9.29.2009

Libur Lebaran dan Pelajaran Yang Bisa dipetik buat Mommy

Akhirnya bisa juga cerita soal pengalaman mudik Ganesh.

Berhubung lebarannya maju dari tanggal 21 ke tanggal 20, Ganesh baru berangkat ke rumah Mbah di Lampung pas lebaran kedua. Soalnya pas mommy mau majuin tiketnya ke tanggal 20 kok lebih banyak nambahnya ketimbang harga asli tiketnya. Ya sudahlah...yang penting makna dan niat dari silaturahmi nya kan?
Jadilah kami tetep berangkat di tanggal 21 Sept tapi jam penerbangannya dimajuin dari penerbangan sore ke penerbangan pagi.

Pas mau boarding, ternyata Ganesh bobo, even di pesawat juga masih bobo. Tapi pas take off dan landing Mommy tutup telinga Ganesh dan usahain Ganesh nyusu.
Itu sih tips dari milis musti ngapain aja kalo bawa bayi bepergian naik pesawat. Katanya sih untuk mengatasi high pressure pada saat take off dan landing tadi.

Setiba di Bandara Raden Inten, Lampung ternyata Ganesh dijemput sama Mbah, para Bude dan sepupunya Ganesh. Rame deh! Wah berasa celebs! huhuhu...

Ternyata kekhawatiran mommy kalo Ganesh bakalan susah bobo di tempat baru Alhamdulillah gak terjadi. Ganesh gak terlalu rewel pas mau bobo.
Apa karena banyak para Bude yang mau bantuin gendongin Ganesh ya? Cuma Ganesh emang agak manja...maunya digendong mulu sepanjang liburan kemarin. Aji mumpung kali ya? Maksudnya mumpung bisa manja, banyak yang mau gendong..hihihi
Soalnya gw dan Hani berasa lelah banget gendong Ganesh selama liburan kemarin...

Hmmm...sekedar curhat. Selama liburan lebaran ini ada beberapa hal yang bisa gw petik sebagai pelajaran :

1. Bersiaplah untuk turut serta dalam kompetisi anak
Jika ada relatives, sodara, teman, tetangga, kenalan yang juga punya anak seumuran anak kita, segera persiapkan mental. Karena mau gak mau, pasti didaftarin ke kompetisi anak.
Dan itu akan berlanjut terus…
Emang sih siapa sih yang gak bangga sama anaknya?? Siapapun senang kalo anaknya jadi kebanggaan keluarga. Tapi kadang tanpa kita sadari, kita melupakan perasaan ibu dari anak yang lain jika kita membandingkan kelebihan anak kita dengan anak yang lain.

Ini gw dapat karena ada anak perempuan usia 4 bulan dengan berat badan kurang lebih sama dengan Ganesh. Kebetulan temen ibunya gemez melihat anaknya dan memberikan komentar:
“ Huaaa….anak mu abot banget (abot=berat). Udah maem ya?”
“ Gak dong. Ini masih ASI tok lho....”

Kebetulan gw dan Ganesh melewati mereka dan tersenyum. Sang penanya membalas senyuman gw dan memandang Ganesh.
Kebetulan gw dan Ganesh duduk gak jauh dari mereka“ huaa…yang barusan juga chubby ya”
Sang ibu dari bayi perempuan tadi memberikan komentar yang gak penting “ Iya. Eh tapi dia lebih tua dua bulan dari anakku. Cuma dia gak full ASI, campur susu kaleng. Makanya walopun lebih tua dua bulan, berat badannya sama kayak anakku!”

Sebelumnya gw minta maaf, bukannya gw gak mendukung ASI. Kalo sering baca blog gw pastinya tau gimana usaha gw untuk tetap ASIX.
Gw gak tau apakah dia ngerti soal kampanye ASI atau apalah, tapi yang jelas, hati gw nyess denger komentar terakhir. Karena ASI hal yang sensitive buat gw…

Kalo saat itu gw gak bisa mengkontrol emosi, gak memakai logika gw, pengen banget rasanya gw balikin komentar “ Iya…anak gw gak seberuntung loe bisa dapet Full ASI. Kenaikan Berat badan anak gw emang tidak banyak kayak anak loe.
Tapi anak gw Alhamdulillah gak gampang sakit kayak anak loe! Usia 6 bulan aja gak pernah minum obat-obatan kayak anak loe yang dari umur 3 bulan dah kenyang sama puyer. Imunisasi BCG aja demam, capek jalan-jalan bentar udah pilek dan badannya anget. Mandi sore dibasahin rambutnya langsung demam”

Thank’s God, gw masih bisa mengontrol emosi gw. Gak kebayang gimana sakit hati ibunya jika gw balikin gitu ke dia. Cukup gw aja yang memendam nyess di hati.

Dan believe me, secara gak langsung, kita dan anak kita akan terjerumus ke dalam kompetisi itu.

2. Bijaksanalah dalam Berkampanye ASI

Gw udah ngerasain sendiri. Ada yang bertanya “ Kenapa sih ganesh gak ASIX aja? Justru kamu tuh lebih gampang kalo ASI lho…tinggal buka pabriknya, nyusuin deh..Coba liat si X,enak kan tinggal buka pabriknya, belon lagi anaknya lebih cepat gemuk,Ndah ” bla bla bla…begitu panjang lebar menggurui gw sehingga kesan yang gw tangkep gw tuh males nyusuin, pengen cari gampang aja dan dengan sukses membuat gw kembali menangis karena menyesali nasib kenapa ASI gw gak bisa sebanyak orang lain??

Well, HELLO!!! Gw males banget buat certain gimana gw udah ke klinik laktasi Carolus, RSB Asih karena gw harus menjelaskan panjang lebar dari awal lagi apa itu klinik laktasi, Siapa itu Prof. dr.Rulina, siapa tuh dr.Jack Newman.
Memang sih ada sebagian yang gak mau capek menyusui, tapi ternyata ada juga yang memang pada kondisi tidak bisa memberikan Full ASI. **dan ternyata I am not alone yang merasakan dikecam lebih dari yang sepantasnya yang bisa kami terima!***

3. Jangan Dukung Anak Kita Untuk Hal Yang Negative Sejak Bayi
Ganesh dapet temen balita usia 1 tahunan. Setelah puas makan kue-kue, kacang milik Ganesh (punya Mommy nya Ganesh sih sebenarnya kan Ganesh belon MPASI, tapi anggep aja punya Ganesh!), megang-megang softbook Ganesh, megang mainan Ganesh yang lain, tiba-tiba BuDe Ganesh menyodorkan mainan milik anak tersebut ke tangan Ganesh, tiba-tiba sang anak menarik mainannya kembali.

Sebenarnya sih gw bisa memaklumi kalo anaknya gak mengijinkan Ganesh memegang mainannya. Yah..namanya juga anak kecil. Emang ada yang mau sharing mainan, ada juga yang egois. Tapi yang menjadi pelajaran buat gw untuk ke depannya adalah sang ibu bilang ke Ganesh “ Ganesh, jangan pegang mainan kakak ya…kakak suka nangis kalo mainannya dipegang orang” seakan mendukung anaknya untuk tidak meminjamkan mainannya ke Ganesh.
Sementara dia sendiri menyodorkan mainan Ganesh ke anaknya.
Gw Cuma bisa mengurut dada. Suatu saat nanti gw harus bisa mendidik Ganesh untuk bisa sharing. Kalo masih mau main mainan orang, dia juga harus siap berbagi mainan dengan orang lain.

Hal kecil, hal sepele, hal yang mungkin keliatan gak penting sih…tapi kejadian di atas gak mengurangi nikmatnya liburan dan menghabiskan waktu lebih banyak dengan Ganesh. Alhamdulillah, Ganesh walopun mungkin capek, tapi gak sakit, gak panas.
Cuma rewel minta digendong ajah...apa mungkin karena kurang bobo juga akibat sering cekikikan dan main dengan banyak orang. Apalagi Ganesh kan orangnya sumeh alias murah senyum gitu.

Yaaah...Semoga bisa jadi pelajaran buat gw untuk menjadi ibu yang lebih baik lagi dalam mendidik Ganesh dan ibu yang lebih memahami perasaan orang lain.

Gak cuma Ganesh dong yang bisa jadi kebanggan Mommy nya, tapi gw juga pengen jadi ibu yang bisa dibanggakan Ganesh…
Amin Amin…

7 comments:

  1. tipsnya aku pakai deh ya.\
    kebetulan belum pernah bertemu dengan kerabat besar yg punya anak seumuran.

    BTW minal aidzin wal faidzin yaa..

    ReplyDelete
  2. Mohon maaf lahir batin juga Mommy Azki.

    Beneran deh,Mbak, kalo ntar ketemu kenalan atau kerabat yang punya anak seumuran pasti jadi ajang kompetisi *even secara gak langsung*.
    Apalagi banyak pulak yang lahir pas barengan sama ganesh di tanggal 1 April 2009, hiks

    ReplyDelete
  3. indahhh hiks..kalo baca bikin keki deh sodara2 gtu. Tapi kaya gini ga bisa dihindarin mo marah juga susah ...'sodara' sih walo berharap ga kenal mereka!...

    uda baca
    http://ariendariendarienda.blogspot.com/2009/08/dukung-asi-tp-jgn-bikin-down-para-ibu.html

    blom? semangat yah..kan eike tetep mau konsul asi hihih

    minal aidin wal faidzin

    ReplyDelete
  4. Nisa,
    Maaf lahir batin juga ya, Jeung...
    Gw barusan baca...
    Ya ampyun..ternyata ada yang lebih kejam daripada yang gw alamin.
    Tuh kan, bukannya gw gak mendukung ASIX. Wong masih seiprit-iprit ASI aja gw masih coba mompa di kantor. Dulu gak ada yang mompa lho di pabs gw.

    Dan Alhamdulillah, gw mengkampanyekan ASI juga toh, buktinya ke depannya ada beberapa ibu hamil yg pengen mompa juga.

    So' atuh kalo mau tanya-tanya...gw jawab sebisa mungkin. Maklum, waktu cuti melahirkan kerjanya cuma mantengin uncle google. huhuhu

    ReplyDelete
  5. Iya sedih ya....gw juga semakin berfikir,asi emang terbaik tapi menjdi ibu dan parenting kan bukan hanya memberi asi aja yah.

    Sampe skrg siapapun punya bayi gw ga pernah niat nanya asi gak?soalnya kalo iya dia bisa memberi asi,alhamdulillah,one proud momma pastinya, tapi kalau tidak berhasil karena sesuatu tapi sebenernya pengen, kan menyakitkan. Blom lagi rentetan pertanyaan yg hadir dari orang lain yang ga ngerti sejarah yg kita alami. Enuflah...biarin aja kita usaha memberi terbaik utk anak dengan cara kita sendiri yah...

    wah hebat mompa di pabs!

    Boleh ngobrol tukeran ym donk ndah!dm di twitter gw yah :D

    ReplyDelete
  6. Mbak Indah, mohon maaf lahir batin ya. Bener mbak, kadang orang itu kok gak menyaring dulu kata2 mana bisa menyakitkan hati mana yang gak, apalagi kalau bersinggungan soal anak, sangat2 sensitif. Yang sering tjd membandingkan anak soal perkembangannya. Padahal anak kan unik lah. Kalau soal ASI, saya berusaha cukup hati2 membicarakannya. Kalau di blog saya menceritakan pengalaman saya mengenai ASI tapi berusaha tidak men-judge ibu2 yang terpaksa atau memang berkeinginan memberi sufor. Soalnya hal begini tms hal sangat sensitif. Jadi berusaha jangan sampai kita sok jadi orang yang paling bener, apa-apa paling bisa. Ya kita sama2 belajar. Makanya kenapa I do love blogging, saya banyak belajar dari blog ibu2 yang lain :-)

    Pokoknya kalau ada yang membandingkan anak kita, cuek aja mbak. Kalau saya orang mau bilang apa soal Dita, EGP hehehe. Kita yang lebih tahu kok soal anak kita. Dan yang jelas, kita sebagai ibunya telah memberikan yang terbaik buat anak kita. Dan anak kita bisa merasakan itu :-)

    ReplyDelete
  7. Bunda Dita,
    Maaf lahir batin juga.
    Iya,Mbak, aku sempet esmoni karena anakku kok dibanding-bandingin dengan anak lain.
    Tapi kita semua baru jadi ibu, aku juga lagi dalam proses pembelajaran.
    Bagi yang gak mau belajar yaaa...kita jangan ngikutin dia ya.
    Sekarang aku lagi belajar pasang senyum 'kepaksa' dan ngelus dada aja setiap ada yang komen gak berkenan di hati.

    ReplyDelete