12.17.2009

DSA Ganesh, Vendor Gw

Bad news! Gw pikir Ganesh udah stop diare nya hari Senin. Tapi dari Senin malam hingga Selasa malam gw menunjukkan gejala diare juga, Ganesh pun kembali diare. Sementara Lacto-B dan Zinkid belum gw stop sih. Tapi Selasa malam itu, pas malem hari Ganesh bolak-balik p*p.


Hani dan Mbak Tuty udah mulai worry. Walopun kata Yudith, bahwa diare tuh bisa sampe 2 mingguan, tetapi hari Rabu pagi gw putusin juga gak ada salahnya konsul langsung ke dr. Rinawati, SpA (K). Sekalian kondisi Ganesh diperiksa sama ahlinya. Karena sapa tahu penilaian gw tentang kondisi Ganesh gak sama dengan penilaian secara medis. Lagian toh pengobatan ini dicover sama asuransi dari kantor Hani.


Berhubung dr. Rinawati, SpA (K) Cuma praktek hari Sabtu doang di RSB YPK, maka gw mau gak mau harus ngejar ke RSIA Hermina Jatinegara di Rabu sore itu. Gw telpon jam 7-an dan dapet nomer 13. Yah …gak jauh beda sama di YPK dong. Biasanya gw di YPK juga dapet nomer 10-12 juga. Itu pikiran gw pagi itu tapi kenyataannya nanti bicara lain.


Pabrik gw hanya mengenal 3 alasan gak masuk: Sakit, Cuti dan Alpha. Jadi gak ada istilah "izin". Gw gak bisa cuti kemarin, karena gw harus mengirimkan email paramater check untuk vendor gw di Shanghai. Udah dikejar-kejar sama Purchasing dan supplier nya juga. Jadi gw akhirnya 'ijin' pulang setengah hari. Berhubung udah bekerja lebih dari 4 jam, makanya di anggap masuk kerja.


Pas gw lagi pegang-pegang Surat Izin Meninggalkan Kantor, ada yang kepo nanya : " Ndah, mau kemana? "
I : " Mau izin pulang cepat, Pak
X: " Lho? Mau kemana ?"
I : " Mau bawa Ganesh ke Hermina Jatinegara. Dia lg diare "
X : " Wah..jauh banget sampe ke Hermina Jatinegara. Di Bekasi juga ada Hermina kan "
I : " Iya…tapi sayangnya Dokternya Ganesh gak praktek di Hermina Bekasi, Pak "
X :" Yah..di Hermina Bekasi juga ada dokter anak kan, Ndah. Pilih aja yang praktek hari ini. Eh katanya Prof Agus tuh bagus di Hermina Bekasi. Cuma emang ngantrinya sampe malem gitu sih"
I : " Hm..aku udah cocok sama dokter yang ini,Pak. Kalo ke dokter yang baru, berarti aku mulai dari nol lagi dong. Aku harus mengaudit dokter ini dari awal lagi. Males"
X : " Audit?? Emang kamu pikir dokter itu supplier pake diaudit segala ??"


Well, bagi gw DSA emang ibaratkan vendor, dan gw adalah customer DSA tersebut. Okay, anggep aja gw terlalu terbiasa dengan lingkungan manufacturing, secara ini work environment yang paling lama gw gelutin.
Jadi anggap lah proses gw memutuskan untuk 'membayar jasa' DSA seperti halnya proses purchasing dalam manufacturing (gw rasa kurang lebih proses sama ya).


Sebelum memutuskan DSA yang mana yang akan gw pilih, terlebih dahulu gw punya minimal 3 kandidat. Buat apa punya minimal 3 kandidat? Buat comparison dong tentunya.
Kan bagaimana kita bisa mengetahui apakah DSA X itu bagus, komunikatif apa gak jika kita gak pernah ke DSA lain? Makanya perlu dibandingkan dengan DSA Y, DSA Z.
Dan know what? Gw sampai almost 7 kali gonta ganti DSA.


Terus kalo udah dapet beberapa kandidat DSA, mau ngapain lagi dong?
Kalo gw tentunya gw bandingin dengan check list gw:
- Apakah gampang dicari prakteknya? maksudnya prakteknya bisa dijangkau, dan banyak hari prakteknya? jangan sampe dapet DSA yang antri nya na'udzubilah ramenya
- Pro ASI
- Pro RUM
- Komunikatif
- Gampang dihubungi by SMS atau by phone misalnya
- biaya konsultasi


Jika semua checklist requirement gw ini terpenuhi, barulah DSA ini gw anggap 'APPROVED' sebagai vendor gw a.k.a DSA Ganesh.


Nah kalo emang gw memerlukan diperiksa dan konsul dengan DSA, tentunya gw akan memilih konsultasi sama DSA yang udah gw approve tadi dong.


Kalo suatu saat DSA gw ini berhalangan, barulah gw ke vendor alternatif. Tapi tentunya gw maunya ke DSA yang alternatif yang pernah gw kunjungi jugalah. Jangan sampe gw periksa ke DSA yang belon gw ketahui gimana-gimananya, trus akhirnya gak puas dan komplain.


Dan itulah alasan gw mengejar dr. Rinawati, SpA sampai ke Hermina Jatinegara. Karena gw mengejar 'vendor'nya, bukan RS Hermina nya.


Sok ribet? Sok gaya ? Nyusahin sendiri?
Yah terserah gimana menilainya. Tapi yang jelas, gw merasa sebagai konsumen ato customer, boleh dong gw milih nentuin mo beli jasa sama sapa.


Hmmm...ternyata kok beda ya sistem di RS Hermina Jatinegara ini dengan di RSB YPK. Kalo di RSB YPK, pada saat kita daftar per telephone di Jum'at pagi, maka nomer itulah yang menjadi dasar untuk nomer antrian menghadap dokter. Lagipula kita bisa tahu nomer antrian berapa yang saat itu sedang berkonsultasi dan diperiksa oleh dokter berdasarkan nomer dan lampu yang menyala di depan pintu dokter yang sedang kita tunggu.


Lebih fair menurut gw mah. Kita bisa memprediksi kira-kira sampai ke giliran kita butuh waktu berapa lama lagi.


Nah,kalo di RSIA Hermina ini rada membingungkan menurut gw sih.


Kita gak tahu nomer antrian berapa yang dipanggil masuk untuk diperiksa secara Zusternya hanya memanggil berdasarkan nama. Katanya walopun udah daftar via telephone, tapi nomer antrian tetap berdasarkan urutan kedatangan pada jam praktek.


Eniwei tetep bikin gw binun juga, soalnya ada yang nomer antrian 19 dipanggil duluan ngakunya karena udah datang dari jam 3 sore (praktek dimulai jam 4 sore). Okay, sampai sini gw masih accept. Masuk akal lah menurut gw.


Tapi setelah itu dipanggil nomer antrian 11 yang datangnya lebih belakangan ketimbangan nomer antrian 8 yang datang jam 16.25 sore.


Wahduh..Sang ibu nomer antrian 8 ini pun emosi dan protes ke bagian registrasi depan. Alasan zuster di meja registrasi? Soalnya usia anak nomer antrian 11 ini lebih muda ketimbang anak nomer antrian 8. Kasian kan kalo nunggu lama. Walaaah...
Ibu nomer antrian 8 ini meredam emosi.


Well, akhirnya setelah sabar menunggu, menunggu dan menunggu (almost 3 jam, bok!) Ganesh pun dipanggil gilirannya untuk diperiksa dokter. Giling, Ganesh sampe udah pup 2X lho selama menunggu antrian ini!
Diluar prediksi niy, karena biasanya di RSB YPK gak pernah antri selama ini.


Pas Ganesh dibaringkan untuk diperiksa sama dr. Rinawati di tempat tidur, anak gw ini bukannya takut eh malah bangun dan merangkak mau ngambil kayu yang biasa dipakai dokter untuk memeriksa lidah itu lho.


Astaga! Gw jadi gimana gitu. dr. Rinawati untungnya sabar dan memberikan salah satu potongan kayu itu ke Ganesh. Ganesh pun kembali mau diajak posisi berbaring sementara tangannya sibuk megangin potongan kayu itu.


Gw pikir cukup sampe di situ doang kelincahan anak gw ini. Eeeh, pas dr. Rina lagi meriksa Ganesh pake stetoskop, mungkin Ganesh berpikir dalam kepalanya " Wah, apa tuh?? Menarik neh! Kok kayaknya emak gw gak punya ini sih di rumah?? Liat dong. Kasih gak, dok. Kalo gak, aku tarik nih "


Walhasil stetoskop dr. Rina pun ditarik-tarik sama Ganesh. Satu comment positive dari dr. Rina ngeliat kelakuan Ganesh selama diperiksa " Wah Jelas Ganesh tidak dehidrasi, Bu..wong masih lincah begini"


Alhamdulillah, Ganesh gak apa-apa kayaknya walopun masih diare. Kata dr. Rinawati, dengan Lacto-B dan Zinkid ini butuh mungkin sekitar 10 hari untuk bener-bener stop pup nya. Ibaratnya di pencernaan ada lubangnya, maka butuh waktu cukup lama dong buat mendempul lubang-lubang ini dengan obat-obatan tadi.


Makanya jangan dihentikan dulu penggunaan obat ini. Jadi kalo 2-3 hari ke depan ganesh masih pup ya masih wajar kata dokternya. Gw sama Hani baru merasa teredukasi.
Ganesh untuk sementara disuruh dokter untuk berdiet sayur dan buah-buahan kecuali pisang. Gak dikasih resep apa-apa secara masih dianjurin Lacto-B sama Zinkid.


Hiuuf...oya, di RSB YPK tarif konsultasi dr. Rinawati Rp 150K. Sementara kalo di RSIA Hermina Jatinegara ini belio dikategorikan Kelas Executive jadi tarif konsultasinya lebih mehong : Rp 185K. Alhamdulillah tinggal gesek asuransi dari kantor Hani aja.


Tapi walopun dicover asuransi, jangan sakit lagi ya, Nak. Semoga kita ketemu dr. Rina hanya untuk imunisasi sajah.

9 comments:

  1. Bun, bagi donk tips-nya spy bayi bisa tdk nangis waktu diperiksa dokter, Ara ku br ditaruh di kasur dokter aja uda nangis nich :(

    ReplyDelete
  2. langganannya dr. RIna ya mbak? dokternya gimana mbak kalo boleh tau?

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Yani,
    Kebetulan dr. Rina sama suster di YPK cukup bersahabat ya. Jadi biasanya sebelum diperiksa, Ganesh diajak ngobrol bercanda dulu sama dokter dan susternya.
    Kadang kalo Ganesh bete suka dikasih pinjem mainan yang ada di meja dokter. Sepertinya tersedia kayak patung2an kecil dari plastik meja dokter.
    Kalopun emang gak bisa diajak berbaring, ya suster sama dokter gak maksa untuk berbaring. Posisi gimana aja yang penting anaknya nyaman. Kadang ganesh disuntik dalam keadaan duduk digendonganku, gak musti berbaring di kasur dokter, Mbak.

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Lidya,
    Aku udah cocok sama dr. Rinawati,Mbak.
    Menurutku sepanjang jadi pasiennya, dokter Rinawati cukup pintar, gak terlalu banyak harus begini begitu, ramah sama bayi dalam artian dia bisa memahami kemauan bayi, mau melayani konsul via sms ataupun telpon. Selalu mendukung ASI, terus gak gampang kasih obat.

    Mbak Lidya selama ini sama siapa? Aku belon pernah sih konsul di Bekasi. Kalo tetanggaku pake dr. Idham Amir, SpA praktek di hermina Bekasi situ.
    Aku tadinya juga direkomen dr. idham ini sama Yudith temenku. Cuma aku keburu cocok sama dr. Rina ini

    ReplyDelete
  5. ka ganesh cepet sembuh
    aku pakai dsa. dr. dharmawan praktek di hermina bekasi. sejauh ini owkeh memenuhi kriteria auditnya indah hehhehe...tapi pas giliran kepepet pernah ama beberapa dokter dan hasilnya ga memuaskan. untuk antrian di hermina, ga enaknya bukan nomor daftar yg jadi patokan, selain nomor juga kedatangan jadi kalo kita telat datang nunggunya kalo ga salah inget ampe kelipatan sepuluh (ah lieur) pas hamil pernah ngerasain ini keselll, mo konsul ama dr. nn yg pasiennya se gambreng, pas nyampe ternyata kelewat 1 nomber udah telat dan hasil gw yg kebagian no 29 bisa paling terakhir masuk dan keduluan ama yg no 42. opo gak kesellll.......hwaaa panjang amir, puntennya bu indah

    ReplyDelete
  6. Iis,
    Gw gak sreg sm dr. NN, SpOG.
    Do we talk about the same person? heu heu...

    Gw belon coba di Hermina Bekesong, Is. Rekomendasi sih katanya Prof Agus sm dr. Idham Amir. Tapi gw masih milih ke dr. Rina

    ReplyDelete
  7. ndah,
    gw pernah sekali ke dokter anak di hermina jatinegara..dateng jam 6an masuk jam 9...set deh..bawa bayi masih kecil lagi dulu. Kapok gw :(

    semoga ganesh cepet sembuh yah!

    ReplyDelete
  8. Nish,
    gw juga kalo gak ngejar dr. Rina juga gak lagi-lagi deh ke sono.
    Alhamdulillah, Ganesh udah agak baikan, Nish.
    Peluk cium buat Nara yaa... **hust hust Ganesh dipok-pok sama Papa Nara karena meluk anak gadisnya..**

    ReplyDelete
  9. Hehehe kadang emang apa yang sering kita kerjakan di kantor mempengaruhi cara kita menentukan sesuatu untuk keluarga/anak ya. Saya juga gitu, banyak pengaruh baik dr pekerjaan untuk menentukan yg terbaik buat anak.

    Soal no antrian, di Hermina Bekasi emang gitu. Maka dpt no berapa aja kalau saya selalu datang secepat mungkin. Bener kata mbak iis, kalau udah telat, walaah bisa lumutan nunggunya. Kalau DSA Dita, dr. Laily. So far so good. :-)

    Cepet sembuh ya Ganesh :-)

    ReplyDelete