3.30.2009

Baby G, Maafin Mommy yang sempat Pre Baby Blues...

Setelah check up tanggal 20 Maret kemarin, Prof Yun bilang kemungkinan gw akan melahirkan sebelum due date di tanggal 27 Maret 2009. Gw langsung lega...gw merasa semua kepegelan dan kelelahan ini akan segera berakhir.

Tapi sepertinya dokter tetaplah manusia biasa. kenyataannya hari demi hari gw nanti datangnya fleks atau air ketuban sebagai tanda akan melahirkan tiada kunjung datang. Sabtu, Minggu, Senin, Selasa...hari terus berlalu. gw mulai deg-degan...

Sementara SMS semakin banyak yang masuk...begitu perhatian kepada gw.Menanyakan apakah gw masih BuMils atau sudah menjadi seorang Mommy.

Mendadak...gw jadi sensitif...Mulai Rabu, gw semakin panic karena tidak ada tanda-tanda juga. Semua tips supaya kontraksi udah gw jalanin...

Mulai dari memperbanyak Sunnah Rasul even bukan di Malam Jum'at, jalan kaki...hmpir tiap pagi gw jalan kaki selama 1 jam non-stop, Nungging, jongkok berdiri, jalan di Mall selama 6 jam, berenang...tapi still..Gak ada kontraksi!

Sempet mules-mules...tapi dodolnya gw gak bisa bedain antara sakit perut atau kontraksi!

Sementara setiap malam, jalan, gw begitu tersiksa...karena posisi Baby G yang sudah di bawah banget membuat gw kesakitan setiap berjalan, tidur dengan posisi miring ke kiri dengan perut sebesar ini membuat pegal dan setiap gw ganti posisi, gw pasti terbangun dengan nyeri yang seperti abis SC. *kayak pernah SC aja ya??*

Gw semakin down...dan puncaknya hari Kamis, tanggal 26 maret masih belum ada tanda-tanda! Gw mulai sering menangis, gw merasa bete dengan Baby G yang menurut gw sengaja membiarkan Mommy nya menderita seperti ini...Masya Allah!

Apalagi pas hari Jum'at Prof Yun bilang kalo gw dikasih kesempatan sampe hari Rabu, 1 April untuk kontraksi secara normal.Setelah itu gw akan diberikan induksi...

Gw semakin kacau...semakin bete...semakin sensitive...

Beruntunglah Hani, suamiku tercinta selalu menghibur gw....

Dan gw sempat ngamuk luar biasa waktu Kakak gw ngomong kalo gw kurang banyak jalan kaki! gara-garanya pagi itu gw dan Hani baru aja pulang jalan kaki dari rumh gw ke Pulomas lewat Dwima, melewati pacuan kuda, masuk ke pasar Ampera, haji Ten dan akhirnya ke Cempaka Putih.
Gw masih kelelahan berjalan kurang lebih selama 2 jam...dan gw menolak diajak nemenin dia ke pasar.

" Gimana mo melahirkan? Loe aja males jalan kaki!! Berenang mah gak ngaruh"

Dan di situlah puncak kekesalan gw..setelah malamnya gw abis-abisan nangis menyesali kenpa Baby G gak kunjung lahir...gw nangis sejadi-jadinya!!

Dan andai dia tau..kalo berenang jaaauuuh lebih melelahkan dan bikin perut gw semakin nyeri setiap gw berjalan....

Gw semakin Bete...dan entah kenapa...Hani ngajakin gw jalan-jalan siang itu. Hani mengkhawatirkan kondisi gw...

" Sayang, diriku takut kalo dirimu tuh udah Baby Blue lho..." karen hampir tiap malam gw menangis...

Sepanjang siang,gw baru berpikir....Masya Allah!!! Betapa teganya gw Bete sama bayi tanpa dosa seperti Baby G. Dia belum mengerti apa-apa....

Bener kata Hani...tanpa gw sadari, gw udah bersikap gak adil buat Baby G. Gw yang selama ini sadar betul soal Baby Blue, malah mengalaminya sebelum Baby G lahir...

Tiba-tiba gw menitikkan air mata penyesalan...Maafin Mommy, Ya Ganeshku...

Saat ini Alhamdulillah kondisi psikis gw udah mulai membaik...berkat dukungan temen2 weddingku, Mbak Pur..

Wuuuuaaaaah...jika sebelumnya gw cuma mikirin kapan keluar fleks, saat ini jadi berubah....

Gak Sabar menunggu hari Rabu, 1April....karena gw akan segera bertemu Baby G....

Makasih atas semua dukungannya ya, teman-temans...

3.23.2009

Kartu Pintar Buat Baby G..


Berawal dari sharing Ibu-Ibu di milis AFB soal SoftBook, gw pun mulai keranjingan mengumpulkan softbook buat Baby G. Softbook pertama gw beli di Bandung terus gw cari di ITC Ambassador akhirnya Baby G juga punya teether book dan Bath Book yang BPA Free dan Flash Card dari Fisher Price yang gw beli dari Moms and I.

Juga dari media maya ini juga gw dapet informasi cara mengajarkan anak membaca di usia dini dengan Flash Card Methode Glen Doman.
Kebetulan gw yang udah cuti hamil ini punya banyak waktu untuk ke Gramedia dan kemarin di bagian buku anak menemukan banyak flash card.
Akhirnya gw pun membeli satu set Kartu Pintar ( Flash Card) untuk Baby G nanti untuk mencoba methode Glen Doman ini.

3.17.2009

Alasan Memilih RS untuk Melahirkan Baby G

Hm..banyak yang sering menanyakan kenapa gw yang saat ini tinggal di Bekasi Timur malah memilih RS yang cukup jauh dari rumah gw.
 

Kenapa gak memilih melahirkan di salah satu RS di Bekasi aja sih? Toh banyak RS kok di Bekasi Timur.
 

Tapi sebenarnya bukannya tanpa alasan gw milih melahirkan di RSB YPK, Menteng ini.
Atas pengamatan terhadap beberapa RS: 

3.16.2009

Coming Soon: " Both of Us" to " Three of Us"

Kemarin pas mo pulang dari rumah nyokap gw ke rumah, gw ngajakin Hani untuk duduk di Starbuck, Djakarta Theatre dulu. Gw pengen nikmatin Jakarta menjelang malam duduk berdua dengan suami tercinta di sofa yang empuk sambil minum Ice Blend Chocholate. *sejak hamil, gw gak minum coffee*.

" Gw lagi pengen nikmatin momen berdua sama loe aja sebelum gw melahirkan...". Dan suamiku seperti biasa selalu mengabulkan permintaan istrinya.

Hm...waktu cepat berlalu ya...
Kayaknya baru aja gw dan Hani berkenalan, email-emailan, berkencan ngupi-ngupi di Starbuck, Coffee Bean, nonton tiap Sabtu..kencan fave gw: ngopi dan nonton..plus makan tentunya! heu heu heu...

Hani juga sempet ngajakin nonton di Djak Theatre..tapi gw kayaknya udah gak kuat duduk terlalu lama. Jadi cukup naik tangga ke Djak Theathre dan mengenang masa-masa dulu kami pernah prewed di sini. Malah kami pertama kali bertemu di tempat ini...20 Mei 2006

Sampai akhirnya kami memutuskan menikah..two souls become one...di 23 Desember 2007


Hm..liat photo ini jadi inget kebahagiaan berdua aja saat bulan madu kedua di Yogya, Long wiken Maret 2008 *pasca keguguran yang pertama*


Malah pas beneran Hanimun ke Yogya-Solo gak ada photo-photo..
Ya iyalah mana sempet kepikiran bawa kamera?!?




Sebulan kemudian April 2008, Hani ngajak hanimun ketiga di Bali...dan masih just the two of us...











Saat photo ini diambil, sebenarnya gw udah telat seminggu...Dan gw biasanya belon pernah telat datang bulan. Dan Alhamdulillah pas dicheck emang gw ternyata positive hamil..dan jreng jreng inilah kehamilan Baby G

And soon, Insya Allah, there will be another one to complete my life...my son!
I can hardly wait to be " Three of Us..."

3.13.2009

Nervous di Week 38

Hari ini usia kandungan Baby G masuk 38 weeks and 3 days. Means 11 days to go...

Berat badan Gw udah nambah 17 kg sejak mulai bulan pertama gw hamil Baby G. Jangankan high-heels, hipster's jeans fave gw yang mulai gw singkirkan di usia kehamilan memasuki usia 6 weeks, baju-baju hamil gw dari trisemester pertama pun mulai gak fit di tubuh gw yang kian hari kian membuncit.

Mulai ngaca, pipi mulai tembem, paha mulai besar...Gw pun dalam hati mulai ngerasain krisis PD...ngeliat foto2 kehamilan kok sama sekali gak ada manis-manisnya! *ini beneran pengakuan gw yang kadang Narcist bin over PD ya?!? heu heu!*

Sementara temen2 gw yang hamil baby girl kok tetep modis, so sweet dan fotogenic di pose photo dalam tubuh yang even tambun kayak gw...

Setiap nonton video klip Anggun yang "Crazy", jadi kepingin cepat kembali ke ukuran semula dan pengen pake baju mini dan high heels kayak Anggun di klip itu..*walopun Hani mengerutkan alis memperlihatkan tanda tanya besar?? Emang bisa secepat itu?!?"

Pengen cepat-cepat kontraksi dan mengalami persalinan...ketemu Baby G yang selama 9 bulan cuma diajak komunikasi dengan alam bawah sadar gw.

Baca blog perjuangan melahirkan temen gw, *mamanya Hana* yang menceritakan betapa dia kesakitan saat kontraksi, even sampe minta epidural..walopun akhirnya dia berhasil melalui itu semua dan melahirkan anak normal. Atau cerita Nadeen yang di pembukaan 3, sempet teriak2 minta di SC aja...wahduh!!

Otomatis, semua teori relaksasi dari hypno-birthing kembali buyar..dan jujur gw pun merasakan ketakutan..

Sampe gw merasa perlu membaca blog-blog pengalaman melahirkan dari hypno-birthing yang akan memulihkan kepercayaan diri gw...dan It works! Gw mulai pulih dan relaks kembali..walopun sebenarnya tetep deg-degan...

Pulang kerja, melupakan kegiatan browsing Multiply tapi kembali ke kegiatan gw saat masih getol-getolnya mendengar CD Hypno-birthing di trisemester kedua. Berbeda dengan latihan-latihan gw yang sebelumnya, kali ini Hani menemukan gw tertidur saat latihan...Gak tahu apa gw begitu fokus latihan sehingga saking relaksnya gw tertidur ataukah justru gw kecapekan, makanya tidur???

Dan semalam, gw mempraktekan relaksasi Hypno-birthing tanpa panduan CD Ibu lanny, cukup baca buku Mbak Evariny dan mendengar musik instrumental ...dan hasilnya: Again, gw sempet tertidur.

Aah...apakah gw semakin gape dalam relaksasi ini? Hihihi...ataukah kecapekan karena harus berjalan kaki sejauh 4 KM setiap hari demi memperlancar proses persalinan?? Entahlah...

Jum'at sore, Victoria, temen Weddingku yang dijadwalkan untuk induksi hari itu mengutarakan ketakutannya akan diinduksi.

Jujur...sampe saat ini gw pun masih merasakan sedikit ketakutan.. Tapi gw berusaha menutupinya.
karena gw tahu kalo gw takut Baby G bisa merasakan kalo Mommy nya takut...
Kalo gw merasakan sakit yang luar biasa, Baby G pun akan merasakan hal yang sama...
Padahal yang gw pelajari dari Hypno-birthing sebenarnya persalinan juga bukanlah proses yang menyenangkan buat Baby G..dia juga akan merasakan takut, lelah, sakit...
Itulah sebabnya kenapa bayi yang baru lahir biasanya suka tidur sampe berhari-hari...

Jadi gw harus membisiki Baby G supaya tenang dan melewati proses ini dengan tenang, nyaman, lancar...
Menyemangatinya bahwa kami berdua pasti bisa melewati proses ini...
Bukankah Baby G kan baby Boy?? jadi gw harus mulai medidiknya untuk tidak menjadi anak yang penakut...
Gw juga harus memulai peranan gw...melindunginya dari rasa takut..even gw sendiri merasakan takut...

Sesakit apapun rasa sakit yang akan gw alamin, harus gw syukurin. Karena sampai saat ini Allah SWT masih mempercayakan gw untuk hamil.
Dan gw yakin, banyak wanita di luar sana yang belum diberi kesempatan untuk hamil seperti gw, rela bela-belain merasakan sakit apapun demi menjadi seorang Ibu...
rela mengorbankan apa saja demi mengalami apa yang sedang gw alamin dan apa yang akan gw alamin di depan mata...

Jadi gw harus banyak2 berdo'a supaya persalinan gw lancar, nyaman dan Baby G sehat...Amien amien...
Ikutan do'ain ya...

3.10.2009

Supporting Tools To Become Breastfeeding Mom

Jika sebelumnya gw curhat soal perawatan Main tools (payu****) dalam rangka mewujudkan cita-cita menjadi BuSui. Kali ini gw mo share soal Supporting Tools yang udah gw siapin juga demi tujuan yang sama..
Semoga bisa jadi gambaran buat bagi yang juga mo mempersiapkan diri jadi breastfeeding mom alias Ibu menyusui...
Soalnya berangkat dari pengalaman pribadi yang berasa banget waktu pertama-tama hamil, gw bener-bener blank, gak punya bayangan apa-apa soal gimana jadi wanita bekerja yang tetap menyusui..

1. BREAST PUMP
Demi mompa ASI di kantor, gw harus belajar merah ASI di kantor aga stock ASI gw cukup untuk keperluan Baby G selama gw tinggal bekerja. Gw kan gak mungkin bolak-balik dari pabs ke rumah untuk menyusui Baby G langsung. Jadi selama gw gak ada, baby G akan diberikan ASI perahan.
Sebelumnya gw dah sering belajar merah pake tangan baik di seminar AIMI, maupun klinik laktasi Carolus. Secara sering banget gw baca pengalaman ibu-ibu di AFB katanya justru lebih cepet merah pake tangan ketimbang pompa.

Tapi tampaknya capek juga kali ya merah pake tangan kalo pas di kantor. Gw kebetulan dah request Breast Pump medela electric ini buat bantu gw mompa ASI pas di kantor.

Breast Pump ini banyak dijual di Baby shop-Baby shop. Tapi yang rekomen sih beli di ITC kuningan atau ITC Permata Hijau. harganya bisa beda sampe ratusan ribu.

2. Botol Susu
Rencana sementara, ASI hasil perahan di kantor ini akan gw simpan dalam botol susu BPA Free Medela ini. Bisa juga sih langsung disimpan di botol ASIP kaca. tapi dengan pertimbangan berat, gw lebih prefer untuk simpan ASIP di botol ini. Setelah sampai rumah, baru gw pindahin ke botol kaca.

Botol susu Medela ini gw beli di Ocha, ITC Kuningan. Tapi kalo males pergi ke ITC Kuningan, botol ini juga biasanya dijual di baby shop online kok.
1 duz isi 3 ukuran 150 ml, tanpa nipple



3. BotoL Kaca untuk menyimpan ASIP

Gw mo pake botol kaca nyimpen stock ASIP dalam kulkas ataupun freezer. So far, gw punya botol kaca buat nyimpen ASIP You-C 1000 dengan tutup plastik biar gak gampang karatan. Botol You-C 1000 ini gw beli online di Indirashop beserta tutup plastiknya. Setelah ngecheck2 kalo beli online tampaknya paling murah di Mbak Fitri tadi. Banyak juga sih toko-toko online lainnya. Kalo mo lebih hemat, bisa beli di pasar Pramuka langsung. Dapet ingpo dari Meryl, temen Weddingku katanya kalo pake botol You-C 1000 rada susye ngerbersihin kepala botolnya pake sikat botol. Lebih enakeun pake botol ASIP yang dibeli dari carolus.

Kebetulan Sabtu kemarin, gw pergi konsultasi ke klinik laktasi Carolus. Jadi beli 10 botol deh buat nambah stock botol kaca ASIP baby G. Bentuknya kayak botol selai dan tutupnya kalengan. Hm..masih mikir gimana menyiasati supaya tutup kalengnya gak gampang karatan. Terus dibotol nya dikasih label deh tanggal perahannya.

Kalo mo irit, kumpulin aja botol2 You-C 1000 dari teman2...
Gw aja dapet hibahan beberapa botol ex You-C 1000 dari Mbak Anni di kantor gw yang suka minum You-C 1000 ..cuci bersih, steril dan ganti tutup botol nya dengan tutup botol plastik yang gw beli dari Mbak Fitri, indirashop. Gw sendiri ndak gitu suka minum You-C 1000...heu heu


4. Cooler Bag

Untuk menyimpan ASIP yang gw perah dari kantor ke rumah, gw butuh cooler bag. Cooler bag ini biasanya dilengkapi dengan insulation untuk menjaga suhu dalam tas tetap seperti yang diinginkan.

Ada banyak brand yang menawarkan cooler bag. Salah satu yang pernah menjadi the most wanted cooler bag adalah Medela. Cooler bag lengkap dengan blue icenya ini mempunya kemampuan menyimpan ASIP tahan lama hingga 12 jam.

Namun, sejak October 2008 tas model kamera ini hilang di pasaran. belakangan muncul model terbaru City Style dengan harga almost 4X harga model sebelumnya. Maka orang2 pun mencari alternatif lain seperti Coleman, Lock and Lock (keduanya bisa dibeli di Hypermart), Lucky Baby (warna dan modelnya mirip Allerhand), dr. brown, polar gear (bisa dibeli di MotherCare)

Gw sendiri udah mencoret City Style Medela dari daftar. Selain harganya dah mahal banget, Hani juga gak yakin gw mo bawa tas begituan ke kantor. Ngeliat blog bahwa ada juga yang memakai Allerhand Combi Cooler ini sebagai cooler bag and dari pengalaman BuSui tersebut, so far so good, gw jadi tertarik. Apalagi ditunjang modelnya juga OK buat ditenteng sekalian tas kantor.

Sayangnya stock nya sudah rada jarang. Even di Moms and I juga gak jual lagi Combi Cooler ini. Gw juga dah nanya di semua MotherCare di Jakarta. Beruntungnya diriku masih nemu the last stock Combi Cooler warna Flamingo ini di Suzanna Pondok Indah. Dengan cooler bag ini gw diharapin bisa nampung 3-4 botol Medela plus Breast Pump.

Kantong depannya juga bisa dipake buat nyimpen dompet, HP jadi gw gak perlu bawa dua tas ke kantor. Kelebihannya lagi, tas ini masih OK lho kalo dipake buat nyimpen MPASI baby G jika sudah melewati usia 6 bulan ke Mall.


5. Blue Ice

Berhubung Allerhand Combi Cooler gw gak dilengkapi dengan blue ice, jadi otomatis gw musti beli tersendiri. Dari milis AFB, banyak yang merekomendasikan blue ice merek rubbermaid atau coleman. Kedua brand blue ice ini bisa dibeli di ACEHardware.

Tapi kalo memang gak sempat ke ACEHardware, di baby shop di ITC atau SOGO juga menjual blue ice Tommee Tippee.

Gw sendiri prefer beli Blue Ice Rubbermaid mini pack isi 3 yang banyak direkomendasiin di milis. Blue ice ini lah yang akan menjaga suhu cooler bag agar ASIP di dalamnya tetap dingin dan tahan lama.


6. Bra Menyusui

Supaya gak ribet pada saat menyusui Baby G, gw mo pake bra menyusui. Bra menyusui biasanya ada klip/kancing di tali bra supaya bisa buka tutup cupnya tanpa melepas bra.

Pilihannya banyak banget dari ITC sampe Mall. Starting dari yang 20ribuan merek China gitu sampe ratusan ribu kayak Wacoal. Gw sendiri lebih nyaman pake maternity bra alias bra menyusui pake kawat Felancy by Sorella dan brand Sorella buat yang tanpa kawat. Lebih murah ketimbang Wacoal, dan gw kayaknya emang lebih mantep pake Sorella ketimbang Wacoal.


7. Breast Pad

Ada yang bilang pada saat payu**** penuh, ASI suka merembes ke bra. Untuk mengantisipasi itu katanya bra nya disumpel pake popok anaknya aja.
Tapi dari weddingku dan ngeliat belanjaan Ibu2 Hamil di Multiply, gw jadi tau kalo untuk mencegah ASI merembes itu, di bra menyusui nya dipakein yang namanya Breast Pad untuk menyerap ASI yang bocor tersebut.
Ikut-ikutan belanjaan temen2 di MP ah, Gw sendiri udah nyiapin washable Breast pad Avent alias bisa dicuci dan dipake berulang kali kayak gini




Selain yang washable, gw juga nyiapin disposable breast pad Pigeon alias sekali pakai buang. Ada juga sih brand lain yang lebih murah kayak Mama Pad.Tapi Breastpad pigeon ini yang paling sering direkomendasiin oleh ibu-ibu di milis. Gw sendiri gak tau bagusan mana. Nanti ya kalo gw udah pake baru gw review bedanya...heu heu heu...







8. Medela Baby Cup Feeder
Salah satu kenapa alasan penyebab menurunnya produksi ASI pada Ibu bekerja adalah bingung puting. Karena ditinggal sang ibu bekerja, maka anak diberikan ASIP bahkan susu formula dalam botol susu dan dot.
Dikarenakan daya isap menyusui dot tidak memerlukan usaha sebesar menyusui melalui puting ibu, maka biasanya ketika disodorkan puting ibu kembali, anak ada yang malas mengisap dan memilih menyusu memakai dot. Akibatnya demand ASI pun lama-lama berkurang dan habis.
Inilah yang dinamakan bingung putting atau Nipple Confused.
Untuk mencegah agar anak tidak mengalami bingung puting, maka sebaiknya pada saat memberikan ASIP tidak mempergunakan dot. melainkan mempergunakan sendok atau Medela Baby Cup feeder ini. Ujung sendok atau Medela Baby Cup feeder ini ditemplekan pada bawah lidah bayi, dan bayi pun akan mengecap-ngecap susu seperti anak kucing minum susu. Gw pernah liat waktu konsultasi di klinik Laktasi Carolus...lutuw deh...sang baby mimik susu hasil perahan mommy nya dengan lahapnya..
Dikarenakan resiko mengembalikan anak yang bingung puting justru lebih susah ketimbang membiasakan anak minum ASIP menggunakan sendok atau baby cup ini, gw pun mo coba pake baby cup feeder ini buat Baby G. Baby Cup feeder Medela ini bisa dibeli di baby shop ITC , klinik laktasi maupun di Apotik RS.

8. Washcloth
Buat ngelap sisa-sisa ASI di mulut baby G...
Bisa juga dipakein slabber..









9. Breastfeeding Spon
Ini dipakai buat menyanggah Baby G pas menyusui.
kayak gambar di bawah ini lho. jadi selain mengurangi pegel di tangan, sambil menyusui Baby G, gw bisa tetap melakukan aktifivitas kayak membaca buku atau even stay online. heu heu heu
Seperti yang gw ceritain sebelumnya, spon menyusui ini banyak dijual di ITC kok. Even Le Monde juga mengeluarin produk bantal menyusui.

Cuma kembali dari milis gw dapet info, kalo bantal menyusui Le Monde atau yang dijual di ITC itu bentuknya seperti U dan kadang kalo dipake suka melorot. Yang paling nyaman itu yang keluaran MotherCare. Soalnya bisa dikencangkan. Katanya bisa didapetin di Moms and I dan harganya juga memang jauh di atas Le Monde.

Kebetulan anak2 milis dan Weddingku banyak yang pesen sama Mbak Irene Wibisana di Renatashop . Hm..hanya saja karena saking banyak nya order, Mbak irene kayaknya kewalahan.
Tips dari gw kalo emang mo beli spon di sini: Berdasarkan dari pengalaman pribadi temen2 Weddingku Nisha, Nadeen dan gw sendiri, sebaiknya pesen yang ready stock aja.
Jangan pilih model yang belum ready stock karena indentnya cukup lama dari promised date.
Beberapa temen gw yang pesen spon yang ready stock gak ngalamin kesulitan nerima barang tepat waktu. Cuma emang spon ini mulai dicari banyak orang, jadi sekarang kemungkinan rada indent.
Gw sendiri tadinya mo pesen spon motif Jungle Jerapah Safari warna cokelat biar bisa matching sama Nursing Apronnya. Tapi ternyata molor terus sampe akhirnya gw cancel order Nursing Apronnya karena terpengaruh temen2 Weddingku yang pesen nursing apron di tempat lain. Dan gw minta spon nya dikirim secepatnya, terserah motif apa yang ready stock. Kebetulan motif yang ready stock saat itu adalah Sapi mooka biru ini...
Dan frankly speaking, gw justru lebih suka motif ini ketimbang Jungle Jerapah Safari yang gw pesen sebelumnya...
Oh, semua emang ada hikmahnya...

10. Nursing Apron

Nursing apron ini gunanya untuk menutupi dada gw pas menyusui Baby G di Mall atau di tempat umum lainnya. Ini juga dijual kok di Baby Shop di ITC. gw pernah nanya di Jungle juga jual kok. Tapi gw gak sempet liat penampakannya.
Sebenarnya nursing apron/nursing cover ini banyak juga dijual online. Beberapa temen gw banyak yang rekomendasi pesen di Syalunna .
Katanya selain bahannya lebih halus, ada penyanggah di leher dan dipakein furing biar gak terlalu tipis dapet kantong pula yang matching sama apronnya. Gw jadinya juga pesen di situ.
Motifnya juga manis2 dan lutuw-lutuw ketimbabang yang ditawarin di tempat lain *selera gw lho ya!*...gw pesen motif Azalea kayak di samping.
Nah make nursing apron ini kayak foto di sebelah ini...dengan penyanggah kawat di atasmya, jadi sang mama masih bisa menatap baby yang asyik menyusui di dalamnya.

11. Nursing Cream

Nursing cream ini dipake untuk mencegah/mengobati puting Ibu yang lecet akibat salah menyusui. Sebenarnya gak pake nursing cream ini juga bisa diolesin pake ASI sebelum menyusui. Tapi just in case lecet, luka, gw udah nyiapin Nursing Cream Medela Purelan 100 yang 7 gram. Coba yang kecil dulu.

Waktu gw beli, harga Medela lagi naik-naiknya. Jadi nyesel deh kenapa gak beli dari awal. Naiknya sampe 10ribuan lho! tapi karena katanya ini yang paling OK, makanya gw beli juga di ITC Cempaka Mas.

Selain Medela Purelan ini, ada juga nursing cream yang lebih terjangkau kayak Momilen, Kamilosan. Harganya cuma 20 % dari harga Medela itu sendiri.

Selain barang2 di atas, gw juga memerlukan sterilizer, botol warmer dan penjepit botol. Tapi fungsi dan foto barang-barang tersebut sudah gw ceritain di posting an gw sebelumnya...lihat disini aja ya

Main tools udah...supporting tools juga udah..tinggal nyiapin mental niy! Chayou!!

3.04.2009

Demi Menjadi BreastFeeding Mom : Mulai Mempersiapkan Main Tool (Pabrik ASI) dan Supporting Tools

Demi memberikan hanya ASI kepada buah hati tercinta, gw pun tidak hanya mempersiapkan supporting tools kayak nursing apron, breastpump, nursing spon, blue ice, cooler bag dkk, tapi juga mulai mempersiapkan diri untuk MAIN TOOL nya alias Pabrik ASI itu sendiri yaitu payu****dan mental.

Dengan pengalaman beberapa teman yang tidak langsung keluar ASI begitu melahirkan, gw udah harus mempersiapkan mental bahwa jika gw mengalami hal yang sama gw gak usah panik duluan.

Karena sebagaimana yang gw dapet dari seminar2 dan milis, jika ASI tidak langsung keluar setelah melahirkan,tidak perlu panik langsung minta diberikan SuFor untuk bayi. Ukuran lambung bayi baru lahir hanya sebesar buah kemiri, dan sebelum dilahirkan, terlebih dahulu bayi di dalam rahim sudah membekali diri untuk kebutuhannya dirinya sehingga tidak apa-apa jika tidak diberikan asupan apa pun hingga 2-3 hari.

Dari seminar juga gw dapat bahwa banyak sedikitnya keluar ASI tidak hanya bergantung pada makan yang dimakan oleh sang Ibu, tapi lebih ke mood seorang Ibu menyusui. Oleh karena itu sedari sekarang gw terus menanamkan ke dalam alam bawah sadar gw dan PEDE bahwa GW PASTI BISA MEMBERIKAN ASI untuk Baby G.

Jika ibu tidak pede, itu akan terekam oleh alam bawah sadar dan mengantarkan pesan kepada hormon yang memproduksi ASI, akibatnya ASI tidak lancar seperti yang diharapkan.

Ibu yang mengalami stress, tekanan, mood yang tidak bagus juga turut mempengaruhi produksi ASI. Oleh karena itu pada saat memompa ASI ataupun menyusui, diharapkan Ibu untuk rileks.
Dan berbagai cara bisa dilakukan supaya Ibu lebih rileks. Misalnya dengan pijatan, menarik nafas dalam2..semua sih tergantung dengan kenyamanan dan kecocokan sang ibu terhadap metode yang dipilih.

Sedangkan daun katuk yang selama ini sudah menjadi mitos yang mendarah daging di kalangan Ibu menyusui lebih cenderung mempengaruhi kepada kualitas ASI. Karena gak cukup dengan ASI yang keluar lancar namun tanpa kualitas nutrisi yang baik untuk sang baby.

Dari seminar juga gw pelajari bahwa gak cuma daun katuk yang bagus untuk Ibu menyusui. Namun lebih ditekankan kepada sayuran dengan kandungan zat besi yang tinggi. Dan itu ada pada sayuran berwarna hijau yang dimasak dengan teknik memasak yang tidak menghilangkan kandungan di dalamnya.

Jadi udah gak zamannya Ibu menyusui dipaksa makan daun katuk setiap hari...sehingga BuSui menjadi bosan, eneg, nafsu makan berkurang makan kualitas gizi bayi pun ikut terpengaruhi.

Okay, sekarang gw sudah mulai banyak makan sayuran berwarna hijau ketuaan...untungnya gw emang doyan semua sayuran...even brokoli sekalipun!

Dengan mengikuti seminar, browsing dan membaca buku tentang BuSui (bersyukurlah gw bukan wanita yang terkukung seperti katak dalam tempurung), maka gak perlu lagi susah jadi BuSui. Banyaknya beredar mitos-mitos yang udah terbantahkan secara medis membuat banyak Ibu-ibu yang untuk malas menjadi BuSui. Mungkin beberapa temen gw yang memberikan Susu Formula kepada anaknya juga begitu.
Apalagi banyak iklan susu formula yang menyatakan bahwa kandungan susu produksi mereka sama seperti kandungan ASI.
Faktanya, susu formula tidak akan bisa meniru kandungan ASI. Even kandungan ASI sendiri selalu berubah-ubah disesuaikan dengan kebutuhan sang baby sendiri. Itu sebabnya ASI si Ibu A dibuat berdasarkan kebutuhan baby A.

ASI tidak mengenyangkan buat bayi, sehingga masih perlu asupan air tajin (tambahan susu formula) agar bayi cepat kenyang. Padahal ASI justru diproduksi berdasarkan demand. Makanya di awal 6 bulan pertama, bayi disusui berdasarkan kebutuhan bayi, bukan berdasarkan schedule. Liat deh di buku panduan posyandu soal pemberian ASI di 6 bulan : ASI SESUKA BAYI.

Ada pula mitos, BuSui gak boleh makan pedas-pedas nanti anaknya mencret, gak boleh minum air karena takut anaknya pilek...itu semua gak terbukti. Rasa pedas, dingin tidak dialirkan ke ASI melalui darah. Karena yang ikut serta mengalir di darah bersama ASI adalah MSG, bahan pengawet...

Jadi BuSui gak perlu ada pantangan pedas, air es selama BuSui yang mengkonsumsi pedas tidak mengalami diare sehingga memperngaruhi proses menyusui, atau menjadi gampang pilek dan itu akan menular pada saat kontak dengan anaknya selama menyusui.

dan sebelum mengalami proses menyusui, bidan yang mengajarkan senam hamil sudah menganjurkan untuk mulai merawat payu****. Alhamdulillah, puting gw normal (tidak masuk/datar) sehingga seharusnya tidak mengalami kesulitan dalam menyusui baby G kelak.

Tadinya di usia 7 bulan, gw males-malesan melakukan pijat payu**** seperti yang dianjurkan sedari usia kandungan 7 bulan. Dilakukan hanya seminggu sekali. Namun demi kelancaran menyusui baby G, gw pun mempertekad diri untuk melakukannya minimal 1 X sehari.

Yup...Kadang karena kecapekan bekerja, gw gak sempat melakukan ritual ini di rumah. bawaannya pasti mo bobo aja atau browsing begitu nyampe rumah.

Sekarang gw lakukan tiap pagi di kantor. kebetulan kalo gw nyampe kantor, suasana kantor masih sepi. Jadi toilet wanita masih leluasa untuk dipakai membersihkan kotoran payu**** dengan cotton bud, mengkompress *ada air hangat dari dispenser* dan memijat payu****.

Awalnya sih emang ada rasa enggan, males, tapi lama kelamaan kok jadi ritual yang emang harus gw kerjain. Seperti halnya orang begitu datang ke kantor, masuk toilet dan berdandan.

Hm...main tool udah di maintain sedari dini...semoga gak bermasalah pas melahirkan ya, G...

Planningnya gw minggu ini mo ke klinik Laktasi Carolus untuk menambah wawasan...walopun kalopun gak sempat, gw udah lumayan dapet ilmu dari sana-sini. Tapi kalo gak sempet sekarang, gw harus ke klinik carolus setelah melahirkan biar bisa dicontohkan menyusui yang baik...tentunya setelah baby G 40 hari.

Karena mitos bayi gak boleh keluar sebelum 40 hari itu dibenarkan secara medis. Dikhawatirkan bayi yang terbiasa nyaman dan imun 9 bulan dalam rahim, kandungan akan gampang terkontaminasi dengan bakteri, virus di luar. Jadi bayi harus beradaptasi dulu dengan lingkungan di luar rahim...

Heu heu...lama-lama kok gw berasa seperti UNICEF, WHO Ambassador untuk kampanye ASI ya...*Narcist teteup..!!*

Sementara gw juga udah mempersiapkan supporting tools kayak cooler bag, blue ice, dkk...

Baby G, semua udah mom persiapin...semoga persiapan mom ini bisa membuat cita-cita Mom menjadi Pejuang ASI tercapai ya, sayang...

I luv U, Baby G..I wanna be Best Mom...Be BreastFeeding Mom only...Amien amien...

3.02.2009

Wish List Baby G Yang Belon Kebeli dan Daftar Kado yang Sudah Di-Booked

Kalau ngomongin soal Wish List di Indonesia, kok kayaknya masih tabu dan dianggap kurang sopan ya. Karena sebenarnya apapun yang diberikan oleh teman-teman dan keluarga sebagai kado adalah REZEKI. Bahkan do'a yang diberikan bisa jadi rezeki yang akan diterima dengan senang hati.
Bahkan berbagai tudingan negative pun bisa meluncur dari sisi yang request wish list..
Tapi cobalah untuk melihat dari sisi positivenya. Berdasarkan pengalaman dari beberapa teman yang mendapatkan double bahkan triple kado yang sama, sementara gak ada ngasih kado yang bener-bener dibutuhkan oleh sang penerima kado.

Contoh ada temen yang mendapatkan tas bayi sampe 3 biji, tapi gak dapet kado baby sling, lah kok kayaknya yah mubadzir juga kan kalo punya tas bayi sampe 3 biji. Apalagi ketiganya model nya sama

Gak mungkin juga tiga-tiganya dipake dalam rentang waktu barengan dengan berdasarkan matching warna baju..*gile...gw juga gak segitunya kali!!*

Ada juga beberapa temen yang have no idea nanya mo dikadoin apa. Dengan ada nya list barang yang sudah dibeli jadi punya patokan kira-kira apa aja yang belon dimiliki oleh baby G. Atau dengan Wish List ini jadi punya gambaran, yang diperlukan oleh Baby G namun belon sempat kebeli

Ini lah daftar Wish List dan Kado yang sudah dibooked oleh beberapa temans...semoga aja ada yang mo berbaik hati mengabulkan dan tidak menjadi mubadzir. Amien...

1. Breast Pump Medela Electric

Berhubung gw mo kasih ASIX selama 6 bulan sementara gw bukanlah FTM alias Full Time Mom, tentunya gw butuh Breast Pump yang bisa gw andelin untuk pompa ASI di kantor. Dan dari sekian banyak pooling di milis-milis dan thread, keluarlah nama MEDELA sebagai The Most recommended Brand for Breast Pump. Dan gw pilih Medela Electric karena sisi kemudahannya.
Harganya cukup menguras kantong ..apalagi terus naik di penghujung dan awal tahun ini...
Alhamdulillah, kado ini mo dikabulkan oleh Pak Cik Ilham dan Acik..*kakak ipar dan kakak gw!*


Makasih ya, Pak Cik, Cik...


2. Baby Sling/Baby Side Carrier (gendongan samping)

Sebenarnya gw udah punya Baby front carrier 4 position (gendongan kangguru) nya Mothercare. tapi walopun katanya udah bisa dipake dari Newborn, tetep aja gw agak parno. Ngeliat ibu2 yang suka gendong bayi pake gendongan samping alias baby sling jadi kepingin punya juga euy...
Pengennya yang motifnya simple dan gak banyak corak kekanak-kanakan kayak Le Monde atau Elegance. kayaknya udah pasaran ya..

Ngeliat baby sling Pichard bebe motif bea bug di Metro dan Sogo Plaza Senayan...motifnya simple, bahannya kayak handuk enakeun...

Belon pernah nyobain baby sling ini sih...

Tapi udah terkabulkan oleh Om irel (sepupu gw)...Makasih ya, Om...


3. Container Box buat nyimpen baju baby G

Gara-gara liat temen Weddingku gw, Iti pengen beli Changing table organizer buat dipasang di baby box . Maksud dan tujuannya adalah buat naro baju-baju, diapers dan kosmetik baby di crib / box bayi supaya gak bolak-balik.
Tapi kok lama2 gw jadi kepikiran kalo gw utamain beli ginian, ntar cuma kepake sebentar. Sementara kalo gw punya container plastik yang 3 laci, selain muatnya lebih banyak, bisa kepake lama even sampe baby G balita

Akhirnya, sepupu-sepupu G ngadoin container Lion Star 3 laci ini matching sama tempat sampahnya buat kadonya baby G.

Makasih ya, Coz...

4. Botol susu BPA Free (Medela, MAM, Adiri, Close To Nature Tommee Tippee dan Green To Grow)

Tadinya gw pikir gw butuh at least 2 duz Botol susu Medela isi 3 botol yang absolutely BPA Free buat nyimpan ASIP yang gw bawa dari kantor.

Tapi ada temen Weddingku yang berbaik hati ngadoin 1 duz botol susu Medela ini, jadi gw cukup beli 1 duz botol susu Medela plus nambah botol susu Close To nature nya, Tommee Tippee yang menurut pengalaman dari Maira *anaknya Meryl, temen Weddingku* gak bikin bingung puting.

Botol susu Medela sendiri bisa dipakein Pigeon standard neck *tapi gak bisa yang wide neck ya..* Makasih Tante Nuke..

Tapi kalo menurut temen2, dengan 7 botol susu yang gw punya, gak cukup, dan masih mo nambahin botol susu BPA Free kayak ADIRI, MAM Sassy, Green To grow atau yang murmer kayak Medela dan Tommee Tippee Close To Nature (note: kode PP dibawah botol dan kacanya buram ya..), yo monggo...

5. Travel Pad / Changing Mat Carter's

Ini berfungsi sebagai changing mat alias alas buat gantiin diapers, baju baby G kalo pas di Mall. Sebenarnya kalo beli diaper bag biasannya sekalian changing mat.
Tapi berhubung gw dapet kado stroller bag yang gak dapet changing mat dan Travel pad Carter's ini lebih halus dan lebih lucu, tadinya mo dikadoin sama Tante Yudith. Tapi Tante Yudith gak bisa nemuin di ITC Kuningan. Aduuh maap ya jadi ngerepotin.
Akhirnya gw cari di Tokobabynez, tempat gw biasa pesen juga SOLD OUT. Dan ps iseng jalan ke ITC MangDu, eh malah nemu di Cherish Baby Shop. Lebih murah ketimbang beli online. Malah lebih murah ketimbang dari harga Tante Iti beli..*map ya, Tante Iti...lagi2 Mommy ku dapet harga lebih murah..*

6. Takahi Slow Cooker

Ini buat masakin home made MPASI buat Baby G setelah melewati usia 6 bulan.

Alhamdulillah banget..ada temen kantor Hani yang nawarin mo kasih kado ini.

Aduuh makasih ya, tante-tante...







7. Stroller Bag


Tadinya kepingin punya Stroller Bagnya Pichard bebe yang motif bea bug juga biar matching sama baby sling nya. *kayak tante Nuke!*.
Stroller bag itu ntar dipake buat naroh keperluan baby G di strollernya *GR banget bakalan punya stroller!! hihihi..*.

Selain stroller bagnya Picard bebe, gw juga sempet pengen diaper bagnya Carter's kayak Hana (anaknya Tante Firah), tapi kali ini justru Hani gak suka..dengan alasan terlalu girlie.

Tapi begitu ngeliat Trendy Baggy Shopper nya Allerhand di mothercare kok kayaknya lebih menarik ya dan bisa difungsikan sebagai stroller bag juga kok.
Dan horray...kado ini dikabulkan oleh Pak Cik Prie...Makasih ya, Pak Cik...

8. Sterilizer

Sterilizer ini nanti akan digunakan untuk sterilin botol susu Baby G.
Kalo disteril pake metode yang direbus dengan panci, gw takut teledor akibatnya botol susu baby G yang penyok. heu heu

Gak musti brand Pigeon atau Tommee Tippee lah...any brand will be acceptable kayak IQ Baby, Techno Baby atau Crown.

Tapi kalo malah niat mo kasih Panasonic D-steril, ya justru Alhamdulillah...
Ini udah di request ke temen2 gank weddingku..Dan Sterilizer Crown 6 bottle nya udah diterima sama Ganesha. Makasih Tante-tante Weddingku...

9. Feeding Set

Peralatan makan atau feeding set ini buat ngasih MPASI ke Baby G kalo udah menginjak usia 6 bulan ke atas.Pigeon punya dua tipe feeding set. Nah yang ini lengkap dengan training cup nya..mag-mag sampe step 3.

Akhirnya ini dikadoin sama Tante Opa dari Sulawesi sono...Ya ampyun...makasih Tante Opa yang masih perhatian sama Ganesh.

Tapi kalo ada yang mo kadoin Feeding set Sassy ini, wah makasih banget. Soalnya kalo selain Sassy Mealtime on the Go Feeding Set ini BPA Free, juga bisa buat nyimpen MPASI baby G kalo lagi bepergian. Beli di Metro, Sogo atau SEIBU gitu harganya juga sama aja kok kayak yang dijual online. Belon pernah ngecheck di ITC Kuningan sih...
Untung feeding set yang ini yang dipilih oleh tante2 Weddingku, jadi kadonya gak double deh sama Tante Opa.
Makasih, Tante-tante..


10. Pigeon Home Baby Food Maker


Ini buat nyiapin home made nya MPASI Baby G di usia 6 bulan ke atas. Lengkap sama pemeras jeruk, tumbukan, parutan, saringan dll.

Ini dikadoin sama Tante Ires...
Makasih Mama Khal..




11. Bottle Warmer
Ini buat manasin ASIP beku dari freezer. Any brand will be acceptable lah. Gak musti IQ baby juga...Techno Baby, Crown, Core juga boleh kok...

12. Stroller
Ini buat ngajakin baby G jalan2 buat berjemur di pagi hari ataupun pas lagi jalan-jalan ke Mall.

Sebenarnya gw sempet suka dengan model I-sport yang bisa dilipet dan dimasukin ke dalam backpack. Jadi ringkes banget. Bisa buat travelling. Tapi gak bisa buat ukuran new born.

Kalo budgetnya terbatas, Elle Maxi warna biru juga OK kayak di foto ini. Modelnya mirip Quinny ya *gak mungkin gw request Quinny lah...gw juga tau diri!*heu heu

Atau Stroller Graco seri U can Go completo in Gemma
Dengan harga yang kurleb sama. Bisa dua posisi pula.

Kalopun masih over-budget, any brand apa aja lah kayak CoCo Latte Capella juga OK. Ini malah bisa dari NewBorn.

Tadinya udah sempat mo beli sendiri, tapi tante Pur tiba-tiba telpon dan ngasih tahu kalo temen2 kantor gw bakalan ngadoin stroller ini. Aduh makasih ya Om, Tante..
Alhamdulillah..
13. Musical mobile untuk di Crib / Baby Box
Ini buat merangsang motorik nya baby G. Musical Mobile ini dipasang di crib / box nya baby G.

Gak musti brand Fisher Price yang rain Forrest. Any brand is OK kok..yang penting eye-catching aja.

Kalo merasa bingung mo cari dimana, di Acehardware juga jual kok.


Dan Alhamdulillah tadinya Tante Yudith yng semula mo ngadoin Travel Pad jadi ngadoin Musical Mobile Disney Baby kayak gini.
Ada POOH nya lho!!

Iiih..kok Tante Yudith bisa-bisany tu kalo Baby G paling demenz sama Winnie The Pooh.


Anyway, Makasih ya Tante Yudith....

14. High Chair ( Carter's booster to toddler seat)

Ini buat tempat duduk baby G kalo udah bisa duduk dan makan di meja makan. Carter's Booster to toddler seat ini bisa dilipet, bisa ditaruh di kursi orang dewasa (biar posisi duduknya sama tingginya). Atau bisa ditaruh begitu aja di bawah.

Kalopun susah nyari model begini, high chair Pliko atau Baby Does pun OK kok

Dan High Chair ini dikabulin sama temen2 satu department nya Hani.
Ganesh dapet Graco Tea-Time High Chair warna biru kayak gambar di samping ini lho

15. Deluxe Baby Bather

Ini dikadoin sama Om Irawan..Kursi ini lumayan helpful, berfungsi untuk :
1. Kursi mandi, bayi pasti merasa nyaman mandi dalam posisi duduk. Kemungkinan air masuk ke hidung atau telinga juga lebih kecil dibandingkan memandikan bayi di ember mandi.

2. Kursi ini juga berfungsi untuk duduk bayi saat dijemur, meyusui, dll.

Tapi kalo emang keberatan dengan wish list ini ya gak apa-apa. karena pada dasarnya kembali ke keikhlasan yang memberi kado. heu heu heu...
Jika memang ingin memberikan kado *tetep ngarepin kado* di luar wish list ini, mungkin ada baiknya di check kembali ke List belanjaan Baby G supaya tidak memberi barang yang sudah dimiliki baby G (takutnya jadi mubadzir)

Bagi yang sudah mengabulkan wish list ini, kami ucapkan terima kasih...

Begitu juga dengan semua yang turut mendo'akan kami sekeluarga...matur nuwun sangetz...