9.08.2009

Parcel nya Tetep Ada kan, Bu?? *Wahduh...*

Biasanya menjelang lebaran begini gw suka kasih bingkisan lebaran buat 3 Inspector sama officer gw sebagai tanda mata aja.
Yah..sebenarnya bukan parcel yang gimana gitu sih. Kadang hanya 2-3 toples kue kering buat dinikmati bersama keluarga di hari lebaran, atau sekedar baju lebaran untuk anaknya, pernah juga baju batik seragam buat Bapak.

Namun karena dua tahun belakangan ini selain gw juga udah menikah dan struktur organisasi kami menambah personil, jadilah sekarang gw punya 5 inpectors dan 2 officer.
Otomatis budget nya juga nambah dan gak sebesar yang dulu. kalo dulu hanya dibagi ber-4 sekarang kudu dibagi ber-7.

Sekarang dengan ditambahnya anggota baru di keluarga kecil gw, tentunya banyak pos-pos pengeluaran lain yang perlu gw pertimbangkan.

Pagi ini salah satu inspector gw nanya " Bu, istri saya nanya parcel kapan dibagiin?
Terus saya jawab aja bahwa tahun ini gak ada parcel."

Gw menjelaskan " oh iya, Pak, tahun ini parcel yang biasanya berbentuk barang dikasih dalam berupa e-toll Mandiri. Dengan begitu Bapak bisa beli sendiri barang yang Bapak butuhin seharga budget parcel di toko-toko atau supermarket yang menerima e-toll ini. Bisa dipake di Alfamart, Indomaret, Carefour atau di Giant. Ambil tunai juga mungkin bisa"

Gw pikir ide ini bagus juga. Biasanya mereka lebih menyukai berbentuk uang daripada bingkisan dalam parcel. Karena belon tentu isi parcel sesuai dengan kebutuhan mereka. Belon lagi yang pada mau pulkam. Repot juga udah desek-desekan naik bis ekonomi nambah ngegotong parcel. Apalagi yang naik motor. Halaaah..

Kembali ke inspector gw dan istrinya tadi. Dia cengar-cengir, " Iya Bu, istri saya nanya lagi"

" Nanya apa, Pak?"

" Istri saya nanya ke saya ' Tapi parcel dari Bu Indah tetep ada kan, Yah?'"

Wahduh...gw jadi mati gaya gitu deh. Gw belon kepikiran buat ngasih bingkisan tahun ini mengingat ada beberapa posting finansial yang udah menunggu untuk diisi.

Untung Pak Bams, officer gw yang posisinya kayak Bang Jack di sinteron Para Pencari Tuhan 3 yang melumerkan suasana " Ah, Bu Indah kan udah punya anak tahun ini. Pastinya punya banyak kebutuhan juga. Sudahlah, kau sudah jadi Om nya Ganesh. Harusnya gantian kasih salam tempel ke Ganesh "

Sambil manggut-manggut, gw ngeloyor buka pintu ruangan mau keluar ruangan, ada Inspector gw yang lain yang baru masuk papasan di depan pintu dan bertanya " Bu, jadinya kapan dibagiin parcelnya ya?"

Gw jawab sambil memakai sepatu *soalnya harus buka sepatu kalo mo masuk ruangan Testing* " Kata HR sih Insya Allah Jum'at ini sih...liat kepastian nya aja"

" Bukan parcel dari PT, Bu...tapi yang dari Ibu. Istri saya berharap semoga bingkisannya buat para istri"

WAHDUH!!!! NAH LHO yang ngarepin bingkisan kok jadi para istri?!?

Suami gw ngarepin tambahan THR dari Boss gw juga gak ya??? *giliran Boss gw yang bengong kali ya..."

2 comments:

  1. Hehehe kebayang deh gimana mbak Indah mati gaya ditodong begitu :D

    Dari perusahaan dibagiin parcel juga ya mbak? Sama nih. Malah sebelum puasa ada bingkisan puasa. Sebelum lebaran ada lagi bingkisan lebaran. Kalau dulu sewaktu masih lajang, bingkisan lebaran yg isinya minyak goreng, gula dll saya bawa ke Jogja, sekarang ya dipakai sendiri lah...

    Iseng banget kan bawa begituan ke Jogja. Emang di Jogja gak ada yg jual minyak gorang sama gula? hehehe. Ya gimana lagi, permintaan ibu. Katanya beda rasanya dioleh2-in anak dari Jakarta. Ya demi ortu deh :-)

    ReplyDelete
  2. BunDit,
    Huhuhu..beneran mati gaya deh aku!
    Ditodong begitu bingung, gelagapan.

    huaaa....asyiknya yang dapet bingkisan puasa. Apa perlu aku propose ke HR kami juga ya? huahaha

    Kali ini parcel company berbentuk e-toll, Bun. Soalnya selera orang beda-beda. Ada yang mau sembako, ada yang mo cokelat, ada yang mo peralatan makan. Lieuur deh HR sama Purchasingnya mengakomodir keinginan karyawan.
    Makanya kasih mentahnya aja, suruh beli sendiri.

    Aku kebayang kok, Bun. Wong anak-anak juga ada yang mudik ke Bandung, Jawa pake motor, bawa minyak goreng, gula buat ortu di kampung. Lah di kost-an juga gak kepake. hihihi

    ReplyDelete