12.07.2009

Siapa Mas Djoko? Bukan Mas Ucup

Hm...kangen pengen nulis tapi gak ada up date-an yang penting juga tentang Ganesh dan keluarga gw. Tapi gw pengen nulis tentang kejadian yang memalukan yang menimpa gw beberapa waktu yang lalu. Siapa tahu beberapa tahun mendatang saat kemampuan memory gw udah mulai menurun (kayaknya juga udah mulai menurun deh saat gw hamil kemarin...hoho sekarang nyalahin hamil!), dan pas gw buka kembali blog dan postingan ini akan mengingatkan kembali gimana malunya gw waktu itu. *sigh*

Awal Agustus yang lalu, gw kehilangan kolega YM-an gw, Andi (partner-in-crime nya gw) dan Boss gw kehilangan Process Engineer nya.
You can say inilah manpaat teknologi, satu ruangan tanpa sekat partisi pun gw dan Andi sering banget komunikasi by YM.
Terutama kalo berocip-ocip ria soal hal-hal yang tabu untuk dibahas di email kantor.


Huusst..tabu di sini dalam artian 'terlarang' untuk diketahui HR, IT dan corporate gw! hihihi...bukan mesum lho!

Dasar emang company gw agak ribet kali ya. Jadi pas Andi ini resign di akhir July dan kembali ke keluarganya di Solo, baru sekitar awal Oktober mulai ada penampakan yang interview untuk posisi pengganti Andi ini.
Soalnya walopun posisinya udah ada, tetapi tetep harus nunggu approval dari corporate. Hayyah!


Dan kebetulan gw emang dasarnya karyawati yang ramah, baik hati, suka menolong..(terooos memuji diri sendiri! Emang air laut tuh asin sendiri hihihi) gw jadi punya hubungan yang baik dengan HR gw.


Dari belio lah gw dapet informasi kalo Boss gw sudah dapet kandidat pengganti Andi. pas gw tanya "Ganteng gak, Pak?". Nah jawabnya malah " Namanya Djoko".

Nah silahkan bikin kesimpulan sendiri deh.
Apakah yang dimaksud HR gw itu nama "Djoko" identik dengan ganteng? tidak ganteng? Atau emang salah denger pertanyaan gw? Hihihi
Okay, memori gw terus merekam bahwa yang keterima dan bakalan jadi kolega gw menggantikan Andi di Process Engineer itu adalah DJOKO. Catet sekali lagi: Djoko!

Setiap ada temen-temen yang nanya soal pengganti Andi, gw selalu up date " Pak Boss udah dapet kandidat yang mau gantiin Andi. Namanya Djoko".
Hingga di hari itu, datanglah seorang pria berambut cepak di lobby, berkulit hitam. Menurut up date dari temen-temen, dese adalah kandidat pengganti Andi yang mau tanda tangan Surat Perjanjian Kerja.
Otomatis gw sempet ngelirak-lirik sambil muter kembali rekaman dari HR dong " Oooh...itu yang namanya Djoko"


Dan Siang itu berlanjut hingga jam makan siang, ternyata somehow si Mas Djoko ini belon kelar juga urusan soal tanda tangan SPK.
Kebetulan dese duduk di lobby ngobrol sama Boss gw.

Gw udah siyap-siyap mau makan siang dan masih terfokus sama BB (kayaknya waktu itu sibuk YM-an juga sama salah satu anak gank racun bahas MPASI).

Pas gw lewatin mereka, tangan gw masih sibuk olahraga jempol sambil jalan tuh, tiba-tiba Boss gw berseru " Nah, ini yang namanya Indah. Ndah! "

Merasa nama gw disebut, otomatis gw menghentikan langkah dan segera membalikkan badan ke arah mereka, " Bapak manggil saya?".
Pertanyaan dodol sih sebenarnya..wong di pabrik ini cuma gw doang yang bernama Indah.

Boss gw senyum tipis " Ndah, dia bilang kalo dia kenal kamu.." seraya menunjuk pria yang-gw-kira-pasti-bernama-Mas-Djoko.

Mas Djoko tersenyum malu-malu, karena gw langsung celingak-celinguk memicingkan mata..*hayyah..padahal gw berdiri cuma 1 meter di depan dia*. Gw mengingat-ingat pernah ketemu di mana ya dengan pria ini.

Kayaknya gw gak pernah beli bakso sambil bagiin kartu nama gw *lho, maksudnya Djoko tukang bakso?!?!?*, temen kuliah kah? temen kursus kah? temen satu angkot kah? Tapi perasaan gak pernah liat. Kenal di internet kah? Dia pernah search ketik "tyco" di google dan muncullah nama gw. Hayyah..Tapi ya apa iya gw setenar itu?

Masih berusaha mengingat-ingat, akhirnya Mas Djoko pun membantu gw, " Nganu,Mbak..kenal Fifin?"

Gw manggut-manggut. Oh ya, kalo Fifin sih gw kenal.

Fifin ini mantan pacarnya adik mantan pacar gw yang dulu. Dan gw akhirnya berteman cukup baik dengan Fifin secara Fifin yang gw kenal baik hati, so sweet, memberikan positive lah pokoknya jadi gak rugi deh gw bertemen sama Fifin ini!

Gw : " Oh..Fin? Yah..kenal" Entah gw lagi error atau kelaperan gw langsung nuduh " kamu pacarnya Fifin ya? " Yup..di depan boss gw pulak.

Mas Djoko sempat tercengang ditembak begitu, tapi dia masih dengan jujurnya bilang " iya, Mbak.." Plus nambah embel-embel "baru jadian lagi, Mbak...tadinya sempet putus"

Ngerasa dapet angin surga, gw kok jadi tambah sok-kenal-sok-dekat dong " Oh jadi bener ya kamu pacarnya Fifin? heu heu Waah...Pantesan Fin sekarang hepi terus. Asyik dong...Fin suka ceritain pacar nya di statusnya...Waktu itu mau dikenalin Fin, eh malah kita jadi kenal di sini"

Mas Djoko tersenyum malu " Emang Fin suka ceritain aku apa aja,Mbak?"

Gw masih terus nyerocos makin SKSD, " Yah..cuma cerita soal dia sama pacarnya baru begini, begitu. Aku juga pernah liat foto-foto kamu juga sih di fesbuknya Fifin. "

Well, ini pengakuan dosa: Gw ngaku agak LEBAY dengan statemen terakhir!

Jujurnya, gw gak terlalu notice dan gak yakin juga apakah cowok berambut cepak di foto fesbuk Fifin tuh sama atau tidak dengan pria berambut cepak di depan gw itu.

Nah kan, dia mulai mengernyit..." foto aku?"

Gw nyerocos lagi " Iya fotonya Djoko deh kayaknya. Eh, Mas ini Djoko kan ? "

Di luar dugaan, Mas-Djoko-yang-gw-pikir-bernama-Djoko-itu sontak menggeleng keras " eemmm..Bukan"

Wahduh...gw mulai gak enak ati nih **Hah, baru mulai berasa gak enak ati?!? Kemana aja, Neng!!**

Gw nanya lagi dengan suara yang gak sepede tadi seraya melirik ke Boss gw yang kedua tangannya disilangkan ke dada menatap ke gw seakan-hayo-lho-loe-sekarang-mati-gaya " Errghh...Namanya Djoko kan, Pak?"

Boss gw menggeleng tegas " Bukan, Ndah. Namanya Yusuf Nanda"

Sesaat jadi Diam. Hening. Sunyi. Gw? Makin gak enak ati. Makin Mati gaya.

" Errgh...kalo gitu saya makan siang dulu ya...Daagg " Gw pun mengendap-endap pergi dengan muka malu setelah pamitan.

Wahduh!! Asli, suer Malu banget gw saat itu.

Udah pede main yakin aja namanya Djoko, eh ternyata namanya Yusuf.

Ternyata kandidat namanya Djoko itu gak jadi bergabung, dan digantiin sama Yusuf ini tapi HR gak up-date ke gw lagi soal pergantian kandidat ini. **Musti yah?? mungkin begitu pikir HR gw**

Dan ini bulan kedua Ucup a.k.a Yusuf yang gw kira Mas Djoko tadi satu ruangan sama gw. Dan dia tetep penasaran sama yang-namanya-Djoko.

Dia malah mikir Fifin pernah punya cerita sama gw soal hubungan khususnya dengan pria bernama Djoko dan gw mengira dia-lah bernama Djoko itu.

Dia sering mendesak gw untuk cerita soal hubungan Fin dengan Djoko ini. Walaah...tambah lagi gw pernah komen gak penting yang sotoy, " Cup, Kamu pemain volly ya? "

Ini yang gw maksud gw sering liat foto Fifin dengan cowok berambut cepak pake baju seragam volly. tapi gw gak yakin itu ucup apa bukan.

Ucup : " Hm...gak. Wahduh Siapa lagi tuh, Mbak? "

Ooopss, Gw jadi semakin feel guilty sama Fifin apalagi anak-anak suka ngeledekin kalo sampe hubungan Ucup dengan Fin jadi gak harmonis, itu pasti gara-gara gw.

Cerita gak ya ke Ucup soal Mas Djoko ini? Hm....

5 comments:

  1. Hwahahahahah indaahhhh...parahhhh ngakak gw bacanya XD

    ReplyDelete
  2. Indah...ceritamu lucu banget...hahaha...gw sampai terus senyum2 bacanya...jangan2 si Ucup mikir elo informan berharga:))

    ReplyDelete
  3. Hahahaha...Aseli nyang ini kocak abiss :D

    ReplyDelete