhi vomue ASI gw..
Tapi gw berusaha untuk tetap Pede dan terus menyodorkan payudara kepada Ganesh untuk disusui..

Alhamdulillah, akhirnya kolostrumnya keluar juga....tapi baru di payudara yang kiri...mungkin karena gw kelamaan membiarkan Ganesh tidak imbang mengisap di payudara yang kanan..jadinya keluarnya gak bersamaan...
Walopun akhirnya keluar juga dari yang sebelah kanan...


Gw sampe diberi 3X suntikan untuk memperlancar ASI dan minum Moloco sehari 3X. Sediiih banget rasanya membiarkan Ganesha hanya mengisap-isap dan keluarnya hanya tetesan kolostrum...

Gw mencoba kuat untuk tidak memberikan SuFor...dengan keyakinan bahwa Bayi bisa survive walopun tidak diberikan apa-apa selama 48 jam. Gw terus menekankan dalam pikiran Jika ASI gw baru keluar setetes demi setetes mungkin itulah yang baru diperlukan oleh Ganesh...

Begitu gw sampe rumah dan mandi, barulah gw bisa mengkompress dengan air hangat,air dingin seperti yang rutin gw lakukan sewaktu hamil dulu. Terus dilanjutin dengan pijat payudara dengan masing2 30 kali.

Alhamdulillah, pada saat melakukan pijat payudara itulah, ASI gw langsung mengucur keluar...

Gw langsung bahagia banget...keyakinan bertambah..bahwa gw memang bisa memberikan ASI untuk Ganesh
Karena seakan menjawab semua hambatan yang paling berat gw rasain adalah Lack Of Support..

Suamiku sih pasti selalu memberikan dukungan, tapi terkadang orang lain sempet gak tega melihat Ganesh seakan kelaparan...dan pengennya diberikan SuFor untuk tambahan...

" Ganesh tuh bayi laki-laki...ASI mah gak kan cukup..butuh tambahan...tuh kan dia masih laper. Mana ASI nya keluarnya sedikit" Dalam hal ini maksudnya adalah SuFor.

Sediiiih bangettt rasanya.....

Tapi gw bilang " Emaknya Ganesh gak punya duit beli SuFor...kecuali kalo yang nyaranin mo beliin tiap bulan..."

Sekedar berbagi pengalaman buat yang sempet panik karena ASI nya gak langsung keluar di hari pertama melahirkan, * ini juga gw dapet dari Ibu-ibu pejuang ASI lainnya*

1. Tetap PEDE, menanamkan dalam alam bawah sadar.." ASI gw pasti cukup buat bayiku..mengucur deras..", " Hayo produksi ASI lagi..."

2. Katanya produksi ASI tergantung Demand...jadi semakin sering dikosongkan payudara (alias diberikan kepada bayi), produksi ASI akan seamkin sering...
Jadi terus sodorkan payudara untuk disusui setiap bayi menangis..malah gw tiap 2-3 jam sekali...walopun gak ada isinya..Karena isapan bayi bisa merangsang produksi ASI...

Even kalo ganesh pules bobo, gw sengaja bangunin untuk kasih ASI...kadang saking pulesnya Ganesh, susah banget dibangunin..dikitik-kitik kaki, tangannya tetep aja kebluk kayak emaknya. Gw sampe bikin dia nangis..nah biasa kalo dia nangis, dia teriak-teriak...mulutnya justru nganga lebar lebih gampang buat masukin puting terus karena capek teriak-teriak, dia juga jadi kenceng ngenyot nya..mungkin haus juga kali ye...
3. Lupain diet dulu deh...perbanyaklah makan yang bergizi...lah kalo gak ada yang dimakan, apa yang mo diproduksi?

4. Gw ngikutin saran Yudith yang juga punya anak laki-laki..*katanya anak laki-laki menyusu lebih banyak..tapi katanya ini juga mitos..* untuk selalu memasukkan daun katuk di menu makan siang dan malam. Sebenarnya gak musti daun katuk...tapi bisa juga sayuran yang berwarna hijau dan mengandung zat besi...

5. Ada yang bilang untuk hindari kol dan brokoli...kalo gw sih jelas, kedua sayuran ini bikin lambung gw jadi mengandung gas dan sering sebah dan kembung setiap abis mengkonsumsi..

6. Banyakin minum susu...susu apa aja..gw sih minum susu UHT, Susu Kacang kedelai tiap hari..

7. Perbanyak minum air putih...kan ASI juga butuh minuman, bukan hanya makanan...Gw jadi double mengkonsumsi air putih lho...

8. Gw banyakin ngemil kacang kulit ...*hust bisa merek apa aja ya...gak mentang2 suami gw kerja di GarudaFood terus gw promosi kacang kulit Garuda biar bonus suami gw gede..* huahahaha....

9. Rutin melakukan kompress dengan air hangat dan pijat payudara setiap mandi. berarti 2X sehari ya...

10. Setiap abis menyusui, gw pasti reload...gak musti makan nasi...tapi bisa dengan snack dan minum susu atau juice atau yang manis-manis deh biar cepet reload..CMIIW...

Tapi yang pasti setiap abis menyusui tuh bikin lapeer euy...
Even malem2 pun gw sipain cemilan dan air putih...

Mungkin ASI gw emang belon berlimpah..tapi semoga bisa menyemangati Ibu-ibu yang sapa tahu juga sedang mengalami krisis PEDE dalam volume ASI di hari-hari pertama..*gw banget!!*

Bagi yang udah pengalaman, dan ASI nya berlimpah..bisa sharing nambahin tips nya ya...

Yuk kita dukung Ibu Menyusui...

4.03.2009

First Time I Saw My Son...I knew I Was In Love

Sesuai dengan yang diminta Prof dr. Yunizaf, SPOG yang memberikan gw kesempatan untuk induksi alami hingga tanggal 1 April 2009. Jika emang gak ada tanda, maka gw harus prepare bawa tas untuk diambil tindakan: induksi ataupun Sectio Caesar.

Gw pun yang mulai pasrah..terus menanti datangnya tanggal 1 April untuk segera bertemu dan memeluk makhluk mungil yang sudah 41 weeks bersemayam dalam rahim gw.

Makhluk 'mungil' yang pernah bikin gw guilty karena gak menjaganya dengan baik *dua kali jatuh selama kehamilan*, bikin gw pre baby blue karena gak keluar2 mulai dari week 39, bikin terenyuh karena selalu bersama gw selama 9 bulan belakangan ini kemana pun gw pergi, seakan ikut menangis saat gw menangis, ikut exciting setiap gw menikmati sepotong cheese cake atau satu scoop ice cream.