9.16.2009

Mommy Melow

Tidak seperti keinginan gw sejak dulu, bahkan satu-satunya dalam keluarga gw bahwa gw terpaksa harus menjalani operasi SC untuk bisa bertemu dengan Ganesh.
Even gw udah latian Hypno-Birthing dari ikut seminarnya Bu Lanny Kuswandi, instruktur Hypno-Birthing di RSIA Tambak, sampe ketiduran dengerin CD dari buku karangan Mbak Evariny, tetep aja gw gak bisa merasakan sakit dan nikmatnya melahirkan secara normal.

Setelah melahirkan pun, ternyata mengalami permasalahan menyusui. Akibatnya ASI gw gak berlimpah seperti ibu-ibu yang lain. Sehingga gw pun dengan sangat terpaksa harus tambal sulam dengan sufor.

Walopun gw bukan wanita karir dengan embel-embel posisi "Director" di kartu nama, tapi gw tetep aja gak bisa memutuskan untuk jadi FTM. Gw terpaksa harus meninggalkan Ganesh hanya berduaan dengan nanny nya sampai waktunya gw pulang...

Sehingga timbullah pertanyaan itu : Apakah gw sudah menjadi Mommy yang cukup baik buat Ganesh???

Dasar mommy melow...ini termasuk baby blues apa karena pengaruh PMS sih?

Dan pagi ini gw sedikit lega, karena pertanyaan gw pun dijawab oleh Ganesh sendiri.
Gw kelelahan semalam sehingga tanpa gw sadari, posisi tidur gw membelakangi Ganesh.
Ganesh kebetulan bobo di tengah di antara gw dan Hani.

Sekitar menjelang sahur *kebetulan gw sedang tidak berpuasa karena berhalangan*, tiba-tiba ada yang menarik-narik tali baju tidur gw. Gw pun terbangun. Gw pikir Hani membangunkan gw untuk sahur...

Gw dengan masih posisi membelakangi Ganesh dan mata ngantuk " Gak ikutan sahur. Soalnya lagi gak puasa"

Tapi tali baju gw berasa ditarik2 terus, sehingga gw pun membalikkan badan.

Olala...ternyata bukan Hani yang menarik baju gw, melainkan Ganesh. Tumben dia gak bangun dengan rengekan nangis manja. Sesaat matanya menatap gw lamaa sementara tangannya masih memegang tali baju gw...
Kami pun saling bertatapan lama seperti layaknya dua orang yang sedang jatuh cinta. *lebayyyyy*
Tiba-tiba dia tersenyum dan membuka kedua tangannya seakan minta dipeluk...

Hani cuma komen " Ya ampyun...ternyata dia mencari mommy nya...dia sudah mengenal mommy nya. Dia pengen bobo dipeluk tuh, Sayang. Mungkin hangat di pelukanmu"

Langsung gw geser tubuh dia mendekat ke dada gw, segera dia mencari nenen dan menyusu. Sementara tangan gw yang satu mendekap tubuhnya. Dia pun menyusu sambil matanya melirik gw dan kembali tersenyum.

Gw sekarang sudah kembali percaya bahwa walopun gw tidak melahirkan normal, harus tambal sulam, namun di mata Ganesha, gw tetap mommy nya yang bisa memberikan rasa aman, nyaman dan hangat.

Dan kami berdua pun melanjutkan tidur....hasilnya???

Pagi ini gw tergopoh-gopoh bangun, mandi dan bersiap ke kantor karena bangun kesiangan.

5 comments:

  1. Hai Indah...

    terharu bacanya...

    Persis banget sama curhatan sahabat gue. Sama-sama terpaksa lahiran sc, terpaksa tambal sulam juga, dan ngalamin baby blues berkepanjangan karena dia musti ngurus anak sendiri di negri orang...

    Yang penting sih, kita udah usaha-usaha-usaha kasih yang terbaik buat baby kita... iya gak?!!!

    ReplyDelete
  2. Iya Mbak Dewi,
    Aku sempat down karena suka menyesali kenapa harus melahirkan SC, kenapa ASI nya gak bisa berlimpah seperti ibu-ibu yang lain, kenapa dan begitu banyak kenapa...

    Tapi sekarang aku sadar, bagaimanapun cara aku bertemu Ganesha, seberapapun yang bisa dihisap Ganesha, aku tetap lah mommy yang dipilih untuk Ganesh.

    Bener banget, yang penting anak kita percaya bahwa mommy nya sudah melakukan hal yang terbaik untuknya.

    ReplyDelete
  3. yup, katanya bayi SC ga bisa dekat ama ibunya. Itu bener2 omong kosong deh mbak..
    Soalnya aku ngerasa sayaaang banget ama babyku dan kayaknya babyku juga deket ama ibunya, meskipun aku SC juga


    semangat yah mb..

    ReplyDelete
  4. Halo Mbak Herni,
    Wahduh..baru denger baby yang lahir dengan SC gak bisa deket sama ibunya.

    Apapun methode melahirkannya, kalo kita terus memberikan kasih sayang, perhatian dan cinta, ya masa sih anak gak bisa deket sama ibunya. Hihihi...

    Biarin aja yang lain pada komentar apa, toh yang merasakan bonding ibu dan anak kan kita dan anak kita toh?

    So, tetap semangat dan terus berikan kasih sayang yaaa...

    ReplyDelete
  5. aku mau nambahin nih, aku juga gak setuju kalo bayi SC gak sayang ibu nya. sesih dong kalo seorang ibu kalo harus SC. aku kebetulan melahirkan SC kan satu dan lain hal. Allhamdulillah anak saya deket banget kok

    ReplyDelete