11.26.2009

Alhamdulillah, Tidak terbukti

Beberapa bulan sebelum akhirnya Hani dan gw officially terikat secara agama maupun negara sebagai husband and wife, ada beberapa temen yang mengatakan bahwa gw harus menikmati detik demi detik waktu yang tersisa sebagai wanita lajang.


" Nih aku kasih tahu ya, In, kamu puas-puasin deh masih lajang begini.
Waktu gak bisa diputar kembali soalnya. Sekarang kamu mau kemana-mana masih bebas, gak ada yang nyariin. Mau belanja apa-apa masih bebas, belon dipelototin suami masih pake duit sendiri. Gak perlu mikirin tetek bengek masalah ART, rumah tangga. Mau ngapa-ngapain masih bisa.
Nah liat deh aku sekarang! Mau kemana-mana gak bebas, dicariin suami dan anak. Mau beli apa-apa, seringnya dilarang suami walopun pake uangku sendiri. Pusing masalah rumah tangga, berantem sama suami, mertua, gak bisa ngapa-ngapain karena kakiku ini terikat pada tali yang namanya perkawinan"


" Percaya deh, kamu bakalan nyaris gak bisa lagi yang namanya nonton kayak yang kamu lakuin tiap minggu sama Hani selama ini.
Kamu bakalan gak bisa lagi nongkrong ngopi-ngopi kayak malam mingguan sekarang. Temen-temenmu udah pada sibuk sama keluarganya sendiri, jadinya temen kamu ya itu-itu aja plus suamimu itu "


" In, Pas seserahan, minta Hani beli alat kosmetik yang bagus..."


Gw yang masih belia polos cuih cuih bertanya " Buat apa,Mbak? Aku ndak suka dandan lho. Aku kalo dandan malah keliatan aneh!".


Dari sekian banyak dirias seumur hidup, baru tiga kali orang-orang menilai aku manglingi : Foto Prewedding indoor, Pengajian waktu keluarga Hani bawa seserahan, dan di hari dimana aku jadi ratu Sehari alias menikah. Ketiga event ini aku dihandle oleh Bu Yuyun, make up Artist di bilangan Cempaka Putih.


Okay, balik ke temen gw tadi. Jawabnya tegas " Buat kondangan. Ntar hiburan loe setelah menikah cuma dari satu kondangan ke kondangan lain..jadi biar ngirit, dandan sendiri ajah".


Dan ini diamini oleh temen gw yang lain yang tidak saling mengenal dengan temen gw yang bikin statemen gubraks tadi.


Wahduh..! Sempet kepikiran seperti itukah yang namanya menikah. Apakah gw bisa beradaptasi dengan ikatan seperti yang digambarkan panjang lebar oleh temen gw yang terlebih dulu punya kesempatan mengecap pernikahan?


Insya Allah, bulan depan adalah tahun kedua pernikahan gw. Sewaktu tahun pertama menikah dengan Hani, kami ibarat newlywed sepanjang tahun! Tinggal berdua, belum menemukan masalah berarti. Disyukuri bahwa 6 bulan setelah menikah langsung mendapatkan test pack dengan dua garis (test pack gw lah..masa nemu di jalan?? :D). (note: sebelumnya gw pernah hamil dan keguguran di bulan Maret 2008).


Dari bulan Maret 2007, gw aktif ikut thread cost saving di Weddingku dan mendapatkan banyak temen dan terus belanjut hingga saat ini. **Oh, I love you, Gals eh mommies!**


Sepengingatan gw selama setahun menikah, gw dan Hani masih bisa menikmati momen selayaknya pacaran. Nonton hampir tiap minggu, plus ngopi kemudian berubah jadi nongkrong di Harvest, Jl. Sunda, Pancious di Plaza Indonesia Extension, sewaktu gw hamil. (Gw puasa ngopi selama hamil). Malah enaknya berduaannya terus berlanjut sampe pulang ke rumah. Hihihi...


Shopping?
Kira-kira apakah gw udah dikategorikan sebagai shopaholic mommy gak ya?
But eniwei, sampe sekarang Hani masih mempercayai gw untuk jadi Financial Controller di keluarga kecil kami.


Yang penting jelas dan terbuka masalah finansial, jadi gak memancing krikil-krikil tajam. Yang ada malah mikirnya setelah menikah, income nya otomatis jadi nambah, budget shopping pun jadi nambah deh..huahaha...**emak-emak gak mo rugi**


Sekarang dengan ditambah satu anggota gank di antara gw dan Hani, rasanya malah nambah seru. Sekarang jadi nambah deh alasan buat nge-Moll dan shopping " mau cari jumpernya Ganesh niy. Udah kekecilan kayaknya..".


Jadi punya alesan buat tamasya ke Kebon Raya atau Taman Safari " Ganesha pengen nyobain rasanya bobo di kebon" atau " Ganesha pengen liat monyet".


Coba kalo masih lajang dan pacaran, kan garing bok ditanya nge-date ke Kebon Raya. Masa alasannya " Ho'oh mau ke Kebon Raya...soalnya kami berdua lagi pengen makan toge goreng yang di pinggir pager kebon Raya ".


Atau malu ajah kalo kudu ngaku " lagi mo cari pohon yang kosong di Kebon Raya buat ditulisin nama kita berdua sambil joged-joged India " Huaaaa...


Kemana-mana dicariin?
Anggep aja gw demen diperhatiin. Diperhatiin sama suami tercinta tentunya...kalo diperhatiin orang-orang di pinggir jalan, gw langsung mati gaya!


Somehow, sekarang gw menikmati kalo lagi pergi ditelpon dicariin suami "Mom, udah sampe mana? Niy dengerin suaranya Ganesh. Dia kangen Mommy...hayo buruan pulang".
Biasanya kalo gak dicariin, gw berasa ada yang kurang...kurang perhatian maksudnya. Hihihi...


Emang sih di awal-awal nikah, aku dan Hani emang pergi dari kondangan ke kondangan secara menghadiri pernikahan temen-temen sharing di thread weddingku. Ke depannya mungkin dari pesta HUT anak si A ke pesta HUT anak si B.


Well, just face it, life must go on, right? Kalo cuma malem mingguan diisi dengan ngopi dari coffee shop A, ke coffee shop B, gak enak juga lho. Gw pernah ngerasain soalnya waktu masih lajang bareng temen sesama jomblo cantik. Hihihi...


Temennya itu-itu ajah?
Emang sih setelah menikah, temen-temen kuliah gw udah jarang kumpul-kumpul karena sibuk dengan acara keluarga. Tapi hey, gw sendiri juga mengakui bahwa tiap minggu nya gw juga punya acara dengan my little family. Tapi gak bener kalo temen gw cuma suami gw doang, lah wong sekarang gw jadi banyak nambah temen kok.


Temen cost saving waktu nyiapin nikah, temen gank racun gara-gara sharing kehamilan, temen milis A, temen-temen di milis B, temen-temen di blogger, temen-temen di twitter.


So, kenapa gw harus takut untuk memutuskan menikah saat itu.
Masalah dana?
Setelah mengalaminya, gw percaya jika emang sudah ketemu jodohnya, Allah pasti memberikan jalan.
Itu yang gw alamin dengan Hani saat menyiapkan pesta pernikahan dengan dana kami sendiri.


Kesiapan mental?
Gak akan pernah ada waktu yang tepat untuk mendeskripsikan orang sudah siap atau belum untuk menikah. Gw aja kadang sampe sekarang belum jadi seorang istri dan mommy yang bijaksana, yang welas asih kayak Dewi Kwan Im. Masih aja mentalnya hepi, cecengesan, manja. Cuma kayaknya kadar manjanya berkurang sejak ada Ganesh. Ganesh juga mau dimanja, Mommy.


Masalah pasca pernikahan?
Yah..pastilah. Masalah keluarga, finansial, mertua, ipar, ART, anak, dan segala tetek bengek permasalahan rumah tangga. Tapi gak berarti kalo lajang gak punya masalah kan? Justru kalo menikah, masalahnya bisa dibagi...**sekali lagi ini hanya pemikiran orang lempeng kayak gw lho..maapkeun kalo gak berkenan**


Kehidupan berubah setelah menikah?
Oh ya pasti...tapi tergantung gimana kita menciptakannya.
Alhamdulillah, so far apa yang dibilang temen gw dulu gak terbukti kan??

7 comments:

  1. I absolutely agree w/ u, mbak Indah hehehe. Temen2 saya dulu juga ngomongnya spt temen2 mbak itu. Malah ada yang nge-joke "Pernikahan itu ibarat masuk ke istana megah. Semua berbondong2 ingin masuk. Tapi setelah masuk, ternyata isi istana tak semegah luarnya, jadi semuanya ingin keluar" .Gak terbukti ah ! . Saya malah kadang nyesel, kenapa gak menikah dari dulu ya. Habis dulu kagak ade yang ngajak nikah siih hahaha ;-) .

    Kalau saya mikirnya gini. Suka duka lajang dan suka duka married woman tidak bisa dibandingkan. Lha itu situasi kehidupan yang beda kok :-)

    ReplyDelete
  2. kayaknya kita ultah perkawinan cuma beda 1 hari ajahhhh ya?? tapi gue koq gue lebih mo prepare ke ultah farrell yang pertama hehehhe seru ndah hunting buat ultah anak ....

    ReplyDelete
  3. BunDit,
    Aku mikirnya setiap manusia pasti ketemu yang namanya masalah. Mau lajang, mau menikah, mau duda. Bener kata bundit, kondisinya berbeda jadi gak bisa dibandingkan. Tapi kalo aku bisa memilih,aku juga lebih memilih kehidupan setelah menikah. Ciyaah..heu heu

    ReplyDelete
  4. Yun,
    Dhita Bunda Azka juga rame nyiapin ultah Azka.
    Ganesh belon gw rayain pas 1 tahun ini, Yun.
    Ganesh diundang gak?
    Tapi weit, ultahnya Farrell bulan Maret 2010 nanti kan ya?? CMIIW...

    ReplyDelete
  5. iya masihh maret 2010 hehehehe masihh lamaaa bgt yaa?? baru siapin plan n liat-liat vendor ....

    ReplyDelete
  6. wah... beda banget sama komen2 temen gue.. rata2 malah pada nyuruh cpt nikah... hihiihi...

    ReplyDelete
  7. Selama kita jadi orang yang makin hari makin baik, setelah nikah pun, insyaAllah mah ga ada omongan miring yaaa, keculai orang iseng hehe...balik lagi ke kitanya deh. Apalagi kan biasanya kehidupan mendewasakan seseorang apalagi tahap kehidupan baru seperti pernikahan, ya kan Ndah... :D

    ReplyDelete